Kisah Hidupku episode 29

Bagian 29 Tipu Daya Dan Janji

Sepanjang perjalanan, ku lebih banyak terdiam. Bus melaju menembus kegelapan malam, alunan musik dari koes plus mengiringi perjalananku malam itu. Entah berapa jam aku sudah tertidur, terasa kurang nyaman. Bus berhenti untuk singgah disuatu rumah makan. Setelah semua selesai menyantap hidangan makan malam, kembali bus melaju menembus temaram malam. Karan tak dapat tidur, maka aku ke depan untuk sekedar mengobrol dengan pak sopir dan kernetnya. Hampir semalaman ku tak tidur, bahkan saat memasuki alas mantingan dapat kurasakan kehadiran “mereka” tapi tak ku pedulikan.

Akhirnya bus jurusan jogja ini nyampe Solo juga. Aku sengaja turun di SPBU daerah Kartasura, kutelepon A’ang untuk menjemputku. Tak berapa lama A’ang datang menjemput dan segeralah kami meluncur ke rumah A’ang. Hari itu Mirna, berencana untuk menemuiku di rumah A’ang. Sesampainya di rumah A’ang, kami ngobrol-ngobrol bentar. Kebetulan istrinya A’ang juga sedang libur kerja. Mereka turut berbela sungkawa padaku, terutama A’ang yang dulu semasa SMA sering bolos sekolah dan main ke rumahku. Tak terasa matahari sudah tepat diujung kepala, setelah adzan dzuhur berkumandang. Segera kutunaikan ibadahku, saat sedang asyik memainkan ponsel. Wanita yang kutunggu akhirnya datang. Seorang wanita yang kala itu usianya hampir menginjak 20 tahun.

Pertemuan pertama ini terasa canggung bagiku, apalagi aku baru saja kehilangan mamaku. Jadi aku memang lebih banyak terdiam, sorry mas… Tadi diajak latihan ama anak-anak wall climbing, itu ucapan yang dapat kuingat saat Mirna membuka pembicaraan padaku. Entahlah!!!!…. Saat bertemu dengannya, aku merasakan ada yang tidak beres dengan Gadis ini. Hanya sekedar obrolan ringan sembari menonton film drama Thailand diantara kami berempat. Selepas maghrib, A’ang mengajak jalan-jalan ke Alkid (alun-alun kidul) Solo. Aku membonceng Mirna menggunakan sepeda motornya, sedangkan A’ang dan istrinya membawa motor sendiri-sendiri karna nanti saat pulang, tak mungkin kami bonceng tiga. Apalagi A’ang dan istrinya ini jangkung semua. Bisa-bisa nanti aku berjongkok diruang pijakan kaki matic. Ada beberapa moment yang sebenarnya bisa kami dapatkan dan Mirna sedikit demi sedikit mulai menceritakan lebih detail masa lalunya yang suram. Sayangnya karna kami rame-rame. Aku juga canggung untuk bertanya lebih lanjut, padahal biasanya aku ini cuek dan ceplas-ceplos. Malam pun semakin bergulir hingga tak terasa sudah lewat pukul sebelas malam. Aku kembali membonceng Mirna dan mengantarkan pulang. Layaknya babang ojol nganterin penumpang, sepanjang jalan ada sedikit rasa heran. Pemuda-pemuda solo yang jomblo pada cari mangsa di jalan. Tak kehitung beberapa kali Mirna digoda ketika di jalan, tapi saat melihat kearahku. Para penggoda itu malah ciut nyali. Aneehh…. Pemuda jomblo disini kurang hiburan atau gimana ya?? Bisa-bisanya cewek berhijab dikejar terus dipepet dan dipanggil-panggil agar merespon, sungguh norak bagiku.

Bisa jadi karna Adat kebiasaan juga, aku yang terbiasa hidup di bali. Melihat gadis cantik naik matic baik itu sendiri, berpasangan maupun bersama kawan wanitanya dengan kompak mengenakan celana layaknya sempak levis atau hotpants udah nggak kehitung. Mulai yang mulus bikin biji jakun naik turun sampe yang item burikan kayak wajan gosong juga ada. Bagaimana ini manusia-manusia jomblo kalo ke Bali??? Bisa-bisa sabun ama shampoo di warung laris manis hahahahaha….. Aku hanya mengantar sampe gang dekat rumahnya Mirna saja dan berjanji esoknya akan mengajakku jalan-jalan lagi.

Esoknya janji hanyalah janji kawan….. Mirna sengaja memancingku dan membuatku kesal. Tapi tak kuhiraukan, aku malah menjenguk salah satu rekan blogger di Solo yang kebetulan anaknya sedang dirawat di RS dr. Oen Solo. Karna dadakan, aku tak sempat membelikan buah tangan untuk menjenguk. Cukup lama aku mengobrol dengan kawan blogger ini. Sorenya aku pamit pulang karna Mirna mengabariku, katanya mau main ke rumah A’ang sekalian mengajak aku jalan-jalan. Ternyata tak datang juga saat aku sudah di rumah A’ang, maklumlah…. Masih bocah kawan. Sempat kutanyakan ingin silaturahmi ke keluarganya yang di solo, tapi malah memberikan jawaban yang tak pasti. Hingga akhirnya, keluarganya Mirna menelepon Widya istrinya A’ang. Menanyakan apakah beberapa hari ini Mirna tak pulang menginap disana??? Dan istrinya A’ang malah menjawab bukannya semalem kami antar sampe gang dekat rumah, emangnya nggak pulang tah???

Jadi setelah Mirna kuantarkan pulang sampe gang dekat rumahnya, ternyata dia pergi lagi dan tak pulang ke rumah. Bahkan saat istrinya Widya memberitahukan kalo kawan suaminya ada yang ingin silaturahmi kesana pun keluarganya Mirna tak tahu hal itu. Setelah dijelaskan, bahwa Mirna tak ada menginap di rumah. Keluarga Mirna pun kebingungan mencari. Hingga kabar terakhir, kutahu dari Widya Istrinya A’ang. Kalo Mirna ini ternyata ditelepon mantan pacarnya yang dulu sempat menggagahi keperawanannya. Yaa…. Bisa dikatakan setelah melakukan pencarian selama beberapa hari akhirnya mereka kena grebeg di rumah si Lelaki di Solo, tentu pikiran keluarga Mirna sudah mengarah ke yang tidak-tidak. Apalagi melihat si lelaki ini hidupnya Rock n Roll, saat kulihat foto si Lelaki yang ditunjukkan oleh A’qng padaku. Tiba-tiba aku seperti melihat kilasan-kilasan kehidupan lelaki ini. Dia anak orang kaya dan hidupnya tak berkesusahan serta beruntung dijodohkan dengan Mirna, demi menjadi jaminan agar ayahnya Mirna bisa melunasi hutang-hutangnya. Sayangnya kelakuan lelaki ini Suka main tangan, pemadat, suka main perempuan sampe dengan fantasi sexnya yang aneh dan liar saat dengan Mirna dapat kulihat, Siaalll!!!…. Ngabisin energi aja nerawang bocah satu ini, gumamku dalam batin.

A’ang tak enak hati padaku…. Maaf ya Bro, aku juga nggak tahu bakal begini jadinya….
Saya: gpp bro…. Niat baik tak selamanya disambut dengan baik, sudah jalannya emang harus gini
A’ang: iya bro…. Dia sendiri yang bilang ingin berubah dan dicarikan imam yang baik akhlaknya agar bisa membimbing dan merubah dia. Makanya aku tawarin ke kamu
Saya: udah gpp… Nasibku, lagi apes aja!!! Weduuzzz!!! Udah jauh-jauh kemari. Malah dipermainkan lagi aku!!!
Lalu istrinya A’ang yang bernama Widya pun ikut datang dan nimbrung ngobrol seraya berkata:
Widya: maaf lho mas…. Aku jadi nggak enak hati nie sama sampean, karna Mirna ini kebetulan adek semesterku satu kampus
Saya: halaaah!!… Udah mbak, nggak usah dimasukin ke hati!! biarin aja, mau gimana lagi??
A’ang: sabar ya bro…. Ngadepin perempuan yang baru mau masuk umur 20 kelakuannya masih kayak anak kecil, masih labil kedewasaannya. Belum lagi keadaan kedua orang tuanya yang telah pisah.
Saya: udah gpp…. Nyante wae, sini bagi rokokmu!!!
A’ang: lhaaa…. Kumat rokokan lagi
Saya: timbangan tambah mumet ndasku…. Udah sini mana rokoknya??
A’ang: (sambil menyodorkan rokok) kalo aku lihat, si Mirna ini orangnya matre menurutku
Widya: iya…. Aku juga dapat info ternyata Mirna ini Playgirl, pacarnya banyak… Ini ada yang ngabarin juga ke aku tentang kelakuannya Mirna.

A’ang: mungkin?? Awalnya, Mirna mau ama kamu. Gegara pas nanya ke aku minta dicariin calon suami yang mau Ta’aruf. Terus aku kasih namamu dan kuperlihatkan FBmu. Naaahh!!!… foto-foto fb mu, aku lihat koe sering turing naik moge bro, jadi dikira koe orang kaya tajir melintir ama Mirna
Saya: Sini bijimu!!! Aku pelintir….(dengan nada ketus) moge-moge itu, punya kawan semua. Jadi kalo riding atau pas turing mereka yang minta padaku untuk membawa salah satu mogenya, daripada cuman jadi pajangan garasi. Lagipula…. Itu kan fotonya rame-rame, bukan aku sendirian bawa moge terus difoto!!
Widya: kalo aku lihat, Mirna ini pas lihat kamu nggak sreg. Bisa jadi karna nggak sesuai ekspektasi, perawakan kamu lebih kecil dari dia. Terus aku lihat kamu kan pakenya hape android jadul. Jadi, mungkin??? Dia ngambil kesimpulan kalo kamu nggak bisa mengimbangi gaya hidupnya nanti. Soalnya aku lihat juga Mirna itu masih mandang orang, dari apa yang dibawa orang tersebut.

Saya: Lhaaa…. Kalo cuman buat memperdaya perempuan macam gitu sih!!! Aslinya aku ada iphone 5 dan iphone SE tapi sengaja aku tukar hape, lagipula emang dari feelingku awalnya udah ada yang nggak beres sama Mirna, hanya saja…. Aku sengaja tetap positive thinking!!??!!
A’ang: ya udah…. Sabar ya bro….
Saya: A’ang…… A’ang….. Coba kalo tau Mirna dari awal kelakuannya kayak gitu sih, aku bisa merayu dengan tipu dayaku. Setelah pake tinggal aku buang aja.
A’ang: hahahaha….. Buzzzyeett dach!!! Pedez pake banget omonganmu bro, karetnya dua ya (A’ang tertawa mendengar ucapanku)
Saya: lhaa…. Iya Bro, coba awal koe bilang gini: ntar kalo maen ke Solo biar nggak galau nanti tak kasih nomer cewek, anaknya bisa dipake…. Ngapain cape-cape ngajarin jadi orang bener. Ibarat kata atas kerudung bawahnya warung.
A’ang: hahahahaha….udah bro…. Udah….Sabar….. Sabar…. Ntar ta cariin yang beneran sholehah
Saya: carikan yang lulusan pondokan aja Bro atau yang emang sudah akhlaknya dan aqidahnya baik. (Agak emosi kala itu)

Setelah kejadian nggak jelas dan dipermainkan itu, Mirna hanya mengabari kalo dia pindah ke Bandung ikut mamanya. Tapi kata Widya istrinya A’ang, itu anak banyak kasus disini. Mungkin malu??? Makanya pindah ke Bandung. Halaaahhh!!!! Biarin aja mbak, cewek banyak…. Tuch di Sriwedari tinggal keluarin lembar merah yang ada gambar Pahlawan negara… dua orang pake Peci, bisa milih dan nawar pula. Setelah beberapa hari disana, aku kembali pamit pulang ke Bali dan kembali mengadu nasib.

Selama di Solo, Aku sempatkan untuk mampir ke rumah Randy sahabatku. Randy ini kawan semasa SMA. Perjalanan menuju rumah Randy lumayan jauh juga, karna Randy tinggal di daerah Karanganyar. Ini bukan karanganyar yang di Kota Solo, tapi karanganyar yang menuju kearah tawangmangu. Kami disana saling melepas rindu karna terakhir ketemu Adalah, saat pernikahannya A’ang yang saat itu aku mengajak Eni. randy telah berkeluarga dan saat itu baru dikaruniai satu orang putra. Aku salut dengan pekerjaan Randy sebagai salah satu collector di perusahaan Cat ternama, bayangkan saja…. Motor matic yang baru Randy beli dua tahun lalu dan selalu perWatan rutin. Kilometernya sudah kembali lagi ke Nol, betapa jauh jarak yang ditempuh per harinya. Menjelang maghrib, kami pun pulang. Bahkan Randy sempat menawariku, jika bosan di Bali. Lebih baik pindah kesini aja nanti aku bantu kamu biar bis kerja di tempatku bekerja. Aku hanya bisa berterima kasih pada Randy dan kukatakan. Baiklah!!! Nanti kalo aku bosan di Bali, aku ikut kerja di tempatmu ya!?? Dan Randy pun mengatakan…. Beres itu Bro, Bisa diatur.

Ada satu kejadian ganjil yang kuingat selama di Solo dan ini terjadi saat pulang jumatan, aku menggunakan motor mencari masjid dekat perumahan situ. Lepas jumatan, saat ingin pulang ke rumah A’ang. Aku malah berputar-putar di jalan itu saja. Awalnya…. Aku mengira, karna masih baru disini dan jarang kemana-mana jadi nyasar terus. Anehnya…. Selalu kembali di mushola itu lagi, layaknya terkena akar mimang. Akhirnya aku masuk kembali ke mushola itu, kemudian ambil wudhu dan duduk bentar. Kali aja ada yang lewat. Setelah agak lama menunggu akhirnya, aku bertemu seorang kakek yang masuk ke pelataran Mushola. Aku menyalami kakek itu dan mengucapkan salam, setelah itu Aku pun bertanya: Assalamu’alaikum….. mbaah…. Permisi, saya mau nanya??? Kalo arah ke perumahan ******* lewat mana ya?? Kataku pada si mbah.
Mbah: ikuti jalan ini aja Le…. Nanti diujung jalan ada perempatan kamu belok kanan dan lewati jalan yang tikungannya S, ikuti jalan itu saja. Setelah pertigaan belok kiri terus aja nanti sampe di perumahan yang kamu cari
Saya: makasih banyak mbah…. Saya pamit pulang mbah Assalamu’alaikum (saat ingin kucium tangan sang kakek, dengan buru-buru segera ditariknya)

Saat kustarter motor si mbah
Masih menyapu halaman mushola dan tatkala kulempar sebuah senyuman, dibalasnya oleh si mbah dengan senyuman meneduhkan dan hanya
Sekedipan si mbah hilang dari hadapanku dan sapu yang dipegang itu terjatuh ke tanah. Segeraku lajukan motor yang kendarai mengikuti petunjuk dari si mbah tersebut. Benar saja, aku menemukan jalan menuju rumahnya A’ang. Sampai di rumah A’ang, mbak Widya nanya ke aku: kamu nggak nyasarkan ke mushola ama pulangnya tadi??….. Dikit, tadi muter-muter di daerah sini. Maklum belum hapal jalan, balasku pada mbak Widya. Lhooo…. Kan, musholanya itu deket dari sini. Kalo kamu mau keluar dari perumahan ini ya salah satu jalannya lewat mushola itu, kata mbak Widya padaku….. Ya gpp mbak, sekalian biar tahu jalan daerah perumahan ini…. Ucapku yang sebenarnya ngeles karna tadi nyasar.

Tak lama kemudian, A’ang datang dari selesai mengajar. Gimana??? Jadi beli tiket buat balik ke Denpasar besok Bro?? Ucap A’ang padaku dan kujawab…. Jadilah!!! Ayo beli tiket dulu kalo gitu. Kami pun berangkat membeli tiket untuk kepulanganku ke Denpasar. Tiket sudah di tangan, tinggal menghitung jam saja sebelum kembali dengan rutinitas. Ada rasa kangen jika harus meninggalkan kota Solo ini, entah…. Mengapa kota Solo dan Jogja selalu mendapatkan tempat tersendiri di hatiku. Sayangnya…. selama di Solo, aku tak sempat ke Jogja.

Sebenarnya ingin sekali ke Jogja, tujuanku ke Jogja adalah ke Keraton Jogja untuk menyelesaikan Wasiat Alm. Mamaku, sebelum Beliau meninggal sempat berpesan agar mengurus gelar kebangsawanan kami ke Jogja. Sempat kutolak…. Karna ada rasa malu, malu karna gelar bangsawan nanti membebaniku. Bangsawan itu kan identik dengan bergelimangan harta, yaaa…. Paling nggak hidupnya selalu berkecukupan dan tak kesusahan. Kataku pada Mama saat itu, tapi Alm. Mama meminta kami mengurus gelar kebangsawanan, bukan untuk gaya-gayaan atau dipandang derajatnya lebih tinggi dibadingkan manusia lainnya. Tapi agar TIDAK KEPATEN OBOR, jika diartikan secara literal bermakna “obornya termatikan” tentu akan aneh terdengar di telinga kita.

Kepaten obor Dalam budaya jawa, ungkapan ini lebih banyak disampaikan dalam konteks keluarga, khususnya dalam hal silsilah keluarga yang dalam sebuah sisilah memiliki keterkaitan satu sama lain. Sebuah jalur keturunan yang terhubung dan saling mempengaruhi. Keluarga yang Kepaten Obor, maka keluarga itu dianggap kehilangan masa lalunya. Kehilangan identitas keluarga besar bahkan bisa jadi, kehilangan harapan masa depan karena ia tidak memiliki jejak silsilah keluarga.

Sampe sekarang aku belum berkesempatan kembali ke Jogja, padahal dulu saat masih SD pasti setiap liburan sekolah kami Selalu menyempatkan main ke Jogja. Kenangan mistis yang kuingat saat ke Jogja adalah kami sekeluarga sering mendengar alunan drumband dan kadang malah dengar seperti ada suara orang lagi nyinden atau suara gamelan dan yang paling kuingat sekali. Ketika kami berfoto di museum kereta, saat berfoto tak ada kejadian aneh sama sekali. Bahkan saat tercetak fotonya pun juga tak ada yang ganjil. Hanya saja ketika di Kota Batik, kami sekeluarga pergi ke salah satu studio foto untuk mencetak semua gambar yang ada roll film itu…… Lalu terjadilah kejadian ganjil nan Mistis!!!

Siang itu…. Semua dokumentasi di Jogja yang ada di dalam Roll film telah tercetak. Keanehan terjadi saat akan memasukkan semua foto yang tercetak ke Album foto, seketika itu juga. Seluruh ruangan dan juga orang-orang yang sedang ramai antri di salah satu studio foto di Kota batik itu. Tiba-tiba mencium bau harum bunga melati dan juga wangi bunga untuk ziarah ke makam. Sampai koko, pemilik toko mengikhlaskan papa mamaku untuk tidak membayar cuci cetak foto tersebut. Karna takut dengan kejadian itu dan beberapa orang yang ada disitu pada milih pulang karna tiba-tiba diserang perasaan ngeri dan takut. Anehnya… selama beberapa hari. Album foto itu masih berbau wangi, terutama dibagian saat kami berfoto-foto ria di museum kereta. Teramat menyengat wanginya. Bagiku dan kedua orangtuaku hanya menanggapi biasa saja. Mungkin ada leluhur yang sengaja datang ingin menengok keturunannya.


cerbung.net

Kisah Hidupku

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2018 Native Language: Indonesia
Semasa kecil pasti punya yang namanya teman khayalan, entah itu sekedar khayalan atau memang makhluk tak kasat mata yang berkawan dengan kita kala itu sebagai teman bermain.saya juga memiliki kawan khayalan semasa kecil yang ternyata setelah saya ketahui "DIA" adalah mahkluk gaib dan juga beberapa pengalaman gaib yang saya alami hingga saat ini.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset