SANG PAMOMONG episode 60

Chapter 60

Usai sholat subuh dan dzikir sebentar, aku merebahkan diri di kasur…..tidur.
Pukul 11 siang aku terbangun karena rasa lapar yang menggangguku…
Setelah cuci muka, aku menuju ke meja makan… Ini termasuk sarapan ato makan siang yak?
Ga usah dipikirin deh…yang penting makan.

Yah…ini hari Jum’at…. Hampir lupa aku…
Usai makan, langsung deh mandi, dan berangkat sholat Jumat… Pas sampai di masjid, khotib baru saja mulai khotbah…
Fyuh…untung ga terlambat…..hehe

Usai sholat jumat..ya pulang ke rumah lah.
Nongkrong di teras sambil ngopi dan ngerokok.
Kubuka hpku…waduh….ada belasan miscall dan chat dari Desi.
Ga usah kelamaan, aku telpon aja kekasih hati itu.

“Halo Mas, Assalamu’alaikum…!”
“Wa’alaikum salam cantik… Maaf, habis subuhan tadi baru tidur…trus jumatan, belum sempat buka hp!”
“Ditelpon kok ga diangkat Mas?”
“Maaf, hp aku silent….!”
“Emang kenapa mas tidur habia subuh? Ronda apa begadang mas?”

Akupun menceritakan kejadian semalam kepada Desi… Untunglah dia percaya dan bisa mengerti.

“Wah…serem banget Mas. Kamu ga kenapa-napa khan Mas? Ga luka atau sakit?”
“Enggak… Alhamdulillah aku ga luka.”
“Alhamdulillah… Besok lagi kalau ada kejadian seperti itu, Mas lebih hati-hati ya? Atau kalau tidak, kabur aja….hehe!”
“Haha…ya ga bisa dong… Ini khan demi masyarakat desa sini?”
‘Tapi aku khawatir banget lho Mas….!”
“Serahkan semuanya sama Allah SWT.. Biar Dia yang jagain kita…!” sahutku sok bijak.
“Iya Mas…. Eh…mas, minggu depan aku balik ke kost lho!”
“Lah…emang mau ngapain ke kost?”
“Ini….Renita mau daftat di kampusmu Mas. Aku nemenin dia buat daftat dan ujian. Nanti setelah selesai ujian, kami pulang lagi kok. Palingan cuma seminggu di kost!”
“Oh…Renita dah lulus SMA ya? Mau daftar di kampusku?”
“Iya Mas… Dia pengen di teknik Informatika!”
“Oh…gitu… Semoga bisa diterima ya?”
“Mas bisa ga, temenin kita seminggu di kost? Aku kan takut kalo kost sepi….!”
‘Emmm…insya Allah.. Aku usahain deh….!”
“Beneran ya Mas? Diusahain lho…?”
“Iya…. Nanti aku ijin bapak dulu!”
“Oke Mas… Ya sudah, Mas istirahat dulu saja. Aku mau bantuin ibu nih!”
“Oke cantik…. Assalamu’alaikum!”
“Wa’alaikum salam… Emuach…!”

Telpon kututup..dan kuletakkan di meja.

“Duh…yang asik telponan sama mbak Desi… Sampai ga denger ada orang ngasih salam!”

Walah…ternyata Anin dah pulang sekolah. Kok aku sampai ga tahu ya?

“Eh…dah pulang kamu Dek?”
“Iya Mas… Mas sih..keasikan telponan, jadi ga tahu Anin pulang!”
“Hehe…maaf, mas kurang konsen tadi…!”
“Iya… Dah makan Mas?”
“Udah Dek… Dah sana masuk, ganti baju, trus makan sekalian. Tampangnya dah kaya orang kelaparan gitu…!”
“Ih…mas apaan sih…!” kata Anin sambil mencubit lenganku.
“Auh…sakit Nin…!”
“Habis, mas Aji godain Anin mulu… Anin masuk dulu ya Mas…!”
“Iya sana…hush….hush!”
“Mau dicubit lagi Mas?”
“Hehe…enggak…enggak…!”

Anin masuk ke dalam rumah, dan aku melanjutkan ngopi, saat ada mobil yang berhenti di depan pagar rumah.
Pintu di bagian kemudi terbuka…dan…jeng jeng jeng……

Sebuah betis mulus keluar dari mobil itu… Asli mulus bre… Aku sampai menelan ludah… Cleguk…

Lalu sebuah rok span dan sebagian paha putih yang lagi lagi mulus menyusul…
Dan …..sebuah kepala dengan rambut tergerai muncul dari dalam mobil.
Eng ing eng……..seekor bidadari..
Eh….seorang bidadari berdiri di samping mobil dan melambai padaku. Ah…mbak Tanti dengan pakaian yang serba ketat, memanggilku.
Dengan agak berdebar, aku menghampirinya…

“Ada apa mbak?”
“Mas Aji bisa nyopir?”
“Enggak Mbak…. !”
“Wah…ga bisa ya? Sebenarnya aku mau minta tolong ditemenin ke kota sebelah, ada perlu di sana. Mau?”
“Tapi saya ga bisa nyetir kok mbak…!”
“Ga papa… Biar saya yang nyetir. Mas Aji nemenin saya aja. Biar ada yang diajak ngobrol selama perjalanan. Ya Mas..? Mau ya? Please….?” dengan gaya manjanya yang bikin gemes, dia menatapku dengan tatapan minta dikasihani.

Aku bingung… Mau nolak…kok rasanya ga ikhlas. Mau ngikut…kok rasanya gimana gitu…!

“Iya mbak, bentar. Aku pamit adikku dulu, sama ganti baju!”
‘Iya Mas… Aku tunggu…!”

Aku segera kabur ke dalam, ganti baju dan pamit ma Anin.
Tahu aku mau pergi sama janda muda, Anin dah senyum senyum ga jelas gitu….
Aku toyor aja kepalanya…

Aku ikut Mbak Tanti di kursi samping bu supir yang sedang bekerja. Mengendali mobil supaya baik jalannya…. Bremm…bremm..bremm…

“Emang ada perlu apa Mbak di kota sebelah..?”
“Ga ada….!”
“Lah…tadi katanya ada keperluan di kota sebelah!”
“Alasan aja, biar Mas Aji mau diajak keluar…hihi!”

Ga tahu aku mesti ngomong apa, selain cuma garuk-garuk kepala yang ga gatal.
Zulaikha cekikikan di bangku belakang.

“Trus sekarang kita mau kemana? Pulang aja yuk mbak!”
“Udah keluar rumah kok terus pulang lagi… Kita ke bukit dulu aja!”
“Wah…ngapain ke bukit mbak? Kan sepi tuh…soalnya bukan hari libur..!”
“Ga papa… Lihat pemandangan aja… Emang cari yang sepi, kalau rame kurang bisa menikmati pemandangannya… Terlalu banyak orang!”
“Ga takut aku apa-apain po?”
“Yah…kalo mau diapa-apain, ya mbak pasrah aja deh…!” katanya.

What….pasrah? Kode keras ini mah… Ga boleh disia-siakan..

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset