Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda episode 13

Chapter 13 : Menuju Titik Terang

Alhamdulillah ane akhirnya sembuh juga, badan ane telah fit seperti semula lagi. Besok-besok ane gak akan memaksakan diri lagi, Kapok setengah mati. Udah sebulan lebih ane gak merokok, mulut asem en pengen minum kopi aceh lagi biar makin terasa nikmat hidup ini.
Hsstttttt… Fuhhhhhh
Akhirnya ane bisa merasakan kembali nikmatnya rokok.

Ada noni van de wiet muncul didepan ane. Ane tawarkan rokok, noni menggeleng kepala bertanda tidak mau. Ane tawarin kopi, masih saja tetap tak mau. Ane tawari buah apel hijau, Noni van de wiet menganggukan kepala, berarti dia mau. Yaudah ane beri apel hijau ke noni van de wiet.

Ingat genk !! Setan itu kaga bisa ngunyah apel, bukan karena setan itu ompong, yang setan makan itu cuma saripati’nye aje. Buahnya tetep utuh, cuma kalo kita makan bekasnya, sudah tak ada rasa manisnya bahkan terkesan pahit.

Kalo ente ga percaya, coba aja ente makan buah-buahan bekas sajen demit. Pasti pahit rasanya walaupun buah itu baru dibeli. Karena saripati’nya udah dihisap. Syukur2 ente cuma ngerasa pahit. Coba kalo demitnya marah, bibir ente jadi dower kena kepret setan.

Mumpung udah sehat, sekarang waktunya ane menuju rumah kaum inlander yang mengasuh Noni Osch Lijk. Masih inget ane jalanya, cuma bentuk rumahnya udah banyak yang berubah dari yg ane lihat sebelumnya.
Ane ketok pintu rumah tersebut.

Tokk..tokk..tokk.. Sallam Aleykum !!
Punten, Sallam Aleykum !!
Tokk..tokk..tokk.

Keluarlah yang punya rumah tersebut, nenek-nenek udah tua. Ane ngobrol sejenak dengan yang punya rumah. Ane bilang tujuan ane kesini itu mau ketemu dengan bapak-bapak yang jenggotnya panjang. Ane perhatiin ekspresi muka yang punya rumah sedikit kaget. Entahlah kenapa, ane ga paham.

Sekian lama dia membisu, akhirnya yang punya rumah menjawab. Dia bilang laki-laki yang jenggotnya panjang itu bapaknya, udah meninggal lama banget sekitar tahun 1970an. Ada perlu apa emangnya mas ? Dia balik nanya ke ane.

Wadawww kamfret saksi mata udah mati

Ane bilang ke yang punya rumah, kalo ane kesini itu bermaksud mencari orang yang bernama Charlotte Maria Van Osch Lijk. Banyak orang bilang, katanya diasuh sama bapak berjenggot itu. ( Ane sedikit berbohong ga mau terlalu terbuka )

Jujur deh yang punya rumah makin kaget denger ane sebut nama lengkap Noni van Osch Lijk. Mukanya pucat, kaya heran melihat ane. Dia tanya balik ke ane, kamu ada perlu apa sama dia ? Ane bilang ane ini cucunya Non Van Osch Lijk. ( ane Bohong )

Oh ini cucu’nya yang dari maluku itu ya ? Wah udah besar sekarang ya.

Wew sekarang gantian giliran ane yang kaget. Kok dia bisa tau ane orang maluku ? Padahalkan ane aja dari awal udah bohong ngaku-ngaku cucu Noni Van Osch Lijk. Ah kebetulan mungkin, yaudah ane tanya balik.

Non Van Osch Lijk itu sekarang tinggal dimana ya ?

Ane perhatiin muka si ibu itu heran melihat ane nanya seperti itu. Kaya ada yang dia bingungin. Mungkin sedang memikirkan sesuatu. Apalah itu ane ga tau !

Kamu jangan sebut nama kecil nenek kamu seperti itu, sekarang udah tidak dipake lagi nama Charlotte Maria Van Osch Lijk. Kamu cukup panggil oma aja. Jangan panggil nama, itu tidak sopan.

Ane heran. Kok nama kecil ? Ane berpikir buruk sama yang punya rumah itu. Kamfret itu orang abis mabok daun kecubung apa ya. Setiap ane nanya apa malah dijawab apa lagi, kaga nyambung nih kamfret..

emang nama sekarang siapa bu ?

Pemilik rumah menyebutkan satu nama yang tidak asing bagi kuping ane.

Siti Mariam.

Ah kebetulan aja ni si kamfret kalo ngomong, mungkin masih efek mabok kecubung. Ane anggap itu kebutulan belaka.

Ane bertanya pada pemilik rumah, ibu punya foto Non Van Osch Lijk ga ? Oh iya ada. Jawabnya.

Penghuni rumah itu melangkah, mengeluarkan album foto keluarga. dia menunjuk ini foto Mariam waktu kecil, ane senyum aje bingung mau ngapain juga. Dia kasih liat lagi foto mariam yang lain. Agak males sih, cuma pemilik rumah maksa ane untuk melihat foto tersebut.

Ini foto Mariam waktu masih perawan, ane lihat fotonya. Weww cantik amat, Rupanya muka Noni Van Osch Lijk itu mirip sekali dengan wajah ibunya, ya Mirip Noni Van De Wiet. Ane langsung tertarik untuk melihat foto-foto yang lain.

Dia kasih unjuk ini foto Mariam waktu menikah, Ane perhatiin foto penganten pria kok agak mirip dengan opa ane ? Ah kebetulan.. Di dunia ini banyak orang yang bermuka mirip, Noni Van De Wiet aja mirip Siti Mariam dan Olivia Janssen.

Ini anaknya Mariam, namanya Azzahra Maria Dewiet. Ane bingung kok mirip nama nyokap ane ? Dari tadi perasaan kebetulan mele. Dag dig dug ane ga karuan, hidung berasa panas seperti mau mimisan. Cuma ane tahan.

Ini cucunya Mariam, ane liat fotonya. Oh bukan ane yess !! Mukanya beda, bayi itu kulitnya putih sedangkan ane item. Sungguh bahagianya ane, padahal tadi udah dag..dig..dug ga karuan.

Pemilik rumah itu menjelaskan nama cucunya Mariam ini merupakan nama penggabungan dari nama orangtuanya. Maria dan Van Osch Lijk. Maroschlijk dalam ejaan belanda, sedangkan Maroslayk dalam ejaan bahasa indonesia.

Jadi nama cucu Mariam itu ya,

ENDJE MAROSHLAYK


TIBA-TIBA SEMUA BERUBAH MENJADI GELAP GULITA


cerbung.net

Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa. Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang lepas , digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.Sejak itu ane bisa merasakan sesuatu aneh disekitar ane, mungkin ini semua hanya trauma yang ane alamin sejak kecil , tapi ane yakin semua yang ane lihat sampai saat ini adalah real.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset