Kisahku Dengannya episode 12

Chapter 12 - Benci

Gue pacaran sama Doni kira-kira dah hampir 2 bulan. Selama kita pacaran kita baik” aja. Naya dan Dinar juga udah tau kalo gue dan Doni pacaran. Mereka nggak mempermasalahkan Doni itu temennya Marcel. Ya pokonya kita semua baik-baik aja. Sampe akhirnya Doni ngasih kabar yg bikin gue benci sama kenyataan. Sore ini Doni ajak gue ke taman buat jalan- jalan dan sekedar refreshing. Awalnya gue masih seneng bisa jalan sama pacar gue itu tapi Doni …
Doni : Ka duduk sini aku mau ngomong sesuatu.
Gue : Iya Don kenapa?
Doni : Aku mau ngomong sama kamu penting.
Gue : Ada apa sih sayang serius banget kayanya? (gue mulai penasaran sama yg mau di omongin Doni)
Doni : Tapi aku mohon kamu jangan marah ya sayyang.
Gue : Iya ada apa sih Don. Cepetan cerita (Gue yg udah mulai penasaran jadi emosi Doni ngomongnya bertele-tele)
Doni : Sayyang. Papah aku di pindah tugas ke paris. Dan aku harus ikut kesana (Apaaa Doni nggak salah ngomong kan. Dia nggak lagi becanda kan)
Doni : Ko kamu diem aja kamu marah sayang?
Gue : Kamu lg nggak becanda kan Don? Kamu mau ninggalin aku?
Doni : Aku nggak ninggalin kamu. Aku tetep ada buat kamu. Aku janji
Gue : Kamu nggak disini. Kamu bakal pergi mana bisa jagain aku. (Gue sedih gue kesel gue marah Doni mau ninggalin gue. Ini mimpi kan)
Doni : Aku emang nggak disini nanti tapi hati aku ada disini sama kamu.
Gue : Tau aahh aku bete sama kamu

Karna jarak antara taman dan rumah gue deket akhirnya gue pergi ninggalin Doni sendiri. Sesampainya di rumah ibu yg mergokin gue nangis nanya gue kenapa. Sebelum gue cerita ke ibu, Doni nyusul ke rumah buat minta maaf ke gue. Gue males ketemu Doni. Setelah beberapa jam ibu balik lg nemuin gue ke kamar.
Ibu : Rasyika sayyang. Sekarang ibu tau kamu sama Doni kenapa?
Gue : Ibu tau darimana. Doni pasti yg ngomong sama ibu.
Ibu : Nak kamu nggak boleh egois aah. Doni itu kan orang tuanya cuma tinggal ayahnya. Dia nggak ninggalin kamu. Jarak nggak akan misahin kalian. Selama komunikasi lancar hubungan kalian bakal baik-baik aja.
Gue : Iya sih bu tapi aku, tau aahh bu pusing.
Ibu : Doni nitipin ini buat kamu. Dibaca ya Rasyika.

Gue nggak tau harus gimana. Gue bingung harus apa. Akhirnya gue baca surat dari Doni. Kira-kira gini nih isi suratnya.

Tuan Putri kesayanganku. Maaf ya aku egois ninggalin kamu ikut papah ke paris. Aku dah coba nolak untuk ikut papah. Tapi kan kamu tau keluarga yg aku punya cuma papah. Aku juga berat sebenernya ninggalin kamu sendiri. Tapi aku dah janji sama diri aku sendiri buat slalu kabarin kamu. Kamu cuma kehilangan fisik aku tapi kamu nggak kehilangan cinta dan perhatian aku. Aku dah minta sama papah setiap liburan aku minta ticket buat nemuin kamu ke jakarta. Aku berangkat besok siang. Aku mau kamu anter aku ke bandara ya sayyang. Love you

Sedih sebenernya baca surat itu. Tapi gue coba buat ngerti Doni. Keesokan harinya gue anter Doni ke bandara. Gue kesana diantar Naya dan Dinar. Sesampenya di bandara ternyata ada temen-temen sekolahnya termasuk Marcel. Setelah Doni pamitan sama temen-temen sekolahnya tinggal gue doang nih yg belum pamitan.
Doni : Sayyang jangan nangis aahh..
Gue : Nggak ko aku nggak nangis tuh. (sambil nyeka air mata gue Doni yg ngeliat kelakuan gue cuma ketawa doang)
Doni : Mana coba liat yg katanya nggak nangis (sambil nyubit idung gue dia ketawa puas banget)
Gue : iihh sakit tau Don kamu mah (Bete iihh Doni kalo ngeledek pasti cubit idung. mentang-mentang idung gue pesek hehehe)
Doni : Makanya jangan nangis. Aku janji bakal balik kesini liburan sekolah nanti.

Setelah pamitan yg super panjang kali lebar akhirnya Doni pergi juga. Gue nggak tau deh apa yg bakal terjadi di kehidupan gue kedepannya tanpa Doni. Keesokan harinya gue kesekolah diantar ayah. Sampe sekolah dah ada Naya dan Dinar. Hari ini nggak semangat. Dinar dan naya tau perasaan gue saat ini

Dinar : Jangan sedih dong sahabat gue yg cantik. Mending kita nanti ke mall aja yuuk kita nonton, belanja, Atau makan-makan. Mau nggak Ka?
Gue : Nggak aah gue mau pulang aja Din. Makasih ya.
Setelah pulang sekolah akhirnya gue di anter Naya pulang. Sampe dirumah Naya mampir katanya kangen masakan ibu. Selesai makan gue langsung masuk kamar dan tiba-tiba masuk webcam ternyata dari doni.

Doni : Sayang, maaf ya aku baru ada kabar. Kamu pasti baru pulang sekolah ya?
Gue : Iya nih nggak semangat nggak ada kamu sayang. Monoton hidup aku jadinya. (nada suara gue lemes nggak semangat)
Doni : Ko gitu semangat dong. 6 bulan lg loh aku pulang ke jakarta. Nggak lama loh sayang.
Gue : Itu masih lama Doniiiiii. Masih kira-kira 180 hari lg.
Doni : Jelek lu Syika. Itungnya sebulan-sebulan aja. jadi nggak berasa.
Gue : Iya deh iya sayang. (Gue lagi asik-asik ngobrol sama Doni tiba-tiba Naya dateng nimbrung)
Naya : Waaahh ada Doni. Woy apa kabar lau disana?
Gue : Iihh lo ngapain sana aahh Naya.
Naya : Iihh kenapa nggak boleh gue ikutan nimbrung nih. Iya deh iya gue tau yg lagi mendem kangen. Ciyee dah aahh gue balik dulu ya Ka. bye
Doni : Loh yang beneran dia pulang. Hahahaha kamu sih sensi di gangguin pulang kan Naya.
Gue : Ya kan aku lg kangen sama kamu. hehehehe
Doni : Iya deh iya
Sayang nanti aku chat lg ya. Salam buat ibu ayah ya. See you.
Gue : Iya see you. Oke sayan.

selesai webcaman akhirnya gue memutuskan buat tidur.


cerbung.net

Kisahku Dengannya

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Perkenalkan nama gue Rasyika Putri Utami panggil aja syika.Gue sekolah SMA di jakarta .Pagi ini berjalan seperti biasa anak sekolah hari pertama cuma bersih-bersih aja dan akhirnya pulang cepet.  Di sekolah gue punya sahabat ... ada beberapa sih sahabat gue...dan tentu kalau punya sahabat pasti ada jg punya yg namanya gebetan kan ?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset