Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 12

12 “Mati Gue”

Hari ini habis pulang sekolah gue harus mati syahid ~ehh maksudnya harus jenguk si Bawel , jam pelajaran terakhir gue nggak bisa konsentrasi gara-gara mikirin si Bawel *Ciiee* maksud gue mikirin nasib gue, tuh kan gue nulis ini aja nggak bisa fokus  . Nggak ada yang mau jenguk si Bawel dengan berbagai alasan, ada yang sibuk, ada yang nggak tau rumahnya, ada yang mau ikutan sakit , ada-ada aja alasannya, inilah saat-saat dimana gue harus melakukannya sendiri, dan mati tanpa tanda jasa.

Bel pulang sekolah hari ini terasa berbeda, rasanya suara bel itu lebih lambat, terdengar suara burung gagak di setiap sudut langit biru yang mulai meleleh, dan tetesannya seperti tetesan air hujan, namun berwarna merah bagaikan tetesan darah yang tersayat di atas atmosfer, atau inilkah tangisan bulan di siang hari?

Tas gue rasanya berat udah kayak murid rajin yang bawa banyak buku tambahan ke sekolah, padahal isinya buku catatan Nina buat si Bawel, dan nggak cuma itu tangan gue juga berat bawa bermacam-macam buah yang menggoda uiiihhhh misalkan buah-buahan ini gue makan dikit bisa di turunin ke lapangan dari lantai paling atas gedung sekolah (di lempar dari atas gedung!!!), kayaknya ada yang nggak beres nih! Banyak yang kumpul-kumpul di dekat Susilo.

“woyy jangan kempesin ban motor guuaa!”

gue lari aja ke parkiran sambil teriak biar di bilang sangar ehehehe

“yooo bro”

Ternyata DBT, Rafi, dan Nina. Kirain motor gue mau di bully kayak di FTV bannya misah gitu terus di tolongin cewek cantik

“Gue kira bocah-bocah iseng, pada ngapain sih kan gw belom ulang tahun”

mereka malah saling pandang gitu

“Gini bro sebelum pergi ke rumah bro Lia si bendahara itu bro kita semua mau do’a bareng dulu yooo”

akhirnya di antara banyak orang si Iqbal yang jadi juru bicara, mungkin ini alasan dia jadi Leader DBT kali ya

“apaan? Do’a bareng… Ketoprak rebus di campur telor asin…. Emangnya gw mau ke mana cyyiinn”

darah puitis bokap gue nggak nurun ke gue, tapi malah pantun yang nurun dari nyokap gue

“ieww pantunnya nggak banget deh”

dasar perempuan -_- maunya di gombalin terus

“buat jaga-jaga ada Pi, kan kalo lu jatoh dari motor kasihan buah-buahannya, jadi kita mau do’ain buah-buahannya biar selamat sampai tujuan, gitu”

entah kenapa gue nyesel pilih Rafi jadi wakil -_-

“ sssseetujuuuu brroo ”

eettdah anak buahnya si Iqbal malah kompak di sini

“yaudah sekalian gue minta duit bensin sini”

gue ngomongnya ngebelakangin mereka pas balik badan…

“Astagfirullah… Besok harus pada piket lu semuaa!!! ”

Nasi uduk dua karet, Kampreett!!! pas gue balik badan mereka malah langsung bubar

~~ treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

Bodoamat gue langsung berangkat menuju kehidupan selanjutnya ~ehh menuju rumah si Bawel maksudnya, maklumlah gue lagi emosi berat nih. Sekitar 30 menit akhirnya gue sampai di depan rumahnya si Bawel, gue takut buahnya pada hancur makanya pelan-pelan di jalan udah gitu jalannya banyak danau kering (efek jalan rusak)

~~Ting Tungg~~

“Assalamu’alaikum yuuhuuu spadaaaa”

Gue celingak-celinguk aja habis heran gue rumah segede gini tapi sepi banget, kalo ini rumah punya bokap gue pasti di jadiin tempat parkir, atau di bikin kontrakan ehehehe

“Siaapaaaaa?”

“~~Pssseppp Masuk”

uiiihhhh belnya bisa ngomong. Berani-beraninya nih bel nyuruh-nyuruh gue, kaga tau die kalo aye ketua kelas kali ye eheheheee

~~Tok tok tok~~

habis tutup gerbangnya gue langsung ketok pintu, siapa tau pintunya juga bisa ngomong  , tapi kok kayak ada yang aneh di belakang gue hmmm

“JANGAN BERGERAK! JONGKOK!”

yah kan…yah kan… tuh pan gue bilang juga apa! Abis dah ini ceritamamaaahhhh

“Ampuunn saya bukan maling, tadi di suruh masuk sama bel ”

Kepala gue di todong dari belakang jadi otak gue pindah ke dengkul , kayaknya ini orang yang waktu itu gue nganterin bawel pulang

“di suruh bel… di suruh bel.. mau kepala kamu saya tembak, kamu mau ngapain ke sini?”

“ma-mau jenguk si bawel ~ehh Lia maksudnya”

“Jenguk… jenguk… itu bom buah ya”

~~Ngeekk Jdeerr~~

“papaahhhh apaan sih!!, ini teman aku tau yang nganterin aku pulang”

Pintunya kebuka, pas pintunya kebuka gue cuma ngeliat cahaya yang terang… 

“ohhh ini teman kamu, bilang papah dong kalau teman kamu mau ke sini, tadi papah kira dia maling mangga”

“Alhamdulillaaahhhh”

gue nggak jadi mati  ceritanya masih terus lanjut deh horeee

“kamu gapapa kan Pi? ”

kamu? Lah biasanya juga manggil gue ngebentak, kenapa bisa lembut gini… Wahh udah di sorga ini mah iya ini mah sorga  mamaaahhhh

“gapapa kok, ehh om *salim*”

pas gue balik badan ternyata bokapnya si Bawel ini nggak mirip sama si Bawel -_- heran gue

“siapa nama kamu? Wahai utusan bel ”

gue kira cuma penampilannya aja ala militer, ternyata gaya bicaranya juga kayak militer gitu

“Saya Bapi omm”

gue ngomong kayak orang abis ngeliat setan ehehe sawan gueee!!

“hmmm *pegang jenggot, alis naik sebelah* Ba-Pi… Badung Pisan ya?”

“ihhh papah apaan sih, tuh dari tadi di panggil mamah di dapur tau… Yuk masuk pi”

akhirnya gue di terselamatkan ohh Bawel gue hutang nyawa sama lo

Akhirnya gue di ajak masuk ke dalam, kesan pertama saat gue masuk ke ruang tamu “uuuiihhh” ruang tamu kesannya klasik, tembok warna coklat di padukan dengan beberapa lukisan, dan foto-foto keluarga udah gitu ada aquarium yang di huni oleh ikan lohan. Ternyata yang duduk si sofa ini bukan cuma gue, tapi di samping gue ada kucing anggora warna putih, mukanya ngeliatin gue songong gitu kesannya

“Lia pacarnya kesini kok nggak bilang mamah dulu sih *menaruh minuman di meja*”

Pertanyaan yang belum terjawab akhirnya gue tau jawabannya, nyokapnya si Bawel mirip banget sama si bawel, nyokapnya murah senyum juga

“ Tante  saya Bapi”

kalo sama Bokapnya gue ketakutan, tapi kalo sama Nyokapnya gue cengengesan  eheheheee

“mamah mah… Ini teman aku tau bukan pacar ”

si Bawel malah cemberut gitu, lah terus sifat bawelnya nurun dari siapa dong ini? Ahhh teka-teki lagi -_- udah kayak ngisi TTS di sini

“hayoo bukan apa belum  … yaudah mamah ke dapur dulu, jangan macem-macem ya…”

“JANGAN LAMA-LAMAA!!! HARUS ISTIRAHAT ”

nyokapnya ngomong sambil berlalu ke dapur, sedangkan suara bokapnya terdengar entah dari lukisan atau dari foto keluarga -_-

“IYAAAA… *ngedumel* ish dasar papah mah”

NAH! Bawelnya nurun dari bokap dia tohh, Pertanyaan selesai.

Nyokapnya si Bawel itu senyumnya mirip sama si Bawel pokoknya serba mirip deh sama anaknya, sedangkan Bokapnya? Kayaknya cuma bawelnya aja deh yang mirip ehehe. Sejauh ini gue belum ngeliat adek atau kakaknya si Bawel atau jangan-jangan masih pada di sekolah kali ya, kondisi si Bawel yang gue liat dia masih pucat, tapi nggak se-pucat waktu dia pusing di pinggir jalan waktu itu, terus dia pake baju tidur gitu kayaknya emang harus banyak istirahat deh dia

“nih wel dari teman-teman di kelas ”

gue kasih buah-buahan yang di beli Rafi dari uang kelas

“Makasih pi … jangan panggil bawel dong bikin bete aja tau”

Cemberut deh

“ehh iya deh nggak lagian lu juga sih ngeledek *bisik-bisik* Sleting mulu”

“pokoknya harus panggil Lia, tapi aku tetap panggil Sleting ti-ti-k”

Lapangkanlah dada hammmbaaaa 

“yaudah gw yang bete kalo gitu”

gue deh yang cemberut sekarang

“kan bercanda tau… Cowok masa gitu aja bete”

“ehh Wel ~ehh maksudnya Lia lu sakit apa?, besok udah bisa sekolahkan?”

kalo gue pulang nggak bawa informasi apa-apa tentang si Lia (ciee udah nggak panggil Bawel lagiiiii) bisa di botakin di kelas, dengan alasan menghabiskan anggaran uang kelas gue di hukum deh 

“pusing aja kok  emmm besok bisa masuk sekolah tapi jemput ya”

“kan lu biasanya juga di anterin”

“yaudah besok ga bisa masuk sekolah nih, jemput ya…yaaa ”

nggak bisa nolak gue kalo dia kayak gini

“yaudah deh di jemput *buka tas* nih dari Nina biar nggak ketinggalan banyak catetan”

Seidaknya Susilo punya teman baru

“assiikkk jangan telat ya ”

girang banget mirip anak kecil di kasih ipad 

Gue pengen cepat-cepat pulang rasanya, si Lia harus istirahat terus sama takut terjadi hal yang iya iya soalnya gue cuma berduaan doang. Susah nih buat pulang, di ajakin ngobrol terus sama si Lia udah kayak nggak ada hari esok aja, gue harus mulai cari cara buat pulang

“Li… Gw pulang dulu ya”

“yah nanti aja dong pi”

dari mukanya keliatan banget dia kecewa gue ngomong kayak gitu

“gw mau istirahat kan besok harus bangun pagi-pagi buat jemput lu  emang mau gw kesiangan terus ga sekolah deh”

tuh kan otak gue licin muehehe

“yaudah deh, nggak usah pamit ya sama mama papa aku… Lagi pacaran ngurusin dapur soalnya”

“siap deh nyonya, oh iya terus kapan kita yang pacaran?”

“ehh pulang nggak selamat lho kalo modus di sini”

mati gue!!

~~Ngeekk Jdeerr~~

Entah kenapa gue malah pengen lama-lama di rumahnya Lia, rasanya tenang banget udah kayak rumah ke dua gitu apa lagi pas berduaan tadi ~ehh. Pas gue keluar ternyata ada Bokapnya Lia, dan dia cerita kalo besok gue mau Jemput dia, Bokapnya sih ngangguk-ngangguk aja. Akhirnya gue pamit pulang

~~ treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

“Mari Om… Assalamu’alaikum”

“Wa’alaikum Salam  hati-hati ya pi”

sejuk banget hati gue akhirnya ada yang perhatian sama gue

“wa’alaikum salam, kalau kamu terlambar nyawa kamu jadi taruhannya ”

MATI GUEE!!!


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset