SANG PAMOMONG episode 24

Chapter 24

Pukul 2 dini hari, aku dibangunkan oleh Nyi Among.
“Ada apa Bu? Kok bangunin aku jam segini sih?”
“Qiyamul lail nak. Sholat malam di sepertiga malam yang terakhir, akan baik untuk kamu!”
“Ah…baik Ibu. Terima kasih sudah mengingatkan aku!”

Aku beranjak bangun walaupun sumpah…masih sepet banget ni mata. Aku segera ambil wudhu.
Wuah…dingin cuy… Tapi karena dinginnya air, membuat kantukku agak hilang.
Akupun melakukan sholat tahajud dua raka’at dilanjutkan sholat witir.
Lalu duduk dan melantunkan dzikir yang aku bisa.
Ada sebagian orang mengatakan, bahwa dzikir itu perlu diijazah.
Aku bingung karena hal itu. Menurutku pribadi sih, dzikrullah itu adalah mengingat Allah. Jadi walaupun ga diijazah, aku tetap berdzikir untuk mengingat Allah yang sudah memberikan nikmat yang tak terhingga buatku.
Yah…walaupun kadang kalau lagi malas atau buru-buru, jadi ga dzikir… (jangan ditiru ya?)

Selesai berdzikir, aku rencananya mau tidur lagi sambil nunggu subuh. Eh…baru juga menarik selimut, dah terdengar adzan subuh.
Ga jadi tidur deh…langsung sholat subuh.
Setelah sholat subuh, pantang buat tidur lagi. Kata almarhumah ibu, malaikat membagi rizqi orang setelah waktu subuh, kalau kita tidur setelah sholat subuh, nanti ga kebagian rejeki.
Jadi kalau habis subuh, aku ga akan tidur lagi. Takut ga kebagian rejeki..
Kulihat jadwal kuliah… Hari ini ada kuliah jam 9 pagi dan jam 14 siang.
Bisa nyuci baju dulu nih…maklum, anak kost.. Nyuci baju sendiri, makan makan sendiri… malah dangdutan….

Ga terasa waktu berlalu, udah jam 8.30 aja. Aku segera berangkat kuliah.
Kuliah 3 jam sampai jam 12 siang, trus cari makan siang. Balik kost dulu lah…lumayan, bisa baring-baring bentar.

Baru juga berbaring, pintu sudah diketok aja.

“Assalamu’alaikum Ji!”
“Wa’alaikum salam!”
Aku bangun dari tempat tidur dan membuka pintu kamar.

“Eh…Teh Desi…ada apa Teh?”
“Kamu ga kuliah Ji?”
“Tadi udah Teh… Nanti jam 14 kuliah lagi Teh!’
” Oh, aku pikir kamu ga kuliah. Sudah makan atau belum?”
“Sudah, makan di kampus tadi!”
“Oh.. Kalau belum mau aku ajak makan siang bareng rencananya!”
‘Teh Desi ga kuliah emang?”
“Udah tadi jam 7. Ga ada kuliah lagi, jadi gabut nih!”
“Trus maunya gimana Teh…?”
“Penginnya sih pergi kmana gitu, biar ga jenuh!”
“Wah..sayang, aku ada kuliah jam 2 nanti. Kalo enggak, aku temenin mbak!”
‘Ya udah ga papa. Yang penting kuliahmu.. Aku nanti mau ke tempat temen aja deh!”
“Maaf ya Teh, aku ga bisa nemenin teteh!’
” udah…ga papa. Tuh dah stengah dua, berangkat sana!”
“Siap teh…!”
Aku segera bersiap berangkat kuliah. Begitu aku mau berangkat, Teh Desi menghentikan aku dan merapikan kerah bajuku.
Duh…serasa punya istri aja deh…
Jadi baper nih…

“Suit..suit… Kalo berangkat istrinya dicium dulu tuh…!” teriak mas Didit.
Duh..wajahku pasti dah merah banget. Rasanya malu banget digodain mas Didit.
Teh Desi kelihatan cuek aja.
Aku segera berangkat diiringi senyum manis Teh Desi dan tawa ngakak mas Didit…

Gara-gara kejadian itu aku jadi ga konsen kuliah. Apa Teh Desi ada rasa sama aku? Tapi masa sih?
Apalagi dia kan lebih tua dari aku, masa sih suka sama aku.
Apa dia nganggep aku sebagai adiknya?”
Ah…kenapa jadi pusing sih mikirin hal itu.
Sampai ga konsen kuliah..

Pulang kuliah, aku mampir di kamtin dulu. Mau pulang ke kost, pasti bakal habis diledekin mas Didit.

“Woi..Ji. Tumben ga langsung pulang ke kost!”
“Eh…elo Din, lagi pengin mampir kantin dulu nih!”
“Lo dicariin Sinta tuh… Kangen kali ama lo!”
“Apaan sih lo… Males gue mikirin cewe.”
“Derita lo… Lo males mikiron cewe, tapi cewe2 pada ngedeketin lo!”
“Gue sih..penginnya berteman aja sama semua. Pengin fokus kuliah dulu lah.. Baru juga semester 1.”
“Ya..nasib lo. Siapa yang lo suka tembak aja, jadiin pacar?”
“Huft…ribet ah pacaran. Malah hancur entar kuliahku gara-gara pacaran!’
” Lo mesti pinter bagi waktu lah!’
“Oke..bagi waktu gue bisa. Bagi duit yang ga bisa… Pacaran butuh modal bro!”
“Nah kalo masalah itu gue ga ikut ikut dah..hahaha? Eh, gimana kabar siapa itu…Teh Desi ya?”
“Malah bikin pusing gue tuh!”

Akupun menceritakan kejadian saat aku berangkat kuliah tadi.
Dino yang dengar ceritaku malah mencaci maki ga karuan..

“B*j” ng”n lo Ji, bagus amat nasib lo. Banyak amat yang naksir ama lo. Ngiri gue…!”
“Gue malah pusing dibuatnya bro.. Pening pala gue…!”
“Udah buat gue aja deh Teh Desinya…!”
“Ambil deh kalo dia mau sama lo!”
“Tenang…biar gue jampi-jampi nanti. Pasti bakal mau dia!”
“Lo mau gue santet, main jampi2 gitu…!”
“Becanda gue Ji… Serius amat lo! Sini gue traktir es kopi!”
“Nah…dari tadi kek…!”
“Denger traktiran aja langsung gercep lo!”
Kami ketawa bersama… Asyiknya punya sohib gila kayak Dino, bisa bikin lupa sama masalah karena kegilaannya.
Selepas dari kantin, aku dan Dino malah nongkrong di kampus.
Liatin cewe yang lewat.. Dino yang godain, aku sih lihat aja.
Si Dino, biar dicuekin, tetep aja godain cewe. Senior sampe dosen muda juga digodain. Pokoknya asal cewe digodain.
Heran juga sama ni anak, kok ga milih2 godain cewenya. Main godain aja semua.
Hetannya lagi, kok belum dapet cewe juga ni anak. Padahal wajahnya boleh dibilang ganteng, motor bagus, cuman dandanan aja yang ga karuan. Super cuek dia sama penampilan.
Pernah aku tegur, apa coba jawabnya?

“Ah…penampilan ga penting Ji. Gue pengin dapet cewe yang mau nerima gue apa adanya. Itu baru cewe pilihan… Ga cuma lihat cowo dari penampilan luarnya aja!”

Wuih…jawaban yang telak. Aku ga bisa ngomong apa-apa lagi.
Semua orang memang punya prinsip yang beda.

Aku sama Dino nongkrong sampai menjelang maghrib. Kemudian kami pulang ke kost masing-masing.
Aki langsung mandi, sholat dan ngerem di kamar. Takut ketemu Teh Desi, takut dibully mas Didit.
Paling aman, ngerem di kamar.
Makan malam? Nanti aja deh, nyari angkringan agak malem aja.

Pukul 9 malam, aku keluar cari makan malam.
Tumben kostan sepi banget. Aku segera mengeluarkan motor dan mencari warung yang masih buka.
Wuh..sepi amat jalan malam ini. Tumben amat…
Warung makanan juga dah pada tutup. Wah..apa mesti kelaparan malam ini?
Aku melanjutkan mengendarai motorku buat hunting makanan.
Apa lagi nih… Kok ada kabut segala di depan.
Perasaanku jadi ga enak…
Daripada terjadi sesuatu yang ga diinginkan, aku putar balik motorku. Balik ke kost aja deh, masak mi instant.

Saat aku memutar motorku, ternyata aku sudah berada di dalam kabut. Kunyalakan lampu jauh motorku, tapi ga mampu menembus kabut itu.
Aku menjalankan motorku pelan-pelan, karena penglihatanku hanya sampai 2 meter di depanku.
Fyuh…akhirnya aku melewati kabut itu.
Tampak jalan sepi dan lengang di hadapanku.
Wait….ini di mana? Kok ga ada lampu jalan sama sekali? Asli gelap… Cahaya motorku tak mampu menembus kegelapan yang panjang, seolah tanpa ujung.
Aku mencoba terus mengendarai motorku. Aku ingat, arah ini adalah jalan kembali ke kost.
Tapi sekian lama kok tidak ketemu belokan menuju kost?
Wah kayaknya ada yang ga beres nih..

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset