Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda episode 9

Chapter 9 : Bertemu Bapak Presiden Republik Indonesia

Ada pria flamboyan memake peci hitam, celana panjang en ber-Jas putih. Sosok itu melewati depan rumah ane. Kok mirip Soekarno ?
Ah itu mah setan kali ya meniru rupa soekarno, atau mungkin juga jin qharin dari soekarno.

Seperti si noni van de wiet, bukan arwahnya yg gentayangan tapi emang Jin Qharin’nya aja yang kaga bisa tenang. Begitu kira-kira.

Soekarno menatap ane, ane langsung sigap berdiri en memberi hormat buat Bapak Presiden RI.

Ane mendekati bapak presiden dan membuka pager rumah yang terkunci. Ane menawari untuk minum kopi sejenak dirumah ane. Sayang dia menolak. Bapak presiden minta diantar ke Istana Bogor. Yaudah ane ane antarkan.

Ane pikir-pikir anterin pake apa ya ? Masa anter presiden pake motor matic ? Orang besar kaya soekarno kaga cocok naek motor matic. Yaudah ane bawa kabur mobil babeh diem-diem. Saat ane SMP kelas 1 udah diajarin nyetir sama babeh, walau masih takut turun ke jalan.

Ane dorong L*ncer evo 4 kepunyaan babeh sampe keluar rumah baru deh ane starter itu mobil. Karena Semi Racing, jadi ane takut kedengeran suara mesin en knalpotnya. Bisa-bisa di kepret babeh malam2 bawa kabur mobil.

sekejap ane melihat Bapak Presiden Soekarno berdiri tegap menunggu kesiapan ane

Ane bukain pintu belakang untuk Bapak Presiden, no problem ane jadi supirnya. Setelah Bapak Presiden masuk kedalam mobil, ane buru-buru starter lalu tancap gas.

Ane nyetir mobil pelan-pelan, karena ini baru pertama kali ane turun ke jalan. Rada grogi dan kagok sih, untung aje malam jadi sepi kaga banyak mobil yang lewat. Istana bogor semakin mendekat. Soekarno lalu berkata,

Cukup turunken saya didepan gerbang utama.

Ane cuma jawab SIAPPP PAK !!

Baru aja sampe depan gerbang istana bogor. Eh tiba-tiba kaca mobil ane digedor, ane liat ada banyak Polisi Militer penjaga istana bogor lagi menodongkan senjata ke ane. Ane bingung kenapa nih ? Karena takut di Dorrr Bapak Polisi Militer. Keringet panas dingin mulai mengalir.

Kaca samping mobil dihancurin PM, ngapain sih segala hancurin kaca. Sebel juga ane. Lalu ane ditarik lewat kaca samping sama salah satu PM. Kaga tau apa mereka kalo ane lagi nyupirin Bapak Presiden.

Pokoknya ini kejadian paling memalukan yang pernah ane alami. Sampe ane masuk berita koran lokal bogor.

Ane diamankan polisi militer disuatu tempat, ane berasa menjadi penjahat kelas kakap. Mantaff lah. Lalu ane di introgasi.

TERORIS KAMU YA !! bentak PM itu ke ane. Ane bilang Kaga Pak Demi Allah ane bukan terorisNGAKU KAMU !! bentak PM itu lagi. Ane langsung mewek. KAMU BAWA BOM ? MAU NGEBOM ISTANA KAMU !!, ane masih mewek.Demi Allah pak ane kaga bawa bom, ane cuma bawa Presiden Soekarno kata ane. JANGAN BOHONG KAMU ! SOEKARNO TELAH TIADA, KAMU PASTI BAWA GEMBONG TERORIS NOORDIN M TOP !! Bentak PM tersebut.
Ane makin mewek pusing jawabnya.

Saat ane dalam keadaan terdesak seperti ini, Bapak Presiden Soekarno entah hilang kemana.

PM minta identitas ane dan Surat-surat mobil. Ane bilang kaga ada, pan ane masih sekolah. Ane kesini itu cuma mau nganterin Soekarno balik ke istana. PM minta nomor telpon orangtua, malah ane kaga bawa hape jd kaga tau nomornya. Ane bilang ke PM rumah ane depan gerbang militer ZENI PUSDIZKI. Biar nanti salah satu PM kasih tau kabar langsung ke ortu ane tentang penangkapan ane oleh PM,

Kira-kira lima belas menit kemudian datang wartawan berjaket Koran Radar BOG*R dan wartawan dari radio megas*ara FM. Mereka memfoto, lalu ane diwawancarai.

Nanti adek pasti jadi artis kalo udah masuk koran kata wartawan itu. Artis apaan pretttt lah, artis berita kriminal Bang Napi ? Waspadalah, waspadalah !! ketus ane kepada wartawan tersebut. Semua orang yang mendengar malah tertawa..!

kalo gak salah ane pernah diwawancarai oleh crew Majalah Misteri tentang sosok penampakan Presiden RI Soekarno. Pokoknya gempar lah, tetangga ane pada ngakak pas denger cerita dari mulut
ane.

Waktu kejadian tahun 2007, entah kapan tanggal dan bulanya.


cerbung.net

Kisahku Berteman Dengan Noni Belanda

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa. Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang lepas , digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.Sejak itu ane bisa merasakan sesuatu aneh disekitar ane, mungkin ini semua hanya trauma yang ane alamin sejak kecil , tapi ane yakin semua yang ane lihat sampai saat ini adalah real.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset