Mahasiswa Toilet yang Matre episode 3-2

Part 3-2 : Ayu Semakin Mendekat

Sudah memasuki semester 9 dan hampir sedikit lagi mata kuliah yang Alim ikuti dan proposal skripsi sudah ia persiapkan. Alim ingin segera menamatkan kuliahnya, agar bisa meminang sang pujaan hati.

Namun, sepertinya ada kendala yang harus diselesaikan oleh Alim. Yaa.. hambatan itu adalah kehadiran Ayu didalam hidupnya. Ayu sepertinya semakin dekat dan intens dengan Nisa. Bahkan, Nisa lebih memilih jalan bareng Ayu dibandingkan dengan Alim. Banyak sekali alasan Ayu agar bisa menarik perhatiannya si Nisa.

Kedekatan Nisa dan Alim pun terasa merenggang. Dan itu yang dirasakan Alim. Padahal, Alim udah niat baik mau serius dengan Nisa, udah ninggalin sifat Matre-nya yang selalu diprioritaskannya, udah mau nanggalin status Mahasiswa Abadi di kampus demi Nisa. Alim juga semaksimal mungkin menjauh dari Ayu dan sama sekali tidak mau berinteraksi dengan mantan pacarnya tersebut.

Sampai akhirnya, telepon Alim berbunyi..
Nama Nisa tertera dilayar handhphone Alim.

Alim : Ya Nis. Ada apa?

Nisa : Kamu bisa susul aku gak ke taman kampus sekarang

Alim : Harus sekarang ya? Aku lagi nunggu dosen nih..

Nisa : Ya, sekarang. Dosennya ditinggal aja, toh dosennya masih kerja disini juga

Alim : Buset dah.. gitu amat yak.. Okehlah aku kesana, kayaknya penting amat..

Alim lalu melangkahkan kaki ke taman kampus. Sudah beberapa hari juga, dia gak bertemu pujaan hatinya. Namun, alangkah kagetnya Alim saat dia melihat Nisa sedang duduk bersama Ayu. Sebisa mungkin Alim menghindar dari Nisa, namun keberadaan Alim sudah terlihat oleh pacarnya. Dia pun gak bisa menghindar saat Nisa sudah memanggil namanya dan mengajaknya bergabung bersama.

Nisa : Ayu.. neh kenalin pacarku. Pasti kamu udah kenal dong sama dia

Ayu : Udah dong mbak, pastinya (sambil mengulurkan tangan)

Alim yang mendengar perkataan Ayu, langsung terdiam. Maksud dari perkataan ‘pastinya’ itu memang ambigu namun menjebak. Alim akhirnya membalas uluran tangan Ayu dan mereka saling bersalaman.

Nisa : Kamu sering ketemu ya di kampus sama Alim?

Ayu : Sering sih mbak, sering banget malah..

Alim : (hanya menelan ludah sambil melihat kearah atas)

Nisa : Iyalah, dia kan orang paling ngeTop dikampus ini. Hobinya orasi dan demo. Siapa yang gak kenal dia.hihiihii..

Ayu : Tapi bang Alim gak pernah negur aku..

Nisa : (sambil mencubit perut Alim) Ih kamu nih sayang, jangan sombong gitu ah sama adek tingkat. Dia neh adek tingkat aku loh, sama fakultas kita

Alim : Eh..eh.. iya Nis..

Telepon genggam Nisa tiba-tiba berbunyi. Dan Nisa tiba-tiba menjauh dari Alim dan Ayu, karena ingin mengobrol dengan si penelepon tersebut.

Nisa : Eh.. bentar yaa.. dari bos kafe nih..

Alim dan Ayu hanya terbengong berdua di taman itu. Tidak ada obrolan apapun yang memecah kekakuan mereka. Sampai akhirnya, Ayu memberanikan diri mengajak ngobrol Alim, setelah beberapa tahun lamanya.

Ayu : Lancar bang kuliahnya?

Alim : Lancar

Ayu : Hubungannya juga kayaknya ya

Alim : Iya

Ayu : Hmm.. mbak Nisa juga banyak cerita dengan aku. Aku juga banyak cerita dengan mbak Nisa

Alim : Maksud kamu??

Ayu : Yaa.. cerita tentang kisah asmara aku..

Alim : Dengan aku ???

Ayu : Hemm.. salah satunya lah..

Alim : Terus, Nisa tahu kalau akuuu…

Ayu : Belum sih..

Alim : Kok pake sih?? Kamu kayaknya niat banget ya ngasitahu Nisa?

Ayu : Lah.. kenapa gak boleh? Kami kan udah akrab, wajar dong aku ceritain semuanya..

Alim : Tapi gak cerita kita dulu. Aku udah jalin hubungan lama dengan Nisa. Kamu gak usah usik-usik hubungan kami dengan cerita masa lalu konyol itu

Ayu : Konyol?? Kamu bilang Konyol?? Iya..kamu yang berbuat konyol. Setelah tahu aku bukan anak orang kaya, kamu tinggalin aku gitu aja. Bisa aja, hal Konyol ini terjadi lagi kan, sama mbak Nisa.

Alim : Eh.. kamu jangan asal ngomong ya.. Aku gak kayak dulu dan gak usah ungkit-ungkit masa lalu

Ayu : Kamu harus tahu ya.. rasa sakit didalam hati ini belum sepenuhnya hilang. Aku gak mau ada cewek jadi korban ke-KONYOL-an kamu lagi.

Alim : Gak usah ikut campur urusanku. Kamu pergi sana. Ngapain juga kamu masih ngejar-ngejar aku kesini. Pindah sono ke kampus lain aja, cari cowok lain deh

Plakkkk…. !!!
Tamparan keras melayang dengan sukses di wajah Alim. Baru kali itu Alim mendapatkan tamparan dari seorang wanita. Meskipun emosi, namun Alim hanya diam saja sembari mengelus pipi kanannya.

Ayu lalu pergi dengan uraian air mata yang terlihat jelas membasahi bola matanya. Untung saja, Nisa jauh dari tempat mereka, jadi gak perlu ngelihat adegan Bolo-bolo ini..

Sepuluh menit kemudian, Nisa menghampiri Alim.

Nisa : Loh.. Ayu mana mas?

Alim : Tadi langsung ngabur aja, gak tau kemana tuh bocah

Nisa : Kok gitu sih kamu ngomongnya. Dia biasanya bilang dulu ke aku kalo mau pulang.

Alim : Auk…

Nisa : Coba kutelepon dulu, mungkin dia ada masalah kali yaa..

Namun, ponsel Ayu gak aktif sampai berkali-kali dihubungi. Nisa yang sudah menganggap Ayu sebagai adiknya, merasa khawatir dengan Ayu.

Nisa : Mas, temenin aku ke kos Ayu yuk.. Mau cek kenapa dia

Alim : Ogyaahhh.. (sambil berjalan menjauhi Nisa dan pergi ke kantin kampus)


cerbung.net

Mahasiswa Toilet yang Matre

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Alim berasal dari keluarga miskin yang bercita-cita jadi orang sukses, bertahan hidup di ibukota mulai jadi loper koran sampai jadi mahasiswa yang tinggal didalam kamar toilet. Dia orangnya pintar dan lantang dalam berorasi, tapi dia juga pujangga dan puitis. Sayangnya.. Dia MATREEE... Dan kisahnya ini kocak plus ngenes abis kisah asmaranya..

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset