Menuju Awal Semula episode 4

Chapter 4

Hari Sabtu, weekend pertamaku setelah mulai aktif ngantor. Nggak ada rencana kemana-mana hari ini, aku lebih ingin menghabiskan waktu di kost dengan DVD player. Dian pagi-pagi tadi sudah bertolak ke Bandung untuk mengambil barang-barang kebutuhan yang sejak awal pindahan kemaren belum sempat dibawanya. Dan ternyata weekend gini suasana kost lebih sepi dari biasanya, penghuninya banyak pada pulang kampung atau sekedar hang out seharian.

“Permisi,” terdengar suara dari depan rumah.

Aku yang tadinya sedang mengambil air dingin di dapur langsung berjalan ke depan. Dan betapa terkejutnya aku saat melihat sosok yang sudah berdiri di teras rumah kostku.

“Hai,” sapanya sambil tersenyum.

Sosok itu seorang laki-laki yang kukenal sebagai Dokter Effendi Havidz, dokter magang di kantorku yang kemaren sempat mengajakku bercanda saat orientasi.

“Cari siapa?” tanyaku setelah mengatasi rasa terkejutku.

“Cari kamu,” jawabnya sok manis.

Diiih… Mo apa ni orang? Batinku. Dan darimana dia tau aku tinggal disini???

“Serius. Kalo nyari Dian dia nggak ada, lagi pulang kampung,” balasku setelah ingat bahwa si dokter adalah teman kerja Dian.

“Ehm… Kita belum pernah kenalan secara resmi ya?” ujarnya sambil berjalan mendekat lalu mengulurkan tangan.

Kupandangi dia dengan tatapan aneh, tapi akhirnya kujabat juga tangannya.

“Udah tau nama saya kan? Dan saya juga udah tau nama dokter,” ujarku cepat.

Tiba-tiba dia menarik tanganku dan memperhatikan punggung tangan kananku yang sedang dipegangnya.

“Udah sembuh ya lukanya?” tanyanya.

“Luka???” balasku sebelum buru-buru menarik tanganku.

Dia tersenyum. “Iya, luka waktu kemaren jatoh kesamber mobil di jalanan depan?!” jawabnya.

Aku heran, darimana dia tau beberapa hari lalu sempat ada insiden di jalan depan gang???

“Koq tau?!” tanyaku bingung.

“Kamu bener-bener lupa sama saya?” dia balik nanya sambil geleng-geleng kepala.

Aku mendaratkan pantatku di kursi sambil mencoba mengingat-ingat. Hey, pantesan aja wajahnya kayak familiar banget, aku baru ingat kalo dia ternyata penumpang mobil yang waktu itu menabrakku!!!

“Udah inget?” tanyanya saat aku sudah menunjukkan ekspresi nggak bingung lagi.

“Jadi kamu orangnya?!” ujarku sambil tersenyum kecil mengingatnya.

“Nah senyum gitu kan manis. Dari awal kita ketemu rasanya baru kali ini saya liat kamu tersenyum,” godanya.

Aku langsung cemberut digoda begitu.

Dokter itu tertawa geli, lalu menyodorkan sebuah bungkusan kepadaku.

“Apa nih?” tanyaku sambil menerimanya. Terlihat itu adalah sebuah paket dengan namaku sebagai tujuan penerimanya.

“Kayaknya nyasar ke kost saya, makanya saya antar kesini. Ternyata Aurora yang tinggal disini tu kamu,” jawabnya. “Oiya, saya boleh duduk kan?” lanjutnya setelah duduk di kursi yang berhadapan denganku.

Aku tak mengomentari permintaan ijinnya untuk duduk. Nah dia udah keburu duduk sebelum minta ijin, masa disuruh berdiri lagi?!

Kuamati bungkusan kecil di tanganku, kutebak itu paketan dari Bunda karena beberapa hari lalu aku memang sempat minta dikirim abon ikan tongkol buatan ibuku yang memang sangat kusuka.

“Kurirnya bego ya? Koq bisa nyasar? Emang situ tinggal dimana?” tanyaku ke arahnya.

“Kost di rumah nomer 9, kalo kamu mau keluar gang ini kamu pasti ngelewatin koq. Cuma emang angka 9-nya suka kebalik sendiri, pakunya udah soak. Jadi mungkin disangka nomer 6,” jelasnya. Aku agak kaget juga dia bilang dia kost di deretan gang ini juga. Mungkin memang kurirnya mengira rumah nomer 6 adalah rumah kostnya, padahal yang nomer 6 adalah rumah ini. Makanya paketanku nyasar ke kost dia.

“Oke, kalo gitu makasih banyak. Terus, ada yang laen?” tanyaku sambil menebak-nebak apakah setelah ini dia akan langsung pamit pulang.

“Ada. Pengen lebih kenal aja sama kamu. Kita kan sekantor?!” jawabnya.

Haiiiish… Sekantor terus kenapa??? Batinku.

“Masih mo nanya-nanya tentang saya? Emang belum jadi liat berkas lamaran saya di kepegawaian?” balasku.

Dia tertawa, dan aku pun akhirnya ikut geli mengingat aku pernah berhasil membuatnya malu.

“Ngapain amat sih ngubek-ngubek berkas kalo orangnya sekarang udah depan mata?!” jawabnya.

Aku menyurutkan tawaku.

“Kamu tu jadi cewek sadis amat?!” lanjutnya diikuti tatapan “Oya???” dariku.

“Panggilanmu siapa? Kalo Aurora kayaknya kepanjangan ya?” tanyanya setelah itu.

“Rara,” jawabku.

“Owh… Rara. Tolong mulai sekarang jangan panggil aku pak dokter kayak waktu di kelas ya? Panggil aja aku Endi,” lanjutnya. Duile dia bilangnya “aku”. Nggak pake saya-saya lagi kayak tadi.

“Emangnya tadi gue nanya ya?” balasku.

“Please, jangan jutek-jutek donk. Aku kan cuma pengen berteman,” ujarnya halus.

Aku diam. Masa iya aku jutek?!

“Kamu nggak kemana-mana, Ra?” tanyanya mencari bahan obrolan.

“Kalopun gue mo kemana-mana juga belom bisa, masih ada tamu,” jawabku.

“Tuh kan jawabnya jutek lagi,” balasnya sambil mendengus.

Aku tersenyum geli akhirnya. “Pertanyaan lo basa-basi banget sih?” ujarku.

“Yaaa gimana ya? Secara pengen ngobrol tapi bingung mo ngobrolin apa kalo dijutekin mulu,” jawabnya.

“Emangnya pengen ngobrolin apa?” aku balik nanya.

“Apa aja yang penting ngobrol,” jawabnya antusias melihatku mulai melunak.

“Udah makan siang belom?” tanyaku.

“Belom. Kenapa? Mo nraktir?” balasnya sambil nyengir.

Aku mendengus. “Gue ni baru seminggu kerja di kantor lo, belom juga gajian udah minta ditraktir aja!” bentakku.

Dia tertawa. Aku mulai sadar ternyata dia cute juga.

“Jalan yuk! Ke mall depan. Aku yang traktir makan siang deh,” ajaknya.

Aku berfikir sebentar. Iseng juga ni cowok, baru kenal udah ngajakin jalan.

“Should I say please???” lanjutnya lagi.

“Boleh deh,” jawabku.

“Gitu donk. Aku balik bentar ya, ngambil dompet sama ganti baju dulu. Kamu juga mo ganti baju dulu kan?” ujarnya terlihat senang.

“Emang harus ganti baju? Kalo begini emang kenapa?” balasku.

Dia memperhatikanku dari atas sampe bawah. Aku sedang mengenakan kaos putih dan celana jeans selutut. “Ya nggak papa juga sih,” jawabnya akhirnya.

“Gue tunggu lima menit trus lo balik jemput gue. Nggak pake lama!” ujarku yang memang paling nggak suka kalo disuruh nunggu.

“Siap, Tuan Putri!” balasnya sebelum berlalu dari hadapanku.

***

Akhirnya jadi juga aku ngemall sama Dokter Endi. Acara awalnya sih makan siang, cuma kalo setelah makan masih mo ditambah acara lain, who knows???

Dokter Endi ternyata orangnya lucu juga, meski kadang candanya kutanggapi dengan garing. Abisan kalo gue ketawa dia malah makin semangat ngelawak mulu sih! Heran, kenapa dia jadi dokter bukannya jadi wayang OVJ aja?!

“Ra, boleh aku bilang sesuatu?” tanyanya di tengah-tengah obrolan kami.

Aku mengangguk sebelum mengunyah suapan terakhirku.

“Kamu itu cantik. Dari awal kita ketemu aku udah suka…”

“Lo tuh ya, baru juga kenal udah mo nembak gue aja!” potongku setelah menelan makananku.

“GR amat sih?!” balasnya gemas sambil menoyor kepalaku.

“Hei!!! Awas donk tangannya!” bentakku dengan nada nggak suka. Buset lancang amat sih tu tangan main toyor kepala orang?!

Dia tertawa geli. Aku tak bereaksi lagi, cuma langsung meneguk lemon squash-ku.

“Boleh aku lanjutin dulu?” tanyanya. Aku mengangguk.

“Dari awal kita ketemu waktu itu, awalnya aku udah deg-degan aja, temenku nyamber orang ampe jatoh. Terus pas kamu bangun dan mendekati mobil temenku, asli aku nggak nyangka kalo yang kita tabrak ternyata cewek,” lanjutnya.

Aku tertawa kecil.

“Pake jaket tulisan di depannya Ducati gede banget, celana jeans pendek, helm full face, asli kamu keliatan kayak cowok waktu itu. Baru pas kamu copot helm keliatan rambutmu yang dikuncir baru deh aku sadar kalo kamu cantik banget, dan aku suka,” lanjutnya lagi.

“Mana ada cowok kakinya begini???” balasku sambil mengangkat kaki kananku dari balik meja.

“Waktu itu sih nggak sempet kepikiran kalo kaki mulus dan jenjang kayak gitu tu kakinya cewek, Non!” ujarnya cepat.

Aku tertawa lagi, lalu mengeluarkan sebungkus rokok dari saku jaketku. Tanpa ragu kunyalakan sebatang, lalu kunikmati di depan Endi.

“Hmmmph… Pantesan tadi milihnya duduk disini,” komentar Endi mengingat kami duduk di smoking area restoran ini.

“Kalo udah kayak begini masih nganggep gue cantik?” tantangku.

Endi tersenyum. “Masih koq, masih cantik. Cuma galaknya itu nggak nguatin,” jawabnya.

“Sejak kapan kamu merokok?” lanjutnya sebelum menenggak es jeruknya.

“Udah lama,” jawabku singkat.

“Kamu tau nggak kalo rokok itu…”

“Lo mo nyeramahin gue kayak si Dian?” potongku cepat.

Endi akhirnya mingkem. “Kayak nggak pernah liat cewek smoker aja,” lanjutku ketus.

Endi mendengus pelan. “Tapi diliat-liat kalo lagi megang rokok gitu kamu sexy juga,” komentarnya setelah beberapa saat menatapku.

Haiiish… Ni cowok ya, rayuannya mauuut!!!

“Lo bisa nggak, berenti ngerayu gue?” balasku ketus lagi.

“Repot ya ngomong sama kamu, salah mulu!” keluhnya sebelum berjalan ke arah wastafel untuk mencuci tangan.

***

“Ra??? Rara!!!” teriak seseorang dari balik pintu kamarku. Suara ketukan di pintu pun nggak kalah kenceng sama teriakannya.

Rasanya aku baru merem beberapa menit, dengan malas kuraba samping bantalku mencari handphone untuk melihat jam, ternyata sudah jam 7 pagi.

“Ra???” suara itu memanggil lagi.

Siapa sih pagi-pagi gini udah berisik aja? Rese banget, batinku sambil berusaha bangun dan menuju pintu kamarku.

“Dimas! Kenapa?” tanyaku saat membuka pintu dan terlihat wajah Dimas di depanku.

“Tamu tuh,” jawabnya sambil menunjuk ke arah teras. Kemudian dia kembali ke kamarnya yang kebetulan bersebelahan dengan kamarku. Kamar Dimas ada di tengah-tengah antara deretan kamarku dan kamar Dian.

Dengan malas kulangkahkan kaki menuju teras. Kampret!!! Umpatku dalam hati saat melihat Dokter Endi sedang duduk dan tersenyum padaku.

“Baru bangun ya, Tuan Putri?” sapanya tanpa dosa.

“Baru tidur!” jawabku ketus. Ingin rasanya kutelan makhluk ganteng itu karena telah mengganggu tidurku.

“Astaghfirullah… Ini udah jam berapa, Ra?” balasnya yang melihatku duduk sambil menyandarkan kepalaku di kursi.

Aku tak menjawab, cuma berusaha menahan emosiku. Secara aku masih ngantuk banget nget nget!!! Dan dia udah nongkrongin kostku sepagi ini.

“Ngapain lo kesini pagi-pagi?” tanyaku ketus.

“Mo ngajakin ke monas,” jawabnya masih dengan nada tanpa dosa.

Haiiisssh… Rajin bener minggu pagi gini dia malah ngajakin jalan-jalan.

“Yuk buruan cuci muka terus kita olahraga di monas!” ajaknya.

Aku tak menjawab, malah menguap lebar.

“Emang semalem tidur jam berapa, Non?” tanyanya.

“Subuh,” jawabku singkat.

“Gila! Kamu begadang ngapain aja? Nggak sehat loh!” komentarnya.

“Nonton DVD,” jawabku.

“Nonton ampe pagi???” tanyanya lagi.

Aku mengangguk.

Endi geleng-geleng kepala. Aku agak geli juga melihat keheranannya padaku.

“Emang kamu sering begadang ya?” lagi-lagi dia nanya. Want to know banget gitu soal kebiasaan gue.

“Siapa sih yang kemaren ngajakin gue jalan ampe malem? Jadi ngerusak acara nonton DVD gue, makanya gue nontonnya ampe pagi,” jawabku menyindir. Kemaren itu setelah makan siang kami menghabiskan waktu di Timezone.

Kesadaranku hampir hilang lagi.

“Rara!” panggilnya.

“Berisik banget sih lo?!” balasku masih sambil merem melek menahan kantuk.

Dokter Endi mendekatiku. “Mau nggak diajakin ke monas? Trus kita sarapan bubur ayam,” ajaknya lagi, kali ini sambil menepuk pelan pipiku agar aku tak tertidur lagi.

Aku mendengus pelan. “Mau, tapi ada syaratnya!” jawabku setelah teringat sesuatu.

“Apa?” tanyanya cepat.

Aku berusaha bangun lalu menarik tangannya dan membawanya ke dalam. Kuambil se-sachet kopi dari laci mejaku, dan menyerahkan padanya yang kubiarkan berdiri di depan pintu kamarku.

“Bikinin gue kopi dulu, dapurnya di sebelah sana. Ada mug yang gambarnya The Powerpuff Girls itu punya gue, pake aja,” jawabku sambil tersenyum iseng. Endi pun menurut meski aku tau sebetulnya dia terkejut mendengar permintaanku, tapi akhirnya dia jalan juga ke dapur.

Lalu aku pun langsung mengunci pintu kamarku, memasang headset di kuping untuk mendengarkan MP3 dari hpku dan kembali menjatuhkan tubuhku di kasur.


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset