Menuju Awal Semula episode 9

Chapter 9

Makin hari hubunganku dengan Mas Endi makin dekat, nggak pernah ada hariku yang kulewatkan tanpanya. Pagi aku tetap berangkat ke kantor seperti biasa membonceng Dian, siangnya giliran makan sama Mas Endi, terus balik ke kost kadang barengan Dian lagi kadang sendirian kalo pas Dian dijemput Dimas. Kurasa makin hari mereka berdua juga makin dekat. Dan malemnya Mas Endi selalu menyempatkan waktu untuk makan bersamaku. Kalopun di hari Rabu dan Jumat malam dia masih praktek dari jam 6 sampe jam 9 di sebuah rumah sakit swasta yang tak jauh dari kost kami, aku selalu menunggunya pulang untuk kemudian makan bersama. Lama-lama aku jadi terbiasa, dan nggak pernah bisa makan kalo nggak sama dia.

Dan sore ini kami sedang duduk di tepi pantai, menikmati sunset di sisa weekend sebelum besok harus mulai beraktivitas lagi di kantor yang disebut “kotak sabun” oleh Mas Endi. Kenapa begitu? Karena tiap kali kami main ke Monas di Sabtu dan Minggu pagi, dari sana terlihat kantor kami berdiri dengan megahnya, terdiri dari 3 buah bangunan pencakar langit yang bentuknya kotak gitu aja, tanpa ornamen atau aksesoris arsitektur lain di luarnya. Bangunan kantorku dari luar hanya terlihat seperti sebuah kotak dengan kaca jendela berjejeran di tiap lantainya. Makanya dia bilang kayak kotak sabun.

Tiba-tiba hapeku berdering, kulihat ada nama Uke disitu. Uke adalah teman kuliahku dan Angga, Jawa asli! Jadi jangan bingung kalo pembicaraan kami menggunakan bahasa khas Malang yang agak kasar.

Aku: “Halo, Ke?”
Uke: “Halo, Mbak Yu! Piye kabare?” (Gimana kabarnya? Mbak Yu adalah panggilan sayang Uke padaku)
Aku: “Apik. Piye? Dungaren telfon?” (Baek. Kenapa? Tumben nelfon?”
Uke: “Yo kangen talah. Duwe konco kodew mek siji, adoh pisan.” (Kangen donk. Temen cewek satu-satunya jauh)

Aku tersenyum mendengar jawaban itu. Di kampusku dulu, aku memang satu-satunya mahasiswi di kelas. Kami seangkatan berjumlah 120 orang dengan makhluk cewek cuma 9 orang yang terbagi menjadi 5 kelas. Bisa dibayangin gimana rasanya jadi makhluk paling cantik diantara cowok-cowok Jurusan Teknik Sipil. Nasibku saat itu adalah menjadi satu-satunya orang yang paling dilindungi, paling sering dibantu, sekaligus paling sering jadi bahan candaan dan keisengan teman-teman cowokku. Tapi yah, aku menikmati kebersamaan kami. Aku tau sebenernya teman-teman sekelasku sayang banget sama aku. Kalo aja aku bisa dimasukin ke kotak kaca trus dipajang di museum mungkin mereka akan melakukan itu, melindungi aku dari kepunahan. Karena kalo aku nggak ada bisa pada bosen mereka semua tiap harinya kuliah yang diliat juragan lontong semua. Haha.

Aku: “Kowe ndek ndi saiki?” (Kamu sekarang dimana?) Karena setauku selepas kuliah si Uke diterima bekerja di salah satu BUMN impiannya di Bandung.
Uke: “Aku lagi ndek Jakarta iki, Mbak Yu!”
Aku: “Tenan a???” (Beneran???) Tanyaku dengan ekspresi excited.

Mas Endi melirikku yang sedang duduk disebelahnya. Aku mengisyaratkan pada Mas Endi bahwa yang menghubungiku adalah teman kuliahku. Dia pun manggut-manggut.

Uke: “Oyiii. Iki lagi nyampe hotel langsung laporan nang awakmu. Mugo-mugo umak yo kangen aku.” (Iya. Ini aku baru sampe hotel langsung hubungin kamu. Mudah-mudahan kamu juga kangen aku.) Jawab Uke sambil tergelak.

Aku: “Yo mesti talah. Sampe kapan kowe ndek kene? Acara opo?” (Pastinya. Sampe kapan kamu disini? Ada acara apaan?)

Uke: “Dikongkon melu diklat iki ndek Hotel B**budur. Aku seminggu ndek kene. Adoh ta teko nggonmu?” (Disuruh diklat di Hotel B**budur. Aku seminggu disini. Jauh nggak dari tempatmu?)

Aku: “Owalaaah. Yo wis tak parani saiki a?!” (Ooh. Ya udah aku samperin sekarang aja gimana?!) Jawabku semangat mengingat hotel tempat Uke menginap juga nggak jauh dari kostku.

Uke: “Oyi oyi, ambek golek nakam wis. Ewul lop iki. Aku jaken dolen ndek kene, Rek!” (Oke deh, sekalian makan. Laper banget nih. Ajakin aku main donk disini)

Aku: “Sek yo, rodok ingeb titik. Ayas sek ndek suatu tempat saiki, Bleh!” (Bentaran ya, agak maleman. Aku masih di suatu tempat sekarang)

Uke: “Lapo? Lagi ngojob a awakmu???” (Ngapain sih? Lagi pacaran ya?)

Aku: “Ngojob karo mbahmu a? Angga kan lagi ndek Chino?!” (Pacaran sama mbahmu? Angga kan lagi di China)

Uke: “Lho iyo ta? Lapo, Yu?” (Oya? Ngapain?)

Aku: “Uwis talah cerito-ceritone engko ae lek wis ketemu, dowo iki engko urusane lek aku ngentangno uwong suwe-suwe.” (Udah ah ceritanya ntar aja kalo udah ketemuan. Bisa panjang nih urusannya kalo kelamaan ngentangin orang)

Uke: “Oyi oyi wis, tak enteni awakmu mrene. Mesisan engko golek nggon kubam sing enak yo, Mbak Yu?!” (Yaudah aku tungguin kamu kesini. Sekalian ntar kita cari tempat mabok yang enak ya?!)

Aku: “Matamu! Awak wis tobat, Jeh…” Umpatku sambil tergelak. Mas Endi langsung melotot ke arahku yang baru saja mengucapkan kata-kata yang mungkin terdengar kasar di telinganya. Kudengar suara tawa gelak Uke di telfon sebelum dia mengakhiri sambungan denganku.

“Siapa?” tanya Mas Endi seolah ingin tau orang yang baru saja membuatku bersemangat.

“Uke, temen sekelas Rara,” jawabku sambil tersenyum mengingat sosoknya.

Uke termasuk salah satu teman dekatku. Selain sekelas kami juga tetangga kost waktu itu. Hobinya hiking, dan tiap kali mo naek gunung aku selalu minta ikut karena seumur-umur aku belum pernah jalan ampe ke puncak gunung. Cuma Angga selalu melarang dan Uke pun nggak sembarangan bawa pemula seperti aku. Akhirnya pernah juga aku berhasil ikut Uke mendaki puncak salah satu bukit di Kota Batu, dan tentunya tanpa sepengetahuan Angga! Aku kuat koq, nggak nyusahin Uke dan teamnya, dan saat kami sudah sampe puncak barulah aku menelfon Angga buat ngabarin kalo aku lagi hiking sama Uke. Kalo udah di puncak gitu masa iya Angga bakalan marah dan nyuruh aku cepet-cepet turun? Haha. Yang kuingat saat itu, sesampainya di kost keesokan harinya Angga mijitin kakiku yang berasa pegel-pegel dan ngomelin Uke karena nekad ngajakin aku hiking.

“Lagi di Jakarta?” tanya Mas Endi lagi.

“Iya, lagi ada diklat katanya. Dia kerjanya di Bandung,” ceritaku.

Mas Endi manggut-manggut. “Jawa Timur-mu fasih banget ya kalo lagi ngobrol sama temenmu itu?” komentarnya sambil menatapku.

Aku tersenyum kecil. Emang lah ya ada perbedaan logat dan nada bicara antara orang Jawa Timur dan Yogyakarta, meskipun kami sama-sama disebut sebagai orang Jawa. Kami yang tinggal di dataran timur Pulau Jawa cenderung lebih meletup-letup kalo ngomong. Apalagi arek Malang sepertiku, yang punya ciri khas “boso walikan” yang katanya sih jaman penjajahan dulu dipake sebagai bahasa isyarat antar prajurit di Malang. Kalo misalnya nih, kaki kami arek Malang keinjek, dengan spontannya kami pasti bakalan bilang, “Jiamput matane suwek! Sikil iki, Cuk!” sambil cepet-cepet narik kaki kami. Tapi kalo orang Jogja yang kakinya keinjek dia bakalan bilang, “Ngapunten Mas, kuwi sikilku keidek sikil sampeyan” sambil nahan nyut-nyutan gegara kakinya udah keburu bengkak. Haha. No offense ya, Agan-Agan sekalian. Cuma becandaan koq mengingat emang yang namanya Dokter Effendi Havidz ini udah kayak apaan aja ekspresinya waktu dia denger gue bilang “Matamu!” ke si Uke tadi.

“Kalo Rara ngomongnya pake elu-gue sama si Uke, ntar bisa dikatain ‘sama-sama makan nasi pecel aja ngomongnya elu-gue'” jawabku.

Mas Endi tergelak mendengar jawabanku. Sumpah aku nggak maksud ngelucu! Yang biasanya kayak wayang OVJ kan dia?! Aku cuma ngomong apa adanya koq, karena meski sekarang aku udah jadi anak Jakarta aku masih tetap bisa dengan lancarnya pake bahasa ibuku kalo lagi ngobrol sama temen-temen dari Jawa Timur.

“Pulang yuk, Mas! Aku mo nyamperin Uke di hotelnya,” ajakku sambil berdiri dan membersihkan butir-butir pasir yang menempel di celana jeansku.

“Makan dulu ya, abis itu Mas anter deh ketemu Uke,” tawarnya.

“Lah??? Aku kan mau reunian, nggak asik donk kalo situ ikutan?!” tolakku cepat.

Mas Endi tersenyum. “Aku nganterin aja, abis itu kutinggal. Ntar malem jam berapa kamu mau pulang tinggal bilang aja terus kujemput,” jawabnya sambil merangkul bahuku dan mengajakku berjalan menuju tempat motornya terparkir.

“Nggak ah, nyusahin. Menurut Mas sejak kapan aku nggak bisa pergi-pergi sendiri?!” balasku masih menolak.

“Kamu tu kalo dibilangin sekali-sekali nurut dikit napa?! Nggak tau kalo dikuatirin?” protes Mas Endi sambil meremas bahuku, geregetan.

“Segitu kuatirnya juga, deket ini,” balasku lagi.

“Kalo dianter jemput kan kamu nggak bakalan macem-macem sama temenmu itu,” ujarnya pelan.

Aku langsung mengerem langkahku. “Macem-macem gimana nih maksudnya, Saudara Endi? Anda cemburu sama Uke, sahabat saya?” tanyaku sambil pura-pura melotot ke arahnya.

“Bukannya gitu, Rara…”

“Terus???”

Mas Endi mendengus pelan. “Aku nggak tau ya pergaulanmu dulu kayak apa, dan temenmu yang namanya Uke itu kayak gimana. Cuma kalo tadi kamu bilang kamu udah tobat, wajar donk kalo aku kuatir?! Emangnya kamu udah tobat dari dosa apa?” tanyanya sambil menatapku yang kali ini sedang berdiri berhadapan dengannya.

Aku diam, tak menyangka segitu seriusnya dia mikirin tiap kalimat yang tadi kulontarkan saat ngobrol dengan Uke.

“Mau jawab apa nggak?” desaknya sambil terus menatapku.

“Mabuk. Tadi Uke becandain aku, ngajakin mabuk,” jawabku pelan dan… sedikit takut membalas tatapannya.

“Tuh kan!” reaksinya cepat dan girang kayak abis menang lotre. Dia berasa tebakannya tentang aku udah bener banget!

“Becanda doank, Mas… Lagian is that a big deal???” sambungku nggak kalah cepet.

“Ya iyalah big deal, Raraaa… Kamu tuh ya, emang kayaknya idupmu tu kacau banget ya?! Kamu itu cewek! Merokok, begadang, alkohol…”

“Plak!!!” spontan kudaratkan tamparanku ke pipi kirinya.

Mas Endi langsung diam. Aku pun nggak tau, antara shock (bisa-bisanya gue nampar dia), marah, tersinggung atau apa yang sedang kurasain sekarang.

“Emangnya gue minta pendapat lo soal idup gue?” ujarku pelan dengan mata berkaca-kaca, dan segera aku setengah berlari meninggalkan Mas Endi yang masih berdiri mematung. Aku pun menyetop taksi yang seliweran disana dan… pulang.


cerbung.net

Menuju Awal Semula

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Mimpi tidak lebih hanya sekedar bunga tidur , tapi bagaimana jika kamu sudah ber-rumah tangga dan kamu mendapati bermpimpi tentang soul-matemu sewaktu melajang? akankah perasaaanmu merubahmu menjadi manusia murahan yang melanggar sumpah suci pernikahaan dan menuntun keluargamu kedalam kehancuran?

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset