School OF Psychopath episode 6

Chapter 6

*krrrk
.
Entah tulang apa yang patah, yang jelas Dia tidak bisa berjalan lagi. Aku melihat dengan tatapan dingin, Dia sedang menahan rasa sakit. Lalu berkata “ Ikuti Aku, jika tidak Aku akan menancapkan tombak ke lubang hidungmu” Dan perlahan berjalan ke arah tombak yang Dia lemparkan.
Disini sangat sunyi yang terdengar hanya suara langkah kakiku. Aku membungkuk dan mengambil tombak itu. Lalu berdiri sambil berbalik dan berkata “ Jadi Kau tidak mengikutiku ya “. Aku berjalan cepat ke arahnya.
Lalu Aku menancapkan tombak ini ke lubang hidungnya, tapi sayangnya Dia menghalanginya menggunakan tangannya, meskipun hal itu membuat tangannya tertusuk tombak ini sampai tembus. Tapi tidak menancap terlalu dalam ke lubang hidungnya.
.
Dia berusaha melepaskan tombak itu, tapi Aku terus menancapkannya sekuat tenaga. Lalu Aku berkata “ Kau ingin tombaknya tercabut. Itu mudah tinggal tarik saja tombaknya “ dengan sedikit tertawa sinting.
Aku menancapkan tombak ini semakin dalam, Aku rasa tombaknya hampir sampai ke otaknya. Aku bisa melihat Dia sangat kesakitan, Dia meronta-ronta dan berteriak.
.
“ Tentu saja jika Kau bisa “ Lanjutku.
Aku…… Aku….. Aku sudah tidak tahan lagi. Aku!!!
“ JANGAN!, JANGAN!, jangan salahkan Aku, ini salahmu! “ Teriakku dengan seringai di wajahku sambil menancapkan tombak itu lebih dalam sampai tembus dan keluar dari bagian atas kepalanya.
“ Ha. Ha. Ha ha ha ha ha….. Benar juga, dulu Aku ingin sekali menjadi seorang guru. Sekarang Aku akan mengajarkan semua orang tentang apa yang dunia ajarkan padaku “ Kataku sambil menghadap ke atas.
“ Halo “ Kata seorang perempuan yang berada di sampingku. Sepertinya Aku terlalu menikmati pertarunganku sampai Aku tidak menyadarinya. Dia mengenakan daster hitam dengan gambar kucing putih di bawahnya, dan di lehernya ada sebuah headpone.
.
“ Jadi kenapa Kau disini? “ Tanyaku sambil menarik tombak yang menancap di lubang hidung pria berambut putih. “ Aku hanya tertarik padamu, itu saja ” Katanya sambil tersenyum manis.
“ Benarkah? “ Tanyaku curiga.
“ Sebenarnya, Aku kesini untuk…..mmm ” Kata perempuan itu malu-malu sambil menyembunyikan tangannya di belakang dan melihat ke kanan bawah ditambah wajahnya sedikit memerah. Entah kenapa hal itu membuatku ingin menusuk v*****nya menggunakan tombak ini.
.
“ Siapa namamu? “ Tanyaku sambil membungkuk dan mengambil kunci dari saku celana pria brengsek yang sudah mati ini dengan waspada dan tetap melihat wanita itu dengan was-was. “ Namaku Alvina “ Jawab gadis itu.
Aku berdiri dan berkata “ Ouh, nama yang unik. Namaku…”
“ Certerkan! “ Kata wanita itu memotong kalimatku sambil tersenyum.
“ Kenapa Kau bisa tau namaku? “ Tanyaku heran.
“ Itu karena ada name tag di bajumu “ Jawab gadis itu dengan senyuman yang manis.
Aku menghela nafas. Lalu berlari ke arah pintu keluar meninggalkan wanita itu.
.
*****
.
Sialan!!. Wanita ini selalu berada di dekatku kemanapun Aku pergi. Bahkan pada saat Aku ke WC Dia terus menunggu di luar sampai Aku keluar dari WC. Dia seperti parasit. “STOP!!” Kataku seperti polisi yang hendak menilang motor sambil berbalik.
“ Kenapa Kau mengikutiku? “ Tanyaku heran
“ Dompetmu terjatuh “ Katanya sambil mengeluarkan dompetku dari sakunya.
“ Kenapa Kau tidak bilang dari tadi? “ Kataku kesal sambil mengambil dompetku. Tapi wanita itu menghindar lalu berkata “ Et!,Tapi sebelumnya Aku mau meminta bantuanmu dulu “.
“ Bantuan apa? “ Tanyaku penasaran. Lalu wanita itu perlahan mendekatiku lalu bersibik “ Sebenarnyaa….. Aku…..Me-me-menyukai……mmm…….Edwin “.
“ Heh?…..Lalu Kau mau Aku melakukan apa? “ Tanyaku heran sambil menjauhinya.
“ Tolong, perkenalkan Aku dengannya “ Minta gadis itu.
“ Haah?. Aku tidak mau. Lagi pula dompetku kosong “ Kataku sambil berjalan perlahan.
“ Jika Kau membantuku Aku akan memberitahumu semua informasi mengenai sekolah ini dan sebagian murid disini “ Pinta gadis itu dan akhirnya Aku akan membantunya.
Tiba-tiba Edwin berlari ke arahku. Lalu berhenti di depanku sambil membungkuk. Dengan nafas terengah-engah Dia berkata “ Tombak ini…Jadi Kau membunuhnya…… Baguslah…… Dengar Aku punya rencana, 5 hari lagi Kita akan kabur dari sekolah ini”.
“ Eh?, siapa Kau “ Tanya Edwin sambil menunjuk ke arah Alvina. Lalu Alvina tersenyum dan sedikit menyenggol bahuku. Lalu Aku berkata “ Perkenalkan Dia Alvina. Alvina Dia Edwin “.
“ Senang bertemu denganmu Edwin “ Kata Alvina sambil tersenyum manis.
.
* 5 hari kemudian
Edwin berkata “ Baiklah Kita sudah siap. Ayo “.


cerbung.net

School OF Psychopath

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Berawal dari membela diri , remaja ini dipindahkan ke sebuah sekolah aneh yang penuh psikopat , dan disanalah ia berubah menjadi sebuah mesin penghancur

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset