Petualangan Trio Dukun episode 10

Chapter 10 : Lost n Lust

Di kantor ane punya seorang temen Deket yang bernama Yulia.. Kita sekantor manggil dia cici.. Soalnya dia cewe Chinese satu satu nya di kantor. Yulia ini cewe yang cantik, dan baik banget. Dia sering ngajak ane makan, jalan jalan bahkan sudah berkali kali ane datang ke rumahnya.

Yulia ini perokok berat, jadi dia sering minta diantar ke pantry atau ke kantin untuk sekedar merokok. Yah kebetulan.. Ane juga ngerokok jadi sekalian dapet rokok gratis…

Suatu hari Cici datang ke kantor dengan mata sembab,…
” ko.. Gue pingin ngobrol.. ” Yulia narik ane keluar dari kantor menuju kantin.. Jam segini kantin masih sepi banget cuma kita berdua yang datang.

Yulia duduk termenung di depan ane sambil menyedot rokok amild nya. Ane pun menyalakan rokok dan mulai nyeruput kopi hitam yang ane pesen.

” ko gue denger dari temen temen lu punya insting kuat ya..” tanya Yulia.
” kenapa gitu ci..” tanya ane..

Yulia cerita bahwa udah 3 hari sejak hari Jumat adik cewe nya kabur dari rumah.. ( ini ngobrol nya hari Senen pagi ) terus Yulia minta bantuan ane untuk nyari adik nya. Ane minta waktu sehari buat tracking ( padahal ane kasih foto adik nya Yulia itu ke Christin dan dia yang cape cape tracking) dan dari hasil tracking ternyata dia ada di kota Cirebon dan di perkuat dengan keterangan dari bank bahwa terakhir hari Minggu si cencen ( adik nya Yulia ) melakukan penarikan ATM di grage mall Cirebon.

Yulia minta ane nemenin dia cari cencen, ane juga minta bantuan Christin n beni tapi mereka gak bisa dengan alasan ada job di Bandung, akhir nya Rabu pagi ane berangkat naik mobil Avanza nya Yulia.

Rabu siang ane sudah masuk ke daerah Cirebon kota. Sambil memikirkan hal berikut nya yang harus di lakukan ane cek in dulu di sebuah hotel.

” satu room aja ambil nya.. ” ujar Yulia.
” lah masa sekamar ci ?” tanya ane
” biar hemat uang lah ko.. ” jawab Yulia.

Di kamar ane tanya lagi,
” ci gue ngambil kamar 1 lagi ya..gpp pake duit gue juga..”

” udah gak usah lah ko, gue gak bisa tidur sendiri nih..gue takut..” jawab Yulia

” tar kalo gue kelepasan gimana.. Gue masih cowok normal nih.. ” tanya ane lagi.
” kelepasan ya..lepasin aja..” jawab Yulia Sekena nya sambil tersenyum.

Duh.. Asli nya ane salting.. Masa malem ini tidur bareng Yulia…
Sosok Yulia ini cewe cantik loh gan, badan nya langsing walaupun gak terlalu tinggi.
Kulit nya putih, dan gunung kembar nya lumayan berisi.
Glekk.. Ane nelen ludah..

” gue mandi dulu ya ci.. Udah mandi kita mulai pencarian.. ”
Skip cerita mandi dll nya gak usah di bahas..

Selesai ane dan Yulia mandi ( misah misah mandinya ) Yulia keluar untuk cari makan sementara ane mulai mengakses ilmu deteksi dengan fokus ke foto cencen.

Tapi setelah 30 menit nyoba gak ada hasilnya. Akhirnya ane telp Christin dan minta bantuan dia tracking melalui foto cencen dan aura keberadaan ane.

” udah Deket posisi lu… Tapi masih samar-samar… Yang gue liat cuma rumah kotak dengan cat biru putih… Atas nya biru terus bawah nya putih.. Lokasi nya… Deket ke laut.. ”
Itu lah info yang ane dapet dari terawangan Christin.

Sore nya ane mulai melacak keberadaan cencen dekat taman laut Ade Irma. Satu persatu jalan ane cari sampe ke gang gang.. Sampai gak terasa waktu menjelang jam 10 malam.

” ko besok aja kita lanjutin ya..gue cape nih..ngantuk.. Ke hotel lagi aja” ujar Yulia

Pencarian malam itu di hentikan dan kita balik ke hotel. Dan disini ane mulai bingung..

” gue tidur di sofa aja ya.. ” kata ane.
” ngapain… Ini kasur masih luas.. ” jawab Yulia..

Jisss… Tidur sama cewek… Ane mencoba untuk meluruskan pandangan bahwa ini semata karena Yulia gak bisa tidur sendirian.

Ane coba merem… Dan melupakan semua imajinasi tentang ” tidur bersama “…
Rasa kantuk mulai masuk, dan ane mulai masuk dalam tidur.. Namun tiba-tiba ane merasa bahwa Yulia memeluk ane, lalu menempelkan bibir tipisnya ke bibir ane.
Celakanya karena imajinasi yang sedari tadi menggelayut di pikiran, ane malah menyambut ciuman itu dengan hangat. Hawa hangat mulai merasuk, saling melumat,saling menjilat berpaut menjadi satu.
” ci….”bisik ane
” ssttt…” bisik Yulia seakan menyuruh ane untuk tidak melanjutkan bicara.

Bibir nya terus merayapi leher ane sementara tangan ane tak sadar memeluk tubuh nya, menjelajahi bagian belakang tubuh nya.

Sementara itu tangan Yulia pun mulai mengarah pada ” si Johny ” yang sedari tadi sudah bangun dari tidur lelapnya.

Malam itu entah apa yang merasuki pikiran kami, tubuh kami bersatu.. Berpadu dalam hentakan nafas dan gelombang nafsu. Keringat bercucuran membasahi tubuh kami..

Sampai tiba di sebuah titik dimana tubuh kami sama-sama meregang dan nafas mendengus kencang, mencapai puncaknya sebuah kenikmatan dunia.

” thanks ya ko…” ujar Yulia yang masih menyandarkan kepalanya di bahu ane.
” koq gini sih ci.. ” tanya ane
” dari awal ketemu juga gue dah suka sama lu…ko.. Tapi lu nya nggak pernah ngerti…” bisik Yulia.

” tadi.. Keluar di..” tanya ane Dengan ragu.
” di dalem.?? He he gak usah takut kalau jadi kan tinggal nikah kita..” jawab Yulia.

Wajah ane tegang.. Aduh gimana kalau beneran hamil..jiiss..

” gak usah tegang gitu Koko cakep..gue gak bakalan hamil.. Gue ini mens aja cuma dapet 3 bulan sekali..gue susah hamil makanya dulu gue di cerai sama laki gue juga.. ” kata Yulia sambil mengelus rambut ane.

” lu pernah kimpoi ? Janda? ” tanya ane
” iya ko.. Emang di kantor gak ada yang tau sih.. Sorry ya ko cara gue gini.. Tp gue beneran suka sama lu..” ” gue juga kok ci…”

Malam itu berlalu dengan indah… Yulia tidur pulas di pelukan ane.
Dan saat subuh menjelang peristiwa itu terulang untuk ke dua kali nya.

……………
” bangun Koko sayang…” ujar Yulia mencium kening ane.
Dengan mata yang masih ngantuk ane bangun…

” nih sarapan dulu.. Udah di pesenin roti sama telur ayam kampung setengah Mateng plus madu sama teh manis..” ujar Yulia.

Duh beginilah rasanya kalau udah menikah nanti, tiap pagi di bangunin dan sarapan sudah tersedia.

Setelah sarapan kira pun mandi bersama. Rasa kagok dan malu rasa nya sudah menipis di antara ane dan Yulia.

” ci.. Kita lanjutin cari si Dede atau gimana ini.. ” tanya ane.
Yulia tersenyum,
” ya kita lanjutin aja. Tapi…” jawab Yulia..

” tapi apa ci.. ” tanya ane lagi.
” tapi hari ini..kita lanjutin yang semalam aja..” jawab nya sambil mencium bibir ane.

” ih serius atuh ci.. Kan kita ke sini jauh jauh teh mau cari si Dede..” jawab ane.

” sebenernya gini.. Dari deskripsi yang lu kasih kemarin gue tau tempat itu ko…itu tempatnya anak encek ( Paman ) gue.. Si Dede pasti lari ke sana.. ” jawab Yulia.

” lah terus koq nggak lu susulin ke sana ? ” tanya ane.
” gue udah telepon sih.. Emang si Dede di sana..trus kata encek biarin dulu si Dede nenangin pikiran dulu di sana.. ” jawab Yulia..

” koq gak kasih tau gue…” tanya ane
” kalau di kasih tau pasti lu pingin buru buru pulang… Kalau gini kan kita bisa bulan madu dulu 3 hari” jawab Yulia sambil merangkul ane lalu melumat bibir ane..
( lanjutan nya gak usah di terangin ya.. Pikir aja sendiri.. )

3 hari kita nginep di hotel itu.. Serasa pengantin yang lagi bulan madu. Dan gue pulang ke Bandung dengan pikiran dan lutut yang kosong.


cerbung.net

Petualangan Trio Dukun

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Nama ane Jeje dan ane berteman dengan Beni sejak umur 9 tahun. Ane dan Beni teman segereja karena kami berdua adalah pemeluk agama KristenTapi sejak usia remaja kami berdua punya hobi yang sama yaitu mempelajari ilmu beladiri. Hobi ini sangat aneh karena jarang sekali pemeluk agama Kristen tertarik untuk belajar beladiri...hingga dimana akhirnya kami memutuskan untuk mendedikasikan diri kami untuk mempelajari "pengetahuan" dalam hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset