Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 13

13 “Matahari pagi

“enyak Bapi berangkat dulu”

“Tumben bener berangkat pagi-pagi gini, mo kemana lu? Kaga sakit pan lu?”

“Yaelah nyak Bapi kan mau sekolah *salim*, Assalamu’alaikum”

Abis pamit gue langsung berangkat bersama Susilo Jono Handoko

Gue berangkat lebih awal bukan berarti gue lagi semangat yee, nyawa gue jadi taruhan kalo gue telat jemput si Lia . Ya!… tau sendiri kan kemarin harusnya cerita ini tamat, dan endingnya gue di doorrr padahal ini cerita bukan buatan holiwood apalagi Video Game -_- mana ada game yang misinya harus jadi ketua kelas terus tamatnya pas gue bisa pake celana serta sleting dengan benar

Mentari terlihat belum siap untuk menjadi saksi kegiatan manusia hari ini, timur belum terlihat cerah bagaikan kilauan emas yang memenuhi langit, dan sudut-sudut angkasa di pagi hari. Jalan-jalan terasa sepi seolah-olah mereka menikmati kesunyian di pagi hari, tidak ada aktivitas terlihat di jalan-jalan yang biasa terdengar suara kendaraan bak monster di dalam gua yang sangat dalam, tapi terlihat banyak cahaya yang bergerak bersamaan sangat jelas seperti cahaya yang mencoba menembus kabut, dan embun di pagi ini. Cahaya itu bergerak pelan tapi seolah memberikan kepastian nyata, cahaya itu mengawal sebuah kendaraan bermotor klasik

Kayaknya gue berangkat terlalu cepat deh, gue baru sadar pas liat kondisi jalanan yang sepi… Udah gitu matahari juga belum kelihatan, tapi kaga masalah dah nyang penting nyawa aye selamat hahaha, kadang gue suka ngebayangin lagi sepi gini tiba-tiba ada ufo terbang terus gue minta duit ehehehe, maklumlah pemikiran anak SMA yang kesepian di tengah jalan berkabut , gitu deh

“Assalamu’alaikum yuhuu spada ”

“Waalaikum salam Pi”

gue baru sadar ternyata dari tadi Lia berdiri di depan pintu, jadi buat apa gue ngomong sama bel?

“ehh Li kok udah rapih sih? Kan masih pagi gini”

Niatnya gue tuh datang lebih awal biar bisa nungguin dia dulu sekalian ngerapihin rambut di kaca Susilo ehehehe kan di film-film cuma orang ganteng yang gayanya kaya gini

“iya dong  udah ga sabar mau ke sekolah tau”

dia nyamperin gue sambil senyum tapi abis dia ngomong gitu malah jadi jutek -_-

“Cepat juga kamu kesini… Bagus! Ternyata kamu sayang sama nyawa kamu”

Bokapnya udah mengintai gue dari tadi! Untungnya dia nggak bawa senjata atau peralatan perang lainnya

“ehh Om…”

Gue selalu kehabisan kata-kata kalo ngomong sama Bokapnya Lia

“udah yuk langsung berangkat Pi *salim*”

Lia selalu tepat waktu, ketika gue kehabisan kata-kata di depan bokapnya dia langsung menyelamatkan gue, abis dia salim gue juga ikutan salim… Oh iya pagi ini Lia pake jaket warna Pink sama masker gambar doraemon, lucu sih tapi dia tetap aja bawel  -_-

“Assalamu’alaikum Om kami berangkat dulu”

Setelah Lia pake helm, dan naik ke Susilo langsung aja pamit deh

“Waalaikum salam, jangan macem-macem ya… Awas nanti saya lacak kamu”
 hiiiiii

Dari semua peristiwa yang baru saja terjadi hari ini, gue mendapatkan beberapa kesimpulan yaitu ada kemungkinan cerita ini tamat sampai di sini. Di sela-sela lubang di jalanan gue tanya ke Lia kenapa dia minta di jemput, dan katanya sih dia nyaman kalo naik motor sama gue atau mungkin dia nyamannya ke Susilo?

Sangat jelas terdengar suara motor itu walaupun bising, dan menghantam ke heningan pagi tapi suara bising itu mencerminkan ketenangan pengendaranya… Helm, jaket, dan melaju dengan pelan seperti ingin mengatakan “Aku akan mengantarmu dengan selamat, walaupun aku harus kehilangan separuh hatiku”. Tidak lama setelah itu mereka melewati sebuah jembatan yang besar, dan di sisi sungai terlihat matahari menampakan dirinya seakan ia ingin menyapa lalu mengiringi perjalanan mereka

“Li… udah sampe nih”

Gue berhenti di depan gerbang sebelum masuk ke tempat parkir

“ emm ga mau turun”

pagi-pagi udah manja yaudah deh gue bawa aja ke tempar parkir terus gue gembok deh dia sama Susilo ehehehe… Tunggu!!! kalo dia gue gembok sama Susilo bisa jadi masalah besar! Ya bisa-bisa si Lia di modusin sama Susilo  Waaaaahhhh!!!

“Yuk turun”

gue ngomong gitu setelah sampai di tempat parkir, dan melepas helm

“ngantuk ga mau”

masih aja dia meluk gue kayak anak kecil git , gue pegang aja tangan kanannya langsung jalan ke kelas

“pi…”

“kalo mau tidur di kelas aja Li jangan di tempat parkir”

gue ngomongnya sambil pegang tangan dia, tapi pandangan tetap lurus ke depan… Ada yang aneh kayaknya banyak yang ngeliatin gue sama Lia, hmmm biarin aja deh maju terus

Pagi ini sekolah belum terlalu ramai paling juga cuma beberapa orang aja yang baru kelihatan di gedung, dan lapangan. Gue agak takut kalo misalnya si Lia masih sakit, dan dia paksa buat masuk sekolah makanya gue cepat-cepat ke kelas biar dia bisa istirahat lagi.Di kelas gue bahkan belum ada orang perlahan-lahan gue lepas tangan dia, dan balik badan

“Li… Kok l-lu masih pake helm? ”

nada bicara gue agak gugup

“ehehehe”

dia malah cengengesan sambil garuk-garuk helm -_-


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset