Menuju Awal Semula episode 14-1

Chapter 14-1

Jumat pagi, seperti biasa kulalui dengan kesibukanku sebagai karyawati yang juga seorang ibu satu anak dan satu suami. Bangun tidur langsung berjibaku dengan kegiatan mengurus Rangga, dari nyiapin makanannya buat seharian selama kutinggal ngantor sampe mandiin dia. Dan setelah memastikan perut anak dan suamiku sudah terisi di pagi hari barulah aku menyiapkan diri untuk bekerja di kantor yang berjarak sekitar 25 km dari rumahku.

Rumah mungil yang kutinggali saat ini berdiri di daerah yang aksesnya bisa dibilang enak banget. Aku punya banyak pilihan moda transportasi buat ke kantor, tergantung mood dan sikon aja mo ngantor naek apaan. Kalo lagi pengen santai bisa naek commuter line jabodetabek, kalo lagi buru-buru aku juga masih bisa menyalurkan hobi naek motorku kayak jaman masih muda dulu, atau kalo lagi ribet aku juga bisa bawa mobil, tapi yang terakhir ini termasuk yang paling jarang kupilih. Kenapa? Kalo
ngantor pake motor atau kereta aku cuma butuh waktu paling lama sejam buat menempuh perjalanan rumah-kantor, tapi kalo pake kendaraan roda 4 waktu tempuhnya bisa 3 kali lipat. Males banget kan???

Dan hari ini kutetapkan pilihan untuk ngantor naek kereta aja. Kemaren baru pulang dari luar kota, badanku rasanya masih kecapean dan aku berharap bisa duduk saja dan memejamkan mata selama di perjalanan ke kantor nanti.

Tapi kalo ada pepatah bilang “jauh panggang dari api” (kira-kira perumpamaannya ni udah bener nggak sih?) kayaknya aku harus bisa sedikit menahan keinginanku buat tidur di kereta yang kunaiki saat ini karena di layar ponselku terbaca nama Mbak Intan menelfon.

“Ya, Mbak?” sapaku.

“Rara udah di kantor?” tanyanya.

“On the way, Mbak. Kenapa?” jawabku sambil melirik jam tanganku, udah hampir jam 9.

“Oh yaudah, gue mo minta tolong, Ra!”

Now what??? Teriakku dalam hati menebak-nebak bakalan disuruh ngapain lagi nih sama bos.

“Kemaren tu ternyata si Paul ultah, pada nggak ada yang inget kan???” lanjut si bos. Aku pun sekali lagi melirik jam tangan buat ngeliat kalender, kemaren tanggal 20 rupanya.

“Yaa kita-kita kan pada sibuk di Jogja, Mbak” jawabku mengingat sebagian besar anggota di ruanganku memang sedang mengurus acara di Jogja sejak Selasa lalu, sementara si Paul jaga kandang. Wajar kalo nggak ada perayaan apa-apa buat ultahnya kemaren. Kan koordinator tim hore-nya lagi nggak di kantor. In this case, that’s her.

“Yaudah gak papa sih biar telat juga, yang penting sekarang kita udah pada inget. Nanti kamu ke GI beliin kado buat dia ya, Ra!” titah Mbak Intan.

“Kado apaan, Mbak?” tanyaku lagi.

“Terserah lo deh enaknya apa, pake duit lo dulu Senin gue ganti. Hari ini gue nggak masuk dulu ya” jawab si bos.

“Trus nanti yang ngasiin kadonya siapa kalo Mbak ngga masuk?” tanyaku sok-sok-an polos.

“Yaudah lo aja yang kasiin, bilang aja dari kita-kita,” lanjutnya.

“Oke siap, Mbak!” balasku sebelum Mbak Intan menutup telfonnya.

Harus ya beli kadonya di GI??? Batinku mengumpat. Dan kalo ngebahas masalah tempat belanja kegemaran si bos itu aku selalu ingat kata-kata si Fitri yang pernah menyindir Mbak Intan dengan bilang, “Kalo di tempat laen kan nggak branded?!” Halah, penting gitu ya???

Sesampainya di kantor kulihat ruanganku nggak full team juga meskipun mestinya hari ini nggak ada yang bertugas keluar kota. Maklum, ini hari Jumat dan Selasa-Kamis kemaren sebagian besar dari kami bertugas ke Jogja, jadi hari ini masuk dalam kategori Harpitnas, alias Hari Kejepit Nasional. Jadinya banyak yang males juga kali ngantor hari gini. Apalagi saat aku menanyakan agenda bos hari ini pada Ayu, sekretarisnya, ada beberapa undangan rapat untuknya yang tentu saja sudah didisposisikan ke beberapa staf karena dia nggak masuk hari ini. Alhasil ruangan jadi sepi gini.

“Ayu mo ikut gue nggak?” tanyaku sambil mulai menyalakan laptop di mejaku.

“Kemana, Mbak?” tanya Ayu yang lagi mantengin TV yang terpasang di salah satu dinding ruangan kami.

“Beli kado buat Paul. Dia ultah kan kemaren?”

“Hmmm… Pengen sih, Mbak. Tapi kan ntar ruangan kosong jadinya, pada banyak undangan rapat nih,” jawab Ayu dengan tampang kecewa karena harus stand by jaga kandang. Yah, biar Jumat juga ini kan masih hari kerja, kalo sampe ruangan ini kosong melompong terus Direktur lagi iseng jalan-jalan muterin seisi kantor kan bisa berabe urusannya. Lagian Jumat-Jumat gini juga kenapa masih pada hobi ngadain rapat sih ya?

“Yah gue sendirian donk,” keluhku yang paling males ngemall sendirian. Halooo… Gue bukan cewek mall yaa, nggak hobi jalan di mall sendirian. Takut digaet om-om yang naksir gue. Haha.

“Sorean aja gimana, Mbak? Pulang kantor?” tawar Ayu yang kayaknya nggak tega melihatku.

“Kalo pulang kantor ntar kapan ngasiin kadonya, Yu?” jawabku.

“Oiya ya,” gumamnya.

“Gak papa deh gue sendirian aja,” putusku akhirnya.

Jam istirahat sholat Jumat aku pun turun dan mencari taxi untuk menuju daerah Thamrin, nyari kado di mall langganan si bos.

“Kayak anak ilang disini. Anyone will be my company???” tulisku di halaman FB setelah check in lokasi di Grand Indonesia Shopping Town.

Sejak di kantor tadi aku udah diskusi sama Ayu tentang kado apa yang cocok buat Paul. Dan kado yang paling mainstream buat cowok-cowok di ruanganku adalah kaos berkerah. Selain pasti dipake (asal size-nya pas) harganya juga paling masuk sama budget yang udah ditetapkan Mbak Intan. Kalo nyari yang laen kayak dompet, ikat pinggang atau kemeja batik di mall ini jangan harap deh, sediskon-diskonnya juga paling banter harganya masih gopekan.

Aku masih muterin lantai 1 dan berusaha mencari-cari denah outlet-outlet yang beredar di mall ini saat ada notifikasi sms di hp yang sedang kupegang.

“Mas lagi Jumatan deket situ, blm maksi. Would you be my company for lunch?” begitulah isi sms yang kubaca, dari nomer telfon Mas Endi yang kemaren kudapat saat kami bertemu di jalan.

Well, pertemuan kami kemaren memang bisa dibilang pucuk dicinta ulam tiba, pas lagi dikangenin, dipikirin sampe rumahnya di Jogja kusamperin, ujung-ujungnya Mas Endi muncul juga di depanku saat insiden bekibola (belok kiri boleh langsung) di daerah Duren Sawit. Kemaren itu saking shocknya aku malah nggak jadi marah-marah sama sopir “mobil nggak tau aturan” di depanku. Aku cuma menurut saja saat dia menyerahkan kartu namanya padaku dan berpesan “call me” sebelum akhirnya kami kembali ke mobil masing-masing. Ya iyalah, masa mo reunian dalam kondisi kayak gitu? Bisa-bisa lalu lintas makin macet nggak jelas gara-gara ada dua orang anak manusia yang mendadak bertemu kembali setelah sekian lama memendam rindu, kan nggak lucu?! Dan sesampainya di rumah aku mengirim sms ke nomer dari kartu namanya buat konfirmasi nomerku yang sebenernya tetep nomer hp yang dulu, aku nggak pernah gonta-ganti nomer kayak dia.

“Deal. Mo makan apa?” balasku cepat. Aku tersenyum sendiri membaca sms darinya, pasti dia abis buka-buka FB dan membaca statusku tadi.

“Kamu yg pilih tempat deh, wait me there.” Balas Mas Endi lagi.

“Sushi T*i mau???” tanyaku lagi di sms.

“Boleh. Nanti kuhubungi lagi kalo aq udah disana,” balas Mas Endi yang tak kubalas lagi.

Aku masih senyum-senyum sendiri dan seolah nggak fokus lagi sama arah kakiku berjalan. Seneng? Pasti. Grogi? Dikit sih… Secara udah lama nggak makan sama dia, terus siang ini tiba-tiba kami janjian untuk makan siang bareng, sementara segala tentang kami sudah nggak seperti dulu lagi. Takut? Nope! Apa yang mesti ditakutin? Takut tiba-tiba ada suamiku atau orang lain yang ngeliat kami lagi kencan di restoran sushi? It’s definitely not a date, cuma makan siang! Apanya yang salah coba? Toh nggak jarang juga aku makan siang berdua aja sama temen seruanganku yang berjenis kelamin cowok. Namanya makan itu kan tergantung selera, kalo pas yang satu selera sama kita adanya temen yang cowok, apa salahnya nyeret dia buat jadi temen makan bareng? Oke, alibi itu berlaku buat Dika, Paul atau teman-teman seruanganku yang lain. Tapi kali ini temen makannya Mas Endi!!! Jelas beda doooonk…

Akhirnya tanpa kusadari kakiku melangkah menuju basement, dan sesampainya di depan restoran sushi yang kumaksud akupun memesan tempat kemudian pergi lagi mencari eskalator untuk naik dan meneruskan tujuan utamaku datang ke mall ini, yaitu membeli kado untuk Paul.

Setelah mikir beberapa kali sambil bbman sama Ayu tentang merk kaos buat Paul akhirnya kuputuskan juga untuk masuk ke outlet G*P. Aku nggak mau ribet, saat pelayan tokonya bertanya apa yang kucari kubilang saja “Kaos berkerah buat cowok size M” dan si Mbaknya langsung menunjukkan sebuah kaos berkerah berwarna putih polos dengan beberapa label di badannya. Dia bilang itu model terbaru dan best seller, aku percaya aja, dan saat kulihat label harganya, masuk lah sama budgetnya. Aku langsung minta 2 size M, tapi yang satunya warna merah, warna favoritku. Buat siapa? Ya buat Angga donk, secara gue kan istri yang sayang suami. Haha. Dan setelah menyelesaikan transaksi pembayaran aku pun langsung masuk ke St*r untuk mencari kotak kado dan kartu ucapan.

Selesailah sudah tugasku dalam rangka membeli kado untuk Paul. Selanjutnya? Aku turun lagi ke basement memilih beberapa potong roti buat upeti teman-teman di ruanganku. Kalo aku abis ngabur ke mall dan kembali ke ruangan tanpa membawa buah tangan bisa pada ribut tuh makhluk-makhluk omnivora. Aku baru saja memasukkan uang kembalian roti ke dalam dompet saat ponselku berdering, dari Mas Endi.

“Iya? Dimana, Mas?” tanyaku begitu menerima telfon.

“Di belakangmu,” jawab Mas Endi yang langsung saja membuatku spontan balik kanan. Kulihat dia sedang berdiri di depan Sushi T*i sambil tersenyum padaku yang berada di dalam toko roti tepat di seberangnya.

“Udah lama disini?” tanyaku saat menghampirinya.

“Barusan koq, pas mau masuk liat kamu disitu,” jawabnya. Lalu kami pun masuk dan menempati meja yang telah disediakan untuk kami.

Setelah memesan menu makan siang yang pastinya adalah sushi, tiba-tiba aku jadi merasa kikuk saat menyadari Mas Endi sedang memandangiku.

“Kenapa sih?” tanyaku nyolot pada Mas Endi yang duduk berhadapan denganku.

“Nggak papa,” jawabnya sambil senyum-senyum.

“Diiih…” balasku sambil nyari kesibukan, pura-pura mainin hape. Padahal aslinya sumpah gue deg-degan banget!

“Inget pertama kali kita ketemu? Waktu itu kamu matahin spion mobil temenku,” ujarnya sambil terus memandangiku.

Aku tergelak mengingat kejadian itu. Sumpah jaman dulu gue norak banget ya, marah-marah ampe ngantemin spion pake helm.

“Dan kemaren tiba-tiba kita ketemu lagi dengan kejadian yang hampir sama,” lanjutnya.

“Bedanya kemaren saya nggak bawa helm buat ngegebrak mobil bapak! Coba kemaren pake helm, bisa retak tu kaca mobil!” balasku.

Mas Endi pun tergelak, bikin aku makin pengen ketawa geli juga. Rupanya ampe sekarang kalo lagi marah gue juga masih norak.

“Terus pertama kali aku ngajak kamu makan siang, kamu keliatan cuek banget pake kaos sama celana pendek doank. Abis makan pake ritual merokok, bener-bener deh,” lanjutnya masih terus nostalgia.

“Udah berenti mah kalo yang itu, Mas!” potongku cepat. Klarifikasi kalo sekarang aku sudah tidak merokok.

“Bagus lah. Karena memang yang kulihat sekarang kamu jadi lebih keliatan…”

“Apa?” tanyaku cepat, nggak sabar mendengarkan kalimatnya yang sengaja digantung begitu.

“Apa ya?” lanjutnya sambil mikir. Aku pun langsung manyun.

“You look so… Elegan. Ya, itu mungkin. Kamu keliatan lebih elegan sekarang,” komentarnya atas penampilanku hari ini. Kemeja batik dengan celana bahan warna hitam dan rambut yang kuikat ekor kuda.

“Ya iyalah, rugi kalo nggak bagus. Batik mahal nih!” balasku galak, maksudnya sih buat menahan raut wajahku agar jangan sampai tersipu mendengar pujiannya.

Mas Endi masih senyum-senyum melihatku sampai akhirnya kudengar suara lagu yang sangat kukenal di telingaku.

Seize the day
Or die regretting the time you lost
It’s empty and cold without you here
Too many people to ache over

Lagu itu??? Dia pake jadi ring tone hapenya???

“Bentar ya,” pamit Mas Endi setelah mengecek layar ponselnya. Aku tak menjawab, hanya termangu melihatnya berjalan keluar untuk menerima telfon. Iyaaa, ring tone hapenya itu lagunya A7X, lagu yang pernah punya riwayat khusus dalam masa lalu kami!!!

***

Aku lupa kapan tepatnya, yang jelas kejadiannya cuma beberapa hari sebelum kepulangan Angga ke Indonesia. Mungkin itu juga adalah moment terakhir kedekatan kami, saat kami bertugas ke Balikpapan.

Direktoratku punya agenda tahunan mengadakan bimbingan teknis bagi pegawai di daerah, dan waktu itu adalah jatahnya regional Kalimantan yang kami datangi. Lokasi acaranya di sebuah hotel di Balikpapan. Udah jadi tradisi, selain panitia inti yaitu aku dan teman-teman seruanganku, kami juga mengajak serta staf dari bagian lain. Dan berhubung Bapak Direktur yang wajib hadir dalam acara bimtek saat itu kondisi kesehatannya lagi nggak fit, akhirnya Kepala Seksiku memutuskan staf bagian lain yang diajak ikut dalam rombongan kami adalah Dokter Endi. Modus banget nggak sih bos gue itu??? Emang di Balikpapan nggak ada dokter ya ampe bela-belain jauh-jauh bawa dokter dari Jakarta?!

Dan jadilah aku dinas ke Balikpapan sama Mas Endi selama 3 hari 2 malam. Jadilah galau juga diriku, karena saat aku di Balikpapan tiba-tiba Angga menelfonku di tengah acara buat bilang, “Din, besok aku pulang ke Jakarta!!!”

Waktu itu aku nggak tau harus seneng atau malah sedih denger kabar kepulangan Angga. Bukannya mestinya aku seneng yah? Iya aku seneng, tapi ada sesuatu yang sepertinya mengganjal di pikiranku dan seketika membuat dadaku sesak. Lebih sesak lagi karena setelah kuakhiri hubungan telfon dengan Angga saat itu, Mas Endi menghampiriku yang masih berdiri di samping jendela depan meeting room hotel ini meskipun aku udah nggak lagi telfonan.

“Kenapa, Ra? Ada masalah?” tanya Mas Endi pelan sambil menyentuh bahuku.

Aku berusaha tersenyum sambil menahan sesak. “Besok Angga pulang,” jawabku pelan sambil menatapnya.

Seorang Effendi Havidz yang sudah kukenal sekitar setaun dan hampir tiap hari bersamaku nggak bakalan bisa mengelabuiku. Di matanya kulihat ada perasaan terkejut, kecewa dan takut kehilangan. Aku pun sama! Aku juga kaget Angga bilang mau pulang setelah hampir 15 bulan dia di negeri orang dan akhirnya akupun sudah terbiasa tanpanya. Aku sudah terbiasa dengan LDR ini, aku sudah terbiasa nggak bermanja-manja atau merengek padanya saat aku lagi bermasalah, aku sudah terbiasa nggak telfonan atau say hai tiap hari dengannya, bahkan mungkin aku sudah terbiasa nggak mikirin dia lagi??? Nei nei nei, kalo yang terakhir itu bohong. Hampir setiap malam aku gelisah nggak bisa tidur mikirin dia dan Mas Endi. Loh, koq Mas Endi juga?! Aku sudah terlalu dekat dengan Mas Endi, meski aku seringkali berusaha mengingkarinya dan mencoba untuk tetap setia pada Angga, tapi tetap saja pelan tapi pasti nama Mas Endi masuk dalam hatiku. Selaki-lakinya gue nyatanya jati diri gue masih cewek juga, yang lemah hati, yang butuh pendamping, yang merasa kesepian, dan pemecah rekor itu adalah Mas Endi. Aku juga nggak pernah tau apa yang spesial dari dia sampe-sampe akhirnya aku bisa melting juga kalo di depannya. Cowok cakep banyak, cowok baek juga masih banyak, cowok kaya stoknya di Jakarta bejibun, dan kenapa Mas Endi yang berhasil meruntuhkan dinding kesetiaanku yang telah bertahun-tahun kubangun bersama Angga???

“Jadi… Seneng kan Angga udah mau pulang?” tanya Mas Endi pelan.

Aku tersenyum kecut. “Seneng,” jawabku singkat, kemudian berlalu dari hadapannya.

Malamnya untuk merayakan kesuksesan acara selama 2 hari ini kami pun makan malam di sebuah tempat makan berjudul “Oceans The Fish Connection” yang Mbak Intan bilang tempatnya di pinggir pantai. Tapi tidak menurutku. Mbak Intan bener-bener nggak bisa bedain mana pantai mana laut kayaknya. Kalo yang kami datangi ini mah laut namanya. Meja dan kursi ditata di atas dermaga kayu yang dibangun di tepian laut. Inget yah, laut, bukan pantai! Kalo ada yang pernah tau “Le Bridge” di Ancol, kira-kira kayak gitu lah bentuknya, cuma yang ini ombaknya gede banget. Mungkin faktor cuaca saat itu memang lagi nggak bagus, anginnya kenceng banget, suara ombak udah kayak di pantai selatan jawa aja, dan yang paling berkesan dari tempat itu adalah piring makan gue sesekali dapet bumbu tambahan, cipratan aer laut yang dibawa ombak sama angin ke arah kami sedang berkumpul di satu meja panjang. Makan di tempat begini mah bukannya romantis, tapi malah bikin bolak-balik pengen pipis. Dingin banget, Cuy! Sebagian besar cewek-cewek udah kena zonk salah kostum gara-gara Mbak Intan tadinya bilang, “Nanti kita makan di pinggir pantai, kan romantis tuh!” Yang ada sepulang dari sini malah pada kerokan kitanya, masuk angin.

Cuma ya beruntungnya aku disini ada Mas Endi, nggak perlu aku memelas dulu buat bisa dapet pinjeman jaketnya. Nalurinya sebagai laki-laki udah otomatis nyalain alarm di badannya buat nyopot jaket dan menyematkannya di kedua bahuku. Dan adegan yang kayak gitu udah pasti bikin ngiri cewek-cewek yang laen.


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset