Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent Episode 19

Chapter 19 : 2011

Tak terasa UN segera datang, bagi anak-anak kelas 3 itu adalah momok terbesar, apalagi nilai standar kelulusan semakin tahun naik…

mungkin bagi anak-anak lain,mereka sedang mempersiapkan UN dengan maksimal mungkin,entah les ato yang lainnya..
tapi apalah daya gw, yang buat bayar spp aja udah mepet duit keluarga gw, jadi mau ga mau, dan harus mau sih, gw cuma belajar semaksimal mungkin yang gw bisa,atau kadang gw copy soal-soal temen yang dari les-lesannya..

di sela-sela keribetan menghadapi UN, ada aja yang bikin gw ketawa juga jengkel, siapa lagi kalo bukan si biang kerok tiar..

tiar: mut, lagi apa lu? sok sibuk lu, pura-pura belajar aja..

gw: heh enak aja lu, temen belajar bukannya di dukung malah di olok-olok…

tiar: bhahaha  lagian lu ngapain juga sok belajar,udah sih gampang UN mah, tinggal, bulat..bulat..bulat..bulat…# dia ngomong bulat-bulat sambil tangannya di deketin ke pa*d*ra.nya…

gw: dasar lu tiar gila..

tiar: hahaha  ngapain mut udah deket UN masih aja belajar..

gw: bodo amat dah..

heuh dasar tiar-tiar kapan kau tobat…

skip ke malam hari, dimana hari jum’at kemaren hari terakhir kbm, dan sabtu sama minggu adalah hari tenang..
ya itu bagi anak-anak baik libur adalah hari tenang, tapi beda dengan kunyuk-kunyuk, kita berempat malah kencan…

setelah putus dari udin, selang 6 bulan gw udah bisa move on dan dapet laki baru…
sebut aja dia phiger, lumayan lama hubungan gw dengan phiger, kalo di itung-itung udah setahun lebih lah gw pacaran sama dia..

gw: iar, mau kemana kita?

tiar: terserah aja gw ngikut aja.. mungkin atul ato sherly ada ide…?

atul: pantai aja yuks..

gw: ah,udah biasa bosen..

tiar: ya udah kita makan dulu aja, siapa tau habis makan kita dapet wangsit tujuan kita kemana…

gw,sherly,atul:  dasar tiar gila…

semua: xD xD

akhirnya dengan tanpa tujuan kita semua cabut, tapi sebelum kita nongkrong mau isi perut dulu sih..

skip ke perjalanan kita sehabis nongkrong.. kenapa gw skip, karena menurut gw ga asyik pembicaraan kita..

di suatu perempatan jalan, kita semua pisah, karena rumah kita beda arah, kecuali gw sama tiar ya…
biasa biang kerok pun berulah, yap tiar.. tiar kan urat malunya udah putus, sempet-sempetnya di jalan teriak-teriak ngomong “bye semuanya,mau balik ke kandang masing-masing ya, dan jangan lupa pake sarungnya biar ga jadi dede”
dan kita semua menjawab.. “wuuuuu dasar tiar gila”
dan orang-orang yang lewat lalu lalangpun semua mata tertuju kepada kita…

di perjalanan yang syahdu ini..#ceileh bahasa lu mut ..
ada sepenggal perbincangan yang gw bahas dengan phiger…

phiger: mut, sedeket itu ya kalian berempat..

gw: ya ger, kita udah deket banget, bahkan mungkin sampai watak kita yang paling jelekpun udah pada ngerti,sampai-sampai kalo mereka kumpul di tempat gw, udah di anggep kaya anak sendiri sama ibu gw..

phiger: enak ya mut punya temen kaya gitu, ga mandang..

gw: ya begitulah, kenapa emang ger?

phiger: ga kenapa-napa, cuma seneng aja liatanya, kompak gitu..

gw: ya begitulah.. # bonceng sambil peluk dari belakang..

phiger: gw masih inget mut, dulu pas lu ultah, ide semua yang ngerjai lu mereka para kunyuk, sampai-sampai lu marah sama gw dan hampir putusin gw, sebenernya gw udah panik waktu itu, takut di putusin lu..

gw: cubit pinggangnya,  hiii dasar ya, habisnya lu mau aja di ajak sekongkolan sama mereka..

phiger: aduuhh…aduuhhhh, sakit mut lepas sih… ya habisnya gimana lagi di paksa je…

gw: bodo ah, ngambek gw ger..

phiger: ciyeee ada yang ngambek ne, gw cium juga lu…

gw: ne cium ne, sambil cubit pinggangya lagi…

phiger: awwww…. ampuuunnn saiank, ampuunnn

gw: awas ya kalo di ulangin lagi ikuti cara mereka, mereka itu sesat say.

dasar kau para kunyuk ternyata semua ide mereka, liat aja gw bakal balas kalian…

akhirnya sampai juga si rumah gw..
ibu udah biasa aja sama phiger, mungkin ibu gw udah paham, karena ibu juga pernah muda..

phiger: bu mau pamit pulang dulu,udah malem juga inj.. # sambil salaman cium tangan ibu gw..

ibu: oh iya ati-ati ya(sebut nama asli)

phiger: ya bu, assalamualaikum..

ibu: walaikumsalam

gw: jalan keluar ngikutin phiger..

phiger: loh ngapain ngintil di belakang mut…

gw: muka bego, mau anterin sampe depan…

phiger: yaudah ayo, masih kangen ya?

gw: cengar cengir

phiger: jalan kedepan sambil gandeng tangan gw.. # ibu gw udah masuk ke kamar..

sampai di depan pintu, gw lepas gandengan dia, dan phiger pun mendekat, dug…dug…dug.. begitulah suara detak jantung gw…

semakin dekat, dan semakin dekat muka kita hanya sebatas beberapa centi lagi dan dia pun……….


cerbung.net

Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent

Score 0.0
Status: Completed Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kenalin gw muthia, gw berasal dari kota yang berada di jawa tengah,kata orang-orang sih kota yang terkenal dengan penjara yang di pulau..gw lahir dan besar di kota itu, kota kecil yang sangat gw rindukan, bahagia,susah,sedih semua gw rasain di kota itu.. gw rasain gimana kerasnya kehidupan sudah dari kecil.. disaat keluarga kecil kami sedang bahagia-bahagianya, ternyata Allah berkata lain, saat itu juga kehidupan keluarga kecil kami berbanding terbalik dari sebelumnya.. berawal dari tahun 2002,tahun yang bener" ngebuat keluarga kecil kami berantakan..

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset