SANG PAMOMONG episode 14

Chapter 14 (Kost Mbak Dinda)

Pagl-pagi si Dino udah nongkrong di kostku. Mo ngapain ni anak ya?

“Woi…pagi-pagi dah nongkrong di mari.. Ada apa Din?”
“Kamu ada jadwal kuliah ga pagi ini?”
“Ga ada… Nantl jam 9 kuliahnya.. Emang kenapa?”
“Dah sarapan belum?”
“Hellooo….jam brapa ini bro. Masih jam 6 pagi.. Ya belum nyarap lah!”
“Siipp… Aku traktir bubur ayam deh… Mau ga?”
“Wah.. Aku sih suka banget bubur ayam Din, tapi kayaknya kurang nendang deh!”
“Trus mau makan kuda, biar nendang?”
“Emang aku macan, makan kuda?”
“Ya udah…pengin sarapan apa?”
“Opor lontong aja yuk… Btw, ada apa nih nraktir2 segala? Lo ulang tahun?”
“Ulang tahun dari hong kong? Cuma pengin nraktir aja, mau ga?”
“Wo..ya siap lah kalo ditraktir mah… Acara faporit tuh…!”
“Dasar anak kost… Ayok cabut…!”
“Bentar… Ga liat emang, gue cuman pake kolor doank?”
“Halah… Cuek aja lah.. Cowo ini!”
“Ogah.. Gue ganti baju dulu!”

Udah merasa akrab dengan Dino, keluar dah gue elo…
Aku masuk kamar dan ganti baju, siapa tahu di warung dapet kenalan cewe…

Dino memboncengku menuju warung opor lontong dekat kampus. Enak banget opor lontong di sini, murah, dan yang paling penting…porsinya mengenyangkan…haha.
Kami masuk dan memesan dua porsi lontong opor dan teh manis.
Sambil menunggu pesanan, kami ngobrol lah…biar ga disangka musuhan.

“Ji, makasih ya..lo udah nolongin gua kemarin. Ga tau deh kalo ga ada lo!”
“Udahlah Din, kebetulan aja gue bisa nolong, ya gue tolongin lah. Tapi gue juga minta tolong ama lo?”

Obrolan terputus saat pesanan kami datang.

“Minta tolong apa? Asal gue bisa, pasti gue bantu!”
“Gue minta tolong, lo jangan cerita sama orang-orang tentang kejadian itu. Cukup kita aja yang tahu!”
“Oh..kalau itu sih aman dah.. Lo ga usah khawatir, gue bakal tutup mulut kok. Emang kenapa mesti ditutupin?”
“Dah ah..makan dulu yuk!” aku mengalihkan pembicaraan.

Kamipun makan lontong opor itu. Wah enak banget nih… Apalagi tambah sate ampela…mantabs.
Dalam hitungan menit, tandas sudah piring kami.

“Wuah…enak banget nih lontong opor!” kata Dino.
“Kenyang kan? Bubur ayamnya juga enak lho!”
“Kenyang banget. Bener kata lo, nendang…!”
“Awet nih sampai siang!”

“Aji…kamu makan di sini juga?”
“Eh…mbak Dinda. Mbak juga beli sarapan di sini?”.
” Duh ni anak…ditanya malah balik nanya. Iya, tadi lihat kamu, trus akl samperin dah. Katanya mau main ke kostan mbak?”
“Hehe…entar deh mbak. Belum sempet…!”
“Nati sore, abis kuliah kamu ke tempat mbak ya? Ada titipan dari bapak buat kamu!”
“Emang pakdhe tahu kalo aku kuliah sekampus sama Mbak Dinda?”
“Mbak sudah cerita sama bapak kok!”
“Eh iya mbak..sampe lupa. Kenalin nih temen aku, Dino!”
Mbak Dinda dan Dino bersalaman.
“Dino!”
“Dinda… Kamu temen kuliahnya Aji?”
“Beda jurusan mbak. Aku di arsitektur!”
“Oh… Mbak titip Aji ya? Tolong kalau ada kesulitan dibantu!”
“Siap mbak.. Malah Aji yang serlng bantu aku mbak.”
“Oke deh…mbak harus ke kampus, ada kuliah pagi. Aji..jangan lupa nanti sore ke tempat Mbak ya?”
“Insya Allah mbak…!”

Mbak Dinda meninggalkan kami berdua.

“Siapa lo tuh cewe?”
“Kakak sepupu gue.. Gue ketemunya juga pas Ospek!”
“Cantik ya?”
“Awas macem-macem sama mbak-ku…!” ancamku.
“Nggak..cuman muji doang kok..!”

Kamipun menonggalkan warung lontong opor dan kembali ke kostku.
Dlno langsung pamit, katanya ada kuliah jam 8 nanti.
Yah….sendiri lagi deh…

Sore harinya setelah kuliah, aku menyempatkan diri untuk pergi ke kost mbak Dinda .
Kostnya khusus perempuan, dan terbilang kost mewah.
Aku menelpon mbak Dinda, bahwa aku sudah di depan kost.
Tak lama, mbak Dinda keluar menyambutku.
Aku dibawanya ke kamarnya. Bengong juga lihat banyak mobil terparkir di halaman. Kost orang tajir nih….pikirku.
Masuk kamar mbak Dinda, wow…sejuk cuy.. Ada AC nya….
Kamar mandi dalam juga ada..
Berapa ya harga kost di sini sebulan?

“Ngapain bengong aja Ji?”
“Ini kamar kost apa kamar hotel mbak?”
“Hush..ada-ada saja kamu. Ya kamar kost lah. Bapak yang milih waktu aku ngekost pertama dulu!”
“Pasti mahal nih…!”
“Udah..kamu malah mikirin harga kost-an. Duduk dulu gih, mbak ambilin minum dulu!”
“Iya mbak…!”
Mbak Dinda segera membuatkan minum untukku dan meletakkan di hadapanku.

“Tuh..diminum dulu. Naik apa tadi kemari?”
“Ngangkot mbak! Ga taunya ga jauh. Tahu gitu jalan kaki aja tadi!”
“Kalo jalan kaki blsa gempor kakimu..!”
“Hehe..nggak lah. Udah biasa jalan kok!”
“Kamu ga pengen punya motor?”
“Pengen sih mbak, tapi aku bisa kuliah aja sudah sangat bersyukur mbak!”
“Gini…ada yang mbak mau omongin ke kamu……..”

Duh..kok jadi deg-degan..
Apa sih yang mau diomongln mbak Dinda?


cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset