Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda episode 8

Chapter 8 : Eksotisnya Dunia Malam

Setelah ane napak tilas dari makam noni Van De Wiet yang teletak disamping Istana Bogor, entah kenapa ane merasa seperti ada sesuatu yang ganjil. Seperti ada perasaan halus yang turut menguatken ikatan batin ane kepada noni Van De Wiet. Entahlah itu apa, pokoknya ane merasa ada yang berbeda. Susah untuk dijelaskan.

Malam ini ane sulit tidur, mungkin karena efek kebanyakan ngopi, ya Kopi Aceh cap merah bulan bintang kesukaan ane dan babeh. Kopi itu bercampur dengan biji ganja kering yang telah ditumbuk halus. Pahit, tapi mantab genk semacam dopping gitu, bikin strong mata dan tenaga, tapi kalo kebanyakan minum kopi ya jadi teler juga.

Ane racik kopi itu campur susu kental yang telah berbusa karena di blender. Mantaf rasanya !! Ane duduk diteras rumah, mau ngerokok sambil ngeliatin mobil lewat. Waktu masih SMP ane udah diizinkan merokok sama ortu, asal jangan kebanyakan. Kaga boleh beli rokok pake duit jajan, kalo mau rokok ya minta aja.

Betul-betul indah pemandangan rumah ane, walau hanya terlihat taman bunga, jalan raya, tiang listrik dan para setan yang kebetulan lewat, itu semua udah lebih dari cukup bagi ane. Pemandangan yang eksotis !

Ane lihat trotoar ada 3 setan kecil yang sedang bermain kejar-kejaran, cuma pake sempak putih macam kain kafan, kepalanya botak, kuping panjang, gigi taring kedepan, kulitnya ada yang hitam keling dan ada yang putih bedak. Tuyul kah itu ?

Tuyul tumben lewat mari, apa mungkin lagi nyari duit kali ya. Ane sedikit tertawa melihat tingkah 3 tuyul tersebut, bener-bener mirip bocah PAUD di taman kanak-kanak. Ane iseng panggil tuyul tersebut dengan siulan.

Suuiittt…Suuiittt…Suiiittt.. Suuiiittt..

Tuyul itu berhenti melangkah lalu mereka memandang ane, matanya berubah menjadi warna merah menyala, dan mereka bertiga pergi begitu saja seakan tak menghiraukan gangguan dari ane. Ane kesel digaringin sama tuyul. Ane marahin mereka aje.

Dasar bego, malah maen dipinggir jalan, ketabrak mobil mampus lo !!

Salah satu tuyul tersebut berbicara kepada temen tuyulnya.

Manusia itu kaga punya duitnya

Kakwkaak Ane langsung tertawa sambil menahan rasa malu. Ane bingung, tuyul itu kok bisa tau mana orang yang ada duitnya dan mana orang yang kere. Dia bisa tahu seperti itu, apa ada yang mengajari atau emang udah kodratnya dari lahir untuk tau duit ?

Menurut ane sih pasti ada yang mengajari tuyul untuk mencuri, entah siapa yang mengajarinya. Bisa jadi manusia yang mengajari atau raja tuyul itu sendiri. Ane udah males mikir. Bodo amat.

Ane lihat jam, telah jam 01.28 Am. Kopi Aceh dan rokok ane masih banyak belum habis. Ane lanjutin lagi nongkrong di teras rumah sambil hitungin mobil lewat biar cepat ngantuk. Pas hitungan ke 72 ane berhenti karena kaget ada sosok tokoh besar yang seperti pernah ane kenal dari buku sejarah.


cerbung.net

Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa. Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang lepas , digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.Sejak itu ane bisa merasakan sesuatu aneh disekitar ane, mungkin ini semua hanya trauma yang ane alamin sejak kecil , tapi ane yakin semua yang ane lihat sampai saat ini adalah real.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset