Menuju Awal Semula episode 18-2

Chapter 18-2

Sudah hampir tiga hari sejak aku ketemu Mbak Muti, bisa dibilang aku mulai menghindari Mas Endi. Smsnya nggak kubalas, telfonnya nggak pernah kujawab bahkan sampe ratusan PING!!! di bbm-ku pun nggak pernah kuhiraukan. Mungkin Mas Endi makin sewot lagi karena pesan-pesan di bbm yang dia tinggalkan hanya kubaca tanpa kubalas sama sekali.

Kalo memang benar yang Paul bilang bahwa aku terlalu terbawa perasaan, maka inilah saatnya untuk aku menata kembali perasaanku. Aku memang pernah punya rasa pada Mas Endi, bahkan di masa lalu pun perasaan itu pernah membuatku galau karena dia datang saat aku sudah bersama Angga. Aku paling benci menyebutnya CLBK, Cinta Lama Belum Kelar.

“Raraaaa…”
“Kyknya km marah sm mas ya? Atau ada masalah yg mas ngga tau???”
“Please… Mas cm pengen kita makan siang bareng besok.”
“Besok tanggal 2, Ra…”

Seperti sebelum-sebelumnya, pesan-pesan bbm Mas Endi cuma kubaca tanpa kubalas. Tapi tunggu, dia bilang besok tanggal 2 ya??? 2 Juni! Mas Endi ultah!!!

Well, akhirnya akupun nggak mampu menahan jempolku untuk mengetik pesan sebagai balasan untuknya. Dimana-mana yang namanya orang kalo udah sayang tuh ya, ulang tahun adalah moment penting. Bisa jadi orang pertama yang ngucapin “met ultah” ke orang yang kita sayang adalah sebuah kebanggaan. Sedangkan bagi pihak yang ultah, dapet ucapan selamat dari orang yang kita sayang adalah sebuah kado yang lebih indah dari apapun. Tapi… Buat apa aku cari kebanggaan itu sekarang???

“Oke Mas, ketemu besok siang yaa…”
“Ngga usah jauh2, di d’c**t belakang kantor aja.”
“Actually I need to talk.”
Begitu isi bbm balasanku yang nggak lama langsung dibales lagi.

“Fine. Miss you.” Balasnya yang nggak kugubris lagi. Tolong donk jangan ngomong kangen, sayang, bla bla bla yang sejenisnya lagi, teriakku dalam hati. Kulirik jam di pergelangan tangan kananku, 5 menit lagi waktunya pulang. Aku pun mengemasi barang-barangku dan mulai memakai jaketku.

Dari belakang kantor mestinya aku ngojek ke stasiun, tapi kali ini aku menyetop taxi dan minta diantar ke GI dulu. Kalo besok Mas Endi ultah masa iya aku ngga bawa kado buat dia?!

Jakarta sih kalo jam pulang kantor gini nggak pernah nggak macet ya, jadi sekitar empat puluh lima menit kemudian barulah aku sampe di lobby utama mall yang itungannya deket banget dari kantorku ini. Begitu turun dari taxi aku langsung nepok jidat, menyadari kebodohanku sendiri. Kalo di belakang kantor udah banyak tukang ojek kenapa tadi gue malah nyari taxi sih?! Padahal coba aja tadi kesininya naek ojek, bisa lebih cepet kali macet-macet gini.

Udah hampir jam setengah 6 tapi aku belum tau kado apa yang akan kuberikan pada Mas Endi besok. Bukan masalah nggak pernah ngasi kado buat pacar atau temen cowok, cuma aku bingung harus ngasi barang apa yang sekelas sama dia. Aku cuma pegawai negri, dia dokter loh! Dan seingatku emang dari jaman dulu aku belum pernah ya ngasi-ngasi sesuatu ke dia. Ultahnya dulu waktu kami masih dekat sudah cukup mengesankan buat dia karena aku kasi surprise tengah malem di sky lounge salah satu hotel setelah beberapa hari sebelumnya aku pura-pura marah sama dia. Waktu itu cuma tart dan partisipasi teman-teman dekat kami aja yang bisa kuberikan padanya, no gift.

Ponselku berdering, dan saat kubaca di layarnya ternyata ada nama suamiku.

“Ya, Pa?” sapaku saat menerima telfon.

“Udah pulang?” tanyanya.

“Belom, masih di GI. Disuruh bos beli kado, besok pagi harus udah siap kadonya,” jawabku dengan nada manja seolah-olah aku datang ke mall ini karena terpaksa, tuntutan tugas. Padahal mah nggak ya?

“Oh, yaudah, kalo dah kelar langsung pulang ya. Aku udah di rumah ini,” pesan Angga yang langsung kuiyakan sebelum mengakhiri telfon.

Ngomong-ngomong soal Angga, aku jadi ingat kata-katanya yang selalu dia gunakan untuk pembelaan tiap kali aku protes dengan hobinya mengoleksi jam tangan. Terus juga dia punya korek api yang menurutku harganya nggak masuk akal kalo hanya untuk sebuah korek api gas. Itu juga korek apinya jarang banget dia pake, cuma buat gaya-gayaan aja tapi herannya tiap orang yang ngeliatnya pasti komentar keren lah, bagus lah, barang langka lah, bla bla bla. Yaelah plis donk deh, Laki-Laki!!! Itu tuh cuma korek api gas kan? Di indoma*t juga banyak dijual. Tapi Angga selalu bilang, “Perhiasan yang bisa kupake ya cuma jam tangan sama korek api, Ma. Karena aku nggak mungkin pake cincin berlian kayak kamu, aku juga ngga hobi ganti-ganti tas sama sepatu kayak kamu!”

Okelah mungkin biasanya kalo Angga mengucapkan kalimat itu aku bakalan langsung manyun, tapi kali ini justru kalimat itu yang memberiku inspirasi perihal kado buat Mas Endi. Berhubung dia bukan perokok jadi aku nggak mungkin kasi dia korek api gas. Fine, aku langsung berjalan kembali ke arah pintu lobby utama dan masuk ke sebuah outlet aksesoris nggak jauh dari situ.

***

Besok siangnya…

Aku duduk di salah satu sudut restoran di tempatnya nggak jauh dari kantorku. Malahan sejak restoran ini dibangun kurang lebih setahun yang lalu, tempat parkirnya bisa jadi alternatif parkiran buat orang-orang kantorku yang nggak kebagian parkiran di gedung kantor kami, dan orang-orang itu termasuk juga aku, hehehe. Aku lebih suka nitipin mobilku disini, daripada pusing-pusing berebutan lahan P1 sampe P6 gedung kantor. Ngga papalah agak jalan dikit, tarifnya juga diitung per jam, yang penting ngga pake repot. Toh nggak tiap hari juga aku bawa mobil ke kantor. Dan hari ini aku bawa mobil, rencananya sehabis makan siang aku nggak balik lagi ke kantor. Nggak tau kenapa, beberapa hari ini aku susah tidur kalo malem, dan hari ini rasanya badanku udah mulai nggak sehat.

“Mbak, sy ijin duluan ya… Agak ngga enak badan ni,” sambil menunggu Mas Endi datang kukirim pesan itu ke nomer hape bosku. Karena saat aku meninggalkan ruangan tadi Mbak Intan masih rapat.

“Oke, Ra. GWS yaa” begitu balasan sms dari Mbak Intan nggak lama setelahnya.

“Makasih, Mbak.” Balasku sekali lagi.

Setelah itu aku mencoba menyibukkan diri dengan ponselku, kutekan symbol paling kiri di layar bawah hapeku untuk menutup aplikasi-aplikasi yang terminimize dan bikin agak lemot. Banyak bener aplikasi yang kebuka, ini pasti kerjaan Rangga, pikirku. Namanya anak kecil kan taunya cuma teken-teken layar nggak jelas. Semalam sampe rumah aku kecapean banget dan tertidur duluan saat suami dan anakku masih becandaan.

“Apa kabar, Ra?” sapa Mas Endi sambil mengusap rambutku dari belakang. Setelah menyapaku dia langsung mengambil posisi duduk berhadapan denganku.

“Baik…” jawabku pelan. Udah kayak orang lama nggak ketemu aja ya kita, pake nanya kabar segala. Mas Endi tersenyum sambil memandangiku yang sedang membuka tasku.

“Happy birthday!!!” ujarku saat mengeluarkan sebuah paper bag dengan lambang A besar dari dalam tasku.

“Apa ini?” tanya Mas Endi sambil senyum-senyum. Aku tau dia nggak nyangka aku bakalan kadoin dia.

“Udah dibuka ntar aja. Yang jelas isinya nggak mungkin bra,” jawabku cepat. Mas Endi langsung tergelak.

“Kamu kemana aja? Koq jadi sombong banget sekarang?” ledeknya.

“Nggak kemana-mana koq. Ini gini aja nih? Nggak bilang makasih kek, suruh aku pesen makanan dulu kek buat traktiran,” balasku.

“Oh iya, sori sori. Aku terlalu bersemangat ketemu kamu, ampe bingung mesti ngapain ya?” ujarnya sambil tergelak.

Aku pun terkikik melihatnya yang jadi salah tingkah begitu. Are you really so much exciting, Mas???

“Oke, pertama… Makasih banyak ya kado-kadonya…” ujarnya sambil meraih tangan kananku yang kuletakkan di atas meja.

“Koq jamak???” potongku.

“Kado yang pertama, kamu ada di depanku sekarang. Dan kado yang kedua, yang ini,” jawabnya sambil mengangkat paper bag dariku dengan tangan kirinya. Sementara tangan kanannya masih menggenggam sebelah tanganku.

Aku tersenyum sambil berteriak “GOMBAAAAL!!!” dalam hati.

“You’re welcome,” balasku pelan.

“Terus karena kamu udah kasi aku kado, kamu boleh pesen makan siang sekarang, aku yang traktir,” lanjutnya sambil menyodorkan daftar menu yang sudah sejak tadi nangkring di meja dan belum kusentuh lantaran aku masih menunggunya datang.

“Nah gitu donk, situ yang ultah, situ juga wajib bayarin!” balasku.

“Teruuuus… Karena aku juga lagi ultah, boleh kan aku minta sesuatu?” ujar Mas Endi lagi. Kupikir dia udah selesai ngomong, makanya aku langsung manggil waiter buat pesan makanan.

“Minta apa?” tanyaku cepat, sebelum si waiter mendatangi meja kami.

“Aku minta penjelasan, kamu kenapa kemaren menghindar?” ujarnya sambil menatapku. Sejenak aku tercekat, bingung mesti mulai ngomong darimana, sampai pertanyaan waiter tentang “Sudah siap order sekarang?” mengembalikan kesadaranku.

Aku menghela nafas panjang, setelah memesan makanan agaknya Mas Endi bakalan nagih cerita lagi nih.

“Mas sama Mbak Muti gimana? Baik-baik aja?” tanyaku memulai pembicaraan.

“Baik. Kenapa? Kamu ada masalah sama suamimu?” balas Mas Endi cepat.

Aku menggeleng. Mas Endi malah menunjukkan ekspresi bingung karena pertanyaanku tadi.

“Mbak Muti cerita nggak kalo kapan hari dia ketemuan sama aku?” tanyaku lagi.

“Nggak tuh. Emang kenapa, Ra?”

Aku mendengus pelan, lalu mulai menatapnya.

“Tiket kereta kita waktu ke Purwokerto itu Mas simpen dimana? Atau udah dibuang?” tanyaku.

Mas Endi terlihat sedang berfikir keras, mungkin mencoba mengingat terakhir kali dia menyimpannya. Kurasa dia nggak ngeh deh kalo itu tiket udah sampe ke tangan istrinya.

“Mbak Muti ngelempar itu tiket ke mukaku! Dia pengen tau kenapa ada namaku di tiket itu! Dia suruh aku jauhin kamu!” lanjutku mulai emosi. Mas Endi keliatan terkejut.

“Tuh kan, Mas nggak tau kan? Istri Mas diem-diem aja kan nggak nanya apa-apa sama Mas? Udah Rara duga pasti begitu,” kataku lagi, kali ini sambil manyun.

Mas Endi masih diam dan masih terlihat bingung.

“Itulah kenapa beberapa hari ini Rara ngindarin Mas. Kayaknya kedekatan kita udah mulai bikin pasangan kita nggak nyaman. Daripada Rara dibilang ganggu suami orang kan? Untung aja waktu itu Mbak Muti marah-marahnya nggak sampe bikin orang-orang sekantin ngeliatin Rara. Coba kalo jadi heboh, kan Rara juga yang malu?!” cerocosku lagi, kali ini aku sudah mulai menangis.

“Aku sama sekali nggak tau kalo istriku…”

“Justru karena Mas nggak tau dan istri Mas juga nggak ngomong apa-apa sama Mas kan, makanya Mas pikir ada yang salah sama Rara. Aturan ya istri tu kalo ada apa-apa ngomong dulu berdua suaminya, jangan buru-buru nyalahin orang lain,” sambungku lagi memotong kalimatnya.

Mas Endi diam lagi.

“Udah gini aja, buat kebaikan semuanya mending mulai sekarang kita nggak usah ketemu-ketemu lagi ya Mas? Cepetan deh Mas urus kuliah overseas itu, bawa anak istri Mas, biar rumah tangga Mas baek lagi dan Mas nggak mikirin Rara lagi. Bener deh, aku nggak mau jadi manusia yang paling disalahin disini!”

“Ra… Tenang dulu…”

Aku mencoba untuk tenang dan bernafas normal. Tapi aku lebih ingin pergi aja dari hadapannya sekarang.

“Rara balik aja deh, Mas. Sekali lagi happy birthday!” ujarku sebelum pergi.

Kudengar Mas Endi mengikuti langkahku sambil memanggilku. Tapi aku nggak peduli, aku makin mempercepat langkahku menuju parkiran di samping resto.

Dan saat aku sudah berdiri di samping mobilku, Mas Endi pun berhasil menarik tanganku.

“Kamu jangan ngambek gini donk, Ra!” ujarnya.

“Siapa yang ngambek sih? Istri Mas kan yang lagi ngambek?” jawabku.

“Mama!!!” tiba-tiba suara seseorang dari arah samping sukses membuat aku dan Mas Endi sama-sama terkejut. Angga??? Koq dia bisa ada disini? Mas Endi pun langsung melepaskan tanganku.

“Papa? Koq?” tanyaku terbata-bata. Nalarku belum sampai pada kemungkinan-kemungkinan apa yang membuat Angga bisa sampai berdiri di depanku dan Mas Endi detik ini.

“Kamu pulang sekarang!” teriak Angga padaku sebelum dia berjalan meninggalkan kami berdua untuk menuju mobilnya yang entah terparkir di sebelah mana.

Aku menatap mata Mas Endi sebelum masuk mobil dan meninggalkannya yang masih berdiri mematung disitu.


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset