SANG PAMOMONG episode 29

Chapter 29

Seminggu di rumah…rasanya kok dah kangen kuliah lagi yak?
Kalo kuliah malah pengin libur….
Manusia emang ga ada cukupnya deh.
Nyaris ga ada kegiatan di rumah, selain ngajak Anin jalan-jalan, dan selalu nombok…
Tapi ga papa sih, demi adik tercinta….
Lagi asik bengong pagi itu, karena sendirian di rumah. Mau ke kebun ga ada yang mau dikerjain.
Akhirnya ya cuman bengong.
Gini nih…kalo libur ga sinkron ama keluarga. Aku libur, Anin sekolah, Bapak kerja…
Kan jadi ga asik. Kalo libur lebaran asik kali yak… Semua libur.
Lagi asik bengong, hp bunyi. Duh..ganggu orang bengong nih..

Oh…ada chat dari Teh Desi…
Nanyain kapan balik ke kost..
Aku jawab aja…seminggu lagi.
Eh…dia nelpon…

“Halo, assalamu’alaikum teh…!”
“Wa:alaikum salam Ji… Apa kabar?”
“Alhamdulillah sehat Teh. Teteh dan keluarga juga sehat khan?”
“Alhamdulillah..semua sehat. Kok masih lama balik ke kostnya? Teteh bakal kesepian nih di kost!”
‘Emang teh Desi balik kost kapan?”
“Dua hari lagi udah di kost. Kamu cepetan balik kost donk. Nemenin teteh! Yang lain pasti belum pada balik deh!”
“Kenapa ga diundur aja balik kostnya Teh?”
“Kan teteh mesti ngurus SKS juga!”
“Oh iya… Aku juga mesti ngurus nih!”
“Makanya, balik cepet ya? Biar teteh ada temennya!”
“Iya deh Teh. Aku usahain…!”
“Beneran lho… Teteh takut sendiri di kostan!’
” Iya Teh …!”

Lalu kami ngobrol hal lain, macam-macam lah.
Ga terasa hampir satu jam ngobrol, sampai panas kupingku…
Selesai bertelepon, aku kepikiran juga..
Aku harus segera ngurus KRS nih..
Kalau santai-santai bakal ngantri banget pasti.

Akhirnya aku memutuskan untuk balik ke kost lusa.
Ketika pamit dengan bapak, beliau memperbolehkan.
Anin yang ngomel-ngomel, katanya masih kangen.
Kangen morotin kakaknya…

Sebelum balik kostan, aku sempatkan nyekar ke makam ibu dan membersihkan makamnya.

Skip ke lusa ya…
Aku berangkat ba’da Ashar.. Biar ga terlalu panas di jalan.
Aku berpamitan dengan bapak, lalu Anin.
Anin memelukku erat sambil menangis..
Rasanya ga tega mau ninggalin dia.
Tapi mau gimana lagi…aku mesti kuliah.

Usai pamitan, aku memacu motorku dengan kecepatan sedang. Apalagi jalan lagi ramai, karena jam pulang kerja.
Setelah jam 5, baru jalan agak lengang. Aku menambah laju motorku ke angka 80 km/jam.
Ga berani lebih… Takut ga bisa menguasai kendaraan…
Juga takut motor cepet rusak..hehe.

Saat maghrib, aku mencari maajid untuk sholat, dilanjutkan cari warung makan.
Lanjut lagi perjalanan..
Sampai di kost, tepat pukul 8 malam.
Begitu motorku sampai di kostan, Teh Desi segera keluar kamar dan menghampiriku.
Aduh Teh…kok bajunya gitu sih.. Cuman pake tanktop dan celana pendek di ataa lutut. Kan jadi enak nih mata…

“Yeay…si Aji nepatin janji!”
“Namanya janji harus ditepati Teh. Sampai si kost jam berapa Teh?”
“Tadi siang, jam 10-an!”
“Dah ada yang datang temen yang lain Teh?”
“Belum ada satupun…!”
“Oh… Maaf teh, aku tak mandi dulu terus sholat ya? Keburu lengket badanku!”
“Iya sana… Dah bau knalpot tuh baju!”

Aku segera membuka pintu kamar, memaaukkan tas ranselku. Mengambil handuk, lalu mandi.
Suasana kost masih sepi.
Selesai mandi, trus Sholat..dzikir sebentar.
Aku keluar kamar, dan di teras sudah nangkring aja tuh bidadari cantik ber tanktop.

“Nih, aku buatin kopi susu, biar seger!”
“Aduh…makasih Teh.. Jadi ngerepotin!”
“Ga repot kok.. Dah langsung diminum aja, mumpung masih panas!”
“Lah .ntar melepuh lidahku Teh!”
“Hihi..ya dikit-dikit lah… Biar anget badanmu!”
“Iya Teh… Makasih!”

Aku menyeruput kopi itu, lalu menyalakan sebatang rokok.
Teh Desi balik ke kamarnya, tak lama keluar lagi membawa kantong plastik.

“Nih buat teman minum..!” katanya sambil mengangsurkan kantong plastik itu padaku.
Aku meneeima dan membukanya..
Ternyata dodol garut.. Wah enak nih.

Aku membuka satu dan mencicipinya.

“Enak…?”
“Enak banget Teh… Makasih ya?”
“Iya sama2.. Dari tadi makasih mulu!”
“Hehe…!” aku nyengir doang.

Sambil ngopi, kami menikmati oleh-oleh dari Teh Desi.
Kami ngobrol berbagai hal.. Asik aja ngobrol sama teh Desi.
Bisa aja dia cari bahan obrolan.
Cuman kadang aku ga fokus, gara-gara kalo dia pas sedikit membungkuk, maka terlihat dua benda yang menggantung di balik tanktopnya.
Bikin pikiran ga fokus, tapi mata super fokus…
Bagaimana tidak… Ada pemandangan bagus, mubazir kalo ditolak…
“Ji, nanti aku nebeng tidur di kamarmu ya?”
“Loh..kenapa Teh?”
“Takut tidur sendirian.. Soalnya maaih sepi banget!”
“Duh…gimana ya? Ga enak kalo ada yang lihat Teh!”
“Trus gimana dong… Aku kan takut…?”

Duh jadi bingung nih… Mau dibolehin, takut ada kejadian yang enggak2.
Ga dibolehin, kok ga tega…
Pusing..pusing…

“Ntar aku tidur di bawah ga papa deh..?”
“Emang aku kan tidurnya di bawah Teh… Ga pake ranjang!”
“Oh iya.. Hihi… Lupa! Boleh ya Ji? Boleh ya?”
“Iya deh Teh… Entar biar aku tidur di lantai, teh Desi pakai kasur aku.”

Ingat kaaur, tiba-tiba aku ingat sesuatu… Aku belum bersih bersih kamar… Hadeehhh… Kok bisa lupa?

“Maaf Teh.. Aku mau bersih2 kamar dulu. Ganti sprei, takutnya kotor dan bikin gatal!”
“Ayo deh, aku bantuin!” kata Teh Desi.

Dengan dibantu Teh Desi, aku membersihkan kamar. Menyapu dan mengepel.
Malam-malam malah kerja bakti…
Salah sendiri berangkatnya malah sore. Coba kalo pagi, kan dari siang bisa bersih2 kamar.

Capek juga bersih-bersih. Aku segera terlentang di lantai.
Teh Desi duduk di kasurku…
Cape… Habis perjalanan jauh, kudu bersih2.
“Kamar Teh Desi sudah dikunci?”
“Belum… Bentar ya, aku ambil bantal dan selimut, sekalian kunci pintu!”

Teh Desi beranjak ke kamarnya. Lima menit kemudian dia sudah datang dengab memakai piyama, dan membawa bantal, boneka, dan selimut.
Ribet amat yak?
Untung dah ganti piyama dia, jadi sudah lebih tertutup.
Aman deh.. Mata ga bolak-balik lirik2 terus.

Aku mengunci pintu kamar dan menggelar tikar di lantai.
Teh Desi tidur di kasurku.
Karena capek, aku langsung merebahkan diri.
“Ji, dingin di situ… Sini deket teteh!”
“Udah teh, di sini aja deh!”

Sok kuat, padahal dah mulai kerasa dingin.
Aku memakai selimut supaya lebih hangat…
Dan ga kerasa ketiduran..


cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset