Petualangan Trio Dukun episode 5

Chapter 5 : Lost

Beberapa Minggu berlalu, 2-3 kasus kita lewati lagi. Ternyata dokter indra bercerita banyak pada teman temannya mengenai 2 kasus pertama kami, tentu saja dengan kesaksian seorang dokter akhirnya dari mulut ke mulut pasien kami pun berdatangan.Terkadang hanya beni dan Christin yang bergerak, karena ane sudah mulai bekerja di sebuah perusahaan di jl Antapani. Terkadang untuk latihan rutin pun ane mulai gak datang.

Suatu hari ada masalah di rumah… Adik perempuan ane menghilang kabur dari rumah. Ortu panik.. Dan mulai menghubungi teman teman nya. Usut punya usut ternyata adik ane itu kabur dengan hasutan pacarnya.

Akhirnya ane minta tolong Christin untuk melacak keberadaan adik ane. Ane berikan foto nya dan biarkan dia konsentrasi selama beberapa jam.

” adik lu ngekost sama pacar nya.. Tempat pastinya sih gue nggak tau nama jalan nya. Gue gak pernah ke daerah itu. Tapi yang pasti itu tempat kost nya sangat dekat dengan suara anak anak banyak banget… Dan itu tempat juga nggak jauh dari pasar..” ujar Christin.

” aduh itu random banget… Di kota Bandung kan banyak pasar tin.. ” jawab ane.

” lu kakak nya.. Pake feeling lu buat detect.. Pake ilmu deteksi sambil bayangin wajah Ade lu ..” kata Christin.

Malam hari nya ane masuk kamar..
Ane coba meditasi dan mengakses ilmu deteksi.. Sambil membayangkan adik ane.. Cukup lama sampai tiba-tiba di benak ane tiba-tiba terbersit wajah teman adik ane yang bernama nova, dan setelah di ingat ingat rumah nova ini dekat dengan pasar Andir…

Besok pagi nya ane ajak bokap ane ke rumah nova, ane merasa nova ini sudah menyembunyikan sesuatu.

Setelah di desak cukup lama, akhirnya nova mengaku di mintai tolong adik ane untuk mendapatkan kostan di dekat rumahnya. nova pun menunjukkan tempat adik ane ngekost. Dan ternyata tepat seperti petunjuk christin, tempat kost itu ada di sebelah sekolah sd dan ada di lingkungan pasar.

Di sana ane lihat pacar nya adik ane yang bernama dimas sedang duduk di teras, melihat ane wajah nya mendadak pucat pasi. Secepat kilat ane berjalan menuju Dimas. Secara reflek kaki ane melayang secara dramatis mendarat di hidung nya. Dimas tersungkur.
Ane membuka pintu kamar kost tapi terkunci dari dalam.
Dengan mengambil nafas panjang ane tendang pintu itu 2x hingga terbuka lebar.

Bokap masuk ke kamar itu lalu menyeret adik ane keluar, sementara si bajingan dimas pura pura pingsan tak berdaya. Anjiss.. Ane tau pasti kalau bajingan tengik ini gak pingsan. Dan sekali lagi ane tendang kepala nya seperti menendang bola pinalti. Hasil nya si bajingan itu berteriak kesakitan memegang jidat nya yang kena tendang sepatu pantofel ane.

Ane tarik dia bangun, si Dimas ini badan nya lebih tinggi dari ane tapi ane seret dia keluar, dia mencoba melawan tapi tenaga orang yang sedang marah besar tidak bisa di bendung lagi. Muka dan perut nya jadi samsak hidup saat itu. Dan pembantaian itu di hentikan dengan datangnya RT RW setempat yang melerai lalu si Dimas pun benar-benar pingsan dengan darah mengalir di hidung mulut dan telinga nya.

setelah sadar dari pingsannya dimas langsung menghubungi teman teman nya. Si Dimas ini adalah orang Tulungagung yang bekerja di Bandung.

Setelah teman-teman nya datang, ane tarik seorang yang cukup di tua kan di antara mereka.

” bawa pulang temen lu pulang ke Tulungagung… Kalau sampai gue ketemu dia sekali lagi, gue gak jamin si anjing itu tetep idup..”

Pagi itu perilaku ane seperti macan liar yang siap menerkam mangsa. Dan itu adalah peristiwa yang cukup ane sesali sebab terdengar kabar kalau si Dimas itu mengalami pecah gendang telinga kanan dan pendarahan hebat di lambung nya.

Tapi sejujurnya itu pengalaman pertama ane berkelahi real dan bukan sparring.

Setelah ngamuk pagi hari nya… Siang nya lemes. Dan mengevaluasi kejadian itu dengan beni,Christin dan keluarga ane.

Semua menyesal kan tindakan ane yang sangat berlebihan.

” uh gila lu je… Anak orang sampe bocor bocor gitu…” ujar Christin.
” Untung aja gak mati tuh anak…” timpal beni.
Sementara ane cuma bisa nyengir kuda.

” udah ah… Jangan di bahas… Kita ke pasir koja aja…” Jawab ane
” ngapain..? ” tanya Christin
” pecel lele… Lapar gue abis berantem.. ”
” somplak yeuh budak teh…” ujar beni

Dan sore itu berakhir dengan 3 porsi pecel lele extra di warung pecel lele Pasirkoja.

…………………………


cerbung.net

Petualangan Trio Dukun

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Nama ane Jeje dan ane berteman dengan Beni sejak umur 9 tahun. Ane dan Beni teman segereja karena kami berdua adalah pemeluk agama KristenTapi sejak usia remaja kami berdua punya hobi yang sama yaitu mempelajari ilmu beladiri. Hobi ini sangat aneh karena jarang sekali pemeluk agama Kristen tertarik untuk belajar beladiri...hingga dimana akhirnya kami memutuskan untuk mendedikasikan diri kami untuk mempelajari "pengetahuan" dalam hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset