SANG PAMOMONG episode 62

Chapter 62

Oke…kita skip ke minggu berikutnya…
Ga usah diceritain gimana aku diceramahin bapak gara-gara ngedate ama janda, padahal aku dah punya pacar.
Ga usah diceritain gimana aku dicengin abis-abisan ma Anin…

Setelah mendapat ijin dari bapak, dan dengan kumpulan nasehat agar ga macem-macem di kostan, akhirnya aku berangkat menuju kostan.
Zulaikha ikut denganku, sementara Saloka nungguin rumah…
Dan tahu ga gan? Selama perjalanan, Zulaikha ga mau terbang. Dia nemplok aja di boncengan dan memeluk pinggangku dengan erat.
Kupikir kaya di pilem2 gitu, bakalan ga kerasa dipeluk begitu.
Tapi ternyata rasanya sama kaya boncengin manusia. Kerasa banget dipeluk gitu, dan kerasa juga ada yang empuk-empuk gimana gitu di punggungku.
Apakah itu?
Ga tahu……

Karena ga terburu-buru, aku jalan santai aja… 60 km/jam.
Aku istirahat sekali di warung kopi, buat ngopi dan sebats dulu.
Lalu lanjut lagi deh…

Sampai di kostan, masih sepi… Ya iyalah…pada pulkam semua…
Aku segera membersihkan kamar yang udah hampir sebulan ga ditinggali. Ternyata banyak debu juga gan…
Kerja bakti deh….beresin dan bersih-bersih.
Usai beberes dan mandi, udah waktu dzuhur aja… Ya, terus sholat.
Lanjut cari makan…laper bre….
Pulang dari warung, tidur… Ga usah ngabarin Desi kalo aku dah di kostan. Biar surprise…
Menurut chat Desi, dia bakalan tiba di kost sekitar jam 8 malam.
Jadi masih banyak waktu buat santai-santai.
Ups. .lupa ngabarin bapak kalo aku dah sampai kost…hehe
Sebelum lupa lagi, aku telpon bapak.
Saatnya bobo manis ….

Aku terbangun saat adzan ‘Ashar berkumandang. Mandi lagi, sholat lagi…
Trus ngopi….
Ini cerita pa’an yak….? Monoton amat yak? Cuman cerita makan, tidur, mandi, sholat…..wkwkwk.

Oke, langsung ke bagian serunya…
Jam 19.30 WIB, ada mobil travel masuk ke kostan. Dua orang gadis cantik turun dari travel itu. Sopirnya ikut turun dan membantu mengeluarkan bagasi dua cewe tadi.
Aku diem aja lah…udah ada yang bantuin…
Usai menurunkan penumpang dan bagasi, travel itu pergi tanpa pamit…
Aku segera menghampiri dua cewe itu.

“Penghuni baru ya Mbak?” tanyaku.
“Mas Ajiii……….!” seru mereka bersamaan.
Desi tampak akan memelukku, tapi keduluan Renita…
Renita tiba-tiba aja menghambur dan memelukku…

“Mas Aji….kangeeennn….! Mas Aji jahat, ga pernah chat Renita..!”

Aku bingung nih, tiba-tiba dipeluk Renita. Aku memandang Desi yang tertegun melihat tingkah adiknya yang asal main peluk pacarnya….
Tapi kemudian dia tersenyum dan mengangguk…

“Mas kan ga punya nomermu?”
“Ko ga minta sama Teh Desi?”
“Iya deh…besok aku minta sama Teh Desi!”
“Ih…mas Aji ada-ada aja. Aku kan di sini, nanti tak kasih deh…!” kata Renita sambil melepaskan pelukannya.

Desi menghampiriku dan menjabat tanganku lalu mencium punggung tanganku. Serasa disalimin sama bini deh…

“Gimana kabar Abah dan Ambu?” tanyaku pada Desi.
“Alhamdulillah sehat Mas… Kabar bapak dan Anin gimana?”
“Alhamdulillah sehat juga…. Yuk ke kamar dulu. Aku bantuin bawa barangnya?”
“Ayuk….!”

Desi membuka pintu kamar kostnya, sementara aku dan Renita membawa barang-barang mereka masuk ke kamar.

Sementara mereka beberes kamar dan mandi, aku keluar membeli makan malam untuk mereka dan aku juga tentunya.
Saat aku balik ke kost, mereka sudah tampak brrsih dan cantik…
Wah ..rasanya jadi pengen punya bini dua……

Kamipun makan bersama sambil ngobrol…
Renita yang dasarnya lincah dan ceria, memborong percakapan kami selama makan itu.

“Mas, besok anterin ke kampus Mas Aji ya, buat daftar kuliah?’ pinta Renita.
‘Ga mau…!” jawabku pendek.
‘Ih…mas Aji jahat… Ko ga mau nganterin sih?”
“Besok pendaftaran belum buka geulis… Lusa baru buka…!”
“Oh..gitu. Eh…mas Aji manggil aku apa tadi?”
“Geulis… Emang kenapa?”
“Hehe…entar ada yang marah lho…!” katanya sambil melirik kakaknya.
“Apaan sih Ren…!” sahut kakaknya.
“Hihi…teteh ga marah, aku dipanggil geulis sama akang kasep?”
“Ga marah kok… Cuman agak ngiri aja…hehe!”
“Euleuh..euleuh…teteh ngiri tuh Mas.”
“Hehe…teteh kamu mah…awewe paling geulis di hate akang…!” kataku sambil mengedip-ngedipkan mata pada Desi.
“Ish ..Mas apaan sih…!” sahut Desi sambik tersipu.
“Cie ..cie ..pipina jadi beureum… !” sorak Renita.

Segera saja cubitan Desi menyerang Renita…
Renita menghindar dan bersembunyi di belakangku.
Desi berhenti mengejar Renita…dia cuma menatapku dengan pandangan berbinar.
Semakin cantik saja…ah…makin cinta aja deh.

Kami bertiga ngobrol sampai larut penuh canda dan kehangatan.

Tiba saatnya kami beristirahat….

Karena part ini khusus untuk 62++, maka yang akan dibicarakan adalah sekltar apa yang dllakukan orang saat umur 62+.
Yah..kita akan bicara tentang panti jompo, cara mengunyah tanpa gigi, dll…

Ts mulai ngaco gan… Hajar aja biar amnesia…..

LET’S START

Aku terbangun oleh alarm hp yang kusetel jam 5 pagi. Sempat lah buat subuhan
Soalnya aku semalem tidur jam 1 dini hari. Lah….ngapain?
Khan ngobrol sama Desi dan Renita…. Sampai larut banget. Penginnya sih bobok bareng mereka sekalian….

Usai sholat subuh, rutinitas pagi dimulai.
Apakah itu? Olah ragakah?
Salah bre…. Bukan itu.
Rutinitas pagiku adalah, membuat kopi, dibawa ke teras sambil sebats dulu….
Asik khan bre? Yang punya kebiasaan yang sama kayak aku…unjuk jari…!!!!

Sambil nongkrong di teras bari ngupi, aku memandang kamar Desi.
Pintunya masih tertutup. Apakah mereka masih tidur karena kelelahan?
(Awas..jangan piktor ya?)
Kelelahan karena perjalanan panjang dari rumahnya ke kota ini maksudnya.
Biarlah…. Yang penting, nikmati dulu kopi panas yang sudah aku buat.
Tak lama, pintu kamar Desl terbuka, dan keluarlah Dewi dengan rambut yang basah. Habis keramas keknya…..
Wow….kelihatan segar dan m e n g g a i r a h k a n….
Mehatkl yang duduk sendirian di teras, Desi menghampiriku…
Sesampai di depanku, dia langsung duduk di pangkuanku, menghadap padaku.
Wangi sabun dan shampo, menyeruak masuk.ke dalam indra penciumanku.
Wangi sekali pacarku ini.
Tanpa ba bi bu, Desi merangkulkan lengannya di leherku dan melumat bibirku. Dasarnya aku kangen sama dia, ya kubalas lah ciumannya. Ciuman baru terlepas saat kami kehabisan udara di paru-paru.

“Nekat kamu… Kalo ketahuan adikmu gimana?”
“Ah…masih tidur dia. Habis sholat subuh terus tidur lagi. Aku kangen tau….?’
” Aku juga kangen lah… Emang kamu doang yang kangen?”
“Aku kangeennnn banget nget nget…!”
‘Aku cuma kangen doang…hehe!”

Kembali empat bibir bertemu…dua lidah saling melumat, dua tangan merayap-rayap….lalu…..
Deheman Zulaikha mengagetkanku.
Asem….ganggu orang lagi asik aja. Khan jadi nanggung banget….

“Kamu sehat kan Mas, selama di rumah?”
‘Sehat banget lah… Tambah gemuk nih kayaknya, kerjamya makan tidur mulu!”
“Syukur deh… Biar ga kerempeng..hihi!”
“Abah dan Ambu sehat juga khan?”
“Sehat Mas… Mereka nanyain mas juga, dan titip salam buat Mas Aji!”
“Wa’alaikum salam…. Kamu dah bilang kalo kita pacaran?”
“Sudah mas… Dan mereka seneng banget. Mereka sudah cocok sama Mas. Jadi rencananya, kalo aku lulus kuliah, kita langsung nikah?”
“Apaa….???? Aku khan belum selesai kuliaj neng?”
“Hihi…bercanda kok Mas…!” katanya sambil beranjak dari pangkuanku dan duduk di sampingku.
“Hiihhh…kamu itu, bikin kaget aja! Aku juga dah bilang sama bapak, dan bapak ga ada masalah kok?”
“Beneran Mas…?”
“Beneran…!”
“Alhamdulillah…. Yuk nikah sekarang aja. Khan udah dapat restu…!”
“Mau aku kasih makan batu Neng?”
“Hihihi… Udah ga sabar pengin nikah ama Mas Aji..!”
“Kamu ini ada-ada aja…. Kuliah juga baru mau semester 3 kok nikah.. Istrinya mau dikasih makan apa coba?”
“Hehe….iya juga ya? Trus Anin gimana kabarnya Mas? Aku pengin ketemu sama calon adik iparku itu. Pasti cantik banget ya?”
“Bentar….!” kataku, dan aku masuk kamar ambil hp.

“Nih, yang namanya Anin. Adikku yang paling cantik…!” kataku sambil menunjukkan pict Anin yang ada di hp.

‘Wah, cantik banget ya? Imut lagi… Duh, ga sabar pengin ketemu sama adik ipar deh!”
“Calon adik ipar…!”
‘Ish…mas apaan sih… Suka-suka aku lah…!”

Desi membuka galerry hpku…ran scrooll kesana kemari.

“Ihh…ini dua cewe kembar cantik-cantik banget Mas. Siapa nih?”
“Oh…itu Dina dan Dini.. Anak dari Omku. Adik darl Ibu!”
“Wah…keluarga mas cantik-cantik ya?”
“Keluarga siapa dulu dong?”
“Iya…percaya… Eh, Mas Aji facial ya? Makin bersinar aja wajahnya, dan makin ganteng?”
“Ah masa….?”
“Beneran Mas… Mas sekarang kelihatan lebih bercahaya wajahnya. Perawatan ya mas?”
“Enggak ah… Aku ga pernah perawatan muka. Cuci muka aja pake sabun mandi….!”
“Ah…masa sih Mas. Lain.banget lho… Duh, aku takut nih..!”
“Takut kenapa?”
“Takut banyak cewe yang naksir Mas Aji…!”
“Ah…ya enggak lah…?”

“Ehm…ehm… Yang lagi asik pacaran, adiknya dilupain!” tiba-tiba Renita udah ada di dekat kami.

“Selamat pagi Renita ..!” kataku.
“Selamat pagi juga kaka…!” katanya dengan gaya centilnya.
“Udah bangun kamu Dek?” tanya Desi.
“Iya nih, barusan bangun…!” katanya sambil duduk di antara kaml, lalu mengambil gelas kopiku dan meminum kopi yang masih separo hingga tandas.

“Dek ..ga sopan ah.. Kopi Mas Aji kamu minum!”
“Hehe…habis haus. Maaf ya mas Aji..!”
“Ga papa Ren… Kalo.kurang, buat lagi gih…!”
“Cukup kok Mas… Aku mandi dulu ya?” katanya sambil beranjak kembali ke kamar.

Desi geleng-geleng kepala melihat tingkah adiknya itu.

“Maafin Renita ya Mas..? Maklum, anak bungsu, suka manja dan seenaknya sendiri!”
“Ga papa kok. Malah aku seneng kok. Itu tandanya dia nganggap aku bukan orang lain!”
“Wah ..aku ga salah pilih pacar nih… Bikaksana bamget…!”
“Kadang-kadang aja kok…hehe?”

Hari itu, kami bertiga keliling kota, untuk mengenalkan kota ini pada Renita.
Seneng banget dia diajak jalan-jalan.
Renita dan Desi berboncengan, sedang aku mengawal mereka dari belakang. Berboncengan juga….dengan Zulaikha.
Sampai sore kami berkeliling kota dan menerangkan pada Renita tentang kota ini.
Kami sempat juga mampir di kampusku, supaya Renita tahu dengan kampus yang akan menjadi tempatnya menuntut ilmu.
Kuajak mereka keliling kampus. Menerangkan setiap fakultas dan jurusan yang ada. Yah, sebagai informasi buat Renita, agar ga bingung memilih jurusan.

Sore harinya, kami balik ke kostan. Renita tampak seneng banget.
Sementara aku dan Desi kecapekan…
Capek juga lho, keliling kota ini. Walaupun kecil, tapi butuh waktu lama juga buat mengelilinginya.
Apalagi Renita selalu tanya ini itu.
Kayak anak kecil yang serba pengin tahu segala hal..


cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset