Kisah Hidupku episode 28

Bagian 28 Ilmu Melipat Bumi???

Mataku masih sembab, malam itu tumben Mirna menemaniku bertukar aksara melalui WA. Rezeki bisa datang dimana saja kawa, tahukah kalian?? Saat Mamaku meninggal. Kami masih kekurangan uang untuk biaya pemakaman, teman-teman satu club Honda Dua Tak di Bali dengan suka rela merogoh kocek mereka untuk membantu meringankan beban biaya pemakaman ditambah pula bantuan sana-sini dari tetangga di rumah, kawanku kuliah dan juga kawan-kawan adek-adekku. Alhamdulillah….. Semua kekurangan bisa teratasi, bahkan ada sisa uang yang nantinya akan digunakan untuk membelikan kijing makam. Aku hanya bisa berterima kasih kepada ALLAH SWT, pertolongannya benar-benar nyata.

Tanpa terasa, waktu telah berlalu dengan begitu cepat. Sudah saatnya kembali bekerja, sebelum balik ke Denpasar. Kami sempatkan ziarah ke makam dan pamit pada mama. Hari itu kami pulang dengan menggunakan pesawat terbang dari Bandara Soekarno-Hatta. Melihat situasi yang macet melalui aplikasi Waze, seharusnya….. Aku dan kedua adek perempuanku jam 12 siang sudah harus segera berangkat menuju bandara agar tak telat. Tak terasa kami mengobrol hingga hampir pukul 2 siang dan segeralah adekku, Diana memesan taxi online melalui aplikasi. Melihat kondisi jalanan yang macet tak sedikit yang membatalkan orderan kami. Akhirnya…. Setelah kami dapatkan taxi online, segeralah kami meluncur ke Bandara Soekarno-Hatta. Benar saja lalu lintas saat memasuki Jakarta sudah macet…. Sempat ku melihat menara Saidah yang terkenal akan cerita urban legendnya. Mobil yang kami tumpang berjalan sangat lambat, dengan cekatan pak sopir memilih jalur alternatif melalui waze agar tak terjebak kemacetan parah. Sayangnya tetap saja macet yang sama kami temui disepanjang jalan.
sopir: waduuhh…. Mas, ini jalanan macet semua. Tapi untung masih bisa jalan mas, biasanya sampe stuck mobil berhenti karna saking macetnya.
Saya: kira-kira sampe Bandara sebelum jam 5 bisa nggak Pak??? Kami harus check in tiket…
Sopir: mas sama mbaknya ini pesawat jam berapa??
Diana: setengah tujuh sore pak…. Bisa kan pak sebelum jam lima sampe bandara???
Sopir: waduuh…. Saya nggak bisa janji mbak, tapi saya usahakan semaksimal mungkin
Saya: tolong ya Pak, soalnya kalo telat susah dapat tiketnya lagi
Sopir: saya usahakan ya mas…. Ini mas sam mbaknya ke Buitenzorg dalam rangka apa??
Saya: dalam rangka berkabung Pak
Sopir: kalo boleh tau, siapa yang meninggal mas??
Saya: Mama saya pak….
Sopir: inalillahi wainailaihi rojiun…. Turut berduka ya mas, semoga tabah dan jangan terlalu lama bersedih mas…. Nanti kasian Ibunya di alam sana.

Saya: iya Pak….. Makasih banyak atas ucapan bela sungkawa dan doanya
Sepanjang perjalanan aku yang duduk di bangku depan sebelah Pak sopir dan lebih sering diajak ngobrol. Dari obrolan kami ku ketahui kalo Pak sopir ini berasal dari Malang. Pak Sopir ini lebih sering ngedumel, karna kondisi Jakarta yang macet dimana-mana. Semoga bisa sampe sebelum waktu check in habis ya Mas…. Kata pak Sopir padaku. Iya pak… tolong ya Pak, tadi kami keasyikan ngobrol.

Akhirnya….. Setelah, perjalanan yang cukup melelahkan menembus belantara hutan beton kota Jakarta. Sampailah kami di Bandara Soekarno-Hatta. Segera kupinta adekku Diana untuk check in tiket kami, aku dan pak sopir bergegas mengeluarkan barang bawaan kami dari bagasi. Kulihat jam tanganku sudah menunjukkan pukul lima sore lebih delapan menit. Alhamdulilah….. Untung masih tepat waktu Pak, kataku pada Pak Sopir. Lalu Pak Sopir melihat waktu di arlojinya, masih jam empat lebih kok ini belum jam Lima mas, kata pak sopir padaku….
Saya: oiyaa…. Saya lupa, jam tangan saya kan lebih satu jam Pak.
Pak Sopir: eeehhh…. Mas!!! Bukannya tadi jam 2 an ya berangkat dari rumah??
Saya: Iya Pak…. Untung saja tidak terlambat sampe bandara
Pak Sopir: Bukan mas….. Maksud saya, ini nggak masuk akal!!!
Saya: nggak masuk akal gimana Pak??
Pak Sopir: melihat kondisi macetnya seperti tadi harusnya bisa lebih dari tiga jam baru sampe bandara!!….
Saya: masa sich Pak??
Pak Sopir: iya mas, saya ini sudah belasan tahun nyopir di Jakarta dan baru kali ini saya nyopir dengan kondisi macet Jakarta pada umumnya. Tapi hanya satu setengah jam sudah sampe bandara. Biasanya kalo udah mepet jam pasti telat sampe sini mas
Saya: walaaah…. Pak, saya kan nggak hapal lalu lintas disini…. Sampe di bandara lebih awal pun, bagi saya suatu keberuntungan.
Pak Sopir: Alm. Ibunya mas ini jangan-jangan masih dari kalangan yang derajatnya setara dengan wali, karna saya masih nggak habis pikir…. Bisa secepat ini sampe Bandara. Biasanya orang yang punya “kelebihan” bisa begitu mas
Saya: halaaah…. Bapak ini mengada-ada saja, mama saya ini orang biasa aja. Bukan dari golongan tertentu
Pak Sopir: Klo tadi pake Patwal, wajar mas!!! Kita bisa sampe lebih cepat dari yang lain, tapi….Ini kan tadi, Kita di jalan kena macet. lagipula saya bawa mobil juga nggak ugal-ugalan…. Atau jangan-jangan masnyamalah yang punya ilmu melipat Bumi???
Saya: Halaah… Bapak ini!!! makin mengada-ada aja, saya aja sholat masih bolong-bolong. mana punya ilmu macam itu. Perasaan bapak aja mungkin…. udah Pak, itu total berapa?? biar saya bayar.
Pak Sopir: sesuai yang tertera di aplikasi mas…
Saya; Ini Pak uangnya, kembaliannya buat bapak aja karna udah membantu saya cepat sampe ke bandara
Pak Sopir: makasih banyak mas

Setelah aku bayar tagihan taxi online, aku berjalan menuju ke tempat kedua adekku dan kulihat Pak Sopir masih ngobrol dengan teman-teman yang sesama profesi yang ditemuinya di Bandara. Setelah di dalam bandara dan telah selesai check in serta boardingpass. Aku hubungi sahabat karibku yang di Jakarta, octo namanya. Octo ini sahabatku semasa kuliah, beliau sekarang sedang meniti karier menjadi seorang lawyer di salah satu Law Firm kenamaan di Jakarta. Octo juga sempat mengunjungiku saat malam pertama Yasinan. Segera kuketik aksara demi aksara di ponselku untuk mengabari Octo.
Bro… ane udah nyampe Soetta nie, makasih banyak tadi diingetin agar segera berangkat.
Siap Bro…. Sama-sama, eeehhh!!! Serriiuusss!!! udah di Soetta nie?? emang kagak macet??? bunyi pesan WA dari octo. Lalu ponselku berdering dan Octo meneleponku….

Octo: Halloo…. Bro, ini ente beneran udh di Soetta apa bentar lagi mau nyampe Soetta??…
Saya; lhaaa…. ini coba dengerin suara, mbak-mbak cantik manggil-manggil penumpangnya
Octo: iya juga ya!!…. kalo denger suaranya sich ini di bandara, yakin!!! serius nie udah di Soetta??
Yaaellaaah… Seriuslaahh!! mau ta kirim foto tah, kalo ane udah di Soetta…. Macet puoll Bro!! tapi kagak sampe stuck sich!!, masih jalan merambat kayak semut beriringan tadi. jadi bisa sampe di bandara kagak telat. malahan lebih awal nie
Octo: Ajaib!!! Ente Bro…. kalo perkiraanku bisa tepat waktu udah syukur, ini malah ente bisa lbh cepat…. pake patwal jangan-jangan ini Bro???
saya: Hahahahaha…. Kagaklah…. Duit darimana coba buat sewa Patwal?? Aya-aya wae nie bang Octo
Octo: hahahahaha….. Ente emang diberkati, terutama Alm. Mama Ente. padahal tadi ente jam 2 an baru berangkat, ini setengah empat udah sampe Bandara
Saya: iya juga sich, tadi sopir taxi Onlinenya juga bingung sampe ngecek jam di hape ama di dasboard mobilnya. karna nggak percaya secepat itu sampe bandara Soetta.
Octo: Naahh!!!…. Bener kan Bro, percaya nggak percaya biasanya kalo yang meninggal itu amal ibadahnya bagus. Biasanya sanak sodara dan anak-anaknya dimudahkan jalannya. Bukti itu nyata ternyata, contohnya ente Bro…. lebih cepat sampe bandara. tempo hari pas pulang juga cepatkna sampe rumah
Saya: Iya tadi emang lebih cepat sampe ke Soetta , kalo pas baru sampe itu kan masih pagi…. lagipula turun di Halim, jadi langsung masuk Toll dan lebih cepat sampe rumah.
Octo: oke dech Bro…. salam buat adek-adekmu dan keluarga di rumah ya, safe flight and God Bless You
Saya: amiin…. makasih banyak Bro

Begitulah…. Pembicaraanku dengan Octo melalui jaringan telepon nirkabel. sambil menunggu, kami sempatkan untuk isi perut terlebih dahulu. padahal Papa membawakan kami Ayam bakar yang sangat enak. kalian harus coba kalo mampir ke rumahku nanti kawan. Sambil menunggu, adekku Diana pun berkata: mas…. tadi kita bisa lebih cepat ya, padahal biasanya kalo aku undangan pameran ke Jakarta aja pas mau balik ke Bali. musti berangkat awal banget biar nggak telat nyampe bandara dan pas sampe bandara seringnya lewat dikit waktunya, tapi masih bisa check in ama boardingpass sich. Yaa…. anggap aja ini salah satu kelebihan yang diberikan mama pada kita. agar anak-anaknya tidak telat saat balik ke Denpasar, akataku pada adekku Diana. aku sendiri juga nggak paham macet Jakarta sampe separah apa??…. hanya Tuhan yang Tahu, mukjizat atau hanya kebetulan semata???… Atau malah jika dihitung antara jarak tempuh dan waktu emang lazimnya segitu???….

Suasana mendung menggelayut dengan sangat tebal bahkan hujan pun turun dengan derasnya menyejukkan bumi yang haus akan lembutnya rintik hujan. panggilan pesawat kami pun tiba, lebih cepat setengah jam dari wkatu keberangkatan. Untung kita udah sampe bandara ya….. kata Santi adek perempuan keduaku. Diantar dengan menggunakan shuttle buss akhirnya kami, masuk juga ke dalam kabin pesawat. Pesawat tidak langsung berangkat, masih menunggu persetujuan dari menara kontrol karna hujan yang terlalu lebat. Akhirnya kami take off juga menuju ke denpasar, tak banyak yang kami obrolkan selama di dalam kabin. Hanya Adekku Diana sempat bertanya padaku: Mas…. jadi berangkat ke Solo???…. Jadi Dek, besok siang berangkat pake bus, nanti aku nambah ijin libur ama bossku yang pelit itu. kalo nggak dikasih ya aku resign aja, mau nenangin pikiran sekalian ketemu seseorang dulu… kataku pada adekku Diana.

Sampai di Bandara i Gusti Ngurah Rai, kami dijemput kembali oleh Andri, setelah di kost. segera kupisahkan abju-baju kotorku dan berkemas kembali untuk perjalanan esok siang menuju Solo. Mirna sempat melarangku datang kesana, karna aku datang kesana setelah kepergian mamaku. kata Mirna mending nanti aja mas… setelah masa berkabung lewat. Bagiku… Ini adalah janji dan aku sduah pesan tiket, jauh hari sebelum berita duka datang padaku. lagipula kukatakan pada Mirna, jika tak ingin bertemu denganku tak mengapa. aku ingin menenangkan diri sejenak.

Siangnya…. aku berangkat menggunakan jasa ojek online, maklum terminal rawan kalo ninggal motor disana. Lagipula sesekali naik ojek online, masa aku terus yang boncengin penumpang. Aku sudah tak lagi menjadi marketing freelance di kartu kredit. Sudah mulai tak sehat disana, jadi aku memilih ketika pulang kerja mengambbil sambilan jadi ojek online dari miliknya Bang Nadiem Makarim. Hasilnya, jelas lebih dari cukup kawan. aku ngojek mulai lepas maghrib hingga pukul 12 malam bisa meraih untung minimal dua ratus ribu rupiah.

Akhirnya…. bus yang kunaiki telah tiba, segera aku masuk ke dalam dan mencari bangku milikku. masih sepi…. Sesepi hatiku yang telah ditinggalkan oleh orang-orang yang kucinta. Tak ada harapan lebih pada pertemuanku dengan Mirna nanti, aku hanya lebih ingin mencari ketenangan diri sejenak. Duduk menatap lalu lalang para insan yang menjadi denyut nadi di terminal Ubung ini…..


cerbung.net

Kisah Hidupku

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2018 Native Language: Indonesia
Semasa kecil pasti punya yang namanya teman khayalan, entah itu sekedar khayalan atau memang makhluk tak kasat mata yang berkawan dengan kita kala itu sebagai teman bermain.saya juga memiliki kawan khayalan semasa kecil yang ternyata setelah saya ketahui "DIA" adalah mahkluk gaib dan juga beberapa pengalaman gaib yang saya alami hingga saat ini.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset