SANG PAMOMONG episode 31

Chapter 31

Aku pergi berdua Teh Desi ke warung makan dekat kost. Sekali-sekali kepengin makan masakan padang…
Setelah mengambil makanan dan pesan minuman, kami duduk dan menikmati makan siang kali ini.
Enak juga makan ditemenin cewe, tapi agak menyiksa. Karena di depan cewe, terpaksa harus jaim kalo makan…
Masa makan di depan cewe kelihatan rakus…kan malu tuh.
Selesai makan, kami segera pulang ke kost.
Lalu sibuk dengan kegiatan kami sendiri2.
Tampaknya Teh Desi mau pergi.
Aku masuk kamar dan bermalas-malasan.

Lagi mau terlelap..hp kok bunyi.
Siapa sih.. Ga tahu kalo lagi mau tidur.
Kulihat layar hp..ada nama Dino di sana.

“Halo…assalamu’alaikum…!”
“Wa’alaikum salam… Masih di rumah lo bro?” tanya Dino.
“Udah di kostan. Napa?”
“Mau minta tolong nih… Biasa bro..ada masalah sama hal ghaib gitu!”
“Emang lo di mana? Kalo masih di rumah, males lah…!’
” Gue udah di kostan dari kemarin kali… Lo kesini ya?”
“Besok dah… Gue mau tidur dulu!”
“Ji…darurat ini.”
“Bawa ke IGD ..kalo darurat…!”
“Wah ..main-main ni anak. Kalo ga mau ke sini, bakal gue serer lo kemari!”
“Minta tolong kok ngancam…!”
“Biarin… Dibilang darurat juga!”
“Entar deh, habis Ashar gue ke kost lo! Ngantuk beud inih…!”
“Jangan lupa tapi….!”
“Yah..kalo lupa mah…derita lo..!”
“Ntar gue telpon lagi habis Ashar!”
Klik…aku matiin hp. Pasti ngamuk-ngamuk dia…
Salah sendiri, lagi ngantuk ditelpon.

Aku tidur sampai jam 14.30 WIB. Ngopi dulu enak nih!
Sgera aku membuat kopi dan duduk di teras.
Wah…dah mirip orang kaya aja deh…
Dengan ditemani sebungkus rokok yang tinggal 3 biji, aku menikmati kopi panas di teras.
Belum habis sebatang, si Dino dah nelpon lagi.
Kangen ma aku nih kayaknya….
Setelah mengucap salam…
“Ngapain nelpon lagi!”
“Ngingetin aja..hehe!”
“Yah..kok diingetin? Padahal udah susah payah gue lupain…”
“Anjrit lo… Malah sengaja dilupain!”
“Hahaha….ga lupa kok. Lagian Ashar aja belum..!”
“Yang penting dah ngingetin. Kalo sampe lupa, kebangetan!”
‘Manusia kan tempatnya lupa… Wajar dong kalo lupa!”
“Awas aja kalo lupa… Gue seret lo!”
“Duh..ngancem ceritanya?”
“Suka-suka lo lah… Dah dulu ya?”

Klik…dimatiin dah telponnya. Balas dendam keknya dia…

Ba’da Ashar, aku meluncur ke kost Dino. Saat hendak berangkat, ada mobil berhenti di depan kost.
Teh Desi turun dari mobil itu, lalu turun juga seorang cowo dari kursi sopir.
Melihatku mau keluar, Teh Desi bertanya.

“Mau kemana Ji?”
“Ke kost Dino Teh…!”
“Hati-hati di jalan…!”
“Iya Teh.. Aku berangkat dulu?”
“Iya…!”
“Mari mas…!” sapaku pada cowo itu.
“Hmm….!” dengusnya.
Wah songong banget ni cowo.
Untung ada Teh Desi, kalo enggak… Ya ga papa.
Aku langsung cabut ke kost Dino.
Sampai di kost Dino, kok sepi amat?
Aku gedor-gedor pintu kamarnya, ga ada sahutan.
Kutunggu aja lah…
Aku duduk di kursi depan kamar Dino.
Ga lama..datang dia naik motor. Melihatku, dia cuman cengar cengir ga karuan.
‘Dah dari tadi lo Ji?”
“Dah dari kemaren…!”
“Hehe..maaf, abis cari camilan nih. Kan ada tamu, kudu dijamu lah!”
“Nah…bagus lah kalo tahu!”
“Masuk dulu yuk!”
“Pintu dikunci, gimana masuknya…?”
“Hehe…lupa…!”
Dino membuka pintu kamarnya dan kamipun masuk.
Hmm..ada hawa jin di kamar Dino.
Aku mengedarkan pandangan…tapi tak kulihat makhluk halus di dalam kamar.
Cuma aku merasakan hawa gelap yang kuat.

“Lo mau minum apa Ji?”
“Soda susu!”
“Lo pikir ini warung?”
“Lah..siapa yang nawarin coba?’
” Ya..yang wajar aja lah…!”
“Kopi aja deh…!”
“Siap…. Eh, tapi kopinya habis!”
“Trus, lo punyanya apa?”
“Air galon….”
“Gaya lo nawar-nawarin..! Ada apa sih, sampe lo bilang darurat?”
“Gini Ji… Gue swmalam ga bisa tidur…!”
“Trus…?”
“Gue diganggu makhluk halus gitu. Ada suara-suara serem yang gangguin gue saat mau tidur. Kaya ketawanya kunti gitu!”
“Nampakin wujudnya ga?”
“Ga sih ..tapi serem juga Ji. Tiap gue mau terlelap, dia ketawa ngikik. Gitu terus sampai pagi!”
“Gue sih emang ngerasain hawa jin di sini. Tapi anehnya, gue ga ngeliat sosoknya.”
‘Tuh kan.. Lo aja ga bisa lihat. Trus gimana coba?”
“Coba gue cari dulu…!”
Aku segera berkonsentrasi, memperkuat penglihatan batinku.
Mencari sumber hawa jin yang kurasakan.
Akhirnya, aku bisa melihat kunti merah yang sedang duduk santai di meja belajar Dino.
Auranya hitam pekat, kelihatan kuat banget.
Aku menyalurkan energi batin ke kedua tangan… Aku memukulkan tanganku ke arah kunti merah itu.
Sambil ketawa mengikik…kunti itu menghindari pukulanku.
Aku merangsek terus..tapi kunti itu benar-benar gesit. Pukulanku selalu bisa dihindari. Aku capek sendiri…
Aku mencoba menerapkan ilmu warisan yang kudapat dari ki Patih.
Energi batinku mulai kutingkatkan dan kedua telapak tanganku menjadi merah menyala…lalu aku mulai menyerang kunti itu lagi.
Sekali lagi, kecepatanku kalah dari kunti itu.
Mesti gimana nih?
Saat aku agak teledor, kunti itu secepat kilat menyerangku dengan sebuah pukulan. Aku mencoba menghindar, tapi terlambat. Bahuku terserempet pukulan itu.
Aku terpelanting ke belakang. Untnglah aku jatuh di kasur Dino, jadi ga terasa sakit.
Tapi bahuku terasa berdenyut, sakitnya bukan kepalang.
Kunti itu menyusuli dengan serangan berikutnya. Gerakannya sangat cepat… Aku ga bisa mengelak.
Namun, sebuah bayangan berkelebat dan menghadang serangan kunti itu.
Sosok yang baru datang itu mengadu pukulan dengan kunti itu.
Blarr…terdengar ledakan akibat benturan dua pukulan..
Kunti itu tetlontar ke belakang…menembus tembok kamar. Sosok satunya mengejar dan menembus tembok juga.

“Lo ga papa Ji?”
“Aduh..bahuku sakit banget nih!”
“Emang kenapa bahumu? Kok lo tiba-tiba jatuh?”
“Yang ganggu lo itu emang kunti. Gue nyoba ngusir, tapi gue kalah. Bahu gue kena pukulan dia!”
“Trus gimana baiknya?”
“Tenang aja… Tadi ada yng bantu gue kok. Dia lagi ngejar tuh kunti!’
” Trus lukamu gimana?”
“Ntar gue meditasi dulu!”

Aku segera bermeditasi, menyalurkan energi ke bahu yang sakit untuk menetralisir rasa sakit itu.
Perlahan, rasa sakit di bahuku hilang…
Kucoba gerakkan bahu…ah..ga ada masalah tampaknya.

Kubuka mata dan melihat Dino memperhatikanku.

“Gimana? Dah baikan belum?”
“Udah lumayan nih….!”

Saat itu, masuklah sosok yang mengejar kunti tadi.
Kupikir itu Saloka…ternyata bukan.
Sosok itu bodinya mirip Saloka, tapi bukan Saloka.
Siapa dia? Kenapa membantuku?

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset