Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda episode 7

Chapter 7 : Makam Noni Van De Wiet

Ane berangkat bersama temen ane, kita pergi kebun raya. Ane masuk ke kebun raya lewat pintu utama. Kebetulan ane udah stok bunga-bungaan buat nyekar makam, bunga itu ane petik di taman bunga piaraan nyokap. Ane petik diem-diem, kalo ketauan nanti ane dibacotin. Taukan bacotan emak-emak itu pasti manjang ?

Ane foto-foto sama temen ane dikebon raya, mantap dah kita berdua selfie macam terong-terongan gitu. Jaman ane SMP udah megang hp, cuma belum bagus2 amat. Kamera aja masih tipe VGA, yang Pixel masih mahal harganya.

Ane melihat sekeliling kebunraya, eh buset lebih angker dari rumah ane. Parah banget itu kebunraya. Didalam area kebunraya dan istana bogor terdapat kerajaan ghaib. Sorry ane ga mau nyebut nama pasti kerajaanya, pamali. Yang jelas itu kerajaan sunda !

Kalo ente pernah ke kebun raya bogor, pasti tau kan jembatan cinta ? dibawahnya itukan ada kali ciliwung, nah disitulah terdapat salah satu gerbang untuk masuk kerajaan ghaib.

Ente kalo coba2 nyemplung ke kali, ane jamin ente susah balik lagi. Kecuali pake jampi-jampi budayawan sunda setempat mungkin masih bisa ente balik, cuma gitu resikonya ente jadi gila. Udah banyak yang kejadian hilang pas lagi coba2 turun karena kebelet pup.

Ane terus melangkah menuju makam belanda. Disitu ane disambut ratusan setan dalam berbagai bentuk dan rupanya. Buju’ buneng kelewatan banyak ini sih setan’nya. Pantas saja dulu makam belanda pernah dijadikan lokasi Uji Nyali Dunia Lain Versi Lama di Trans TV.

Yang ane lihat kebanyakan sih berbentuk siluman, ada Kalong atau kalelawar berbadan manusia, Ular berkepala manusia, noni belanda yang masih kanak-kanak, meener, bahkan sampe musuh ane si kunti pun turut hadir. Ane punten-punten permisi kepada penunggu ghaib setempat, karena setan pun tau manusia mana aja yang bisa melhat mereka, walaupun ane pura-pura ga melihat tetep aja setan tahu.

Ane cari makam yang bernama Maria Elissa Van De Wiet, dari ujung makam sampe ke-ujungnya lagi ane ga menemukan nisan yang bernama itu. Dalam hati ane melaknat itu noni, kamfret gw dibegoin setan. Gak lama kemudian kaya ada yang nyapa diri ane.

Hij sinyo. Goedenmorgen, welkom

Hai sinyo. selamat pagi, terimakasih telah datang

Bahhh itu noni udah didepan mata ane aja, kaget sih cuma udah biasa. Noni itu melangkah perlahan entah kemana. Ane cuma melihat dari kejauhan. Lalu Noni itu berhenti dan duduk diatas bongkahan dinding makam yang telah hancur.

Dia bernyanyi cuma agak mendehem, tak jelas nyanyi apa, yang terdengar hanya suara deheman saja. Sambil meluruskan rambutnya, noni itu menatap dan tersenyum kepada ane. Lalu pergi begitu saja tanpa pamit kepada ane. Ane bodo amat.

Okayy ane paham, yang dia duduki itu pasti makamnya sendiri. Ane langsung menuju ke makam tersebut.

Makamnya telah hancur gak karuan, entah hancur karena apa. Batu nisan’nya telah tiada, entah kemana. Batu makam itu ane susunin biar agak rapih dikit, walau udah tak utuh setidaknya biar terlihat bagus dikit. Lumut dimakam tersebut ane cabut-cabutin. Setelah kelar bersih-bersihnya ane taburin bunga kemakam itu.

Ane mau bacain doa alfatihah, cuma ane kaga tau noni itu beragama apa. Yaudahlah ane bacain aja alfatihah. Maaf bila cara ane salah, ane kaga ada maksud untuk aneh-aneh. Niat ane hanya untuk menghormati orang yang berada didalam makam ini.

Temen ane dan pengunjung lain pun bingung akan tingkah ane yang ganjil tersebut. Ane bodo amat sama oranglain, karena oranglain itu kaga tau penderitaan ane ini.

Setelah kelar semua janji ane kepada noni tersebut, ane melangkah hendak pulang. Pas melangkah kok kaki ane kaya nginjek paku, tajem amat. Ane ambil paku dari sendal ane, hah kok bukan paku, malah anting emas ? Anting siapa ini jatoh disini. Ane celangak-celenguk. Ah bodo amat rezeki ane kali ya. Yaudah anting itu ane bawa pulang kerumah, lumayan ketemu anting, satu anting aje ane udah bersyukur apalagi ini sepasang anting. Mantaf.

Sekilas dari jauh noni belanda itu senyum kepada ane.
Senyum bahagia.
Cantiknya naudzubileh..
Resiko jadi orang tamfan, hantu pun senyumi ane.


cerbung.net

Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa. Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang lepas , digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.Sejak itu ane bisa merasakan sesuatu aneh disekitar ane, mungkin ini semua hanya trauma yang ane alamin sejak kecil , tapi ane yakin semua yang ane lihat sampai saat ini adalah real.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset