SANG PAMOMONG episode 18

Chapter 18

Mid Semester udah berlalu. Dengan perjuangan ekstra keras, dapet juga IP. 3 koma dikit…hehehe.
Semoga ntat kalo semesteran lebih baik lagi.
Selepas ujian mid semester, selain digembleng tugas kuliah, aku juga digembleng Nyi Among untuk meningkatkan kemampuan batin.
Untungnya, latihannya di alam lain guys..jadi ragaku bisa beristirahat. Walaupun tetap saja ada kelelahan yang terbayang.
Kata Nyi Among, semua itu buat menjaga diri dari segala serangan ghaib. Dan tidak cuma mengandalkan Saloka atau Nyi Among saja.
Bner juga sih, tapi…capeknya itu lho. Kadang harus stock vitamin biar pas kuliah tetap fit.
Untuk tugas kuliah, bisa aku kerjakan bersama Firda. Kalau tugas KBG mah, bisa dengan mudah kita kerjakan. Nah..tugas Ilmu Ukur Tanah, yang setiap kelompok ada 4 orang…terpaksa siang malam mesti lembur.
Untung teman sekelompokku orangnya baik-baik.
Aku cukup ikut dalam pengukuran saja, mereka yang menyiapkan datanya.
Setelah data terkumpul, aku dan Firda menggambar kontur tanah yang diukur. 2 teman lain yang finishing laporannya.
Alhamdulillah, dapat nilai B+…
Sibuk tugas kuliah, malamnya saat tidur, rohku berlatih ilmu ghaib.
Wuih…padat merayap pokoknya dah…kayak jalur Puncak Pass.

Untung juga kuliah libur Sabtu dan Minggu. Minimal raga dan otakku bisa istirahat sejenak.
Fyuh…berat, tapi harus dijalani.
Trus gimana kabar Zizah dan Sinta?
Mereka sama-sama disibukkan dengan kuliah dan tugas-tugas mereka.
Jadi kami jarang ketemu, walaupun komunikasi maaih jalan.
Dino yang paling sering main ke kostku. Sekalian cuci mata katanya. Liat penghuni kost-ku yang bening-bening…
Ni anak kalo liat yang bening langsung deh..melotot, kayak matanya mo keluar.
Apalagi sebagian penghuni kost cewe di kostan ku, suka pakai pakaian yang agak seksi kalau di kost..gimana ga seneng si Dino.

“Masih ada kamar kosong ga di mari?” tanya Dino padaku saat main di kostku.
“Ada tuh… Kamar mandi!” sahutku cuek.
“Bujug dah…lo pikir gue gayung, lo suruh tinggal di kamar mandi.”
“Hahaha…kan lo nanya kamar kosong. Ya itu..kamar mandi kosong!”
‘Beneran nih..gue pengin kost di sini kalo ada kamar kosong!”
“Sayangnya ga ada Din… Ngebet amat lo pengin kost di sini!”
“Yah..biar tiap hari lihat yang bening-bening hot…!”
“Pikiran lo mesum aja isinya…?”
“Normal lah… Namanya juga cowo!”

Saat asik ngobrol dengan Dino, datang Teh Desi membawakan bungkusan.
“Ji..nih ada gorengan buat kamu!”
“Wah…makasih Teh.. Cocok nih buat teman ngopi. Duduk sini teh..kenalin nih temen aku si Dino!”
“Desi!” kata teh Desi menyambut uluran tangan Dino.
“Dino..temen Aji! Mbak juga kost di sini?”
“Iya…aku kost di sini juga!”
“Heh…lepasin tuh tangan, jangan dipegangin mulu!” teriakku pada Dino.
“Hehehe…maaf…maaf..!”
“Ji..aku ke kamar dulu ya?”
“Ga duduk di sini aja Teh? Biar ngobrol-ngobrol kita!”
“Mau ngerjain tugas… Mari Dino!”
“Iya mbak…silahkan!”

Teh Desi berjalan menuju kamarnya.
“Woi…kedip napa tuh mata!” kataku pada Dino.
“Hehe..kapan lagi liat cewek bohai macam gini!”
“Dasar otak mesum!” sungutku.
“Tapi kok dia baik banget sih ama lo?”
Aku ceritakan garis besar kejadian Risda.
“Oh…makanya dia baik banget..! Lo ga ada rasa gitu sama Dia?”
“Rasa apaan?”
“Rasa tertarik atau naksir gitu?”
“Emm..belum ada sih…!”
“Oh..iya. Lo kan Si Jelek Beristri Dua…hahaha!”
“Ban**at lo…!”
Kami tertawa bersama…

“Wah…asik banget ngobrolnya…!” sebuah suara cewe terdengar.
Serentak kami menoleh ke arah datangnya suara.
“Eh…Zizah… Kapan datang?” sapaku.
“Wah…bini muda dateng nih?” kata Dino.
“Barusan Ji.. Apa lo bilang Din? Bini muda? Trus Bini tua siapa?”
“Bini tuanya Sinta….hahaha!”
“Enak aja… Trus suaminya siapa?”
“Tuh…!” kata Dino sambil menunjukku.

“Apaan sih..main tunjuk-tunjuk sembarangan.”
“Ga tau nih si Dino, masa aku disebut bini muda… Kurang ajar banget nih!”
“Hehehe…nyatanya, lo berdua Sinta seneng amat rebutan duduk deket si Aji. Atau…sekarang lo datang kemari mau curi start deketin si Aji jelek?”
“Kalo iya, apa urusan lo?” kata Zizah.
“Ya ga ada urusan… Cuman heran aja, si Aji kok beruntung banget dideketin cewe-cewe mulu! Jadi ngiri!”
“Hehe…itu sih tergantung amal perbuatan Din!” kataku.
“Jadi lo anggap, gue amalnya dikit ya?”
“Gue ga bilang lho….!” kataku menahan tawa.
“Udah ah…kalo dikerjain mulu mending gue pulang aja deh..!” Dino merajuk.
“Duh..kayak cewe aja lo Din, gitu aja merajuk..!” ejek Zizah.
“Habisnya…pada ngerjain gue!” kata Dino sambil mencomot gorengan dan melahapnya dengan nikmat.
“Ada perlu apa kemari Zah?”
“Pengin main aja sih.. Ga taunya ada si Dino di sini. Nyesel gue main ke sini!” kata Zizah sambil menahan tawa.
“Hemh..kan duluan gue dimayinya!”
“Telen dulu tuh makanan. Ngomong ga jelas banget!” kataku.
“Habis enak gorengan dikasih cewe cantik!”
“Eh…siapa yang ngasih?” tanya Zizah.
“Itu…cewenya Aji yang kost juga di mari!” kata Dino.
“Beneran cewemu Ji?”
“Kata-kata si Dino lu dengerin.. !” jawabku.
“Halah…ga ngaku lo. Apa lo ngincer adiknya?” Dino masih ngeyel.
“Suka-suka lo lah Din… Terserah apa kata lo aja!” jawabku pasrah.
Semakin aku membela diri, pasti semakin parah Dino mengerjaiku.

“Sini Zah…duduk dulu. Masak dari tadi berdiri mulu!’
” Oya Ji… Capek juga berdiri!” kata zizah sambil duduk di sampingku, di tembok teras kamarku.
“Kok ga kedengaran motormu?” tanyaku.
“Tadi dianter temen, habis kerja kelompok.”
“Lah..pulangnya gimana?”
“Ya lo anter lah dudul….!” kata Dino sambil masih mengunyah gorengan.
“Aji emang ga peka banget Din!” kata Zizah.
“Makanya, lo ama gue aja. Gue lebih peka dari Aji lho!”
“Lo mah pekanya sama makanan doang. Gegares dari tadi ga brenti!”
“Habis enak sih…!” kata Dino santai.

Habis gorengan, Dino pamit pulang. Ga da sopan-sopannya ni anak..
Zizah di kostku sampai ba’da Ashar.
Banyak yang kita obrolin, tapi cuman masalah-masalah umum aja sih.
Sesekali Zizah nyerempet masalah pribadi, aku belokin ke arah lain.
Terus terang aja, empat cewe yang dekat denganku sangat menarik.
Sinta, Zizah, Firda, dan Teh Desi, semua punya kelebihan dan sangat menarik hati.
Jujur aku sebagai cowo normal, rasa tertarik itu ada, tapi aku belum berani untuk menjalin hubungan dengan cewe.
Aku ingin konsentrasi pada kuliahku.
Aku ga mau terganggu belajarku karena cewe. Kasihan sama bapak yang banting tulang mencari biaya kuliahku.
Dilematis…
Gairah mudaku menuntut untuk dekat dengan cewe dan menjalin hubungan, tapi pikiran sehatku menuntutku untuk konsentrasi kuliah.
Hah…biarlah waktu yang akan menjawab semuanya..


cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset