SANG PAMOMONG episode 10

Chapter 10

“Duh…dah malem nih Fir… Aku pulangnya gimana coba?”
“Ya aku anterin lah Ji…!”
“Jangan ah… Dah malem, nanti baliknya kamu sendirian.. Ga tega aku!”
“Duh…so sweet…perhatian banget sih…!”
“Walah…bukan begitu. Aku ga tega liat cewe malem2 naik motor sendirian!”
“Oh..kirain..hihi. Gini aja deh, kamu bawa motorku, tapi besok berangkat kuliah, kamu jemput aku ya?”
“Emm…jadi muter dong aku berangkat kuliahnya?”
“Kalau ga mau, ya sana pulang jalan kaki…!”
“Duh…teganya… Tahu gitu aku ga mau ngajarin tadi!”
“Yee..manyun aja. Apa kamu tidur di sini aja?”
“Sekamar sama kamu?” tanyaku penuh harap.
“Diihh..maunya..!” jawab Firda sambil menoyor kepalaku.
“Hehe…siapa tahu. Kan jadi seneng kalo sekamar!”
“Udah ah… Bawa aja tuh motor!”
“Iya deh… Panggilin ortumu gih, aku mo pamit!”
“Bentar….!”

Firda pergi untuk memanggil ortunya. Tak lama dia kembali, tapi sendirian.

“Dah pada tidur tuh… Nanti aku pamitin deh!”
“Oke.. Aku balik dulu ya?”
“Hati-hati di jalan!”

Firda mengantarku hingga ke gerbang. Aku segera memacu motor Firda kembali ke kost.
Karena sendiri dan udah capek, aku kebut aja tuh motor matic.
Untung jalanan sudah agak sepi.. Jadi bisa sedikit ngebut.

Kira-kira 1 km sebelum kostku, tiba-tiba motor kok ndut-ndutan jalannya.
Hadeeh…kenapa ini?
Lah…kok tiba-tiba mati mesinnya?
Waduh…
Kubuka jok dan membuka tangki bensin, kusorot dengan senter hp.
KUNCUNG…..bensinnya kering kerontang.

Terpaksa aku dorong motor sampai 500 meter, baru deh ketemu orang jualan bensin eceran.
Kuiisi 2 liter aja deh…biar besok diisi lagi sama Firda.
Pait…pait… Ngajarin orang malah nombok ini mah.

Sampai kost, kumasukkan motor ke garasi, trus mandi. Badan lengket gara-gara olah raga dorong motor.

Lah..ini kamar mandi kok ada suara yang mandi sih? Siapa mandi malam-malam gini?

Aku tungguin sampe setengah jam…ga ada yang keluar.
Aku ketuk tuh kamar mandi..

“Siapa yang mandi?” tanyaku.

Ga ada jawaban. Bahkan sampai aku ulang 3 kali, tetep ga ada jawaban.

Kucoba membuka pintu kamar mandi. Ga terkunci…
Kulihat lantai kamar mandi…KERING..
Wah dikerjain makhluk halus ini mah… Dipikirnya aku takut kali yak?
Aku segera menutup pintu kamar mandi dan mulai mandi.
Lagi asiknya mandi, aku merasa kaya diintip orang.
Maklum…badan aku kan seksi…

Aku melihat ke boven kamar mandi..itu lho, kusen kecil yang biasa ada di kamar mandi, dan ditutup kaca. Kalau ga tahu ya udah…
Ada sepasang mata merah yang memandangku.
Jiah…dipikir aku takut apa?
Aku cuekin aja dan terus mandi…
Selesai mandi, aku segera kembali ke kamar.
Ganti baju dan bersiap tidur…
Coba deh, ada demit yang berani deketin kamarku apa enggak.
Bakalan dikepret sama Saloka tuh demit…hahaha.

Karena capek, aku langsung tertidur. Lupa belum sholat ‘Isya.

“Bangun nak…!” sayup2 kudengar suara yang memanggilku.

Aku membuka mataku, dan kulihat Nyi Among duduk di pinggir tempat tidurku sambil tersenyum.

“Ada apa Nyi?’
” Bangun dulu, kamu belum sholat ‘Isya kan?”
“Astaghfirullah…iya Nyi. Kelupaan…!”

Aku segera bangkit menuju kamar mandi dan berwudhu.
Kembali ke kamar dan sholat. Sekalian aja sholat hajat dan witir.

Selesai sholat dan dzikir, aku segera bersiap tidur.
Sepertinya baru tidur sebentar, eh..alarm dah bunyi aja.
Waktu subuh dah tiba. Males rasanya mau bangun dan wudhu.
Masih dingin dan ngantuk…
Bangun enggak bangun enggak..ah bangun aja lah. Daripada ntar kebablasan, malah ga berangkat kuliah pagi dan ketinggalan waktu subuh.

Usai sholat dan bersiap, pukul 6 aku berangkat menjemput Firda di rumahnya. Kami ke kampus bareng. Yang nyetir aku lah…kan cowo.
Dengan enaknya, Firda melingkarkan tangan di pinggangku.
Duh…jadi enak nih..apalagi ada yang empuk-empuk nempel di punggung.
Enak kali ya, kalo aku mainin rem motor…
Hush…ga baik. Ga boleh gitu..kata hati kecilku.

Sampai di.kampus, sudah banyak yang datang. Teman-teman yang ngelihat aku datang sama Firda, langsung deh suit suit ga karuan.
Apalagi melihat Firda yang memeluk pinggangku.

Dan…gosip menyebar dengan cepat. Aku dikabarkan jadian sama Firda…
Alamak…kalo Firda mau mah, aku ga nolak…hehe.

Akhirnya, ada dua cewe yang konfirmasi langsung sama aku. Siapa lagi kalau bukan Azizah dan Sinta. Di waktu yang berbeda, mereka bertanya padaku kebenaran berita tersebut.
Ya aku ceritakan apa adanya saja.
Aku ga mengamati gimana reaksi mereka.
Yang penting aku dah klarifikasi.
Bukan apa-apa, aku kasihan sama Firda kalau digosipin jadian sama aku.
Levelnya kejauhan kayaknya deh..

Sampai sebesar ini aku belum pernah pacaran lho. Hebat kan?
Belum pernah pacaran kok bangga…
Sebabnya adalah, aku selalu.minder dan ga punya keberanian untuk deketin cewe. Apalagi nembak….
Jadilah aku jomblo akut…hehe.

Kuliah hari ini aku susah ngikutin pelajaran. Terganggu oleh gosip yang tidak benar
Tapi aku lihat Firda santai-santai aja…kok aku yang ribet sendiri?
Ah..sudahlah. Nanti juga ilang sendiri gosipnya.

Selesai kuliah, Firda menawariku untuk mengantarku pulang.
Sebagai cowok yang punya harga diri, aku tolak lah. Malu lah diantar pulang cewe.
Mending jalan kaki biar sehat…bin kepanasan.

Juga untuk menghindari gosip yang ada biar ga semakin panas.
Setelah Firda pulang, aku duduk di undakan kampus sambil main hp.
Eh..ada telpon masuk.

“Assalamu’alaikum Pak. Ada apa?”
“Wa’alaikum salam. Nak, bapak udah ngirim uang bulanan dan untuk keperluan kuliahmu. Coba cek di rekening!”
“Terima kasih Pak. Tapi yang kemarin aja maaih ada kok Pak!”
“Ga papa… Mumpung ada rejeki. Gimana kuliahmu?”

Aku ngobrol lewat telpon dengan bapak. Aku juga menceritakan bahwa aku bertemu mbak Dinda di sini.
Bapak minta dikirim nomer hp mbak Dinda.
Duh…jadi kangen sama bapak. Bapak pasti kesepian di rumah sendirian…
Pak..jaga kesehatan ya pak. Aji selalu mendoakan bapak di sini.

Tak terasa air mataku menetes mengingat bapak.

“Kamu kenapa Ji?” sebuah suara menyapaku.
“Eh…Sinta, ga papa kok!” kataku buru-buru menghapus air mata.
“Kok nangis… Cerita dong kalo ada masalah!”
“Enggak kok… Barusan aku telponan ma bapak. Trus keinget bapak pasti kesepian di rumah sendirian!”
“Oh… Didoakan saja agar bapak kamu selalu sehat dan dalam lindungan-Nya!”
“Amin…makasih ya?”
“Sama-sama!”

Kami lalu ngobrol kesana kemari. Bercerita tentang keluarga masing-masing.
Obrolan terputus saat Sinta harus masuk kelas karena ada kuliah.
Aku? Pulang lah ke kost. Masa mau tidur di kampus…

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset