School OF Psychopath episode 8

Chapter 8

“ Jadi apa yang akan kita lakukan? “ Tanyaku sambil melihat ke arah Edwin.
“ Kenapa Kau bertanya padaku? “ Katanya berbalik bertanya.
“ Alarm ini seperti bunyi ambulan “ Kata Zaki dengan polosnya.
“ Ya, tapi sayangnya kita tidak akan diantarkan ke rumah sakit “ Kata Edwin sambil berjalan berputar memikirkan suatu rencana.
“ Aku anak yang baik, Aku anak yang baik……… Pertama-tama kita butuh senjata api “ Kata Miker sambil membungkuk.
.
“ Akhirnya Aku menemukannya “ Kata Zaki sambil berlari dan mengambil sesuatu di lantai, sepertinya itu pistol.
“ Jadi hanya ada 1 yah “ Kata Miker sambil berdiri.
“ Bukan. Ini bukan senjata api, ini mainan pistol air “ Kata Zaki sambil memasukkan mainan itu ke saku celana.
“ Tapi…. Apa itu senjata api? “ Tanya Zaki sambil menunjuk tumpukan senjata api. Salah satunya adalah HK416, F2000 Assault Rifle, Assault Rifle, pistol FN 57, dan lain sebagainya. Disana juga ada walkie talkie.
“ Bukan, itu permen karet “ Kata Edwin jengkel
“ Ouh, Aku kira itu senjata api “ Kata Zaki dengan polos
“ Ayo Kita ambil seperlunya “ Kata Miker. Dan kamipun mengambil 1 senjata. Aku mengambil F2000 Assault Rifle dan beberapa granat, Zaki mengambil pistol FN 57 sama seperti Edwin dan Miker, dan Alvina mengambil HK416 senjata jarak jauh.
“ Sial, Aku tidak bisa membawa sabitku “ Keluh Miker sambil berlari entah kemana dan kamipun mengikutinya.
Miker berkata “ Aku sudah tau gerakan mereka dari tv pengintai di ruang kontrol tadi. Jadi begini rencananya…………..
.
.
*****************
.
.
Miker merangkak di depan diikuti oleh Zaki dan Aku.
“ Apa sudah sampai? “ Tanya Zaki
“ Belum kita masih barus merangkak di ventilasi ini untuk beberapa saat “ Jawab Miker
“ Apa sekarang sudah sampai? “ Tanya Zaki lagi
“ Belum “ Jawab Miker singkat.
“ Kalau sekarang? “ Tanya Zaki lagi
“ Ya “ Jawab Miker singkat
Lalu Dia menendang besi berlubang untuk penglahang ventilasi beberapa kali sampai akhirnya besi itu terlepas dan jatuh. Lalu Miker melompat. Diikuti dengan yang lainnya. Aku melihat ke depan, semua penjaga berseragam polisi yang sedang berlari mendadak berhenti dan berbalik karena mendengar bunyi besi yang jatuh.
.
“ Hai, apa kabar? “ Sapa Zaki dengan sopan. Lalu Kami berbelok dan berlari secepat mungkin. Aku bisa mendengar suara sepatu mereka yang terdengar seperti suara tepuk tangan, rasanya kami sedang ada di pertunjukan saja.
.
*ddrrrtt
.
Aku berbalik sambil berlari zigzag ke belakang dan menembaki mereka meskipun hanya mengenai 2 penjaga dari sekian banyak penjaga yang ada. Miker dan Zakipun melakukan hal yang sama.
“ Apa sudah semua? “ Tanya Miker sambil berlari
“ Yah, semua peluruku sudah habis “ Jawabku.
“ Hah, hah. Akhirnya, jalan buntu “ Kataku kelelahan sambil membungkuk.
“ Jangan bergerak! “ Kata salah satu dari penjaga sambil menodongkan senjatanya, hal yang sama dilakukan penjaga yang lain.
“ Angkat tangan kalian dan lepaskan senjata kalian “ Katanya lagi, dan kamipun menurutinya seperti peliharaan.
Tangan Miker perlahan menuju ke arah saku di celananya.
“ Jangan bergerak “ Kata penjaga itu lagi
“ Seharusnya Aku yang berkata seperti itu “ Kata Miker dengan seringai di wajahnya.
.
* ppreenggg
* dk dk dk dk dk dk dk
* BBBMMM!!!!!!! BBBBMMMM!!!! BBMMMM! DDDUARRRRRKKKK!!!!!!
.
Lubang ventilasi di samping mereka terbuka dan Edwin melemparkan bom ke arah mereka.
“ Bom yang Kita miliki memang tidak banyak, tapi ledakan yang tadi di tambah dengan bom yang para penjaga itu bawa “ Kata Miker sambil membungkuk.
“ Petasan yang bagus “ Kata Zaki dengan mulut terbuka
“ Jadi pada akhirnya senjata yang Aku bawa percuma “ Keluh Edwin
“ Untukku saja “ Kata Zaki sambil mengambil senjata Edwin
“ Alvena. Dimana senjatamu “ Tanyaku heran
“ Tertinggal “
.
.
********************************
.
.
* kkekkktt
.
Suara pintu keluar berdecit yang terdengar seperti suata terompet kebebasan di telingaku. Eh?, ternyata kami masih belum keluar. Kami ada di sebuah ruangan yang sedikit gelap dan kusam yang terlihat seperti gudang.
Di depan berdiri seorang pria besar yang tak terlihat jelas. Lalu pria itu berjalan perlahan keluar dari kegelapan.
Zaki berkata “ Kepala botak licin mengkilap, mata sipit seram, bekas luka di dada, celana hitam panjang itu…. Dan tubuh yang besar coklat….. Posisi siap menyerang yang seperti petinju, tidak salah lagi, Dia bukan sekutu kita “
“ Kau baru menyadarinya, Kau ini benar-benar berotak serangga “ Ejek Edwin.
“ Kalian murid yang nakal, Aku akan mengajarkan kesopanan kepada kalian “ Kata pria itu sambil berlari ke arah Kami.
*wwhuussss
suara tinjunya yang melintas dekat telingaku terdengar sangat jelas. Aku pasti sudah terpental jauh jika gagal menghindar. Edwin dan yang lainnya menjauh sedangkan Aku mendekatinya dan bersiap menghajarnya di perut.
.
* dkk
.
“ KKHUUAEkk “ Aku muntah darah. Sebelum tinjuku mendarat, tinju dari tangan kirinya mendarat duluan di perutku. Dia melakukan tinju memutar dan mengangkatku dengan tangan kirinya.
“ Kurang cepat nak “ Katanya mengajariku sambil menghempaskanku ke lemari yang sudah tua dan berdebu.
“ Kena Kau “ Kata Edwin meendang lututnya dengan keras lalu memegang kepalanya dan menghantam hidungnya menggunakan lututnya.
“ Kurang keras nak “ Kata pria besar itu sambil memukul perut Edwin sampai Edwin membungkuk lalu pria itu mencengkram wajah Edwin dan mengangkatnya. Alvena berlari ke arah pria itu tapi pria itu melemparkan Edwin ke Alvena dan akhirnya mereka berdua jatuh bersama. Mungkin Alvena merasa senang.
Miker berlari dengan tawa gilanya. Lalu melompat dan menghajar wajah pria itu dengan keras dan cepat. Lalu memukul perut pria itu tapi pria itu berhasil menangkap pukulan Miker.
.
“ Terlalu mudah di tebak nak “ Kata pria itu lalu memutar tangan Miker sampai Miker berbalik.
Lalu mengangkat Miker dan menghempaskannya ke tanah dengan sangat keras. Rasanya pasti sakit. Sekarang yang tersisa hanya Zaki.
“ Hahaha, Aku punya senjata “ Kata Zaki sambil mengeluarkan pistol dari sakunya. Lalu menembak pria itu dengan………. Air?. Ternyata itu hanya pistol mainan.
“ Aku tarik kata-kataku yang tadi, Kau berotak amuba “ Kata Edwin yang masih berbaring.
Musnah sudah semua harapan.


cerbung.net

School OF Psychopath

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Berawal dari membela diri , remaja ini dipindahkan ke sebuah sekolah aneh yang penuh psikopat , dan disanalah ia berubah menjadi sebuah mesin penghancur

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset