Pocong Dikuburan Santiong episode 1

Chapter 1

Alarm di hape ane berbunyi, setengah meraba raba ane liat jam dilayar hp, ahhh kepagian…ane lanjutin tidur tapi gak bisa akhirnya ane bangun dan beresin kamar ane. jam 10 pagi seperti biasa ane work out di gym sampe jam 12 dan langsung berangkat gawe, hotel lagi high season dan lumayan agak hectic, jam 8 malam ane dapat bbm dari si juned “ji besok kita sidang skripsi, lo kerumah gw saja ngeprint kita ada kertas 4 rim, sekalian editing”. ahhh gila pikir ane, ngedadak amat …ane coba ijin pulang awal ke manager ane, dan ane diijinkan dengan syarat suasana hotel sudah gak hectic. sialnya lagi makin malam malah makin rame, akhirnya ane pulang sesuai jadwal jam 11 malam, dengan tergesa gesa ane stop taxi dan langsung cabut ke kosan ambil paper buat di print. jam 12 malam ane masih berdiri di jalan mohamad ramdan nunggu angkot lewat yang ke arah cibeureum. akhirnya jam 12.30 malam ane dapat juga tuh angkot. sialnya si sopir nurunin ane depan rumah sakit imanuel dengan alasan mau balik ke garasi. agak kesel juga ane digituin.

jam 1 malam ane akhirnya dapat angkot ke cimahi walau agak ngetem juga lama, antara kesel sama capek ane agak ngedumel dalam hati. jam 1.45 malam ane turun di depan mesjid alun alun cimahi, dan bergegas nyamperin ojek yang stand by di jalan kolonel masturi.

ane : pak ke cisarua pak depan tang binat
ojek : ah males a sudah malam, angker saya gak berani
ane : saya bayar double deh pak
ojek : ah cari saja yang lain a

pengen gw tendang rasanya tuh motor tukang ojek, tapi yaa..ane juga ga bisa maksa lagian emang horror lewat jalan situ malam-malam.
ane akhirnya jalan kaki sampe perempatan cisarua pasar atas. sambil ane bbm si juned

ane: jun jemput gw lah gw gak dapat ojek nih
jun : lo dimana sekarang ji?
ane : gw di prempatan cisarua nih
jun : waduh gw gak di ijinin nyokap ji pergi sendiri, babeh lagi gawe juga pake apa kek?
ane : yah gila gw jalan kaki jauh banget jun mana nanjak pula
jun : ya kalo gw bareng dudu semotor bertiga gak bakaln kuat ji
ane : kan ada si dhy lo sama si dudu si dhy bawa motor sendiri
jun : dia nya lagi sibuk ngedit ji, biar cepet kelar
ane: hasyuuuuuuu…..

akhirnya ane jalan sendiri, gila nih dah jam 2 malam, mana batre hape dah super minim, akhirnya ane jalan menanjak sampe dengkul ane berasa leklok haha. untuk beberapa saat jalanan masih terang karena masih berjejer rumah warga sampai akhirnya tinggal ane sendiri di kegelapan malam, keringat sudah mengalir dari dahi dan menetes di bawah jenggot. makin jauh makin terasa sepi, gelap gulita. yang terdengar hanya detak jantung ane yang berdegup dan suara nafas yang terengah engah, tenggorokan ane berasa kering sampe ane beberapa kali nelen ludah supaya tenggorokan ane gak seret.

ane masih berjalan sendiri, di kiri kanan ane berdiri pohon pohon besar sepanjang jalan, ane sungguh berharap ada mobil atau motor yang lewat tapi sampe hampir setengah jalan gak ada satupun yang lewat, ane mulai lelah akhirnya ane berhenti di bawah satu pohon besar sambil mengatur nafas. pas ane lagi ngatur nafas ane mendengar ada suara orang batuk,..ahhh akhirnya ane ketemu juga manusia selain ane disini pikir ane, ane segera berjalan agak cepat walau menanjak, mencoba mengejar sumber suara batuk itu berasal, kebetulan malam agak cerah ketika bulan sabit muncul dibalik awan jadi ane masih bisa melihat orang itu berjalan dari kejauhan, ane setengah berlari mengejar orang itu, semakin dekat, makin dekat dan…deggggg….ane terkesiap hampir ane terjatuh, detak jantung menjadi 2 kali lebih cepet darah serasa mengalir lebih cepat memompa dari jantung mengaliri semua urat nadi di badan ane, orang itu berhenti, membelakangi ane kemudian badan nya memutar dengan jarak yang hanya 5 meter ane bisa melihat dengan jelas orang itu TANPA KEPALA!!!!.

ane beberapa kali istighfar, badan berasa lemes. ane mencoba mengumpulkan kembali keberanian dengan berjalan lebih dekat, selangkah, dua langkah. ane berhenti antara yakin atau gak yakin , tiga langkah…semakin dekat dan akhirnya ane berada persis didepannya, ane tak berkata apa apa, ane terus berjalan walau kaki terasa berat untuk melangkah, ketika ane berpapasan ane mencoba mengamati sosok itu dengan sedikit menolehkan wajah ane ke kiri, ane mencoba mengamati sosok itu, sosok yang ane lihat itu tiba tiba bergerak memutar badannya 180 derajat, ane tidak berlari sedikitpun ane terus berjalan beberapa kali ane menoleh ke belakang dan sosok itu berjalan mengikuti ane, sampai di satu titik ane menoleh ke belakang sosok itu sudah menghilang.

ane mencoba tetap tenang ane buka hape ane, ane lihat ada misscall tapi gak ane buka kebetulan hape ane di silent karena supaya tidak menggangu pas ane kerja. ane terus berjalan sampe akhirnya ane berhenti, dari jauh ane melihat ada bayangan putih berdiri di bawah semak belukar di antara beberapa pohon besar, ane mencoba memastikan dengan kembali menoleh ke arah sosok tersebut tapi ternyata sudah menghilang. ane mencoba berbicara dengan pikiran ane, ahh….paling cuma halusinasi (walaupun hati kecil ane berbicara kalo itu adalah pocong).

ane mengambil sebtang rokok dari saku jaket, menyalakannya dan menghembuskan asapnya sambil mengatur nafas, asap rokok mengepul terbang lalu menghilang di terbawa tiupan angin malam. sambil memandang lurus ke sebrang jalan diantara rimbun nya pohon besar dalam gelapnya malam, ane masih bersandar di salah satu tembok kuburan cina depan jalan kolonel masturi cimahi sambil kembali menyalakan rokok kedua. ane fokus ke salah satu pohon besar di area pekuburan muslim di jalan itu. ( area kuburan santiong dan muslim terpisah oleh jalan raya). ane sibuk mengamati sosok putih di balik pohon besar itu, seperti sedang mengintip sosok itu menampakkan kepala dan setengah badannya lalu menghilang kembali di balik pohon. udara semakin dingin, merinding? sudah pasti! tapi ane masih bersandar di tembok kuburan cina itu. takut? entahlah apa yang mesti ane takutin yang jelas ane capek berjalan menanjak di kemiringan 45 derajat. sekarang pandangan ane fokus ke cabang pohon yang turun naik seperti ada yang meloncat loncat di cabang pohon itu. suara binatang malam bersahutan, udara menderu, daun pohon yang tertiup angin bergerak kesana kemari, semakin lama deru angin semakin kencang, ane masih berdiri diistu mencoba menyalakan rokok yang tak kunjung menyala, ane jadi teringat cerita si juned yang bilang sering sekali warga yang lewat kesitu malam malam sering melihat hantu tanpa kepala atau malah sebaliknya dari atas jalan menggelinding ke bawah hantu kepala tanpa badan, terlebih lagi beberapa malam lalu ada korban kecelakaan dan meninggal di daerah situ, tempat ini bukan hanya gelap dan angker tapi juga rawan kejahatan.suara hape ane berbunyi “ji lo dimana?” ….”gw lagi duduk di kuburan santiong jun”, anjritt seriussssss ji??

ane gak bales bbm si juned karena ane bener bener lelah, ane masih bersandar di salah satu tembok kuburan cina itu, samar samar ane mendengar ada suara cewek tertawa , hiiiiiiii….hii…hihihihihihiihi ane langsung berdiri, di sebrang ane dari salah satu pohon ada sosok putih melayang dan berdiri di salah satu pohon besar di sebrang jalan ane mukanya tertutup oleh rambutnya yang panjang, bau aneh menyengat bersama hadirnya sosok wanita itu, angin berhembus semakin kencang, suasana sekitar terasa mencekam dan ane hanya berdiri sambil membaca beberapa penggalan ayat suci, ane tak menghiraukan keberadaan kuntilanak yang berpindah dari satu pohon ke pohon lain sambil cekikikan ketika ane berjalan menyusuri jalan aspal yang gelap di depan ane, sampai akhirnya ane kesal dan kemudian ane mengumandangkan adzan dan membaca ayat qursy dan annas, kuntilanak itupun menghilang bersama deru angin yang kembali tenang.

setengah jam kemudian ane sampai di depan rumah si juned, ane duduk di teras rumahnya sambil menyalakan kembali sebatang rokok, jujur ane lelah, malam itu perasaan ane campur aduk antara kesal, sedih, capek semua bercampur menjadi satu, ane pikir ane sudah aman dengan sampainya ane dirumah si juned, ternyata ane salah, baru beberapa menit ane duduk disitu di sebelah kanan ane disamping bangunan balai pengobatan tang binat 100 meter dari tempat ane duduk tiba tiba di kebun delima muncul api sebesar bola volley, ane tahu itu apa! ane ambil hape dan langsung bbm si juned “jun buka pintu cepettt!!!”. semenit kemudian pintu terbuka dan ane langsung masuk lalu mengunci pintu dan naik ke lantai 2 langsung menuju kamar si juned dan merebahkan badan sambil menutup muka pakai bantal, semua pertanyaan yang teman ane lontarkan gak satupun ane jawab. temen ane minta maaf karena gak bisa jemput. ane diem masih males buat ngomong ane fokus ngedit skripsi ane tanpa menghiraukan rasa lelah, akhirnya temen ane semua tepar dan tertidur tinggalah ane sendiri ditemani berisiknya suara mesin printer sampai jam 7.30 pagi. sumpah ane capek sekali. buat ane ini perjuangan yang tidak mudah. jam 8 pagi ane sudah rapi langsung menuju ke kampus mengikuti ujian sidang dari jam 9 pagi dan menunggu sampai jam 7 malam untuk mengetahui hasilnya,setelah ane beres mengikuti ujian sidang skripsi ane pergi ke mushola di gedung L.E.C samping kampus di temani temen temen ane. kita semua tidur di mushola sambil menunggu hasil sidang. jam 7 malam kita semua berkumpul di aula kampus.suara mahasiswa didalam aula menggema ketika mendengar kata LULUS. ane menceritakan pengalaman ane semalam ke temen ane pas makan di warung depan kampus, dhy, dudu, juned saling berpandangan (rencananya dudu dan dhy mau nginep di rumah si juned). jam menunjukan jam 8 malam lewat 20 menit ane berdiri dari kursi warung makan dan berpamitan pulang ke bandung, dhy meminta ane untuk ikut nginep, ane hanya tersenyum ” guys….enjoy your ride on your way home”….lalu ane pergi sambil tertawa. ane bisa bayangin mereka bertiga penakut banget dengan jumlah mereka yang bertiga otomatis 1 dari mereka akan mengendarai motor sendiri dan melewati jalan yang sama yang ane lalui semalam.


cerbung.net

Pocong Dikuburan Santiong

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Cerita pendek bertemakan horor , seorang lelaki yang harus melewati tempat paling sakral di daerahnya sepulang kerjanya.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset