Menuju Awal Semula episode 16

Chapter 16

“Ra, bentar lagi kita ngumpul di ruang rapat ya,” tiba-tiba si Gandi nongol di depan mejaku. Aku yang masih menyelesaikan beberapa berkas pekerjaanku tak meliriknya sama sekali.

“Hmmmph… Kalo lo dateng pasti ujung-ujungnya nambahin kerjaan deh nih,” balasku sambil tetep ngubek-ngubek berkas di mejaku.

“Hehe, tau aja sih lo, Ra!” jawabnya dengan nada sok manis. Ya iyalah dia ada maunya koq.

“Rapat apaan? Ada undangannya nggak?”
“Nggak sih bukan rapat, kita ngumpul aja ngebahas revisi permen yang minggu lalu udah dirapatin. Kan udah mau finalisasi tuh, makanya kita fix-in sekarang apa aja bahan revisi dari kita,” jelasnya.

Mendengar kata finalisasi otakku langsung berfikir tentang “Bogor”. Yah, kebiasaan orang-orang di kantorku, bikin rapat buat finalisasi regulasi pasti di suatu hotel di Bogor atau Puncak atau Bandung. Emang ada hubungannya ya persetujuan regulasi sama daerah dataran tinggi yang berhawa dingin??? Padahal tinggal ketok palu terus disahkan aja setelahnya, jauh-jauh amat bikin kata sepakatnya harus di luar kota?!

“Hmmm… Jadi kapan nih kita ke Bogor?” tanyaku dengan lirikan nakal pada Gandi di depanku.

“Akhir minggu ini,” jawabnya.

“Mampus!!!” balasku sambil nepok jidat.

“Makanya, Ra. Kita harus kejar target nih, paling nggak dalam 2 hari ini lah kita kebut konsinyering buat ngebahas ini,” ajak Gandi serius. Tampangnya seserius itu karena dia koordinatornya.

“Lembur nih??? Ada sesajennya nggak?” tantangku. Males banget yaa kerja rodi.

“Gampang itu mah, ntar gue sediain bala-bala. Gue kan paham busui kayak lo gampang laper kalo kebanyakan mikir,” godanya sambil tergelak.

“Aseeem!!!” umpatku pada Gandi sebelum dia ngeloyor pergi dan memanggil rekan-rekan seperjuanganku yang lain yang bertugas membuat konsep revisi peraturan menteri kali ini.

Nggak lama kemudian aku dan beberapa orang tim-ku sudah berkumpul di ruang rapat. Utak-atik naskah di laptop, saling diskusi dari A sampe Z soal regulasi yang akan jadi dasar pencairan tunjangan kinerja kami para pegawai di kantor ini. Jadi ceritanya setelah peraturan menteri ini disahkan, angka di slip gajiku bakalan nambah dengan beberapa syarat dan ketentuan yang berlaku. Salah satunya adalah dengan pemberlakuan absensi elektronik, sehingga besar kecilnya tambahan tunjangan tiap pegawai juga tergantung dari tingkat kedisiplinan pegawai itu sendiri. Aku pribadi sebenarnya malas membayangkan seandainya peraturan menteri yang baru ini benar-benar akan diterapkan di kantor. Secara aku punya anak kecil, jadi karir dan penghasilan buatku bukan hal yang terlalu penting. Kalo cuma soal materi sih suamiku sudah cukup bisa memenuhi kebutuhan rumah tanggaku, jadi kalo aku dituntut untuk disiplin dalam jam kerja, mengikuti peraturan yang ada dengan iming-iming tambahan rupiah tiap bulannya aku selalu bilang, “Emang gue pikirin?!” Ngebela-belain dateng pagi jam 8 teng buat absen, terus siapa yang mandiin dan nyiapin makanan anakku??? Aku memang punya pembantu, tapi nggak pernah ingin anakku jadi anak pembantu. Meskipun bekerja aku tetap berharap punya waktu yang fleksibel untuk anakku. Pekerjaanku harus mengikuti kebutuhan anakku, bukan anakku yang mengikuti jadwal pekerjaanku. Susah lah dijelasin dengan kata-kata, yang jelas buatku urusan rumah harus didahulukan daripada urusan pekerjaan. Titik!!!

“Gimana, Ra? Bahan punya lo udah ready belum?” tanya Gandi setelah beberapa lama kami berenam sibuk dengan materi di laptop masing-masing.

“Kayaknya nggak bisa kalo lo minta kelar hari ini, Gan. Ada beberapa item yang harus gue konsultasiin dulu sama bos gue nih,” jawabku tanpa berpaling dari layar laptop di depanku.

“Yaudah gini deh, hari ini kita konsepin dulu semua, terus besok tunjukin ke bos masing-masing. Kalo ada masukan atau koreksi dari bos besok bisa langsung kita review lagi disini, lusa udah siap dibawa ke Bogor. Gimana?” tanya Gandi pada kami semua.

Beberapa temanku disitu sih manut aja. Lapan enam aja lah, daripada kebanyakan nawar malah jadi ribut mengingat waktunya udah mepet bin mendesak gini.

“Apa kata lo aja deh,” jawabku juga.

Aku baru kembali dari mushola selepas sholat asar saat mendengar suara hujan dari luar gedung. Kalo udah ujan gini bisa dipastikan aku nggak bakalan bisa pulang. Horeeee… Lembur beneran nih di kantor, sekalian aja pulangnya agak maleman. Kalo lagi ujan atau abis ujan biasanya jalanan Jakarta macet parah, kereta juga ngujubile sesaknya, lebih-lebih di jam pulang kantor. Yaaa beginilah nasib orang pinggiran. Rumah di pinggiran Jakarta, kalo mo pulang jadi harus berjibaku dulu dengan macet kalo naek transportasi darat dan harus rela kegencet-gencet penumpang lain kalo naek kereta.

“Aku pulang agak malem. Kalo adek udah ngantuk km kelonin aja dulu.” Begitulah isi smsku pada Siti, pengasuh anakku yang sudah bekerja padaku sejak aku baru melahirkan.

“Iya, Bu.” Nggak lama Siti menjawab smsku.

Selesai mengabari Siti aku pun menyibukkan diri lagi di depan laptop, mudah-mudahan konsep yang harus kukerjakan ini bisa segera kuselesaikan. Meskipun sebenernya kalo udah sore menjelang malem gini otak udah nggak fresh ya, udah agak susah buat disuruh mikir, apalagi berfikir keras demi sesuatu yang menyangkut hajat hidup orang banyak di masa depan. Hadeeeh… Udah nyut-nyutan rasanya kepalaku.

Menjelang magrib suamiku yang sudah di rumah menelfon dan menanyakan perihal keterlambatanku untuk pulang. Setelah kujelaskan dia pun mengerti dan cuma berpesan agar aku nggak melupakan jam makan malam. Selesai telfonan sebentar dengan Angga, aku bergegas ke mushola lagi buat magriban. Sementara teman-temanku yang lain memilih buat relaksasi dulu dengan batangan tembakaunya. Kalo dulu mungkin aku kayak gitu, tapi sekarang ya sudahlah, udah waktunya hidup sehat demi anak, hehe.

“Still @office. Mudah-mudahan Jakarta nggak ujan es gegara gw ngelembur ampe jam segini. Haha.” Kutulis komentar itu di beranda FB setelah check in lokasiku sekarang, yaitu kantor.

Nggak lama setelah aku menuntaskan sholat magribku, ponselku berdering. Mas Endi!

“Ya, Mas?” sapaku saat mengangkat telfon.

“Kamu masih di kantor? Tumben?” tanyanya langsung. Nah lho, pasti abis kepoin FBku nih dia.

“Iya nih, masih ada kerjaan,” jawabku sambil berjalan kembali menuju ruang rapat.

“Pantesan Jakarta tadi hujan es, kamu masih di kantor sih jam segini,” ledeknya. Sejak punya anak aku memang hampir nggak pernah mau pulang lewat dari jam kerja yang seharusnya. Aku selalu berusaha mengatur waktu untuk menuntaskan pekerjaanku di kantor. Mo bolos sekalipun yang penting bos taunya kerjaan beres, nggak masalah kan??? Cuma kalo hari ini, lembur benar-benar nggak bisa dihindari.

“Serius?” tanyaku penasaran.

Kudengar Mas Endi sedang tergelak, aku pun langsung manyun berasa lagi digodain.

“Iya tadi ada yang share foto es-nya di twitter,” lanjutnya.

“Ah ngeledek nih. Males ah nanggepin!” balasku dengan nada ngambek. Ciyeee… Ngambek…

“Kamu pulang naek apa?” tanya Mas Endi setelah menyurutkan tawanya.

“Kereta. Kenapa? Mo nganterin?” balasku sekenanya.

“Yaudah ntar Mas jemput. Kira-kira sampe jam berapa kamu betah di kantor?” jawabnya langsung.

“Eh, Rara becanda koq. Nggak usah dijemput deh, malah nyusahin Mas ntar,” ralatku cepat.

“Emang sebelumnya berasa nggak pernah nyusahin ya?” balas Mas Endi sambil tergelak lagi. Aku tak menjawab. “Nggak papa, Mas juga belum di rumah koq ini. Sekalian makan bareng dulu ntar,” lanjutnya.

Aku masih mikir, bisa bahaya kalo orang-kantor tau aku dijemput Mas Endi.

“Ra??? Keberatan ya?” tanya Mas Endi lagi, karena mungkin aku sudah terlalu lama diam.

“Kalo ada yang liat Mas jemput Rara kesini gimana? Terus lapor sama Mbak Muti? Terus dia salah paham, hayo???” jawabku akhirnya, dengan nada becanda karena takut penolakanku membuatnya kecewa.

“Mas tunggu di depan kantor,” ujarnya cepat.

“Maksa deh. Di jalanan depan kantor kan berjejeran rambu dilarang parkir? Pengen ditilang polisi?!” jawabku lagi.

“Yaudah kalo gitu Mas masuk deh ke kantor, nunggu depan lobi,” tawarnya. Diiih… Niat banget sih ni orang mo jemput gue???

“Jangan donk, Maaaas… Pengen ada perang baratayudha???” elakku, kali ini dengan nada sedikit merajuk. Entahlah, rasanya udah speechless aja kalo ngomong sama Mas Endi.

“Yaudah jadi kamu maunya dijemput dimana?”

“Harus mau dijemput ya?” balasku berusaha menawar lagi.

“Raraaaaa…”

“Iyaaa Maaaaas…” kali ini aku sambil nyengir menyadari Mas Endi udah mulai gemas.

“Jadi kamu maunya dijemput dimana???” ulangnya lagi.

Aku pun mengalah, nggak enak juga kelamaan telfonan sementara pekerjaan dan teman-temanku yang lain sedang menunggu.

“Terserah Mas deh, pengen disemprit polisi atau disemprit istri, Rara nggak mo tau!” jawabku sebelum menutup telfon.

***

Jam 8 lewat dikit, aku dan Mas Endi sudah terdampar di salah satu restoran cepat saji di daerah Cikini. Kenapa kubilang terdampar??? Macetnya gila-gilaan, masa perjalanan dari kantor kesini tadi hampir setengah jam? Kami berdua pun merasa udah nggak mungkin kebanyakan mikir pengen makan apa dan dimana kalo traffic udah kayak gini. Fastfood aja, take away, terus makan di mobil, daripada makin malem nyampe rumahnya?! Kalo nggak mikirin si Rangga sih mungkin aku seneng ya macet-macetan gini bisa dilama-lamain barengan Mas Endi, cuma aku juga masih waras dan masih sadar anak dan suamiku sedang menunggu di rumah.

Tadinya aku usul buat sambung kereta aja dari Cikini, biar lebih cepet sampe rumah. Tapi Mas Endi minta buat kuijinin nganter aku sampe stasiun deket rumah aja, di tempatku nitipin motor. Dia nggak tega kalo aku desek-desekan di kereta katanya, karena sesaknya kereta di jam-jam kayak gini udah jadi rahasia umum. Yaudah lah, nolak juga percuma, nggak bakal diijinin juga sama dia.

“Tuh kan, sampe sini macetnya udah agak terurai,” ujarnya saat kami sedang melintas di daerah Matraman.

“Pokoknya kalo Rara kemaleman Mas tanggung jawab,” ancamku sambil mengunyah burgerku.

“Iya, tanggung jawab. Trus mo ngapain? Ngadep ke suamimu buat minta maaf karena udah bikin kamu pulang kemaleman gitu?” jawabnya.

“Udah gila ya, Mas? Kalo suamiku jealous gimana?” lanjutku.

Mas Endi senyum-senyum sambil mengusap rambutku. “You totally drive me crazy, Ra!” ujarnya.

“You better not!” jawabku cepat sambil melotor ke arahnya. Mas Endi makin lebar juga senyumannya, bikin aku harus mulai mengakui lagi kalo aku pernah suka sama sosok ini.

Normalnya, perjalanan dari stasiun deket kantor ke rumahku itu sekitar 40 menit. Tapi ini aku udah hampir satu setengah jam di jalan, dan belum nyampe juga. Aku pun mulai mengantuk dan kelelahan, tapi kan nggak enak juga kalo aku tidur sementara Mas Endi melongo sendiri gitu?!

Ponselku berdering, telfon dari Angga cukup membantu menghilangkan sedikit rasa kantukku.

“Ya, Pa?” sapaku pelan.

“Udah pulang, Ma?” tanyanya dengan nada khawatir.

“Udah dari tadi, tapi masih belum dapet tempat di kereta,” jawabku berbohong seolah-olah aku masih di stasiun. Ya iyalah kalo aq bilang aku udah cabut dari kantor sejak 2 jam lalu bisa ribet ntar urusannya. Atau kalo aku bilang aku dianter Mas Endi? Itu lebih ribet lagi, bunuh diri namanya.

Kulihat Mas Endi sedang memandangiku sambil senyum-senyum saat aku melancarkan aksi ngibul ke suamiku. Sialan nih si Mas bikin nambah dosa aja, batinku.

“Yaudah ati-ati aja. Anaknya baru aja tidur, udah nggak kuat kali nunggu Mama pulang,” cerita suamiku.

Aku ngikik pelan sambil melihat Mas Endi. “Kasian ya… Ya udah deh, Pa. Lagi ribet nih, tungguin di rumah ya?” putusku biar suamiku segera menutup telfon. Agak ngeri juga sebenernya, kalo kelamaan ntar dia sadar aku nggak lagi di stasiun.

Suamiku pun memutus hubungan telfon, dan aku langsung menarik nafas panjang.

“Kenapa?” tanya Mas Endi sambil ketawa geli melihat tingkahku.

“Bohong itu ribet ya?” balasku.

“Kalo ngga pengen ribet ya ngga usah ngebohong donk,” ujarnya santai.

“Terus maksud Mas, aku harus jujur kalo pulang dianterin Mas begini? Kalo yang nganter temen sekantor sih suamiku masih maklum, secara udah kenal. Tapi kalo Mas? Bisa banyak ntar pertanyaannya,” omelku.

“Kita kan pernah sekantor,” jawab Mas Endi masih santai.

“Nggak sekalian aja bilang kalo kita juga pernah sehati!” balasku ketus. Kesel banget rasanya digodain mulu sama laki-laki di depanku ini.

“Pernah ya? Terus sekarang udah nggak?” tanyanya dengan nada mulai serius.

“Udah deh jangan mulai,” balasku lagi. Mas Endi tersenyum kecil sambil mengusap kepalaku.

Aku agak risih sebenernya kalo obrolan kami mulai membahas soal hal-hal yang menjurus tentang perasaan kami di masa lalu ataupun sekarang. Bagaimanapun itu, sekarang semuanya sudah berbeda. Masih ada atau nggak yang namanya “rasa” itu, sebaiknya nggak usah dibahas atau diperpanjang agar tidak memperburuk keadaan. Mestinya dengan pertemuan kami ini kami cukup bersyukur saja karena silaturahim kami yang sebelumnya sempat terputus bisa dijalin lagi, tapi tidak dengan mengatasnamakan rasa yang tertinggal.

Tiba-tiba lagi-lagi terdengar ring tone Seize The Day dari ponsel Mas Endi. Sialan tuh lagu, selalu bikin gue galau tiap kali dengernya.

Tak terlalu banyak kata yang Mas Endi ucapkan di telfon. Cuma kata “iya, belum, macet, nggak tau” dan sederet kalimat pendek yang lain. Filingku sih yang lagi telfon itu istrinya. Tapi koq dia gitu amat sih ngobrolnya sama istri?! Nggak kayak aku dan suamiku yang bisa ampe kemana-mana ngobrolnya kalo di telfon. Benarkah rumah tangga Mas Endi sedang bermasalah saat ini? Seburuk apa sih masalahnya? Terus kehadiranku saat ini di mobil Mas Endi, apa nggak akan menambah masalah? Yang kurasakan Mas Endi makin betah sering-sering bertemu denganku, sering dia ungkapkan secara gamblang maupun tersirat bahwa dia senang bisa bersamaku lagi, dan selalu sayang sama aku. Terus aku gimana? Aku cuma manusia biasa, kadang aku pun nggak mampu mengendalikan suara hati yang berteriak saat aku merindukan sosok Mas Endi, atau kebersamaan kami. Ah, entahlah aku sendiri juga bingung kenapa aku ini.

“Ati-ati ya, Ra!” pesan Mas Endi sebelum aku turun dari mobilnya tepat di depan tempat penitipan motorku di stasiun biasa aku naek kereta.

“Iya, Mas juga ati-ati. Makasih ya…” jawabku.

Mas Endi tak menjawab lagi, hanya menarik kepalaku dan mengecup keningku pelan…


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset