SANG PAMOMONG episode 32

Chapter 32

Aku bengong menatap sosol di depanku. Siapa dia? Kenapa menolongku?
Dari belakang tadl, kukira Saloka… Ternyata dia bukan Saloka.
Wajahnya cuantik, tapi terkesan judes dan tinggi hati.

“Huh…cuma segitu ternyata kemampuan manusia yang dijaga Saloka. Dasar payah. Sama kunti merah aja dah kalah.” katanya sambil memandangku.
Aku ga gubris kata-katanya. Tubuhku rasanya remuk. Kutengok ke arah Dino. Lah..tu anak tidur apa pingsan ya?
Kucoba dekati Dlno…ternyata tldur dia.
Bisa-bisanya tldur di situasi seperti ini.

“Dia aku sirep tadi. Biar ga ribut sendiri.” kata sosok cewe judes tadi.
“Oh….!” lega aku mendengarnya.
“Kok cuma oh aja? Bilang terima kasih kek…dah ditolongin juga.”
Duh..judes amat sih….

“Iya makasih udah nolong aku!”
“Ngomomgnya kayak ga ikhlas gitu, jadi nyesel aku nolongin kamu. Kalo ga diminta ama Saloka, aku ogah jagain kamu?”
“Aku ikhlas kok bilang makasihnya. Lha emang Saloka kemana, kok kamu disuruh jagain aku?”
“Saloka dipanggil guru kami.”
“Trus kamu diminta Saloka buat jagain aku, gantiin dia gitu?”
“Hem…?” jawabnya singkat.
Bener2 ni jin satu, songong abis…batinku.
“Songong apaan? Apa artinya?”
Wah..tahu aja yang aku pikirin dia. Kayak mentalist aja….
“Mentalist itu apa?”

“Bukan apa-apa…!” jawabku.
“Kalo songong?”
“Ga ada artinya…!” jawabku berbohong. Kalo aku ngomong apa adanya, bakal ngamuk pasti.

“Trus Saloka kapan baliknya?” tanyaku.
“Ga tahu…. !”
“Dan selama itu kamu yang jagain aku?”
“He’eh…!”
“Kok kamu mau disuruh jagain aku?”
“Suka-suka aku!”

Duh…aku cuma geleng-geleng kepala melihat tingkahnya yang super duper ngeselin itu.

“Ya udah kalo gitu. Kalo mau jagain aku, jagain baik-baik!” kataku agak nyolot.
‘Suka-suka aku lah…!”
‘Huh…paling kemampuanmu juga ga lebih hebat dari Saloka!” kataku kesal.
“Hei..sembarangan kamu. Saloka itu adik seperguruanku. Aku lebih jago darl dia!”
“Halah…ngaku-ngaku aja tuh. Biar dibilang hebat…!” ejekku.
“Wah…kamu ngeremehin aku ya? Nanti akan aku tunjukkan kalo aku lebih hebat dari Saloka!” katanya mulai emosi. Harga dirinya tersinggung kayaknya.

“Coba nantl aku lihat… Sehebat apa kemampuanmu!”
“Huh…lihat aja nanti. Kalau ada musuh yang sangat kuat, biar aku hadapi. Kau ga usah ikut campur…manusia lemah…!”
“Terserah kamu….!” kataku.
Aku memang memancing amarahnya…menyinggung harga dirinya. Biar mencak-mencak sekalian.
Habis..bikin sebel aja dari tadi.
Kok ya jin cewe kayak gini yang disuruh Saloka buat jagain aku.
Aku menggoyang-goyang tubuh Dino, menxoba membangunkannya.
Tapi masih ngorok aja dia. Hebat bener sirepnya si jin ngeselin itu.
Aku mengalirkan energi batin untuk menetralisir sirep itu.
Tak lama kemudian Dino terbangun sambil menggeliat.
“Huahh…enak banget tidurku.!”
“Enak di lo ga enak di gue. Gue berantem, lo malah tidur!”
“Tapi menang kan?”
“Kalo ga ada yang bantu, udah mampus kali gue…!”
“Eh. .beneran? Siapa yang bantu?”
“Yang ga kelihatan lah…!”
“Trus gimana dengan kostan ini? Aman?”
“Aman dah…. Ntar gue tambah pagar ghaib dah..biar tambah aman!”
“Alhamdulillah .. Semoga ga ada gangguan lagi, biar aku bisa tidur nyenyak!”
“Tldur saja pikiran lo…?”
“Hehe.. Bentar..aku buatin kopi dulu ya?”
“Ga usah…gue mau pulang dulu. Mau mandi trus istirahat… Keringetan gini!”
“Oke deh… Lumayan, aman kopi gue…”
“Besok kalo gue kesini lagi, dobel kopinya….!”
“Walah…bangkrut gue..!”

Kami ketawa bareng…

Aku lalu balik ke kost lagi. Mau numpang mandi di kost Dino, ga enak.
Rasanya ga biasa aja… Kalo di kost, rasanya lebih nyaman.
Aku emang susah kalo mandi atau makan, apalagi tidur di tempat orang lain. Kurang bebas aja rasanya.

Sampai di kost..aku segera mandi.
Lalu sholat maghrib.
Selesai dzikir, aku beranjak keluar kamar untuk mencari makan.
Kulihat lamou di beberapa kamar udah nyala. Wah, berarti udah pada datang nih penghuni kost.
Tapi baru beberapa yang datang, jadl belum terlalu ramai.
Aku mengambil motor dan segera berangkat ke warung makan.
Udah laper banget nih…
Waktu masuk warung makan, aku melihat sebuah mobil yang nampak agak familiar. Tapi aku lupa lagi di mna pernah melihatnya.

Setelah masuk warung makan, aku segera memesan makanan dan minuman lalu duduk di salah satu meja yang kosong.
Saat makan, aku merasa seperti diawasi seseorang…
Aku menengok ke arah kanan..dan kulihat seorang cowok yang aku ingat nganter teh Desi waktu aku berangkat ke kost Dino.
Oh ..berarti mobil di depan warung itu mobilnya dia.
Cowo itu melotot memandangku.
Aku cuek aja dan melanjutkan makan.

“Tuh siapa sih…ngeliatin kamu sampe melotot gitu?” terdengar suara cewe di sampingku.
Gleg…hampir aku tersedak karena kaget.
Kutoleh ke samping, jin ngeselin udah nangkring aja di sampingku.
Kapan datangnya itu jin?

“Kamu dateng kok ngagetin aja!”
“Itu cowo, kenapa melotot melihatmu?”
Hadeeh…aku bilang apa, dia bilang apa… Ga nyambung blast…

“Ga tahu…!”
“Kamu ga kenal?”
“Ga…!”
“Awas aja kalo macem-macem. Aku hajar dia…!”
Lah ..aku yang dipelototin kok dia yang marah sih?
Agak-agak nih jin kayaknya….

“Udah biarin aja… Ga usah dipikirin lah.”
“Aku sebel liat dia melotot gitu!”
“Aku yang dipelototin aja ga ngapa-ngapa… Kenapa kamu malah marah?”
“Kan aku harus jagain kamu!”
“Ga segitunya juga kalee….! Eh…ngomong-ngomong…kamu punya nama ga?”
“Punya!”
“Masa sih? Kok kurang yakin aku!”
“Beneran… Namaku Zulaika!”
“Wih…bagus namanya..cuman sayang….!”
“Sayang kenapa…?”
“Nama bagus, wajah cantik…tapi galaknya minta ampun!”
“Biarin….!”
“Kok bisa Saloka punya kakak perguruan galak begini sih. Aku yakin Saloka sering dimarahin ma kamu.”
“Ga pernah…!”
“Ga yakin aku…!”
“Terserah….!”
Skak mat…. Mau ngomong apalagi coba?
Aku segera membayar makanku dan berlalu dari situ. Kuambil motor, lalu gas menuju kost.
Sepanjang jalan aku merasakan aura Zulaikha, tapi ga kulihat sosoknya.
Ah..biarin aja lah. Ngapain mikirin jin ngeselin kayak gitu.
Aku terus memacu motorku menuju kost.
Hujan rintik-rintik mulai turun. Aku mempercepat laju motorku.
Mumpung jalan agak sepi…
Sebuah mobil tiba-tiba menyalipku dan berhenti 10 meter di dwpanku.
Aku segera menginjak rem dengan sekuat tenaga.
Ciitttt…..roda belakang motor sampai ngesot-ngesot ga karuan.
Motor akhirnya berhenti sebelum membentur mobil itu.
Asyeemmm….makiku dalam hati.
Siapa sih yang nyopir, berhenti mendadak kayak gitu.
Hampir aja aku celaka….

Pintu mobil terbuka, dan keluarlah cowo yang tadi melotot padaku di warung makan.
Mau apa dia mencegatku di sini..?
Perasaan aku ga ada masalah sama dia. Kenal juga enggak…

“Woi…lo Aji ya? Temen kostnya Desi?”
“Iya… Ada apa mas?”
“Jangan deket-deket lo sama Desi. Dia punya gue?”
“Lah…emang mas udah nikah sama Teh Desi?”
“Ya belum… Tapi gue peringatkan..lo jangan deketin Desi… Atau lo akan merasakan akibatnya?”
“Lah…siapa juga yang ngedeketin teh Desi? Orang ga usah dideketin aja udah mepet sendiri…hehe!”
“Woo….awas aja kalo lo masih berani deket-deket Desi. Bakal gue abisin lo…!” katanya sambil menuju mobilnya dan membanting pintu mobilnya. Aku geleng-geleng kepala.. Ada ya orang kayak gitu?
Aku sih cuek aja…
Mobil itu melaju dengan cepat meninggalkanku.
Geli juga ngeliat tingkah cowo itu yang kayak anak kecil menurutku.
Aku gas motorku kembali ke kost…
Sampai di kost, eh…dah ada Zizah di depan kost. Tumben ni anak nyasar di mari…
Aku parkir motorku dan menghampirinya.

“Dah lama Zah…?”
“Baru 15 menitan lah… Dari mana kamu?”
“Habis cari makan tadi. Kapan datang dari rumah?”
“Kemarin… Eh..yang ngikutin kamu kok ganti sih? Si Saloka kemana?”
“Iya nih… Saloka dipanggil gurunya pulang! Trus diganti sama Zulaikha!”
“Wah…namanya bagus dan wajahnya cantik. Pentesan kamu selalu cuek sama cewe?”
“Lah..apa hubungannya?”
“Penjagamu cantik-cantik dan seksi banget sih… Jadi kamu cuek ama cewek di real.”
“Ah…ga ngaruh lah.. Masa mau pacaran ma makhluk astral…!”
“Hihi…iya juga ya?”
“Trus ada apa kesini Zah? Cuma main ato ada perlu?”
“Yah..main aja sih. Sama mau ngasih kamu ini!” katanya sambil memberikan sebuah bungkusan.
“Apa ini?”
“Oleh-oleh khas daerahku… Semoga kamu suka!”
“Wah…pasti suka lah… Makasih banyak lho…!”
“Sama-sama…!”
Kami ngobrol tentang liburan kami masing-masing.
Saat asyik ngobrol, datanglah Teh Desi dari kamarnya.
Dia menghampiri kami…


cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset