SANG PAMOMONG episode 48

Chapter 48

Hujan turun dengan deras, disertai petir menyambar-nyambar.
Padahal seharusnya sudah masuk musim pancaroba. Tapi hujan masih saja mengguyur bumi dengan derasnya.
Butuh perjuangan keras buat ngampus nih…
Untung kampusku dekat dengan tempat kostku yang cuma berjarak 500 meter.
Itu kalo ditarik garis lurus ..
Aku pakai jas hujan aka mantol.
Lah…malah makin deres aja. Enaknya tidur nih… Tapi mo gimana lagi, ada kuliah.
Aku segera memacu motorku di tengah hujan yang mendera…
Guntur menggelegar mengagetkanku.. Aku percepat laju motor, bukan karena waktu dah mepet, tapi karena aku takut kilat…hehe.
Sampai di kampus, suasana sepi banget… Parkiran cuma ada segelintir motor saja.
Aku segera parkir dan menuju teras kampus sambil berlari menembus hujan.
Fyuh…sampai juga di teras kampus…
Sedikit mengatur nafas, lalu berjalan menuju kelas.
Yaahhh….kelas masih kosong, padahal kuliah kurang 15 menit lagi dimulai.
Akhirnya aku duduk di bangku panjang di depan kelas, sambil nunggu temen2 dateng.

5 menit…. 10 menit… 15 menit… Ga ada satu orang pun yang datang. Ini pada kemana sih…?
Aku coba chat Firda…

“Fir…ga kuliah lo?”
“Lah…emang lo kuliah? Khan dosen ga masuk hari ini. Lagi ke LN dosennya!”

Mampooss….!! Kok aku ga tahu ya?

“Serius lo…?”
“Serius .. Lo ga baca chat di group?”
“Kagak…..!”
“Pantesan… Pulang aja gih… Orang ga ada kuliah juga…!”

Dwngan gontai aku berjalan menyusuri koridor kampus, menuju arah serambi kampus.
Tiba-tiba ada tangan yang menarikku…. Iya…tangan…!!!

“Eh….ada apa nih?”
“Ssttt ..jangan berisik. Ntar ganggu yang lagi kuliah…!”
“Eh…elo Sinta. Ga kuliah lo?”
“Tadi mau masuk kelas…trus liat lo sendirian di depan kelas sana, gue ga jadi masuk kelas. Ke kantin yuk…!’
” Ogah ah… Tanggal tua nih…!”
“Tenang aja, ntar gue yang bayar deh…!”
“Beneran…?”
“Iya lah beneran…!”

Denger kata gratis, langsung aja mataku berbinar senang…
Ga ada yang lebih menyenangkan daripada makan gratis buat anak kost…setuju????

Kami berjalan menuju kantin. Sinta dengan manja memeluk lenganku.
Biarin deh…kampus lagi sepi inih…
Lagian enak, ada benda kenyal yang menekan lenganku….

Sampai di kamtin, aku memesan kopi dan gorengan. Sinta memesan teh hangat dan semangkok soto.
Kemudian kami duduk di tempat yang agak pojok.
Kantin sepi…cuman ada beberapa mahasiswa di situ.

“Lo kenapa ga kuliah Ji?” tanya Sinta.
“Dosennya ga dateng…lagi di LN.”
“Wah…percuma donk lo datang ke kampus?”
“Iya nih. Tahu gini, gue mlungker aja di kasur…! Tapi ga percuma juga dink, kan dapet traktiran…hehe!”
“Ish…lo ini.. Bisa aja deh…! Lama ga ketemu, gimana kabar lo?”
“Alhamdulillah sehat… Lo pasti juga sehat khan?”
“Iya lah. Tapi gue sekarang dah punya cowo lho..!” kata Sinta sambil menatapku.
“Alhamdulillah … Gue ikut seneng deh. Jurusan apa cowomu?”
“Sipil…tapi angkatan di atas kita…!”
“Wuah. .mantap… Selamat yah… Jadi ini traktiran buat ngerayain lo yang jadian?”
“Yee..bukan lah. Kita jadian udah sebulan lalu kok!”
“Wah…lumayan lama juga ya?”
“Lo kapan punya cewe Ji?”
“Hehe…gue juga dah punya kok!”
“Masa sih… Cewe mana tuh?”
“Temen kost gue….!” kataku sambil menyeruput kopi.
“Tunggu…tunggu… Jangan jangan, cewe yang kamarnya deket kamar lo itu ya? Siapa namanya? Desi…iya Desi!! Dia bukan?”
“Jawaban anda Betulll… Selamat, anda memenangkan semangkok soto .. Dimakan tuh, keburu dingin!”
“Iya… Ga nyangka, akhirnya lo kecantol ma dia!” kata Sinta sambil mulai menyuap sotonya.

Suasana menjadi hening. Kami sibuk dengan makanan kami…

“Udah berapa lama lo jadian sama dia?” tanya Sinta sambil mengusap mulutnya dengan tisu.
“Sekitar dua bulanan lah…!”
“Wuih…gue keduluan dong…. Ga mau tahu, besok lo traktir gue buat ngerayain jadian lo sama Desi itu!”
“Ntar deh…kalo tanggal muda ..!” kataku.

“Eh..lo tadi gandeng gue mesra banget deh. Ga takut ketahuan cowo lo?”
“Hehe..dia ga kuliah hari ini. Jadi ga bakal ketahuan…!”
“Wah ..nekat lo. Kalo tahu lo udah ada cowo, gue ga mau lah digandeng kayak tadi!”
“Hehe…kangen ma lo. Lama ga ketemu sih… Jadi pengen dimanja!”
“Minta dimanja cowo lo lah..!”
“Udah biasa… Sama lo khan ga biasa…hahaha!”
“Jiah…payah lo ah…! Eh…gue pulang dulu ya? Makasih traktirannya..!”
“Oke… Jqngan lupa gantian traktir gue…!”
“Beres …!”

Akupun segera meninggalkan kantin dan pulang ke kost.

Sampai di kost, hujan masih belum berhenti juga. Aku segera mandi dan ganti baju dengan sweater biar hangat.
Setelah itu nyeduh kopi lagi… Ah…segarnya hujan-hujan ngopi di kamar…
Ga seru rasanya kalo ngopi ga bari ngudud….setuju???
Setuju aja deh…
Kunyalakan sebatang rokok dan menghirup.nikotin itu pelan-pelan…nikmaaattt…
(Jangan ditiru…hanya dilakukan oleh profesional…)
Buka laptop, nonton film… Lengkap sudah.

Note: bukan film ena ena ya? Catat..!!!

Lagi asik menikmati kopi sambil nonton film, pintu kamar ada yang ngetuk-ngetuk.
Duh…siapa sih yang ganggu orang lagi asik?
Dengan malas, aku membuka pintu kamar…
Jeng…jeng…..
Sesosok makhluk tinggi besar berambut gondrong berdiri di depan kamarku sambil nyengir ga indah…

“Dino… Ngapain ujan2 kesini lo?”
“Disuruh masuk dulu kek… Dingin nih…!”
“Masuk tinggal masuk… Kayak belum pernah kesini aja lo!”
“Hehe…takutnya lo lagi ama cewe di kamar. !”
“Udah…masuk aja gih…!”

Dino segera masuk, mengambil handukku dan mengeringkan rambutnya yang basah.

“Ada kutunya ga kepala lo?” tanyaku.
“Pelecehan lo .. Biar gondrong, rambut gue selalu bersih tau…?”
“Iya deh…!” kataku sambil melanjutkan nonton film.

“Eh. Tadi gue ketemu Sinta loh… Dan dia bilang, lo dah jadian sama teh Desi yang bohai itu yak?” kata Dino.
“Iya .. Emang kenapa?”
“Tega lo… Ga ngomong2 sama gue…!”
“Hellow…. Kenapa gue harus ngomong sama lo coba?”
“Ya kan gue jadi bisa minta traktiran ama lo….hahaha!” kata Dino sambil menyambar gelas kopiku dan meminumnya.

“Entar deh…kalo pas tanggal muda ..!”
‘Gue tunggu pokoknya… Nanti kalo lupa gue ingetin…hehe! Tapi beneran, gue ga nyangka…selera lo ternyata yang lebih tua yak?”
“Halah..cuma terpaut setahun dua tahun ga masalah buat gue!”
“Iya juga sih… Lo udah ngapain aja sama dia? Udah ena ena belum…!”
“Bujug dah… Lo pikiran mesum mulu dah perasaan… Gue ga kayak lo kali…!”
“Hehe…masa sih lo tahan liat body bohai kayak gitu. Kalo gue, udah gue terkam deh …!”
“Emang lo pikirannya selangkangan mulu… Heran gue…bisa-bisanya gue punya temen mesum kayak lo…! Deket-deket lo, rusak hidup gue…!” gurauku.
“Hahaha ….mana ada sih cowo yang pikirannya ga mesum? Btw, enak nih kopi. Buat lagi donk!”
“Buat sendiri gih… Ga tau malu banget, udah ngerampok, dihabisin lagi….”
‘Hehe…kedinginan gue. Oke deh, gue buat lagi.” katanya beranjak menuju dispenser
“Bikin dua sekalian…gue belum puas minum tadi, udah lo abisin aja…!”
“Siap boss….!”

Dino di kostku sampai siang. Saat hujan reda dia pamit pulang.
Seneng punya tenen kayak dia…biarpun ga jelas gitu, tapi setia kawan dan enak diajak ngobrol.

Udara masih dingin, mau cari makan siang kok males banget sih. Ah…masak mie instant aja deh.. Bisa buat anget-anget di udara dingin ini.

Skip….

Sore hari menjelang maghrib, ada telpon dari Teh Desi.

“Halo, assalamu’alaikum…!”
“Wa’alaikum salam Mas… Mas sibuk ga?”
“Ga, baru mau sholat. Emang kenapa?”
“Gini Mas, aku lagi di tempat temen aku yang sakit. Dia tuh sakitnya aneh Mas…!”
“Aneh gimana?”
“Dia tuh sepanjang hari sakit, samapai ga tahan nahan rasa sakitnya. Terutama di bagian dada dan perut. Tapi setiap ada adzan, penyakitnya hilang Mas. Setelah adzan…balik lagi deh penyakitnya.”
“Udah dibawa ke dokter apa belum?”
“Udah Mas… Kata dokter, ga ada penyakit apa-apa… Kan jadi bingung Mas!”
“Trus…kenapa nelpon aku coba?”
“Khan mas punya temen yang dulu ngobatin Renita. Bisa hubungin temen Mas buat minta tolong nyembuhin si Rani ga Mas?”
“Iya deh… Ntar abis maghrib aku ke situ lihat kondisinya ya? Kamu chat aja alamatnya. Kamu masih di situ khan?”
‘Iya mas. Aku nunggu mas aja di sini!”
“Oke… Aku mau sholat dulu! Assalamu’alaikum…”
“Wa’alaikum salam….!”

Usai sholat, aku segera meluncur ke alamat yang sudah diberikan Teh Desi.
Cuma 20 menit untuk sampai ke sana. Aku berhenti di sebuah rumah besar bercat putih. Ini kostan temennya Teh Desi.bukan ya?
Tapi alamatnya bener, tapi kok seperti bukan kost ya?

Aku memutuskan chat Teh Desi, dan mengatakan kalau aku sudah di dwpan rumah.
Tak lama teh Desi keluar dari rumah itu.

“Kok ga langsung masuk aja Mas?”
“Takut salah rumah. Ini kok kayak bukan kost ya?”
“Emang bukan kost. Rani asli orang sini kok Mas…!”
“Oh…aku pikir dia ngekost…hehe!”
“Ayo masuk mas…!’

Desi mengajakku masuk ke dalam runah itu.
Begitu masuk, aura negatif sudah terasa sangat pekat.
Ada bau-bau ghaib di sini.
Teh Desi mengajakku masuk ke sebuah kamar.
Kamar yang luas dengan ukuran kira-kira 4X5 meter.
Di situ tampak berbaring seorang gadis ditemani seorang wanita stengah baya.

Teh Desi mengenalkan aku pada wanita itu yang ternyata ibunya Rani.

” Selamat sore Bu…?” sapaku.
“Selamat sore nak… Tolong dibantu anak saya ya Nak Aji!”
“Insya Allah Bu… Tolong ibu bantu dengan doa ya?”
“Iya nak…!”
“Mohon maaf bu, boleh saya numpang berwudhu dan sholat dulu? Sudah masuk waktu ‘isya ini!”
“Silahkan nak… Nak Desi, tolong nak Aji diantar untuk ambil wudhu. Trus kalau sholat, di ruang sholat aja!”
“Baik tante…!” jawab Teh Desi.
“Nanti biar saya sholat di.kamar ini saja Bu!” kataku.
“Baiklah ..biar nanti ibu ikut jamaah sekalian!”

Aku diantar Desi untuk mengambil wudhu.
Lalu kami sholat berjamaah bertiga di kamar itu. Aku sebagai imamnya.
Selesai sholat, aku berdzikir sebentar memohon kekuatan dari Allah SWT untuk bisa menyembuhkan penyakit yang diderita Rani.
Setelah itu, aku memandang Rani yang terbaring di ranjangnya.
Aku tidak kaget ketika melihat ada beberapa makhluk yang mengerubutinya.

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset