Kisahku Dengannya episode 19

Chapter 19 - Itu Cuma Bercanda?

Setelah kejadian itu, akhirnya kita semua mutusin buat pulang. Karna nggak memungkinkan kita nginep dengan kondisi gue yg lagi berantem sama Doni. Gue masih nggak ngerti sama hati gue. Rasanya sakit aja denger kalo itu cuma bercanda. Hal sepenting itu di anggap becanda. Suasana mobil juga hening, nggak ada yg berani nanya ataupun becanda. Doni pun memilih buat duduk di depan sebelah Nathan. Naya yg duduk di sebelah gue juga diem aja. Saat itu gue cuma mau cepet sampe rumah, air mata gue nggak berenti juga inget kejadian tadi. Sesampainya di rumah gue buru-buru keluar mobil dan langsung lari masuk kamar. Ibu tersenyum melihat kedatangan gue dan langsung bingung pas gue lari masuk kamar.

Ibu : Nayaaa, Rasyika kenapa ko begitu. Kalian ada masalah apa lagi?
Naya : Aduuhh tante Naya nggak tau detailnya. Tante coba tanya sama Doni deh, karna di lokasi kejadian cuma ada Syika sama Doni. (lalu Naya berlari nyusul gue ke kamar)

Di kamar gue nggak berenti nangis justru gue makin larut dengan bayangan adegan tadi. “Tuhaaaannn salah aku apa? Kenapa sama hatiku tuhaaann”. Dari dalam gue denger Naya ngetok-ngetok pintu kamar gue. Nggak lama setelah Naya ibu yg ngetok pintu kamar gue.
Ibu : Syika, nak buka pintunya sebentar ibu mau bicara sayang.(Gue nggak ngejawab apa-apa gue cuma nggak mau di ganggu)
Ibu : Sayang ayo buka pintunya sebentar, cerita ke ibu kalo ada masalah. (Gue luluh, akhirnya gue buka pintunya dengan perjanjian hanya ibu yg boleh masuk saat itu)

Setelah gue buka pintunya, dan ibu nepatin janjinya cuma ibu yg masuk saat ini. Ibu mandangin gue heran.
Ibu : Kamu ada masalah apa lagi sama Doni sayang?
Gue : Ibu nggak nanya ke Doni langsung aja?
Ibu : Anak ibu siapa? Kenapa ibu harus tanya Doni kalo ibu bisa dapetin penjelasan dari kamu.
Gue : Ya gitu bu… (belum sempet lanjutin cerita gue dah nangis lagi, apaan sih nih gue cengeng banget)

Ibu nggak jawab apa-apa tapi ibu malah buka pintu dan nyuruh Doni masuk. Gue yg lg nangis tiba-tiba marah pas liat Doni masuk.
Gue : Ibu apaan sih, siapa yg nyuruh Doni masuk.
Ibu : Udah kamu diem, ibu mau tanya sama kalian berdua. Doni jawab kenapa Syika sampe nangis gitu?
Doni : Itu salah saya bu, saya yg bikin Syika nangis.
Ibu : Ibu tau tapi masalahnya dimana? Kalian kenapa ayo cerita.
Doni : Jadi … (Akhirnya Doni ceritain semua masalahnya dari awal sampe akhir.)
Ibu : Nah kalo gitu kamu kenapa mesti marah sayang (ibu peluk gue dan usap-usap rambut gue) Kalo gitu kan dah jelas intinya kamu nggak mau nikah cepet, mau kuliah dulu. Terus kenapa pake nangis?
Gue : (Gue nggak tau harus apa, ya bener sih gue nggak seharusnya nangis.) Nggak tau bu hati Syika sakit aja denger itu becanda.
Doni : Ka maafin aku ya. Aku tau aku salah, aku nggak bakal becanda gitu lagi deh. Tapi masalah cincin itu beneran aku mau kamu pake cincin itu.

Oke akhirnya disitu gue baikan sama Doni, dan gue pake cincinnya sesuai permintaan Doni. Gue seneng karna gue bisa baikan sama Doni. Sorenya gue anter Doni ke bandara karna ternyata dia harus balik sore ini juga. Gapapa lah ya yg penting kita baik-baik aja. Setelah Doni berangkat gue langsung pulang dan memutuskan langsung ke rumah. Sampe dirumah ternyata ayah dah pulang, gue buru-buru masuk dan nyari ayah.

Gue : Ayaaaaahhhh
Ayah : Apa anak ayah yg cantik. Sini ayah di kamar.
Gue : Ayah lama banget disana, mana oleh-oleh buat Syika?
Ayah : Ada dong hadiah buat anak ayah yg paling cantik. (kali ini jamannya pake hp yg modelnya kaya talenan yg lebar-lebar gitu)
Gue : Ayaaahhh tau aja aku butuh hp ini, aahh makasih ayah. (gue peluk dan cium ayah gue yg super baik itu. Gue lagi ngobrol sama ayah tiba-tiba ibu masuk dan ngeledek gue soal kejadian tadi. Ayah yg kaget langsung memandangi gue)
Ayah : Syika kenapa nangis coba? Emang mau nikah cepet? apa udah nggak betah jauh-jauhan sama Doni?
Gue : Iya nggak mau nikah cepet yah tapi kalo nggak mau jauh-jauh iya. Oiya yah boleh kan Syika ambil kuliah di paris bareng Doni?
Ayah : Kenapa jauh banget sih sayang, kan disini banyak kampus yg bagus?
Gue : Yah ayah kan di paris juga kampusnya lebih bagus dari disini. (Jawab gue sedikit memaksa ke ayah)
Ayah : Ya ayah sih terserah ibu, kalo ibu ngijinin ya ayah ikut aja.
Gue : Bu ya boleh kan Syika kuliah di paris bareng Doni. Boleh kan ya? (Gue bujuk ibu, karna kuncian saat ini ada di ibu)
Ibu : Loh ko tanya ibu, kan yg punya uang ayah. Masa tanya ibu? Kalo ibu mah terserah Syika aja. Kalo Syika merasa mampu buat kuliah disana ya mau gimana ibu mahdoain yg terbaik aja buat Syika.
Gue : Berarti boleh nih ya yah bu?
Ayah : Dengan perjanjian nilai kamu rata-ratanya harus 8 ya.
Gue : Oke deh ayah.

Akhirnya gue di ijinin kuliah disana dengan perjanjian nilai rata-rata harus 8 semua. Oke gue akan buktiin kalo nilai gue bisa rata-ratanya segitu. Hari-hari saat ujuan gue abiskan untuk belajar belajar dan belajar. Segala komunikasi dengan Doni gue offin supaya gue bisa lulus dengan nilai yg ayah mau,Hari pertama dan kedua lancar hingga tiba hari ketiga yaitu ujian matematika. Sumpah ini ujian terburuk. Gue akuin gue lemah disini. Tapi gue harus bisa buktiin ke ayah kalo gue bisa. Dan taraaa selesai juga ujiannya, tinggal nunggu hari kelulusan dan nilai gue keluar. Waktu-waktu terakhir gue, gue nikmatin sebagai pengacara (ya pengangguran banyak acara). Hampir sebulan gue nunggu kabar kelulusan. Dan hari ini pak pos dateng mengantar surat kelulusan (waktu jamannya gue surat kelulusan diantar kerumah mengantisipasi yg namanya siswa/siswi corat coret baju). Gue sengaja nunggu ayah buat buka amplopnya. Jam 6 sore ayah udah tiba dirumah, gue ibu dan ayah ngumpul di ruang tengah buat ngebuka amplopnya (sumpah gue deg-degan banget berapa ya rata-rata nilainya). Gue buka pelan-pelan amplopnya dan yeeeeaaaaayyyy nilai gue rata-ratanya 8,00 semua. Aaaahhhhh gue seneng gue bisa nyusul Doni kesana. Beberapa hari setelah kelulusan gue sibuk ngurus surat-surat yg gue perluin untuk masuk kampus disana. Mulai dari pasport dan lain-lainnya. Ibu dan ayah udah minta tolong Doni buat urus daftar masuk kampus buat gue. Nggak terasa lusa gue dah berangkat ke paris. “Doni i’m comming” Teriak gue karena saking bahagianya.
Ayah : Adek beneran mau kuliah disana?
Gue : Iya dong yah, kenapa ko ayah sedih? (gue liat muka ayah dan ibu sendu, apa mereka berat ngelepas gue kuliah disana. Ya sih gue tau gue anak tunggal dan termasuk anak kesayangan mereka. Tapi keputusan gue bulat, gue mau lanjutin kuliah gue disana)
Ayah : Ayah nggak sedih ko, yaudah nanti ayah sama ibu anter ke paris ya sekalian kita liburan disana.
Gue : Ayah ikut anter aku kesana, yeeaaayyy kita liburan di paris bertiga. (Sumpah gue seneng banget. Jarang kita abisin libur sama-sama, biasanya kita sibuk urusan masing-masing)

Sebelum keberangkatan dari bandara gue dah hubungin Doni dulu biar nanti bisa jemput gue, Gue sedih sebenernya ninggalin jakarta, ninggalin ayah dan ibu sama ninggalin sahabat-sahabat gue. Sahabat-sahabat gue, Nathan, serta satu cowo yg asing buat gue ya itu David gebetan barunya Dinar. Sebelum gue pergi mereka masing-masing nitip hadiah buat gue, katanya sih kenang-kenangan. Akhirnya gue, ayah dan ibu berangkat juga. Sesampainya kita di Bandar Udara Paris-Charles de Gaulle, kita langsung disambut Doni dan ayahnya. “Waaaww seperti ini ya bentuknya paris?” bisik gue selama perjalan ke flats yg sengaja disiapkan ayahnya Doni selama gue kuliah disini. Sesampainya di flats kita memutuskan buat istirahat, gue yg emang dah kangen sama Doni memilih buat jalan-jalan keliling paris. Doni ngajak gue untuk duduk-duduk di taman, aseliii ini indah banget. Tamannya indah udaranya wah kalah deh jakarta (ya walaupun gue tetep cinta jakarta).
Doni : Aku seneng kamu mau nyusul kesini.
Gue : Aku juga seneng Don, tapi aku rada berat ninggalin ayah dan ibu. (ucap gue sedikit sedih mengingat dua orang yg gue sayang bakal jauh dari gue)
Doni : Sssttt udah aahh jangan nangis, nanti selama liburan kan kita bisa kesana nemuin ayah sama ibu. Eh iya yukk balik nanti dicariin loh.

Akhirnya kita pun pulang buat istirahat sejenak, karna nanti sore kita bakal ke menara eiffel. Ya tempat teromantis yg gue slalu liat di novel ataupun tv. Tapi kali ini gue bakal liat langsung disini. Sore hari kita semua dah rapih buat jalan- jalan mengunjungi menara eiffel, ibu dan ayah yg tertarik banget saat Doni ajak kesini nggak menyia-nyiakan waktu. Mereka selfie berdua, kata ayah “mumpung disini ayah sama ibu mau romantis-romantisan”. Ternyata nggak cuma romantis di novel yg gue baca tapi disini memang indah kita bisa duduk santai-santai disini. Setelah lama kita berfoto bersama akhirnya kita memutuskan pulang. Sesampainya di flats ayah dan ibu berpesan “jaga diri baik-baik ya, jangan pacaran yg aneh-aneh. Inget kuliah yg bener banggain ayah dan ibu ya nak”. Itu kata-kata yg ayah ucapkan. Ayah dan ibu nggak lama mereka hanya 2 hari menemani gue disini. Gue dan Doni anter ayah dan ibu ke bandara. Sedih jauh dari ibu, dan ayah tapi mau gimana ini kemauan gue. Setelah mereka pergi gue dan Doni pun pulang.

Doni : Sayang yuuk kita jalan-jalan lg disini ada tempat romantis yg harus kamu liat.
Gue : Kita mau kemana emang sayang?
Doni : Ada deh rahasia dong sayang. (dia senyum-senyum ngeledek gue)
Akhirnya kita pergi ketempat tujuan kita. Tapi gue nggak tau mau di ajak kemana. Kira-kira kemana ayo, tempat romantis di paris?


cerbung.net

Kisahku Dengannya

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Perkenalkan nama gue Rasyika Putri Utami panggil aja syika.Gue sekolah SMA di jakarta .Pagi ini berjalan seperti biasa anak sekolah hari pertama cuma bersih-bersih aja dan akhirnya pulang cepet.  Di sekolah gue punya sahabat ... ada beberapa sih sahabat gue...dan tentu kalau punya sahabat pasti ada jg punya yg namanya gebetan kan ?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset