SANG PAMOMONG episode 72

Chapter 72

Kuliah semester 3 udah dimulai…
Dan dimulai pula kerepotan baru…
Yah….sebenarnya kerepotan yang lumayan menyenangkan lah…
Karena Desi dan Renita cuma punya motor satu dan beda kampus… Berimbas pada penambahan keribetan buatku.
Aku mesti mengantar Renita yang hsrus berangkat pagi untuk OSPEK.

Hari ini hari pertama masuk kuliah dan hari pertama Ospek buat Maba.
Aku berangkat bersama Renita, pukul 6.30 pagi. Aku langsung mengantar Renita ke fakultasnya.
Untung ga banyak yang kenal denganku di fakultas ini…
Stelah mengantar Renita, aku langsung menuju fakultasku. Kuliah dimulai pukul 7.
Sperti biasa, kuliah pertama hanya diisi perkenalan oleh dosen pengajar… Padahal sebagian besar mahasiswa udah kenal….

Oke ..pulang awal kalo ini sih…
Jam 9 aku dah nongkrong di kantin. Sarapan ceritanya….
Iya…dari pagi belum sarapan..
Cuma makan sate lontong seporsi ama minum kopi doank tadi pagi.
Itu khan bukan sarapan yak?

Lagi asik menikmati semangkok soto ayam, eh…ada chat masuk.
Kuambil hp dan kulihat chat dari Renita yang minta dijemput.
Katanya pengarahan utk ospek dah selesai.
Ga bisa makan dengan nikmat nih!

Aku makan secepat yang aku bisa.
Setelah membayar, langsung cabut ke Fakultas TI.
Dari jauh sudah tampak Renita menunggu sambil manyun..

“Lama banget sih Mas… Ampe kering nih nungguin !!!” katanya saat aku dah di dekatnya.
“Sory… Tadi lagi sarapan…!”
“Lagi…???? Tadi pagi khan udah sarapan sate lontong?”
“,Itu mah camilan… Bukan sarapan…!”
“Whaattt… Lontongnya 3 cuma cemilan?” teriaknya.
“Psstt…jangan keras-keras. Tuh diliatin banyak orang….! Udah yuk naik trus pulang!” ajakku.

Renita segera naik ke boncengan motor dan memeluk pinggangku. Sayangnya, duduknya nyamping bre….

Kami langsung cabut menuju kostan…dan ternyata Desi juga dah pulang dari kampus.
Aku berhentikan motorku di depan kamar Desi.
Sementara, Renita langsung menuju ke kamarnya di sebelah kamar Desi.

“Renita kenapa Mas? Manyun aja?”
“Aku agak telat jemputnya tadi. Soalnya waktu dia chat, aku baru sarapan di kantin…!”
“Sarapan Mas? Kan tadi pagi kita sarapan bareng?”
“Hehe…masih laper soalnya…!” kataku sambil nyengir.
Desi cuma geleng-geleng kepala, lalu menyusul adiknya ke kamar.
Ga lama mereka keluar. Reni dah ganti baju dengan celana jeans dan kaos.

“Mas…aku nganterin Reni dulu buat cari bahan-bahan buat ospek ya?” Desi berkata padaku.
“Perlu ditemenin ga neng?”
“Ga usah Mas. . Cuman deket kok..”
“Ya udah… Hati-hati di jalan!”
“Iya Mas…!” sahutnya sambil mengambil tanganku dan menciumnya.

Berasa dah punya istri deh…

Setelah mereka pergi, aku bingung mo ngapain.
Ah..main ke tempat mbak Dinda aja. Sekalian minta oleh-oleh…
Aku chat dulu mbak Dinda, nanya ada di kost apa enggak.
Ternyata dia masih di kampus. Jadi panitia ospek katanya….
Wah…gagal deh mau lihat penghuni kost mbak Dinda yang bening-bening.

Mikir lagi nih… Mo kemana ato mo ngapain…
Hmmm…. Coba chat Dino aja deh…
Pucuk dicinta ulqm pun tiba… Dino juga lagi gabut…
Langsung aja aku meluncur ke kostnya si Dino.
Sampai di sana, dia lagi duduk di teras kost dan ngobrol dengan seseorang.
Aku menghampiri mereka. Bersalaman dengan Dino dan temennya, lalu duduk di dekat mereka.

“Kebetulan lo datang Ji… Gue lagi ngobrol sama mas Gito ini. Dia lagi ada masalah nih!”
“Wah ..masalah apa mas?” tanyaku pada Gito.
“Gini Mas Aji…. Jadi……!”

Gito menceritakan permasalahannya. Dia ternyata warga asli daerah ini. Dia baru saja membangun sebuah kost-,kostan 10 pintu di sebuah tempat yang agak jauh dari rumahnya. Rumah Gito ini ternyata di samping kost si Dino.
Dia buka juga buat kost.
Nah, kostan barunya itu, sudah digunakan sejak setengah tahun lalu.
Tadinya banyak yang kost di situ. Semua kamar kost terisi. Apalagi lokasinya dekat dengan kampus.
Tapi, penghuni kost, perlahan berkurang. Sebagian besar pindah kost ke tempat lain.
Alasqnnya ga betah.. Karena sering ada gangguan ghaib di situ.

Gito udah mencoba memanggil orang pintar, tapi semua gagal. Malah ngabisin duit saja.
Akhirnya, Gito menyerah dan berniat menjual murah kostan itu.
Nah… Dia minta bantuan Dino, siapa tahu Dino punya kenalan yang mau beli kostan itu.

“Gitu mas ceritanya…!” kata Gito mengakhiri ceritanya.
Dino memandang padaku… Seolah berkata…”peluang nih…!”
“Mas Gito.. Kalo misalnya ada yang bisa ngebersihin kostan itu dari gangguan ghaib, Mas tetep mau jual kost itu?” tanyaku padanya.
“Ya..kalau emang ada yang bisa sih, aku ga bakal jual itu kost. Sayang kalo dijual! Tapi terus terang aja, aku pesimis ada yang mampu ngusir hantu2 itu!”
“Yah..kalo ga dicoba, siapa yang tahu mas?” kataku.
“Udah banyak yang nyoba, tapi malah habis duitku buat bayar mereka. Hasilnya…nihil… Nol besar…!” katanya penuh emosi.
“Gini aja mas… Mas kasih tahu alamat kostnya mas itu. Nanti aku cariin orang yang bisa ngusir hantu-hantu itu. Mas ga usah mikir buat bayarnya… Kalo ga berhasil, ga usah bayar.. Gimana?”
“Wah…boleh tuh kalo gitu. Emang ada yang mau?”
“Ntar deh mas, aku cariin. Oh..iya mas, nanti pas pengusiran, mas datang aja. Sambil bawa kunci semua kamar kost. Jadi setiap.kamar bisa dibersihin sekalian…!’
“Oke deh… Aku bakal ngikut. Trus kapan rencananya?”
“Ntar deh mas .. Aku konfirmasi dulu ma orangnya. Nanti aku kabarin lagi lewat Dino!”
“Oke.. Siap kalo gitu…! Trus pake syarat-syarat ga?”
“Ga pake syarat apapun mas… Eh iya, tolong mas kirim alamat kostnya, biar nanti sekalian disurvey… Kalau emang ga bisa ngusir khan udah tahu sebelumnya. Kalo kira-kira mampu, ya kita lanjut!”
“Sip… Ini alamatnya. Catet ya?” katanya. Lalu menyebutkan sebuah alamat lengkap dengan ancer-ancernya.

Aku catat semua di hp…

Niatku cuma pengin nolongin mas Gito. Kasihan, modal buat kost udah banyak banget, masa harus dijual murah. Kan kasian banget.
Juga ada suatu kepuasan tersendiri saat kita bisa membantu orang lain. Seolah, hidup.kita jadi ada manfaatnya…

Sepulang dari kost Dino, aku segera minta tolong Zulaikha untuk melihat kondisi kostan Mas Gito.
Zulaikha segera melesat pergi…
Bisa ga ya dia nyari alamatnya?
Ah…biarin deh…. Semoga aja dia bisa nemuin rumah itu.
Setelah sholat dzuhur, aku nongkrong di teras. Awal kuliah masih bisa nyantai nih.
Kulihat kamar Desi masih rapat, juga kamar Reni.
Tampaknya mereka belum pulang dari belanja bahan ospek.

Lagi asik menghisap nikotin, Zulaikha udah nongol aja.

‘Ketemu kostnya?” tanyaku.
“Ketemu lah… Zulaikha gitu loh…!”
“Gimana caranya kamu bisa nemuin?”
“Rahasia… Hanya kami golongan jin yang tahu…hihi!”

Asem…malah bikin penasaran aja nih jin…!

‘Gimana kondisinya?”
Zulaikha berdiri di belakangku, lalu mengusap kedua mataku.
Kemudian, tangannya diletakkan di punggungku.

‘Pejamkan mata..!” katanya..

Aku memejamkan mataku….
Beberapa saat kemudian..
“Buka mata…..!”

Akupun membuka mataku… Dan aku merasa seperti melihat sebuah kost-kostan yang luas dengan 10 kamar.
Masih terlihat baru, namun sepi…

Aku melihat banyak makhluk ghaib berseliweran di situ.
Setiap kamar, minimal ada 10 jin yang tinggal di situ. Belum lagi di kamar mandi dan tempat lain.
Wah…banyak banget.
Aku merasakan ada 3 aura yang sangat kuat. Mungkin mereka yang menjadi pemimpinnya.
Aneka bentuk dan rupa jin-jin itu. Namun rata-rata auranya tidak terlalu kuat.

Zulaikha melepaskan tangannya dari punggungku, dan penglihatan itu lenyap dari mataku.

cerbung.net

SANG PAMOMONG

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Dalam kepercayaan Jawa, bayi yang baru lahir, didampingi oleh sosok PAMOMONG. MOMONG dalam khasanah bahasa Jawa, artinya Mengasuh. Nah..sosok Pamomong itu bisa juga disebut sebagai PENGASUH. Sosok Pamomong adalah sosok.ghaib yang hanya bisa dilihat oleh sang jabang bayi. Kadang kita melihat bayi yang ketawa-ketawa sendiri, sambil matanya melihat ke atas. Dipercaya, bahwa saat itu, sang bayi sedang diajak bercanda atau bermain oleh Pengasuhnya. Dari kepercayaan tersebut, cerita ini terlahir. Sebuah kisah fiksi yang akan menceritakan tentang seseorang yang sampai masa dewasa bisa melihat dan berkomunikasi dengan Sang Pamomong. Semoga bisa menghibur para reader semua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset