Menuju Awal Semula episode 11

Chapter 11

Aku bangun berkat suara berisik hape tepat di samping bantalku. Dan “Endi” adalah nama yang terlihat di layar setelah aku berusaha keras membuka mata untuk melototin tu hape.

“Ya???” ujarku dengan nada malas saat mengangkat telfon.

“Selamat pagi, Tuan Putri… Baru bangun ya?” balas Mas Endi dengan nada semangat.

“He eh. Kenapa?” tanyaku yang masih malas mengangkat kepalaku dari bantal empukku ini.

“Buruan mandi donk, Ra! Ini kan udah jam 7?!” jawab Mas Endi.

“Iya… Abis gini mandi, mo ngopi dulu!”

“Mau dibikinin kopi?” tawarnya.

“Boleh… Ntar kalo udah ada kopinya bangunin Ra lagi ya?!” balasku cepat membalas candaan Mas Endi. Meski kepala masih pusing tapi sepertinya otakku udah on.

“Udah koq dibikinin barusan. Diliat donk di depan pintu,” jawab Mas Endi dengan nada suara seperti sambil nyengir.

Aku penasaran dengan ucapannya. Segera aku bangun dan berjalan ke arah pintu. Aku tersenyum kecil saat menyadari di atas lantai tepat di depan pintu kamarku sudah tersedia se-mug kopi hitam yang masih panas.

“Kapan bikininnya ini?” tanyaku saat sudah memindahkan mug The Powerpuff Girls milikku itu ke atas meja dan menyeruput sedikit isinya. Segera kusulut sebatang rokok untuk melengkapi awal hari ini.

“Tadi sebelum berangkat. Itung-itung balikin mug kesayanganmu yang udah lama Mas pinjem,” jawab Mas Endi.

Aku tergelak mengingat kejadian tempo hari, saat aku memintanya membuatkanku kopi tapi ujung-ujungnya aku malah ninggalin dia buat nerusin tidur. Mungkin waktu itu akhirnya dia memutuskan untuk pulang saja ke kostnya sambil membawa sebuah mug berisi kopi di tangannya. Entahlah, kami nggak pernah membahas soal itu lagi. Aku juga nggak pernah nanya apa yang terjadi padanya setelah kutinggal tidur.

“Ya udah cepetan mandi terus berangkat, aku tunggu di kantor ya?”

“Eh, aku nggak ke kantor, Mas. Masih ke Balai Kartini lagi,” jawabku cepat sebelum Mas Endi mengakhiri telfon.

“Ooh… Masih lanjut acaranya?” tanyanya.

“Iya.”

“Yaudah ati-ati aja kesananya. Pulangnya nggak malem banget kayak kemaren kan?”

“Nggak tau, liat ntar.”

“Kabarin aja deh ya?! Love you!”

Aku tercekat mendengar dua kata terakhir yang Mas Endi ucapkan. Udah kayak orang pacaran aja dia bilang love-love-an gitu.

“Ra???” sapa Mas Endi lagi.

“Nng… Iya Mas?”

“Koq diem?”

“Mmm… Gak papa.”

“…”

“Mas!”

“Ya?”

“Makasih ya kopinya,” akhirnya cuma kalimat itu yang bisa kuucapkan di penghujung telfon.

***

Seminar hari kedua berujung kelelahan lagi buatku. Acara hari ini nggak benar-benar berakhir jam 3 sore sesuai jadwal karena selepas makan siang kami peserta seminar udah bubar jalan. Kupikir kalo acaranya udah kelar gini aku dan Fitri bisa cepat-cepat pulang, tapi ternyata saat makan siang aku disamperin seseorang berwajah Cina yang memperkenalkan diri sebagai Mr. Cheng, pemilik sebuah perusahaan swasta yang bergerak di bidang perlengkapan jalan. Mr. Cheng ingin mempresentasikan produknya yang berbasis solar cell dengan teknologi yang kurasa sedikit lebih maju dari produk sejenis yang biasa kami pakai untuk proyek pembangunan. Dan kurasa nggak ada salahnya menerima tawaran presentasi Mr. Cheng, kali aja si bos tertarik. Sialnya, dia minta bertemu bosku hari itu juga karena besok dia harus kembali ke Korea. Akhirnya dengan setengah hati aku bersedia mempertemukan Mr. Cheng dengan Mbak Intan siang itu juga di kantor. Jadilah aku dan Fitri balik juga ke kantor diikuti mobil Mr. Cheng di belakang kami.

Aku masih duduk sambil melototin layar monitor di mejaku saat tiba-tiba Mas Endi berdiri di samping kursiku.

“Rajin bener bikin laporannya?” sapanya sambil mengusap kepalaku.

Aku tersentak karena tadinya tak menyadari kedatangannya.

“Mumpung masih anget,” jawabku. Kulihat ke arah meja Mbak Intan, dia masih berbincang dengan Mr. Cheng.

“Nanti pulang jam berapa?” tanya Mas Endi yang kali ini sudah menyeret kursi milik Indra yang berada di dekat mejaku dan diapun duduk tepat di sampingku.

“Biasanya lah. Emang kenapa?” tanyaku balik.

“Gak papa. Istirahat ya, kemaren kayaknya kecapean banget,” jawabnya sambil menatapku. Semalem emang akhirnya aku tepar di pelukan Mas Endi. Entah sampe jam berapa mereka bertiga ngobrol di teras, yang jelas aku sedikit terbangun saat merasakan kecupan di keningku dan ucapan “met bobok” yang Mas Endi bisikkan setelah dia menidurkanku di kasurku tercinta.

“Perhatian banget sih?!” godaku sambil mencibir ke arahnya.

“Nggak suka???” tanyanya sambil pasang tampang serius.

“Nggak,” jawabku cepat.

Mas Endi diam tapi masih tetap menatapku tajam.

“Takut ketagihan,” sambungku menetralisir suasana hatinya yang mungkin tersinggung dengan penolakanku barusan.

“Bagus donk kalo ketagihan, koq malah takut?!” balasnya sambil tersenyum, ganteeeng banget.

Aku mendengus pelan. Ni cowok ya, kayaknya emang niat banget ngambil ati gue. Bikin aku jadi bingung gimana mesti menempatkan diri diantara dua hati. Kalo dibikin sinetron tentang cinta segitiga yang kualami sekarang ini ratingnya pasti tinggi. Abege sekarang kan hobinya nonton tayangan yang berbau-bau galau-galau gitu?!

“Aku takut jatuh cinta, Mas!” ujarku pelan. Setelah itu aku langsung menoleh ke arah Mbak Intan karena kudengar dia memanggil namaku.

Aku pun segera berjalan menuju meja bosku yang cantik nan binal itu.

“Rara, Mr. Cheng mau pamit,” ujar si bos saat aku sudah berdiri di depan mereka berdua.

“Terima kasih sudah membawa saya pada Ibu Intan, Miss Rara!” ujar Mr. Cheng dengan Bahasa Indonesianya yang belepotan.

“You’re welcome,” jawabku dengan Bahasa Inggris yang mengisyaratkan padanya untuk ngomong Inggris aja kalo emang kurang lancar Bahasa Indonesia.

“I’ll send the letter of request for presentation soon,” ujarnya lagi padaku, kali ini pake Bahasa Inggris tapi dengan pronounciation yang agak aneh. Yaelah Mister, ngomong Indonesia belepotan, ngomong Inggris juga masih belepotan. Gimana kalo pake bahasa kalbu aja? Soalnya gue nggak bisa Bahasa Korea.

“Nanti kalo suratnya Mr. Cheng udah masuk kamu segera bikin undangannya ya, Ra. Nanti saya dispoin kerjaan ini ke kamu aja biar gampang kontek-kontekannya sama Mr. Cheng, kalian kan udah kenal,” arahan Mbak Intan padaku.

“Siap, Mbak!” jawabku yang diikuti anggukan kepala Mbak Intan.

“May I ask your phone number, Mister?” tanyaku sambil mengeluarkan ponselku dari saku.

Tapi Mr. Cheng tak menyebutkan deretan angka, cuma mengeluarkan kartu nama dari dompetnya dan menyerahkan padaku.

“Here it is my number. I’ll be waiting for your calling,” ujarnya yang diikuti senyumku. Setelah itu Mr. Cheng undur diri dan menghilang dari pandangan kami.

“Ra, kasi tau si Fitri suruh booking room di Inul ya? Kita karaokean pulang kantor nanti,” kata Mbak Intan saat aku hendak kembali ke mejaku.

“Sore ini, Mbak?” tanyaku memastikan. Alamat nggak bisa langsung ngerasain empuknya kasur di kost nih gue kalo pulang kantor si bos masih ngajakin karaoke.

“Iya. Ajakin semua anak-anak. Biar Fitri yang booking, dia udah tau koq,” jawab Mbak Intan yang segera kuiyakan.

Akupun segera menuju meja Fitri untuk menyampaikan perintah Mbak Intan. Setelah mendengar pesanku tu cewek langsung berteriak girang. Berbeda denganku yang berasa males banget. Akupun kembali ke mejaku, Mas Endi masih menungguku disitu.

“Endi nanti ikut aja sekalian,” teriak Mbak Intan yang otomatis bikin aku dan Mas Endi sama-sama kaget.

“Ikut kemana?” bisik Mas Endi padaku.

“Nginul,” jawabku singkat.

Mas Endi pun tersenyum ke arah Mbak Intan sambil menjawab, “Siap, Mbak!” Ya iyalah mana mungkin dia nolak kalo tau gue juga ikut. Nggak ni cowok, nggak bos gue, dua-duanya hobi banget sih ya modusin gue?!

Aku menepuk jidat yang diikuti suara ngikik Mas Endi.

“Kenapa, nggak suka ya kalo Mas ikut?” tanyanya masih sambil ngikik.

“Suka nggak suka emang ngaruh? Berani Mas nolak ajakannya si bos?” balasku yang tentu saja harus dijawab “Nggak” oleh Mas Endi.

“Yaudah Mas balik dulu ke poli. Ntar kalo udah mau jalan kabarin ya?” pamitnya sambil lagi-lagi membelai kepalaku sebelum beranjak.

“Oiya, mestinya kamu nggak usah takut jatuh cinta sama aku,” ujarnya lagi sebelum pergi.

Aku tak menjawab, hanya sedikit mengernyitkan dahi.

“Emangnya sekarang belom ya???” lanjutnya sambil tersenyum meledek. Kedua bola mataku langsung melebar mendengarnya. Apa iya gue udah jatuh cinta? GR banget ya tu cowok?!

***

Dan acara karaoke bareng sore ini harus diawali dengan keluhku di dalam hati karena lagi-lagi aku jadi sopir. Mbak Intan minta aku bawa mobil lagi, dengan Mas Endi, Fitri, Mbak Melly, dan Ayu di dalamnya. Sementara cowok-cowok di ruanganku terserah lah mau pake mobil dinas yang mana, naek taxi juga boleh kalo males nyetir di jam-jam macet pulang kantor begini. Terus gue??? Meski sebenernya males tapi aku nggak punya opsi, karena si bos udah maunya aku bawa mobil lagi, biar lagi-lagi bisa nganterin dia pulang kali ya??? God damn it!!! Parahnya, di dalem mobil Mas Endi adalah satu-satunya makhluk cowok tapi dia cuma duduk di sampingku. Aku baru tau ternyata dia nggak bisa bawa mobil. Lagi-lagi aku harus nepok jidat.

Perjalanan dari kantor ke Sari**h kami tempuh hampir setengah jam. Padahal kalo naek busway arah Blok M palingan gak sampe 15 menit juga nyampe. Apalagi alasannya kalo bukan macet???

Sampai di karaoke room yang luasnya segede lapangan futsal ini aku langsung duduk selonjoran, kecapean. Mas Endi duduk di deretan cowok-cowok yang udah mulai berekspresi dengan lagu favorit masing-masing. Aku, yang meski hobi nyanyi dan pernah bikin band bareng teman-teman di SMA maupun di kampusku dulu sama sekali nggak minat buat ikutan nyanyi kali ini. Sumpah aku capek!

“Kamu sama Endi tu pacaran ya, Ra?” tiba-tiba Mbak Intan berteriak di samping telingaku. Ngomongnya emang harus sambil teriak, karena di dalem sini bising banget, Cuy!

“Eh, nggak, Mbak, nggak!!!” jawabku cepat seolah mengkonfirmasi dugaan Mbak Intan tentang hubunganku dengan Mas Endi.

Mbak Intan tersenyum menggodaku. “Iya juga nggak papa koq, Ra. Endi kan ganteng,” balas Mbak Intan.

“Nggak, Mbak. Cuma temenan koq,” jawabku lagi.

“Yaaa PDKT dulu nggak papa lah. Cuma kalo emang kalian mau beneran jadian gue dukung banget deh,” kata si bos lagi, kali ini sambil melirik ke arah Mas Endi yang -entah kebetulan atau nggak- ternyata juga sedang melirik ke arah kami berdua. Filing banget sih dia kalo lagi diomongin ya?

“Saya udah punya pacar, Mbak!” tegasku sekali lagi pada si bos.

Mbak Intan langsung diam dan tak membahas soal Mas Endi lagi. Alhamdulillah, batinku. Tapi setelah itu bukannya dia biarin aku nyantai dikit kek, dia malah nyodorin remote buat aku milih lagu.

“Mbak yakin pengen denger suara saya?!” ujarku sambil berusaha tersenyum ke arahnya.

Mbak Intan mengangguk. “Abis ini si Paul kelar, cepetan gantian lo yang nyanyi!” jawabnya mengingat lagu berjudul “Crawling” yang dinyanyiin Paul udah hampir abis. Tu anak emang setipe sama gue, sama-sama suka lagu-lagunya LP. Kalo di ruangan lagi iseng kadang kami ganti-gantian muter lagu-lagunya LP di komputer kami sambil mulut kami berdua sama-sama bersenandung kecil ngikutin lirik lagunya.

Aku memilih lagu berjudul “Bring Me To Life” dari Evanescence yang versi featuring LP untuk kemudian kusimpan di playlist yang antre setelah lagu Paul selesai. Dan nggak usah dikomando lagi, si Paul langsung ngikutin aku nyanyiin lagu itu. Emang kami berdua udah sehati lah ya?!

Selesai aku nyanyi hampir semua yang ada disitu mengomentari suaraku yang katanya endang bambang. Kujawab aja kalo “dulunya” aku memang penyanyi tingkat sekolahan, haha. Tapi serius nih, dulu gue emang anak band loh! Di kampus aku pernah punya band barengan Angga. Aku di vokal dan dia bassistnya. Beberapa kali band kami pernah “ngamen” di kafe, tapi akhirnya aku harus berhenti ngeband karena Ayahku nggak suka aku main buat nyari duit di kafe. Saat itu pilihannya cuma dua, aku tetep ngeband sama mereka tapi nggak usah main di kafe, atau mereka tetap main di kafe tanpa aku? Aku nggak bisa begitu saja menyurutkan semangat teman-temanku untuk menjual performance di depan orang, nggak ada salahnya kan kalo hobi bisa jadi duit?! Akhirnya aku pun mengundurkan diri dari band. Dan sampe lulus kuliah pun kadang aku dan mantan teman-teman band-ku masih suka ngejam bareng kalo kami sama-sama ada waktu.

“Mbak saya boleh merokok nggak?” teriakku pada Mbak Intan saat dia sedang memilih-milih lagu. Sementara Fitri sedang berduet lagu dangdut dengan Dika, entah apa judulnya.

“Boleh, itu yang laen juga santai aja ngerokok,” jawab Mbak Intan sambil melihat teman-teman cowokku yang sudah merokok dengan bebasnya sejak tadi.

Oke, nggak masalah berarti, batinku. Aku pun segera mengeluarkan sebungkus rokok dari tasku dan menyulutnya sebatang. Nggak kusangka, ternyata Mbak Intan nyomot sebatang black mentholku dan menyulutnya juga.

“Dingin banget sih, Ra?” komentarnya setelah menghembuskan asap pertamanya.

Aku cuma nyengir, karena aku memang suka banget sama rokok ini.

Mbak Intan pun nggak sampai menghabiskan batang rokok di tangannya, kayaknya dia cuma iseng nyoba-nyoba aja deh. Berbeda denganku yang harus merokok buat ngilangin pusing dan lelah yang sejak tadi kurasakan.

Aku melirik ke arah Mas Endi yang lagi nyanyiin “One Last Breath” dari Creed. Bisa nyanyi juga dia, batinku. Setelah menyelesaikan lagunya Mas Endi pun berdiri dan menghampiriku.

“Tadi lagunya curhat ya?” tanyanya tepat di telingaku sebelah kiri.

“Siapa yang curhat? Bukannya situ?!” balasku sambil melet.

Setelah membenamkan puntung rokok di asbak aku pun menyandarkan kepalaku di kursi. Mas Endi yang duduk di sebelah kiriku langsung menarik kepalaku agar bersandar ke lengan bahunya. Aku tak terlalu banyak bicara lagi, hanya berusaha menikmati suasana bersama teman-teman seruanganku meski sebenarnya aku sangat kelelahan.

***

“Rara???” panggil Mas Endi pelan.

“Hmm?” jawabku.

“Kirain udah tidur,” ujarnya lagi dari arah sampingku. Kami sedang dalam perjalanan pulang ke kost saat ini. Setelah puas nyanyi-nyanyi tadi, si bos minta di drop ke sebuah hotel di kawasan senayan. Untungnya Mbak Intan nggak keberatan saat aku menawarkan Dika aja yang nganterin, sekalian biar nanti mobilnya dibawa Dika aja. Aku pulang ke kost naek taxi bersama Mas Endi.

“Emang kalo belum tidur kenapa?” tanyaku pelan sambil tetap memejamkan mata dengan kepala bersandar di pintu taxi ini.

“Capek ya?” tanyanya. Basa-basi banget sih? Ya iyalah gue capek banget, pake nanya.

“Pusing,” jawabku singkat.

“Pusing kenapa? Kamu sakit?” tanya Mas Endi lagi, kali ini dengan nada lebih keras sambil memegang tangan kananku.

“Nggak bisa merokok disini,” jawabku lagi.

“Dasaaaar!!!” umpatnya sambil menoyor kepalaku. Di dalam taxi berwarna biru ini memang penumpang dilarang merokok. Sementara dalam kondisi ngantuk dan capek gini biasanya cuma rokok dan kopi yang bisa jadi penawarku, makanya karena keduanya nggak ada aku jadi pusing.

Aku cuma tersenyum geli melihat ekspresi kesal Mas Endi.

“Mbak Intan tadi gimana kabarnya ya, Ra? Kamu nggak disuruh nganterin lagi kayak kemaren?” tanya Mas Endi kemudian.

“Maunya sih gitu, cuma kerjaan nganterin bos hari ini aku disposisikan ke si Dika,” jawabku sambil nyengir.

“Ada apa sama bosmu, koq jadi hobi minta anter kamu?” tanya Mas Endi lagi.

Aku mengangkat bahu tanda tak tau. “Lagi nggak punya sopir kali,” jawabku.

Mas Endi cuma manggut-manggut. “Atau dia lagi nggak pengen dianter sopirnya karena nggak pengen ketauan ya?” lanjutku pelan sambil mikir.

“Ketauan apa?”

Aku diam sebentar. Mas Endi terlihat masih penasaran dengan ceritaku.

“Kemaren dia minta dianter belanja terus makan sekalian ketemu orang. Rara curiga si bos lagi aneh-aneh,” ujarku.

“Aneh-aneh gimana? Ketemu siapa emangnya?” tanya Mas Endi lagi penuh napsu.

“Duile semangat bener kalo gosipan,” godaku. Dia cuma tersenyum geli.

“Cowok, dan kalo dari gayanya kayaknya mereka intim banget. Jumat besok mo ke Jogja bareng,” lanjutku dengan meng-skip bagian dimana aku juga akan ke Jogja bersama Mbak Intan dan teman cowoknya itu. Biarin lah Mas Endi nggak tau kalo weekend besok aku mau keluar kota, takutnya dia minta ikut. Aku kan mau ke Jogja, kota asalnya.

“Bareng? Ngapain? Urusan kerjaan?” tanyanya lagi kayak nggak sabaran.

“Meneketehek?!” jawabku cepat.

“Waaah gawat, bisa-bisa kamu terlibat skandal loh!” goda Mas Endi.

“Emang gue pikirin?! Ini pulang karaoke dia kan nggak minta dianter pulang, makanya aku seneng kalo Dika aja yang gantiin.”

“Emang minta dianter kemana ini tadi?”

“Ke hotel,” jawabku sambil tertawa.

“Serius???” tanya Mas Endi nggak percaya.

“Iya, ngapain coba?! Janjian kali ya sama suaminya disana?”

Mas Endi cuma geleng-geleng kepala. Aku pun tak berani berspekulasi tentang bosku, biarin ajalah dia mo ngapain asal malam ini aku bisa tidur dengan enak di kost.


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset