Kisahku Dengannya episode 30

Chapter 30 - Cemburu

Hari ini gue bener-bener males ketemu Doni, Apalagi pas Doni bilang ngajak gue jalan-jalan bareng sama temen-temennya termasuk Mitha. Sesampainya di flats gue memutuskan untuk tidur, mungkin dengan tidur gue bisa lupain gondok gue ke si Mitha. 15:00 time in paris gue terbangun suara bel bunyi “siapa sih ganggu orang tidur aja” dalam keadaan setengah sadar gue buka pintu ternyata itu Doni, tapi dia datang bersama Mitha?

Gue : Kamu ngapain kesini? Terus ngapain ajak dia?
Doni : Hey udah dong jangan marah mulu, tar cepet tua loh kalo cemberut.
Gue : Yaudah masuk deh. (Akhirnya gue persilahkan mereka masuk, gapapa sih sebenernya kalo Doni dateng ke flats tapi kalo ajak sih Mitha kan ngebetein)
Gue : Nih diminum dulu, maaf ya cuma ada minuman ini aja. (gue mencoba untuk berbicara seramah mungkin ke si Mitha).
Mitha : Iya gapapa Syika. Makasih ya?
Gue : Oiya ada apa lo kesini? (Doni memandangi gue dengan mata melotot, apaan sih Doni nyuruh gue buat pura-pura baik sama dia)
Mitha : Gue kesini mau minta maaf Syika, gue tau kalo lo dah baca surat yg gue kasih buat Doni. Tapi …
Gue : Oh masalah itu udah ya gue males bahasnya. (gue sengaja motong omongannya si Mitha, sebenernya udah enek gue bahas masalah itu)
Mitha : Syika gue tau lo marah sama gue karna gue ngirim surat itu ke Doni, tapi sumpah Ka gue kirim surat itu karna gue cuma mau ungkapin perasaan gue aja. Gue nggak mita jawaban karna gue tau dia dah jadi milik lo.
Gue : Apa? Cuma mau ungkapin perasaan lo aja? Tanpa minta jawaban lo bilang. Tapi kalo saat itu Doni mau lo juga nggak nolak kan, udah lah nggak usah sok ngerasa bersalah gitu. Kata-kata lo bulshit Mit. (emosi gue naik, gue benci banget sama dia. Gue tinggal Doni dan Mitha masuk ke kamar).

Doni yg sedari tadi hanya diam menatap gue, berlari nyusul gue ke kamar. Gue sengaja kunci pintunya karna gue nggak mau liat muka tuh cewe lagi. “Ka buka pintunya dong, kita harus selesaiin masalah ini” Doni berteriak di balik pintu. Gue hanya diam dan menutup telinga dengan bantal. “Syika, sayang ayo buka pintunya” Doni masih tetap berusaha buat ngebujuk gue. “Syika ayo buka pintunya, aku janji cuma aku yg akan masuk” Gue nyerah jujur gue udah cape berantem sama Doni. Akhirnya gue buka pintu buat Doni.
Doni : Sayang ayo dong udahan marahnya.
Gue : Udah kamu bilang? Waktu itu kamu bilang ke aku kalo ada masalah tentang hubungan kita di omongin walaupun pait sekalipun. Tapi kamu apa masalah surat dari Mitha kamu sembunyiin. Itu masalah hubungan kita Don!!
Doni : Iya aku tau aku salah, tapi aku mohon udah ya. Aku janji nggak akan ada yg disembunyiin lagi dari kamu.
Gue : Tau aahh paling janji-janji bohong aja.
Doni : Nggak Ka aku janji (sambil memberikan jari kelingking)
Gue : Iya iya aku percaya, awas aja diulangin lagi.
Doni : Nggak di ulangin lah kan menghitung waktu buat hari spesial kita. (Gue nggak bisa jawab gue inget-inget lagi hari yg sudah di tentukan. Bener tinggal sekitar 2 minggu lagi untuk acara pernikahan gue).
Doni : Ko diem sih, Oiya kamu udah mulai ngepack barang kan lusa kita dah harus balik ke jakarta. Karna perintah ibu sama ayah kita harus tetap di pingit selama seminggu.
Gue : Belum (Akhirnya Doni bantu gue beres-beres barang apa saja yg bakal gue bawa ke jakarta).

Skip … skip …

Hari ini tibalah waktu gue dan Doni harus balik ke jakarta untuk acara pingit memingit. Pasti bakal terasa membosankan banget deh. Sesampainya di jakarta Ibu ayah dan papahnya Doni dah menunggu kita di bandara. Tapi ada sesuatu yg ganjil karna kita nggak bisa pulang bareng lagi. Doni pulang bersama papahnya sedang gue bersama ayah dan ibu.
Gue : Loh bu ko kita pulangnya nggak bareng-bareng?
Ibu : Ya emang udah nggak boleh, karna pingitannya di mulai hari ini.
Gue : Loh bu ko gitu ka perjanjiannya besok?
Ibu : Siapa yg bikin perjanjian Ka?
Gue : Doni yg bilang bu
Ibu : Ya itu perjanjian kamu sama Doni tapi kalo ibu ya nggak gitu. Pingitan kalian ya mulai hari ini.

Ya mau gimana peritah ibu itu hakikatnya wajib dan nggak bisa di ubah. Di dalam mobil gue coba telpon Doni untuk sekedar ngobrol tapi tiba-tiba ….
Gue : Loh bu ko diambil hp Syika? Balikin dong bu. 9pinta gue setengah ngerengek ke ibu)
Ibu : Ya kan namanya di pingin berarti nggak boleh komunikasi pake cara apapun termasuk ketemu.
Gue : Tapi bu kalo aku nggak pegang hp nanti kalo aku mau hubungin Dinar atau Naya gimana?
Ibu : Ya kamu bilang aja ke ibu biar ibu yg telponin mereka gampang kan?
Gue : Yaudah lah terserah ibu

sesampainya dirumah gue mulai bete, bukan bete karna nggak kangen ibu ayah ataupun rumah tapi karna gue bete kalo nggak komunikasi sama Doni dan temen-temen gue lainnya.

Skip … skip …

Hari terus berganti sampe hari ini tepat 3 hari sebelum acara. hari ini acara siraman pun dilakukan, berasa gemetar gitu karna udah tinggal sedikit lagi acara bersejarah itu berlangsung. Sebenernya males sih pake acara gini-ginian tapi ya mau gimana lagi perintah ibu. Acara hari ini berjalan normal dan saat ini waktunya istirahat karna besok pagi akan ada acara lain yg udah ibu siapkan dari jauh-jauh hari kalo nggak salah namanya adol dawet (jual dawet) dan sorenya akan ada acara paes (Upacara menghilangkan rambut halus yang tumbuh di sekitar dahi agar tampak bersih dan wajah calon pengantin bercahaya). Acara terus berlanjut sampai yg terakhir adalah selametan. Malam ini ngebuat gue ngerasa sedih, karna sebentar lagi gue bakal jadi istri Doni dan bakal jauh dari ibu.

Skip … skip …

Selesai acara gue langsung mandi dan masuk kamar, entah gue ngerasa berat buat ninggalin ibu sama ayah nanti. Malem ini gue nggak henti-hentinya mandang langit
Ibu : Syika, belum tidur kamu nak?
Gue : Oh ibu, iya nih belum ngantuk bu. (gue bersandar di bahu ibu yg menurut gue adalah tempat ternyaman)
Ibu : Kamu kenapa mulai gugup ya untu acara besok?
Gue : Iya nih bu, aku mulai takut sama acara besok kira-kira bakal kaya apa ya bu?
Ibu : Pokonya semuanya dah beres. Semua bakal berjalan lancar ko. Yaudah sekarang kamu tidur sana udah malem. Pokonya besok kamu harus tampil secantik mungkin.
Gue : Iya bu, good night bu.

Malam ini gue harap akan berjalan lama, karna gue bener-bener gugup untuk acara besok


cerbung.net

Kisahku Dengannya

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Perkenalkan nama gue Rasyika Putri Utami panggil aja syika.Gue sekolah SMA di jakarta .Pagi ini berjalan seperti biasa anak sekolah hari pertama cuma bersih-bersih aja dan akhirnya pulang cepet.  Di sekolah gue punya sahabat ... ada beberapa sih sahabat gue...dan tentu kalau punya sahabat pasti ada jg punya yg namanya gebetan kan ?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset