Kisahku Dengannya episode 31

Chapter 31

Malam ini memang terasa lama, bahkan lebih lama dari apa yg gue bayangkan, karna sampe detik ini gue sama sekali nggak bisa memejamkan mata. Tepat pukul 22:00 PM gue mulai pejamkan mata tapi sampe saat ini jam 05:00 AM gue masih belum bisa mengistirahatkan mata gue ini. Tiba-tiba pintu kamar gue di ketok …
Ibu : Syikaa ayo bangun sayyang, udah jam 5 lewat nih.
Gue : Iya bu iya aku bangun. (gue segera bangun dan buka pintu kamar)
Ibu : Kamu kenapa sih Syika ko pucet banget sih mukanya? Kamu pasti nggak bisa tidur ya?
Gue : Iya bu aku semaleman nggak bisa tidur, tapi aku gapapa ko.
Ibu : Yaudah kamu bangun deh yuukk, Penata rias kamu udah dateng tuh.
Gue : Iyaudah ibu turun duluan aja aku nanti nyusul.

Setelah beberapa lama setelah ibu turun gue pun segera menyusul. Sesampainya di bawah gue liat sudah ramai keluarga gue yg satu persatu antri untuk di make up. Gue mendekat ke arah penata rias yg ternyata itu tante lisa. (sedikit info tante Lisa itu adalah tantenya Naya)
Tante Lisa : Hay Syika
Gue : Hay tan aku pikir siapa, seneng deh kalo yg ngerias itu tante. (tante Lisa itu jago banget ngerias, )
Tante Lisa : Aaahh kamu bisa aja. Tante jadi malu.

Skip … skip …

Semua pun selesai dirias termasuk gue. ayah ibu dan yg lainnya dah pada turun untuk menyambut para tamu, tinggalah gue di kamar ditemani Naya dan Dinar. Lama gue dikamar menanti jawaban (lebay banget ya gue) ibu datang dan ngajak gue turun
Ibu : Syika sayyang, ayo kita turun Doni dan keluarga udah dateng.
Gue : Aduh ibu Syika jadi gugup nih. Penampilan aku gimana udah cantik belum?
Ibu : Anak ibu dah cantik ko. Udah ayo sekarang kita turun

Dengan langkah lambat dan degub jantung yg semakin kencang, perlahan-lahan mulai turun dan … “astaga rame banget” batin gue.
Gue : Bu Syika ngerasa takut nih nggak pede.
Ibu : Udah gapapa sayang kamu udah cantik ko. Liat Doni dan yg lain sudah menunggu kamu.

Ibu mengantar gue langsung untuk duduk di sebelah Doni untuk acara ijab qabul yg akan segera dilangsungkan. Gue yg sedari tadi gugup hanya terpaku melihat pemandangan sekeliling. Terlihat ayah dan seorang penghulu, lalu disebelah gue ada seorang cowo yg sebentar lagi bakal jadi suami gue. Acara pun segera dimulai.

Penghulu : Nak Doni kita mulai ya?
Doni : Iya silahkan
Penghulu : Saya nikahkan dan kimpoikan anak saya Rasyika Putri Utami kepada engkau dengan mas kimpoinya cincin senilai 4gram dibayar tunai.
Doni : Saya terima nikah dan kimpoinya Rasyika Putri Utami binti Ratmo Sudibyo dengan mas kimpoi cincin senilai 4 gram di bayar tunai.
Penghulu : Bagaimana saksi, sah …

sejenak hening dan tiba-tiba semua berteriak saaaahhhh … “alhamdulilah akhirnya sah juga” batin gue. Setelah acara ijab qobul sekarang adalah saatnya tukar cincin, Doni melingkarkan cincin di jari gue dan sebaliknya.

Skip … skip …

Hari ini adalah jadi hari spesial buat gue selain hari ini adalah hari pernikahan gue karna dihari ini semua orang yg gue sayang ada disini termasuk Michelle Pieter dan Marco. Acara resepsipun berlangsung dari jam 13:00 PM. Selama acara kita nggak langsung pergi melainkan kita semua ngumpul untuk saling lepas kangen. Akhirnya acara selesai jam 16:00 PM. Kita semua memutuskan untuk pulang.
Gue : Ayo kita pulang Don.
Doni : Kamu mau kemana sih, kita nggak pulang kan. Aku dah booking kamar disini buat 3 hari.
Gue : Iiihh ko gitu kan ada rumah ngapain nginep disini?
Doni : Udah yuukk kekamar aku cape.

“Doni apa-apain sih masa pake segala booking kamar” gerutu gue. “Sekamar sama Doni di hotel? aahh pikiran gue apaan sih. Lagian kan gue dah jadi istri sahnya Doni”

Sesampainya dikamar gue dan Doni bergantian untuk bersih-bersih badan karna aseli kita berdua udah nggak berbentuk kucel banget seharian acara kaya gini. Selesai mandi gue duduk di tepi kasur, gugup dengan apa yg akan terjadi setelah ini. Apa mungkin hal itu akan terjadi malam ini? tiba-tiba … ckreek …
Doni : Kamu belum tidur sayang?
Gue : Belum, masih mau nonton tv nih sayang.

Doni nggak ngejawab apa-apa dia hanya duduk di sebelah gue yg udah berganti posisi nonton tv diatas kasur. “tuhaann hati ini dek-dekan apa ini udah saatnya?”
Doni : Sayang, apa aku boleh peluk kamu?
Gue : Kamu iihh mau peluk aja pake acara nanya. (gue salting banget ya, padahal kalo sekedar peluk gue dan Doni kan udah sering ngelakuin itu)

Tiba-tiba … pelukan itu ngebuat gue ngerasa nyaman banget. Gue dah sering peluk Doni tapi pelukan kali ini beda, terasa hangat dan begitu nyaman. Dan sesaat kemudian gue rasakan bibir Doni udah mendekat dan …

TAMAT …


cerbung.net

Kisahku Dengannya

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Perkenalkan nama gue Rasyika Putri Utami panggil aja syika.Gue sekolah SMA di jakarta .Pagi ini berjalan seperti biasa anak sekolah hari pertama cuma bersih-bersih aja dan akhirnya pulang cepet.  Di sekolah gue punya sahabat ... ada beberapa sih sahabat gue...dan tentu kalau punya sahabat pasti ada jg punya yg namanya gebetan kan ?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset