Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent Episode 2

Chapter 2 : 10 Oktober 2002

Semakin hari keadaan bapak mulai stabil, ruangan juga udah pindah k.ruangan biasa..
sampai pada waktu itu bapak nanya k.ibu: bu, muthia sma syah mna ko ga da?(syah nama ade gw gan)
ibu cuma jwab lagi pda d.titipin k.tmpat mbah..
s.inget gw dulu kalo anak kecil ga boleh kelamaan d.rs, makanya ane sma ade d.titipin k.mbah gw..
bapak cuma ngomong pngen ketemu anak”nya, dan pda akhirnya datenglah kami b.2..
d.pikiran gw dulu tuh gni gan, klo ada orang sakit tetangga pda jenguk otomatis pda bawa buah nah ane maw minta apelnya..(pikiran anak sd)

skip..

stelah 4 hri d.rwat d.rs bapak gw tuh sering ngigau yg katanya d.datengin sma alm.bapaknya, smpe tanganya tuh ngusir” gtu, ktanya alm.bapaknya ngajak pergi..

smnjak itu bapak gw ngotot minta pulng k.rumah,pdahal keadaan tidak memungkinkan buat pulang pda saat itu..
ea dgan sngat terpaksa akhirnya pulang lah bpak k.rumah..

smpai d.rumah bapak ngomong sma ibu kalo minta d.mandi.in sma minta sprite campur es batu,(pdhal lagi sakit sempet”nya minta sprite)
nah ibu gw jawab bgni:ya besok pak hari minggu teg mandi.in sama teg bkinin sprite,tapi bapak sembuh dulu ya.. bapak ane cuma manggut” sama senyum..
trus nanyain anak-anaknya pada kemana, nah ibu jwab muthia lgi main klo syah lagi tidur pak..

eh, tanpa di duga bpak gw marah-marah sama ibu katanya ane jgan suruh main terus, di suruhlah ibu gw untuk jemput gw yg lagi main..

sesampainya di rumah gw langsung masuk ke kamar buat liat bapak, eh mlah ga taunya gw diomelin sama dipukul sapu gan(pdhal bapak tipe orang yg ga suka marahin anaknya apalagi sampai mukul)
saking jengkelnya gw, gw ngambek ga mau tidur dirumah, gw minta tidur ditempat mbah, tanpa sepengetahuan bapak(kalau bapak tau jelas ga boleh)..

skip k.hari minggu
biasa gan namanya anak-anak kalo dikampung minggu pagi pasti pada jalan”, nah gw.pun sama jalan-jalan pagi bareng temen-temen..

ditengah perjalan yg lagi asik-asiknya krna sambil gurisan(bercanda) tiba” hujan turun, akhirnya kami semua neduh dulu diemperan toko, dan aneh bin ajaib saat gw neduh tuh hujan berhenti, nah pas liat ujan udah berhenti diputuskan melanjutkan jalan-jalannya, eh gataunya baru mulai jalan lagi ujan pun turun dgan derasnya..
akhirnya dengan perjuangan berlari karena takut basah kuyup sampailah dirumah mbah..

sesampainya d.rumah mbah, gw liat paman gw ngambil jarit gan(kain yg buat gendong anak kecil), dan tanpa diduga bude gw yg ada didalam rumah berlari menghapiri gw yg diam mematung meyaksikan paman gw membawa jarit, langsung peluk gw tuh bude, sambil ngomong begini:muti yg sabar yah,bapak udah meninggal(nyeess disitu gw lemes, sampai-sampai buat ngeluarin air mata.pun ga bisa)..
dengan d.bonceng sepeda ontel milik paman gw, sampailah gw dirumah, rumah posisi udah rame, gw masuk dengan langkah gontai sambil dengerin ibu gw sedang bernyanyi(ga ding lagi nangis),gw liat ibu udah kaya orang strees, rambut acak”an muka pucet, sambil manggil-manggil gini: mas,mas kowe denek ninggalna q karo anak” mas,bocahan esih pda cilik mas,tegel kowe mas kro q..(mas” kamu kok tinggalin q sma anak” mas, anak-anak masih pada kecil mas, tega kamu mas sma q) liat gw dateng ibu gw ngomong, mut bapak mut bapak tega sama kita mut, nah disaat itu pecahlah tangis ane gan,

disaat semua sedang melow”nya dengan sangat polosnya ade gw nanya begini: mba, bapak ko d.taro d.atas meja ga pake baju juga mba bapak,nanti kasian dingin mba bapak,(setengah badan udah ditutup pake kain jarit)

skip k.siang hari dimana saatnya bapak dibawa kepemakaman..
ibu gw terus-terusan bernyanyi(hihi menangis ding) sambil meronta ronta ngomong nanti q sama sapa mas,anak-anak gimana..

sampailah dipemakaman, untuk yg terakhir kalinya gw melihat bapak, sebelum d.masukan k.liang lahat,(maafkan anakmu yg bandel ini pak)
dan perlahan demi perlahan tanah merah itu menutup semua badan bapak, yg tenang ya pak,bapak udah bahagia disana…

masih inget betul pak, hari minggu 10 oktober 2002,jam 07.00wib bapak tinggalin kita semua..


cerbung.net

Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent

Score 0.0
Status: Completed Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kenalin gw muthia, gw berasal dari kota yang berada di jawa tengah,kata orang-orang sih kota yang terkenal dengan penjara yang di pulau..gw lahir dan besar di kota itu, kota kecil yang sangat gw rindukan, bahagia,susah,sedih semua gw rasain di kota itu.. gw rasain gimana kerasnya kehidupan sudah dari kecil.. disaat keluarga kecil kami sedang bahagia-bahagianya, ternyata Allah berkata lain, saat itu juga kehidupan keluarga kecil kami berbanding terbalik dari sebelumnya.. berawal dari tahun 2002,tahun yang bener" ngebuat keluarga kecil kami berantakan..

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset