Menuju Awal Semula episode 10

Chapter 10

Pagi ini, aku dalam perjalanan menuju Balai Kartini bersama Fitri, rekan kerjaku. Jam 8 tadi begitu sampe kantor Mbak Intan langsung menyerahkan undangan seminar tentang Solar Cell yang diselenggarakan oleh salah satu instansi pemerintah, dan kami diundang sebagai salah satu stakeholder yang dianggap juga sedang marak-maraknya memanfaatkan teknologi ini dalam proyek pembangunan kami.

Oiya, semalam aku nggak pulang ke kost. Setelah kejadian “tamparan buat Mas Endi” di pantai kemaren, aku langsung kabur ke hotel tempat Uke menginap. Disana kami menghabiskan waktu dengan cerita-cerita tentang kehidupan masing-masing selepas kuliah, bahkan kami juga sempet webcam-an sama Angga yang kayaknya juga selain kangen aku dia juga kangen sama Uke. Dan aku sama sekali nggak cerita apa-apa soal Mas Endi. Malah saat kubilang kalo aku nginep aja di kamar Uke, dia semangat banget karena itu artinya kami bisa lebih lama menghabiskan waktu bersama. Uke cuma nanya besok gimana aku ngantornya? Kubilang aja gampang, aku bisa suruh si Barbie bawain seragam dinas dan sepatuku ke kantor. Dian bisa begitu saja masuk kamarku karena aku nggak pernah membawa kunci kamar kostku kalo kemana-mana, tapi selalu menyelipkannya di rak sepatu di depan kamar.

“Koq lo lempeng aja sih, Ra?” tiba-tiba kalimat Fitri itu membuyarkan lamunanku. Hey, aku sedang menyetir!!! Tapi rupanya dari tadi melamun sampe-sampe aku nggak sadar udah ngambil jalur yang salah di dekat Plaza Semanggi.

“Eh sori, salah ya?” balasku pelan. Udah ribet nih urusannya kalo salah jalan kayak gini. Di Jakarta tu sekalinya salah jalan puter baliknya bisa lama.

“Ya iyalah, bukannya tadi mestinya lo jalan ke kiri? Kita kan mau ke Gatsu?!” omel Fitri setengah kesel.

Aku cuma nyengir dan berusaha meyakinkan Fitri kalo aku emang nggak begitu hafal jalanan Jakarta. Maklum, gue kan baru disini?! Setelah itu akupun mengikuti panduannya untuk kembali melarikan mobil dinas yang kukendarai ini ke jalan yang benar.

Nggak lama kami pun tiba di Balai Kartini. Undangan seminar jam 9, ini udah jam setengah 10 tapi acaranya belum dimulai juga. Dasar orang Indonesia ya kita?! Haha.

“Ra, lo lagi ada masalah ya?” tanya Fitri membuka obrolan saat kami sudah mengambil posisi duduk di barisan paling belakang. Biar gampang kaburnya kalo udah bosen.

“Nggak ah biasa aja,” jawabku sambil mengupdate status FBku dengan pamer lokasi kalo sekarang aku lagi di Balai Kartini sama Fitri Kurnia buat acara seminar.

“Nggak usah bokis deh, lo nyetirnya tadi nggak konsen banget kayaknya,” desak Fitri dengan nada want to know.

“Bukan nggak konsen, Neng! Gue kagok, gue tu baru sekalinya ini bawa mobil di jalanan Jakarta,” jawabku sambil berusaha tersenyum.

“Seriusan lo?” tanya Fitri surprise.

Aku mengangguk. “Tadinya gue kira kita disuruh naek taxi aja ya, tapi pas si Dika laporan kalo mobil In*va udah sehat karna kemaren udah dia servisin, Mbak Intan langsung manggil gue, nawarin buat kita bawa aja tuh mobil karena dia tau gue bisa nyetir,” jawabku sambil mendengus. Padahal kan nyetir mobil di Jakarta itu butuh perjuangan, enakan tadi naek taxi aja, bisa merem bentar di perjalanan.

Fitri tertawa. “Si bos mah kalo begitu pasti ada maunya kali, Ra! Atau dia cuma lagi ngetes lo ya?” ujarnya di sela-sela tawanya.

“Ngetes gimana?” tanyaku cepat pada Fitri yang memang lebih dulu bekerja di kantor kami. Dan aku sedikit senang dia lupa sama pertanyaannya soal aku, karena sekarang kami lebih semangat ngebahas soal Mbak Intan.

“Dia ngetes seberapa pinter lo bawa mobil. Abis ini taruhan deh, lo pasti bakalan dijadiin sopir pribadi. Diajakin ngemall lah, makan di luar lah, tapi lo yang nyetirin!” jawab Fitri dengan masih tergelak.

Aku geleng-geleng kepala aja, berharap nasibku nggak bakalan kayak yang Fitri bilang. Males banget kan kalo jadi sopir pribadi Mbak Intan yang terkenal rempong bin nyusahin itu?! Perintah ini perintah itu, nyuruh kesana nyuruh kesini, kami staf-stafnya kadang capek dan geregetan, meski nggak bisa dipungkiri Mbak Intan adalah atasan yang royal dan care sama kesejahteraan staf-stafnya.

“Saran gue sih lo yes boss aja, Ra! Dijamin enak deh,” bisik Fitri di dekat kupingku sebelum terdengar suara MC membuka acara.

Belum juga sampe 15 menit kami selesai ngebahas soal si bos, di layar hpku terlihat nama “Mbak Intan” memanggil.

“Ya, Mbak?” sapaku dengan suara pelan.

“Ra, berisik banget? Acaranya udah mulai ya?” tanya Mbak Intan.

“Iya, Mbak! Smsan aja kali ya, Mbak? Saya agak gak jelas ni denger suara Mbak,” balasku yang segera di-oke-in Mbak Intan.

Akupun menekan tombol merah di hapeku. Dan nggak lama masuk sms dari Mbak Intan.

“Acaranya sampe jam brp Ra?”

“Klo di undangannya sih ampe jam 3 mbk. Trs bsk sambung lg dr jam 9 ampe jam 3 lg”

“Ok klo gt ntar si Fitri biar plg naek taxi aja, blg ntar sy ganti duit taxinya. Km setelah acara lgsg susulin sy di GI ya!”

Kampreeeet!!! Nggak salah nih yang dibilang Fitri tadi. Si bos kayaknya mulai modusin gue buat jadi sopir pribadinya, batinku.

“Siap, Mbak!” akhirnya kalimat itu aja yang bisa kukirim ke Mbak Intan. Mo gimana lagi??? Aku anak baru di kantor, dan kalo urusan kerjaan emang selama ini Mbak Intan lumayan sering melibatkan aku buat bantuin meskipun hal itu berarti pekerjaannya membutuhkan waktu agak lama untuk selesai, karena terlebih dahulu dia harus ngajarin aku yang secara pengalaman masih nol besar. Aku senang kalo bisa jadi staf yang dipercaya dan dibutuhkan sama atasanku. Tapi kalo jadi asisten atau sopir pribadi??? Why me, Bos???

Kucolek Fitri dan kutunjukkan isi sms Mbak Intan tadi. Cewek berjilbab itu cuma ngikik sendiri bacanya, sambil berkomentar, “Gue bilang juga apa.”

Aku tak terlalu banyak bicara lagi, pikiranku melayang mengingat begitu banyaknya missed call dari Mas Endi sejak semalam. Aku tak sekalipun menjawab telfonnya, bahkan smsnya yang berkali-kali menanyakan aku dimana, aku pulang jam berapa sampai permintaan maafnya pun tak kubalas sama sekali. Aku juga bingung dengan perasaanku sendiri, sebegitu marahnya kah aku sama dia lantaran kata-katanya kemaren? Jelas aku tersinggung dia bawa-bawa soal kehidupanku yang menurutnya “kacau” itu. Toh semalam aku juga nggak aneh-aneh sama Uke. Dia teman dekatku, dan meski semalam kami tidur di kamar yang sama juga kami nggak melakukan hal-hal yang negatif, apalagi sampe mabok bareng. Sekalipun memang Uke doyan minum, dia akan sangat menghargai kalo aku nggak mau lagi menenggak alkohol. Kurasa soal begituan aku masih bisa menjaga diri dan Uke pun cukup bisa menjagaku sejak dulu, kenapa Mas Endi yang jadi sewot?!

Kulihat satu notifikasi komentar di layar FBku, dan kubaca yang ternyata dari Mas Endi:
“Bisa update status masa ga bisa bales smsku?!”

Aku segera beralih ke fitur sms dan mencari nama “Endi” untuk kemudian mereply smsnya:
“Aq disuruh bos seminar ampe bsk, semalem tdr di hotel Uke. Wanna know something? Gw gak mabok yaa… Aq cm marah sm Mas.”

Tak lama setelah kukirim sms itu langsung masuk balasannya:
“Mas tau km marah, maafin Mas ya??? Jd nanti plg jam brp?”

Aku tak membalas lagi sms dari Mas Endi, cuma berusaha untuk konsen mendengarkan paparan yang disampaikan pemateri di depan. Ngeri juga kalo nantinya aku harus bikin laporan buat atasan sementara aku nggak menguasai isi seminarnya.

***

Jam 4 lebih dikit, aku udah sampai di areal parkir mall di daerah Thamrin yang punya motto “Crossroads The World” ini. Aku belum juga turun dari mobil, masih menikmati isapan demi isapan rokok di tanganku sambil menunggu kabar dari Mbak Intan.

Lagi-lagi pikiranku melayang mengingat Mas Endi. Siapa sih dia, koq segitu ngefeknya dia di pikiranku??? Seingatku dia bukan orang special di hatiku, dia cuma teman kantor yang pernah menyatakan cinta padaku, dan aku tak pernah menolak kehadirannya dalam hari-hariku meskipun ceritanya aku udah punya pacar. Aku nggak pernah berniat mengkhianati Angga, diapun nggak pernah melarangku berteman dengan siapapun. Tapi kalo kali ini pertemananku dengan Mas Endi udah bawa-bawa perasaan gini, apa Angga juga bakalan terima? Wait wait, perasaan yang mana yang kubawa-bawa? Emang aku juga ada rasa sama Mas Endi???

Aku paling nggak suka kalo ada orang yang mencampuri urusanku, lebih-lebih urusan keluargaku dan kehidupan yang kujalani. Itulah kenapa aku tumbuh menjadi seseorang yang introvert. Orang lain cukup tau aku dari casing-ku aja, nggak perlu kuceritakan segala tetek bengek tentang keluargaku. Taruhan deh, si Barbie aja yang udah beberapa bulan belakangan jadi housemate-ku juga belum tau apa-apa tentang keluargaku, karena aku nggak pernah cerita atau ngobrolin apa-apa yang menjurus kesana. Dan Dian pun kurasa nggak bakalan berani bertanya, ngeliat sikap dan karakterku yang kurasa udah mulai dia hafal. Tapi Mas Endi beda, dia bisa bikin aku bener-bener jadi orang yang open tentang semuanya. Aku seperti menemukan sosok Angga, yang bisa kujadikan “tempat sampah” atas semua isi hati dan pikiranku. Padahal aku juga baru mengenalnya, nggak seperti Angga yang sudah bertahun-tahun bersamaku. Aku merasa nyaman, aman dan tenang bila bersama Mas Endi. Tapi kali ini aku marah sama dia, berarti aku nggak nyaman donk dengan kata-katanya yang kemaren menyinggung perasaanku?! Jujur, saat ini aku lebih nggak nyaman lagi karena harus marahan sama dia. Aku bingung! Aku marah, tapi aku nggak bisa lama-lama begini sama dia. Aku tau semalem dia kuatirin aku, sebenernya aku nggak tega bikin dia nggak tenang kayak gitu, tapi aku pengen dia tau kalo aku marah. God… Sama si Angga aja aku nggak pernah sampe begini. Hubunganku sama Angga selama bertahun-tahun berjalan baik-baik aja, hampir nggak pernah kita berantem atau dia bikin aku marah. Tapi Mas Endi, dia bener-bener bisa bikin perasaanku kayak diaduk-aduk mixer sebelum dimasukin ke loyang terus dipanggang dalem oven.

Hape di saku seragamku berdering, aku pun segera mengangkatnya karena itu telfon dari Mbak Intan.

“Siap, Mbaaak???” sapaku dengan suara semerdu mungkin. Aku nggak pengen si bos tau kalo aku lagi galau. Kupikir ada bagusnya juga hari ini aku diperintah nemenin Mbak Intan, at least bisa mengalihkan pikiranku tentang Mas Endi.

“Dimana, Ra?”

“Masih di parkiran, Mbak. Baru aja nyampe. Mbak dimana?”

“Gue juga baru turun dari taxi, Ra. Kita ketemuan di Alun-Alun ya? Ada yang mau gue beli disana,” jawab Mbak Intan.

“Siap, Mbak!” balasku sebelum Mbak Intan mengakhiri telfonnya.

Sialan! Aku nggak nanya alun-alun itu dimana. Aku kan bukan tipe cewek mall yang hafal semua outlet pengisi mall ini??? Paling males kalo jalan kesini, selain bikin kaki gempor saking gedenya ini mall, barang-barang yang dijual disini juga nggak bakalan kebeli sama orang yang isi dompetnya kayak aku. Harganya pake harga bule! Makanya aku heran kalo si bos suka main kesini, apalagi dia bilang mau beli sesuatu disini. Hadeeeh… Gue aja kesini mentok-mentok palingan cuma makan atau beberapa kali ngopi di salah satu outlet spesialis kopi berlogo ijo-ijo itu tuh.

Aku keluar dari mobil dan mencari pintu terdekat untuk masuk mall. Beruntungnya aku, nggak perlu aku muter-muter kejauhan buat nemuin yang namanya Alun-Alun Indo**sia di dalem mall ini. Rupanya tadi aku parkir di lantai yang sama dengan outlet penjual batik dan barang-barang kerajinan ini.

“Waah, kamu duluan yang sampe sini, Ra?” sapa Mbak Intan saat dia sedang berjalan ke arahku. Langsung aja dia cium pipi kanan kiriku, kayak orang yang udah lama nggak ketemu, padahal baru juga tadi pagi dia liat aku di ruangan sebelum akhirnya aku disuruh jadi peserta seminar di luar kantor.

“Parkirnya kebetulan nggak jauh, Mbak!” jawabku pelan.

“Kamu smoker ya?” tanya Mbak Intan tiba-tiba, sambil mengendus-endus blazer hitam yang kugunakan saat ini.

Aku cuma nyengir lebar, diikuti sentilan kecil Mbak Intan di hidungku.

“Kalo abis merokok tuh yang rapi donk, jangan lupa pake parfum lagi biar baunya nggak ketinggalan di badan lo, Ra!” ujarnya gemas.

Aku masih nyengir sambil jawab, “Siap, Mbak!” dengan posisi tangan menghormat ke arah si bos.

“Yaudah, yuk!” ajak Mbak Intan, dan akupun mengikutinya muter-muterin outlet itu. Entah apa yang sebenarnya ingin dibeli Mbak Intan, baju kah? Handycraft kah? Yang jelas aku bukan tipe orang yang betah muter-muter nggak jelas buat sekedar window shopping kayak gini. Cepetan donk, Mbak!!! Teriakku dalam hati. Atau at least kasi gue ijin buat duduk dan nungguin dia dimana gitu, daripada capek-capek ngikutin dia begini.

Sebagai staf yang baik, bener nggak sih kalo aku nurutin permintaan atasanku buat megangin barang-barang belanjaannya, ngebawa semuanya ke kasir, termasuk menghandle pembayarannya dengan credit card yang tadi dia serahkan padaku??? Yaelah, ini benar-benar udah jauh dari urusan pekerjaan kali, Bos! Ijazah gue berasa nggak ada artinya banget. Aku sedikit terbelalak melihat angka yang terbaca scanner di kasir, jumlah belanjaan Mbak Intan melebihi jumlah 2 bulan gajiku. Hadeeeh… Duit darimana coba yang dia pake belanja nih???

Selesai membayar semua belanjaan si bos, aku menenteng semuanya, 2 paper bag besar di kedua tanganku. Mbak Intan pun segera mengajakku masuk ke sebuah restoran untuk makan dulu. Dan rupanya sudah ada seseorang yang menunggunya di salah satu meja disana.

“Udah lama?” sapa Mbak Intan pada laki-laki itu.

“Lumayan,” jawabnya singkat, lalu melirik ke arahku.

“Oh, kenalin ini Rara, staf baru aku,” Mbak Intan pun mengutusku untuk mengulurkan tangan pada laki-laki berambut cepak di depanku yang ternyata bernama Anung.

Kami bertiga pun mulai memesan makanan, dan selama acara itu aku tak terlalu banyak ikut bicara. Cuma Mbak Intan dan Mas Anung saja yang asik ngobrol sambil ketawa-ketawa, sedangkan aku boro-boro mo ngikut ketawa, ngerti aja nggak sama apa yang diobrolin. Dalam hati aku cuma bertanya-tanya, hubungan mereka ni apa ya? Kalo cuma temen koq kayaknya nggak pantes deh mereka sedekat dan seakrab itu, mengingat Mbak Intan udah bersuami dan beranak 1.

“Ra, besok Jumat kita ke Jogja ya?” tiba-tiba si bos ngajakin gue ngomong.

“Acara apa, Mbak?” tanyaku.

“Ada perusahaan yang perlu disurvey.”

“Berapa lama, Mbak?”

“Oiya kamu belum pernah survey perusahaan ya?”

Aku mengangguk. Selama bekerja di kantor kami emang aku belum pernah diutus untuk dinas luar kota. Dan kalo kali ini Mbak Intan mau ngajakin aku jelas aja aku exciting banget.

“Kerjaannya sih nggak lama, Ra. Nanti gue ajarin deh. Lo cariin tiket aja buat kita bertiga,” lanjut Mbak Intan, santai.

“Bertiga, Mbak???” balasku bingung.

“Iya sama Mas Anung juga. Nanti kalo udah dapet tiketnya biar gue yang kontak sama rekanan yang mau kita datengin. Kita pulang Minggu sore ya, Ra?”

Minggu sore??? Buset, lama bener acaranya di Jogja??? Bisa puas jalan-jalan donk gue?! Batinku mengingat udah lama banget aku nggak ke kota itu. Terakhir waktu perpisahan SMP deh kayaknya.

“Siap, Mbak!” lagi-lagi begitulah jawabku pada atasanku ini.

***

Aku tiba di kost sekitar jam 11 malam. Mobil dinas bermerk Kij**g In*va itu masih kubawa, dan kuparkir di jalanan depan rumah kostku. Kalo dimasukin ke halaman kost agak ribet soalnya, lagian lahannya kan udah kepake buat parkiran motor.

Selesai memarkir mobil aku langsung membuka pintu pagar kost, dan tercekat melihat orang-orang yang sedang duduk di kursi teras.

“Lagi pada rapat ya?” sapaku pada Dimas, Dian dan Mas Endi yang sepertinya seneng banget ngeliat aku pulang.

“Darimana aja sih lo, hari gini baru pulang?” tanya Dian dengan nada khawatirnya.

“Abis nganter si bos tadi,” jawabku sambil berjalan menuju pintu kamarku tanpa sedikitpun berniat ikutan ngumpul di teras. Aku capek banget hari ini. Setelah acara belanja dan makan tadi, aku nganterin Mbak Intan pulang ke rumahnya di daerah Ciputat yang macetnya bikin ngeri!!! Gara-gara nganterin si bos tadi, nama Ciputat langsung ku-blacklist dari daftar lokasi rencanaku seandainya suatu hari aku pengen beli rumah di Jabodetabek.

“Sini dulu kek disapa dulu temen-temennya,” lanjut Dian setengah teriak padaku yang sudah mulai masuk kamar dan berniat mengunci pintunya.

Tapi tiba-tiba tangan Mas Endi menahan pintu kamarku yang sudah hampir menutup.

“Kamu udah mau tidur?” tanyanya pelan saat dia sudah berdiri di depanku, dengan tangan kanannya masih menahan pintu.

Aku cuma mengangguk dan sekali lagi mencoba memaksa untuk menutup pintu, tapi Mas Endi malah menahannya lebih kuat.

“Plis, Mas pengen ngobrol bentar sama kamu!” ujarnya lagi.

“Raraaa!!! Lo nggak kangen sama gue nih???” teriak Dian dari arah teras.

Aku pun mengalah dan mengajak Mas Endi kembali ke teras dimana masih ada Dian berdua Dimas disitu.

“Najis! Lo kira gue lesbong?!” jawabku sambil melet ke arah Dian sebelum mendaratkan pantatku di kursi. Dian duduk berdekatan dengan Dimas di depanku, sedangkan Mas Endi mengambil posisi di sampingku.

Si Barbie pun ngikik geli. Aku memberi kode pada Dimas untuk berbagi rokoknya yang ada di atas meja. Dimas pun mengangguk mengiyakan.

“Hmmm… Lo ngilang sehari gue kira balik-balik lo udah nggak ngerokok lagi, Ra!” komentar Dian.

Aku tersenyum sinis. “Masalah buat lo?!” balasku yang mulai terganggu lagi dengan komentar orang tentang aku. Kampret!!! Dari kemaren kayaknya gue sensian banget yak?

“Jadi, hubungan gue sama Dian udah resmi nih, Ra!” kali ini Dimas yang ngomong.

“Oya? Kapan jadiannya?” tanyaku semangat.

“Semalem. Lo sih nggak ada, padahal pengennya kita bagi-bagi kabar bahagia sekalian traktiran,” jawab Dimas sambil nyengir bangga.

Ngebahas masalah “semalam” aku langsung melirik Mas Endi yang ternyata sedang menatapku, entah sejak tadi atau baru saja.

“Kalo gitu traktirannya dipending kapan-kapan aja deh, selamat yaa akhirnya lo berdua jadian juga,” balasku berusaha menghilangkan rasa kikuk karena berasa lagi diliatin sama cowok di sampingku.

“Terus kalian kapan jadiannya?” goda Dimas yang langsung bikin aku sekali lagi melirik ke arah Mas Endi.

“Maksud lo?” balasku cepat. Dimas cuma senyum-senyum nakal.

“Emang semalem lo kemana?” tanya Dian mencoba menetralisir suasana.

“Ketemu temen,” jawabku singkat sebelum menghisap batang rokok di tanganku.

“Nginep sama temen lo?” tanya Dian lagi, kali ini mulai kepo.

Aku mengangguk santai, seolah nggak peduli dengan reaksi yang akan Mas Endi tunjukkan mengingat semalam aku tidur sekamar di hotel dengan temanku yang berjenis kelamin cowok.

“Seneng ya udah reunian?” akhirnya Mas Endi angkat bicara.

“Banget!” jawabku singkat.

“Lain kali kalo marah sama aku nggak usah pake acara minggat gitu lah,” lanjutnya pelan.

Aku diam.

“Iya nih, bikin orang kuatir aja. Mas Endi tu semalem disini udah kayak orang kehilangan barang berharga tau nggak sih lo?!” sambung Dian.

Aku masih diam dan masih menikmati batang rokok di tanganku yang makin menciut.

“Minggat?! Emang kenapa minggat, Mas?” tanya Dimas nyambung omongan Mas Endi.

“Koq gue jadi kayak diinterogasi gini sih? Bikin males aja,” balasku setelah melempar puntung rokokku ke halaman depan, dan berniat untuk beranjak ke kamarku. Tapi Mas Endi menarik tanganku.

“Maaf ya, Ra…” ujarnya pelan sambil menatapku.

“Iya, dimaafin!” jawabku sambil menepis tangannya.

Aku tak berniat untuk duduk lagi karena kali ini aku benar-benar sudah kelelahan dan ingin tidur. Tapi Mas Endi malah menarikku lagi hingga akhirnya aku terduduk lagi di sampingnya.

“Kamu masih marah gitu sih,” ujarnya lagi sambil membenamkan kepalaku di dadanya. Yang kayak gini nih yang bikin gue melting dan nggak berani berontak lagi.

“Yaelah udahan donk marahannya, ngerusak suasana bahagia kita berdua aja lo pada nih!” komentar Dimas melihat tingkah kami berdua.

Aku tak bicara lagi, hanya memejamkan mata dalam posisi kepala masih bersandar di dada Mas Endi. Terserah mereka mo ngomong apa, yang jelas sekarang ini aku sudah sangat lelah dan ingin tidur!!!


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset