Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent Episode 24

Chapter 24 : Dan Terjadi

gw masih dalam kondisi ga karuan..
selama ini gw bener-bener jaga, walaupun kadang ada rasa penasaran tapi gw masih berfikir, ga itu ga boleh, v*rg*n gw harus untuk suami gw.. selama gw pacaran ya paling banter kiss dan sejenisnya lah ga sampe begituan..

gw: jahat banget lu ger sama gw jahat, emang harus dengan kaya gini lu baru percaya gw..

phiger: (peluk gw erat banget,mungkin dia mikir kali ngerasa bersalah) maafin gw ya mut, gw bener-bener kebawa emosi, gw lebih tinggi.in ego gw ketimbang percaya omongan lu..

gw: (masih mewek) lu kan tau sendiri gw jadi orang kaya apa, gw ga akan kasih kalo gw ga nyaman sama itu orang..

phiger: ya mut gw tau==> masih peluk gw..

gw: sekarang lu udah percaya kalo gw ga ngpa-ngapain sama hadi??

phiger:  ya mut gw percaya lu, kalo lu bisa jaga itu, maafin gw mut,gw nyesel udah lakuin ini ke lu, gw JANJI ga bakalan tinggalin lu, gw bakalan tanggung jawab ko kalo itu sampe jadi.. ==>lepas pelukan trus cium kening gw..

gw: udahlah ger ga ada yang perlu di sesali toh udah kejadian ga bakal v*rg*n gw balik kesemula==> omongan macam apa ini..

phiger: lu percaya gw kan mut, gw ga bakal tinggalin lu.. ==> peluk gw lagi..

yah semua udah terjadi mau disesali kaya apa juga ga bakal balik lagi..
sebenernya kecewa jelas,banget malah, tapi mau gimana juga udah terjadi, yang terjadi terjadilah… (jangan di contoh yeee,ga baik)
pagi hari setelah kejadian itu, semua badan gw sakit, apalagi buat jalan, haduh berasa ngilu gimana gitu..
semua ini gara-gara phiger..
tapi ada hikmah di balik itu semua sih, phiger jadi perhatian banget sama gw , terus lu seneng gitu mut?? ohh, jelas dong setelah sebulan lebih gw di abaikan sekarang phiger perhatian banget..

dua hari sudah gw di jawa, saatnya back to cikarang, walaupun pasti besok kena omel atasan tapi bodo amat lah yg penting masalah gw kelar..
phiger nganterin gw keterminal..
tapi ada gelagat aneh dengan phiger, eh ternyata usut punya usut dia ga rela gw balik ke cikarang lagi, ya tau lah alasannya siapa lagi kalau bukan hadi..
tapi bukan muthia kalo ga pinter ngibul , gw yakin-yakinin aja phiger kalo gw ga bakal nakal lagi…

gw: say, gw berangkat dulu ya..

phiger: heum..==> muka datar..

gw:  ko gitu jawabnya??

phiger: ya saiank, ati-ati disana ga boleh nakal, ga boleh di ulangin lagi yg kaya kemaren.. ( sambil pegang tangan gw)

gw: (bales pegangan tangan phiger) ya say, ga bakal nakal ko, gw juga mau abisin sisa kontrak kerja disana..

phiger: loh kenapa? bukannya lu yg ngomong pengen bantu ibu?

gw: ya, tapi gw ga mau kalo gw disana trus bakal ngrusak hubungan qt..

phiger: heemmm, ya udah terserah lu mut.. trus setelah kontrak habis lu mau kerja dimana lagi?

gw: kalo itu belum gw fikirin lagi, gampang entar lah ikut bkk sekolah lagi..

phiger: ya udah apa.pun yg kamu mau lakuin gw dukung, asal bukan nakal lagi..

gw:  ya saiank..

lagi asyik-asyiknya ngobrol malah bis segera berangkat, ya udah dengan sangat terpaksa gw sudahi percakapan yg manja-manja gimana gitu…
maap yee gw bukan anak alay yg kalo pas pergi dadah-dadah atau tangis-tangisan.. tapi cukup dengan satu kecupan di kening..

walaupun dengan gw kerja di cikarang keuangan keluarga lumayan membaik tapi disisi lain gw juga mikir hubungan gw dengan phiger, apalagi hubungan gw dengan phiger udah terlalu jauh..
walaupun ibu gw ok-ok aja dengan phiger, asal qt ga bikin malu keluarga aja..
padahal mah hubungan ini sudah terlalu masuk kedalam, entah dalam apa lah, dalam sumur juga boleh..

” mut, lagi kerja ga? mut mbah mut…”


cerbung.net

Seorang Anak yang Dibesarkan Oleh Single Parent

Score 0.0
Status: Completed Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kenalin gw muthia, gw berasal dari kota yang berada di jawa tengah,kata orang-orang sih kota yang terkenal dengan penjara yang di pulau..gw lahir dan besar di kota itu, kota kecil yang sangat gw rindukan, bahagia,susah,sedih semua gw rasain di kota itu.. gw rasain gimana kerasnya kehidupan sudah dari kecil.. disaat keluarga kecil kami sedang bahagia-bahagianya, ternyata Allah berkata lain, saat itu juga kehidupan keluarga kecil kami berbanding terbalik dari sebelumnya.. berawal dari tahun 2002,tahun yang bener" ngebuat keluarga kecil kami berantakan..

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset