Sajadah Biruku episode 12

Chapter 12(Tamat)

Hari berlalu … 3 hari setelah orang tua ica meninggal , perlahan tapi pasti keadaan berubah total. Fandi mutusin buat pulang kampung , gue gak tau kenapa ? yang gue tau kafe yang selama ini tempat kami untuk menghabiskan malam , telah dijual ke orang lain.. nando ? nando ke kota S******A untuk merantau , gue denger sih dia dipaksa oleh bapaknya buat kesana .. sementara danu ? ntahlah sampe saat ini dia ngilang gitu aja… terahir kabar yang gue denger kalau dia udah gak lagi di M***N , tapi di B***M . ica? Ica putus kontak lagi dengan gue , bahkan di malam ke 3 waktu gue dirumahnya buat tahlilan , gue udah gak liat ica lagi .. tika ? tika juga gak ada sms atau telpon gue , terahir sms pas malam pertama gue tahlilan dirumah ica , tika ngingetin gue buat lunasi administrasi gue , setelah itu tika gak pernah lagi sms atau nelpon gue.

Gue udah gak lagi sekolah , hanya tinggal nunggu lulus lulusan aja , sabtu kemarin gue putusi buat jual handphone gue dan nglunasi smua masalah administrasi gue yang stlah gue total trnyata 350 ribu -_- saat itu handphone gue laku 500rb , gue jual ke temen nya fandi . sisa uang dari hasil jual handphone gue belikan handphone n***a 3100 .

Selama gak sekolah sambil menunggu lulus lulusan gue pake waktu buat kerja , bukan kerja beneran sih , tapi kerja jadi operator warnet . itupun seminggu doang karna yang punya warnet istrinya lagi sakit , jadi gue yang disuruh buat jaga warnet dan sekaligus jadi oprator nya.

Seminggu gue jadi OP warnet dan tinggal di warnet tersebut, gue jaga dari pagi sampe malam , kapan aja gue mau tutup itu suka suka gue , soalnya yang punya udah mempercayai warnet nya ke gue selama seminggu.

Di hari terahir gue jaga warnet , ada kejadian unik..

Pagi sekitar jam 07.00 an ada pasangan cowok cewek masuk ke warnet. Mereka datang pake motor , gue liat mereka berdua pake seragam sekolah(SMA) .. gue udah tau pasti ini siswa yang cabut sekolah .. saat itu gue lagi bersih bersihin warnet , mereka nyamperin gue , karna badan gue yang lebih besar dari mereka , mereka berdua panggil gue abang

-Bang, com 3 sama com 4 ya. “kata si cowok ke gue , sambil ngidupin kompi

*oiya , warnet yang gue jaga ini bentuknya terbuka , maksudnya terbuka .. warnet ini gak ada pake pake penutup (room) kayak warnet warnet mesum  tapi ini terbuka gitu , warnet warnet game online ya tau sendiri lah gimana

-bentar ya bang. “ kata gue sambil terus ngelanjuti bersihkan warnet
-ok bang! “jawab dia
-mo maen berapa jam bang? “ tanya gue sambil jalan ke kompi billing
-3 jam aja bang “ kata dia
-oiya bang , kalau bisa baju nya dibuka aja . jangan pake baju sekolah, ntar kalau ada orang yang gak senang bisa kaco kita! “ kata gue

tanpa di peringatkan 2 kali, yang cowok langsung ngebuka baju seragam nya dan diganti oleh baju kaos yang udah dibawanya dalam tas.

*sebenernya gak masalah mereka mau pake baju apapun, soalnya warnet yang gue jaga ini bukan di pinggir pasar (jalan) melainkan di dalam sebuah komplek perumahan yang cukup terkenal di daerah kota M. Gue pengen ngerjai mereka aja

-Ceweknya juga bang. “kata gue
-dia gak bawa baju ganti bang! “kata dia sambil ngeliat ceweknya
-aduh gimana ya bang , yauda gini aja bang .. biarlah cewek abang pake baju sekolah , tapi kalau misalnya ada apa apa , jangan dibawa bawa aku ya bang! Soalnya kan abang tau sendiri sekarang polisi atau guru suka razia ke warnet warnet. “ kata gue dengan muka serius

*Terjadi percakapan diantara mereka , tapi gue tinggal aja buat ke dapur untuk bikin kopi eh pas gue selesai bikin kopi dan mau duduk di kompi billing , ceweknya udah buka baju gan  dengan hanya menggunakan tanktop warna pink dan buah dada yang udah lumayan gede  dia santai natap ke kelayar kompi yang saat itu gue liat lagi maen facebook . ini antara cowoknya bego dan ceweknya polos atau cowoknya bego dan cewenya juga bego  padahal bisa aja mereka cari warnet lain. Tapi lumayan lah pengalaman unik buat gue , pagi yang cerah ditemani surya dan kopi + pemandangan indah Cuma Cuma yang gue dapet secara gak sengaja
Malam hari pemilik warnet dateng, gue pun pulang . pas sudah 1 minggu gue jaga warnet itu .. gue dikasih duit 300rb , lumayan lah seminggu doang  lagian kerjannya gak berat . yang berat tanggung jawabnya

Ok skip masalah warnet… waktunya gue tutup cerita ini…

Gue bingung gan mau nutup cerita ini darimana  tapii bakal gue coba…
Bismillah …

Sabtu pagi … hari yang ditunggu pun tiba . perasaan gak karuan menunggu hasil kelulusan, akan kah gue berhasil lulus , atau nunggu tahun depan ? pikiran gue kacau gak karuan , gue flashback lagi tingkah dan kelakuan serta absen gue , gue jadi pesimis buat lulus ditambah prestasi gue yang bisa di bilang gak pernah bagus  Sekitar jam 8 gue mandi dan pakai baju .. dan jam 9.30 pagi , gue berangkat dari rumah sama makde gue buat ambil pengumuman . saat itu gue sengaja lewat dari rumah ica dan juga tika Cuma mo mastiin aja. Gue pura pura mau mampir kerumah temen aja waktu di tanya makde gue yang heran , soalnya kan rumah ica di dalem komplek  .. waktu gue liat rumah ica yang notabene gak jauh dari rumah gue , gue liat rumah nya kosong , mungkin ica tempat tante nya , itu aja si yang dipikiran gue .. gue puter balik motor gue buat keluar komplek dan lanjut jalan mau ke sekolah , rumah tika sejalan ama jalan mau kesekolahan jadi ya gak harus mampir mampir lagi gue , cukup lewat aja .. dan waktu gue lewat, gue liat tika masih duduk di teras rumahnya , mungkin dia lagi nunggu orang tuanya siap siap.

sekitar jam 10 , gue dan makde gue sampe di sekolah gue , saat itu yang boleh ngambil pengumuman kan orang tua /wali , jadi gue nunggu diluar sekolah .. gak lama gue nunggu , iqbal dateng , dia sama ayahnya . iqbal juga nunggu di luar bareng gue …. Lama kita nunggu , dari jam 10 sampe jam 1 ..

Gue liat para orang tua /wali udah pada keluar .. gue perhatikan dengan seksama . belum ada keliatan makde gue keluar dari sekolah .. huuhhh pikiran gue makin kacau balau  gue gelisah , keringat dingin nunggu hasil kelulusan ,, begitu juga iqbal  akhirnya setelah beberapa menit, gue liat makde gue keluar dari sekolah .. Begitu sampe di dekat gue langsung aja gue tanyain tanpa basa basi lagi …

-Awak lulus gak de? “ tanya gue ke makde gue yang baru aja sampe dihadapan gue.
-gak tau, belum dibuka “ kata makde gue sambil ngasi surat nya ke gue.

Dengan keringat dingin dan agak cemas perlahan gue sobek amplop pengumumannya , gue ambil kertas pengumuman yang ada didalamnya … perlahan gue buka dari lipatannya … dan terlihat tulisan Nama gue D******* A***** dinyatakan ……….. LULUS dengan TIDAK LULUS NYA DICORET ….. Alhamdulillah .. gue langsung lega gan  tapi saat itu gue gak sampe lompat lompat atau lari lari kayak waktu gue nerima surat lulusan waktu SD  kalau SD dulu gue sangkin senengnya lari lari sampe lompat lompat buka baju gan wkkwwkw

-Lulus wan? “ Tanya iqbal ke gue.
-Lulus bal. “ Kata gue nyengir.
-ayah lu mana bal? “ Tanya gue ke iqbal.
-gak tau ni , lama bener. “ jawab iqbal.
-Hahahahah sabar aja “ Kata gue ngeledek iqbal.

Akhirnya ayah iqbal keluar juga …. Dengan surat pengumuman ditangan kirinya , dia dateng menghampiri kami ..

-Lulus yah ? “ tanya iqbal ke ayahnya.
-enggak! “ kata ayah iqbal dengan muka serius!

Gue liat iqbal mukanya langsung berubah

Begitu sampe dihadapan kami .. ayah iqbal langsung ngasih surat pengumumannya ke iqbal .. dengan wajah panik iqbal ngebuka surat pengumumannya dan…

-hahahahahaha gue lulus “ Kata iqbal senang.
-hahahahaha coba tengok “ kata gue ke iqbal.

iqbal ngasi surat pengumuman punya dia ke gue , dan gue liat emang lulus gan

Syukur deh dia lulus “ batin gue

Gue kembaliin surat pengumumannya ke dia , dan gue ucapin selamat ke dia .. begitu juga sebaliknya…

-Lu mau nyambung kemana bal ? “ tanya gue ke iqbal.
-gak tau wan , mungkin sekolah pelayaran. “ kata iqbal ke gue.
-kalau lu wan “ Tanya dia balik.
-gak tau juga bal , tapi gue mau tes ke negeri dulu. “ jawab gue.
-ohh , sukses deh wan , jangan lupa lu sama gue “ kata iqbal ke gue.
-hahaha gak lah , lu juga sukses ya bal “ kata gue.

Iqbal pamit buat pulang , sementara gue masih disekolah.. saat itu gue mau nunggu tika , tapi dia gak muncul muncul ..gue liat beberapa teman sekelas gue , tapi jujur aja gan , gue kurang deket ama mereka , kecuali ama iqbal dan anak anak nakal disekolah gue lainnya, jadi ya gue cuek cuek aja .. karna tika gak muncul muncul akhirnya gue putusin buat pulang juga ..

Singkat cerita ..

Sampe rumah gue langsung sms mak gue, gak lama mak gue nelpon .. sehabis nelpon gue ganti baju sekolah gue dan pergi ke rumah bapak gue .. gue gas motor gue ke rumah bapak gue, tapi dia gak ada dirumah . yauda gue putusin buat ke bengkel nya .

info :
bapak gue usaha bengkel las , dan bengkel las nya udah sangat terkenal . bengkel las itu pertama kali buka pake duit mak gue hasil jual emas nya dll . tapi pas udah sukses udah berhasil bangun beberapa rumah bapak gue malah kimpoi lagi -_- kan tai ! sementara gue harus sewa rumah . tapi jujur aja gue lebih sayang sama bapak gue daripada mak gue gan. Soalnya mungkin karna mak gue jauh , jadi bapak gue yang sering ketemu sama gue dan juga masih suka kadang ngajak gue pergi mancing bareng , udah gitu bapak gue juga masih tanggung jawab . dari uang belanja sampe masalah sekolah dan uang jajan gue , semua masih dia .. mamak gue juga sih, malahan lebih banyak mamak gue ngasih nya . tapi namanya juga anak ? pasti lebih butuh perhatian daripada uang . dan kalau boleh jujur kenapa gue gak minta duit uang sekolah ke mamak atau bapak gue .. sebenernya uang sekolah gue udah dilunasi gan , gue kalau bayar uang sekolah 6 bulan sekaligus dengan uang yang dikasih mak dan bapak gue .. tapi saat itu uang untuk bayar uang sekolah gue pake buat mabok sama fandi dan kawan gue lainnya gan  dengan berharap bisa gue lunasi pake uang kiriman mak gue tiap bulannya , tapi ternyata gue salah , pikiran gue pendek saat itu . saat itu gue berpikir , kenapa gue harus takut ? toh gue dapet kiriman tiap bulannya ? tapi ternyata pikiran gue salah .. masalah terus dateng ke gue , sehingga uang bulanan gue abis gitu gitu aja ..

Begitu gue sampe di bengkel nya , gue liat bapak gue lagi duduk dengan kacamata hitam yang gak pernah gak dibawa sama bapak gue .. Gue samperin bapak gue , gue kasih surat pengumuman lulusan gue .. dia cukup seneng , buktinya gue di cium padahal gue kan udah gede

tapi agan agan semua jangan berpikir kalau bapak gue baik gan , ok mungkin sekarang dia sadar saat gue udah gede gini , tapi dlu waktu gue sd .. bapak gue berulah terus , maen perempuan hobi banget dia gan ( ya dikit dikit skrang nurunlah ke anak nya gue  tapi gue gak pernah nyakitin perempuan gan , gue trauma liat mamak gue nangis dulu maksudnya nurun , gue gampang dapat cewek gan kayak bapak gue  tapi itu dulu bukan sekarang kalau sekarang sikap dan sifat gue berubah , nanti bakal gue kasih tau sebab sebabnya) mabok juga iya dulu , tapi skrg udah gak pernah mabok , tapi maen prmpuan masih -_- gue sih bodo amat , toh dia ama mak gue udah pisah. Tapi yang namanya anak ya anak .. gue sayang bapak gue , sayang banget itu aja yang gue tau.

Gue ngobrol minta saran ke bapak gue tentang jurusan yang bakal gue ambil nanti .. gue sih pengen ambil jurusan las (soalnya gue udah bisa nge las gan , gue suka ikut kerja ama bapak gue) eh bukannya setuju gue malah dimarahi sama bapak gue gan ! dia manggil anak buahnya , terus dia bilang ke gue ,

-Coba tanyak sama paman enak ga kerja las! “ kata bapak gue ke gue.

belum lagi gue tanyak , bapak gue ngelanjuti marahannya ke gue , kata bapak gue .. kerja las berat , capek !

-kalau mau ambil jurusan las ngapai lagi sekolah ! disini aja kerja “ kata bapak gue.

Gue Cuma diem aja gan , ngeri gue .. bapak gue kalau marah gak keras suaranya , pelan . tapi pas kenak di hati -_- akhirnya gue putusi buat batalin ambil jurusan las , dan gue putusin buat ambil jurusan elektro , dan bapak gue setuju.
Gue pamit pulang , tapi sebelumnya gue minta duit dulu buat malam minggu  eh gak dikasi gan -_-

-Duit duit aja ! kerja biar tau rasanya capek dan susahnya cari duit !“ kata bapak gue.

Saat itu kebetulan ada pemulung anak anak lewat gan , langsung aja bapak gue bilang

tuh liat mereka ! bisa cari duit sendiri! “ kata bapak gue sambil nunjuk pemulung tersebut

Gue pengen banget nangis saat itu gan !

-Kumpulin besi besi itu , jual sana “ Kata bapak gue lagi.

yauda tanpa di perintah 2 kali , gue cari goni , gue kumpulin besi besi gak kepake dan sisa kawat las yang ada di bengkel bapak gue .. hampir 2 jam gue kumpulin besi , akhirnya terkumpul juga 1 goni penuh dengan dibantu anak buah bapak gue , langsung aja gue jual ke pengepul gan, .. dengan berat hampir 70kg lumayan dapat juga 200 ribu  padahal andai kata bapak gue ngasih duit tadi , palingan Cuma 50 ribu

Sehabis jual besi , gue balik lagi ke bengkel gue kasi duitnya ke bapak gue, tapi kata dia buat gue .. malahan di tambah lagi 50 ribu gan
Lumayan gue ngantongi 250 ribu ditambah lagi duit gue yang dirumah 300ribu dari hasil jaga warnet jadi total duit gue 550 ribu

-Enak cari duit ? capek kan! “ kata bapak gue ke gue.
-gue anggukin aja , terus gue pamit pulang ..

Sabtu malam minggu ….. gue gak tau gue harus keluar kemana ..sahabat gue udah gak ada lagi .. akhirnya gue telpon tika .. tapi nomornya gak aktif .. gue coba telpon ica juga sama ..
akhirnya malam minggu itu gue putusin buat dirumah aja …


cerbung.net

Sajadah Biruku

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Nama gue D*******A****A ..(Jelas Kan?) tapi lu semua bisa panggil gue wawan.. cerita ini merupakan pengalaman hidup gue dari sekolah sampai gue lulus ..gue punya 2 orang istimewa di hidup gue.....mereka adalah Tika dan Ica..Penasaran? Langsung baca aja kisahnya!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset