Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda episode 14

Chapter 14 : Kenyataan Asem Pahit

Dunia ini sungguh membingungken dan penuh akan misteri yang tersembunyi. ane kaga menyangka kalo Non Van de Wiet itu leluhur ane, berarti selama ini ane temenan sama Mbah sendiri dong ? Kenapa baru sekarang ane tahu semuanya ?

Ane merasa seperti dipionken, tidak ada kebetulan yang terus menerus, pasti ini udah diatur dan di skenario’ken. Andai noni bisa tau kalo ane Sinyo, terus mengapa dia bisa tidak tahu kalo ane Cicitnye ? Semacam ada konspirasi terselubung !?

Kira-kira keluarga ane tau gak ya tentang kenyataan ini ? Biar nanti ane tanyaken langsung saja nanti. Ane melangkah hendak pulang, dari Sempur hingga Mancur ane tempuh dengan berjalan kaki. Cukup jauh jaraknya. Lelah ? pasti ! kelelahan ini membuat ane berfikir betapa pahit kenyataan ini.

Kenyataan yang tak bisa ane bantahken, bahwa noni van de wiet yang cantik itu adalah oma buyut ane. Oma buyut ane seorang hantu penasaran.

Setibanya ane dirumah, Non Van de Wiet tersenyum kepada ane. Ane membales senyumnya. Mungkin banyak dari kalian yang bertanya kenapa noni itu ga sekalian ikut sama ane ? Pertanyaan yang bagus.

Alasan noni kaga ikut dengan ane yaitu karena faktor sungai. Noni gak bisa menyebrang sungai. karena sungai merupakan salah satu pembatas alami blok-blok ghaib. Setiap seberang sungai mempunyai kekuasaan masing-masing. Begitu pun laut.

Jangan kalian anggap remen sungai itu, dibalik penampilanya yg tenang namun kadang mematikan.

Pernah kejadian sekitar tahun 2009 ada anak SMP yang tenggelam di kali ciliwung. Emang Berapa meter tenggelamnya ? Cuma 50 cm. Loh kok bisa dua minggu dicari-cari gak ketemu ? Yaiyalah kaga akan bisa ketemu, jasadnya aja dibawa ke alam jin penunggu kali tersebut.

kebetulan rumah ane dan TKP itu jaraknya kaga jauh. Jika rumah ane ada diatas ketinggian, sedangkan kali ciliwung itu ada dibawahnya. Jadi ane selalu update kabar korban tenggelam tersebut.

Ane saksiken langsung saat diadaken ritual pertukaran jasad. Dari pihak keluarga membawa kepala kerbau bule, darah ayam jantan hitam dan sebagainya, lalu semua itu dibuang di TKP. Semacam barter, kepala kerbau tiba-tiba seperti ada yang menarik dari dasar sungai, dan jasad korban tersebut langsung mengapung dengan sendirinya.

Sapaan noni van de wiet memecah konsentrasi ane, dia bertanya kenapa ane daritadi merajuk, apakah ada yang ane pikirkan ? Ane cuma senyum. Ane jadi canggung setelah mengetahui bila noni itu oma buyut ane. Ane takut salah ngomong.

Dia meminta ane untuk menceritakan semua apapun yang terjadi. Ane ragu untuk menceritakan hal yang barusan ane ketahui. Dalam hati ane, noni ini pura-pura gak tau atau emang sama sekali tidak tahu ? Kebingungan melanda diri ane.
Andai noni sudah tau, untuk apa harus bertanya lagi ? lirih hati ane.

Ane melihat jam, 7.25 Pm. Telah masuk ba’da isya, waktunya ane berkomunikasi dengan Tuhan. Hanya Tuhan yang maha tau atas kejadian dbumi dan dilangit. Semua ane serahkan kembali kepada Tuhan yang Maha Esa..


cerbung.net

Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa. Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang lepas , digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.Sejak itu ane bisa merasakan sesuatu aneh disekitar ane, mungkin ini semua hanya trauma yang ane alamin sejak kecil , tapi ane yakin semua yang ane lihat sampai saat ini adalah real.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset