Mahasiswa Toilet yang Matre episode 3-1

Part 3-1 : Bayang-Bayang Ayu

Kehadiran Ayu dikampusnya memang benar-benar buat Alim kelabakan. Padahal, Alim udah niat mau kuliah lagi yang bener, ngulang mata kuliah yang nilainya Dodol dari awal semester. Tapi, dengan adanya Ayu, niat Alim pun diurungkan. Dia gak mau ketemu dengan Ayu dalam satu ruangan. Bisa mati gaya plus malu dia, kalau Ayu tahu Alim ternyata harus mengulang mata kuliah di semester awal, bareng Ayu pula.

Dulu, Alim sering bilang kalau beasiswa yang diperolehnya adalah karena nilainya yang bagus dan mendekati Cum Laude. Ayu yang saat itu masih benar-benar lugu, percaya aja sama ceritanya si Alim, pemain drama teater paling Yahud di kampusnya.

Tapi kini, sandiwaranya bisa terbongkar. Nilai mendekati Cum Laude, dosen yang akrab dengannya, calon Ketua Senat di kampus dan sandiwara lainnya. Padahal, nilainya deuuhhh,sering NASAKOM (Nasib Satu Koma), dosen lebih banyak gak suka sama Alim karena sering debat gak sehat selama didalam ruangan kuliah. Dan cerita dicalonkan jadi Ketua Senat Kampus??? Boro-borooo… Jadi pemantik demo mahasiswa yang menjadi incaran dosen, kali iya bener…

Enam bulan berlalu sejak kehadiran Ayu sebagai mahasiswa baru di fakultasnya. Hubungan Alim dan Nisa memang gak berpengaruh dengan kehadiran Ayu, tapi rasa was-was Alim ke Ayu selalu menggelayutinya dan meneror setiap malam didalam mimpinya.

Waktu siang hari, saat Alim lewat di jurusan Nisa untuk menemuinya. Tiba-tiba Alim bersembunyi dibalik dinding ruangan kelas. Dia melihat Ayu sedang mengobrol asyik dengan Nisa. Padahal, Nisa udah dari tadi menunggu Alim untuk segera menghampirinya.

Jarak yang tidak terlalu dekat membuat Alim bisa mendengar percakapan dua wanita tersebut.

Ayu : Mbak Nisa, kapan-kapan bolehlah saya main ke kosannya mbak. Mau juga belajar menyanyi

Nisa : Ah kamu suka merendah nih. Kan kamu sering menang festival lomba nyanyi waktu sekolah dulu

Ayu : Itu kan dulu mbak, sekarang kan beda. Lagiaaan….

Nisa : Lagian apa, Yu???

Ayu : Lagian,, semangatku bernyanyi hilang mbak. Setelah aku ditinggal pergi sama pacarku.

Nisa : Loh kok bisa gitu, Yu? Emangnya kemana pacarmu??

Ayu : Pacarku ninggalin aku setelah dia tahu aku bukan anak orang kaya. Dia kira aku anak orang kaya selama ini

Nisa : Asem banget tuh cowok. Sok penting banget sih. Lihat aja kalo dia ada dihadapanku, kujadikan dia dendeng beneran deh. Matre-nya kelewatan

Alim yang mendengar emosi Nisa seperti itu, langsung menutup muka dan ketakutan. Kalau sampai Ayu cerita siapa sebenarnya mantan pacarnya yang buat Nisa gedek banget itu, wah.. bakal tamat riwayat hubungan mereka.

Ayu : Dia ada di kampus ini kok mbak

Nisa : Ah, yang bener kamu? Mana orangnya? Sini kenalin ke aku, biar dia berurusan sama aku.

Ayu : Aku jarang ketemu sama dia mbak. Lagian, dia juga kayaknya ngindarin aku

Nisa : Sok keren banget sih tuh cowok.. Ayo Yu, kenalin ke aku. Selesai tuh laki !

Ayu : Janganlah mbak. Biarin aja.. Aku juga masih sayang sama dia

Mendengar itu, jantung Alim langsung berdetak kencang. Dia kaget, ternyata Ayu masih sayang sama dia, walaupun Alim sudah ninggalin dia gitu aja. Tapi, balik lagi ke sifat aslinya si Alim. Dia langsung besar kepala dan sok cool.

Alim : Wajar aja sih Ayu masih demen ama gue, gak ada yang kayak gue gitu loh di kampus ini. Yang lain Cuma terong-terongan aje. Gue nih bapak terong (ucapnya dalam hati sambil nyengir-nyengir kuda)

Ayu ternyata tahu kalau ada Alim didekat mereka. Ayu sengaja menceritakan itu ke Nisa, agar bisa didengar sama Alim. Walau agak besar kepala, tapi Alim tidak sepenuhnya percaya dengan apa yang didengarnya.

Lalu, obrolan dua cewek itu pun usai setelah Ayu berpamitan mau ke kantor Dekan jurusannya. Tak lama kemudian Alim pun mendekati Nisa dan mengajaknya berjalan keluar kampus.

Nisa menceritakan semua obrolannya tadi ke Alim. Ekspresi Nisa yang sebal dengan cerita mantan pacar Ayu membuat wajah Alim mendadak pucat pasi. Nisa memang cewek anggun dan keibuan, tapi kalau lagi marah, bisa berabe orang yang mencari masalah dengannya. Nisa juga pemegang sabuk hitam Karate dan cukup disegani di klub Karatenya.

Jadi, kalau sampai Nisa tahu siapa mantan pacarnya Ayu itu, waahh.. udah gak tahu lagi deh gimana nasibnya si Alim.

cerbung.net

Mahasiswa Toilet yang Matre

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Alim berasal dari keluarga miskin yang bercita-cita jadi orang sukses, bertahan hidup di ibukota mulai jadi loper koran sampai jadi mahasiswa yang tinggal didalam kamar toilet. Dia orangnya pintar dan lantang dalam berorasi, tapi dia juga pujangga dan puitis. Sayangnya.. Dia MATREEE... Dan kisahnya ini kocak plus ngenes abis kisah asmaranya..

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset