Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 15.3

15.3 "Tulisan Pisang Goreng"

Gue nggak tau kenapa bisa berfikir kalo mereka keren, setiap ada POM Bensin pasti berhenti “ini namanya keren bro Bapi broo” selain ninggalin jejak ternyata setiap mereka berhenti itu biar kayak pembalap profesional -_-, pembalap jelas! Isi bensin, cek ban, dan sebagainya… Lah ini? Cuma lewat doang udah gitu petugas yang jaga bilang itu “udah biasa” -_-

“Pi keren ya, kayak di film-film gitu”

apa yang ada di pikiranmu Lia!, begini keren? Cukup liat gue tersenyum udah lebih keren dari ini 

“Kerenlah kan ada Susilo”

“iya yah keren soalnya juga ada gue ehehehe ”

Lia nggak kayak biasanya, setiap pulang biasanya dia ngantuk gitu, jarang banget pulang sekolah dia cengengesan gitu, padahal ini cuma perjalanan pulang biasa yang sedikit lebih aneh. Selama perjalanan DBT di belakang gue pada ketawa-tawa jadi suasananya nggak cuma ramai karena suara kenalpot motor, tapi ramai juga sama suara mereka, dan gue? ya… Gue bagaikan Leadernya di sini, soalnya gue paling depan udah gitu motor gue ~ehh maksudnya Susilo lampunya paling banyak, dan… Gue satu-satunya yang ngegoncengin cewek  muehehe

Semuanya sampai tujuan dengan selamat karena gue jadi leader HAHAHA, pas udah mau sampai nggak langsung ke rumah gue, tapi gue ajak muter-muter di setiap perempatan, pertigaan, bahkan sampai perduaan juga. Beberapa putaran kemudian Rafi curiga sama gue, dan gue bilang aja tunggu mereka sadar baru ke rumah gue hahaha. Ada satu hal yang aneh, dan menurut gue ini konyol! Lia nggak ada rasa curiga sama sekali “Pi mau kerumah lo harus lewatin banyak rumah yang sama ya” gue sih iya iya aja

“Broo Bapi broo di mana rumahnya?, kok nggak sampe” yoo ”

sang pengendara Ninja mulai curiga bro, Iqbal maju kedepan bro

“udah lewat broo, kan tadi udah berhenti di POM kita abisin bensin dulu”

Gue coba jawab dengan muka serius

“waahhh!!! Bro Iqbal, kita di kerjain broo!! ”

“ kepala sekolah!!!”

si kembar dari belakang bikin kaget!, Lia sampe latah, tapi kenapa latahnya kepala sekolah -_- kan harusnya ayam ayam ayam

“broo ini rumahnya?, wah kayaknya gw dejavu broo pernah lewat sini ”

gue kira si Dika otaknya kosong pas di kantin doang, ehh ternyata otaknya emang kosong segala dejavu pula, gue yakin misalnya gue tanya apa itu dejavu pasti dia lupa artinya -_-

“Assalamu’alaikum!!”

udah kebiasaan gue kalo pulang salamnya teriak dari jauh, dan belum turun dari susilo

“Wa’alaikum salam, ehh ehh ehhh anak enyak bawa cewek cantik kesini… wah pasti elu bikin masalah yee sama dia? Emang ini anak satu-satunya bikin ribet doang ett dahhh ~~plakk~”

Ngomongnya nggak bisa satu-satu -_-, keluar dari rumah langsung mencak-mencak gue udah gitu gue di gebuk pake Centong… Gue kan jadi malu  . DBT sama Lia nggak ngomong apa-apa, matanya pada berkaca-kaca

“apaan sih nyak, anaknya pulang sekolah malah di omelin… Namanya Lia nyak, dia hampir di begal tadi”

nyahaha maafkan aku enyak, maafkan Bapi telah berbohong nyak!!!! enyaaakkk!!!!!

“Astagfirullah… elu nggak apa-apa pan?, neng Lia ada yang sakit nggak?”

gue anaknya sendiri mah diabaikan  yang penting uang jajan lancar dah

“isshh bohong buuu… Aku mah kesini mau main aja”

yahhh Lia nggak bisa di ajak acting nih

“Jadi anak ngocol bener … Ehhh bocah-bocah pada duduk di bale aja yee, enyak mau bikinin Pisang goreng dulu”

“i-ya nyakk!!! siap broo”

DBT pada jawab sok asik kayak biasa

“ apaan lu bilang? Haahhh?”

“itu nyakk balenya bunyi”

DBT ngomong bro bro yoo sama nyokap gue? Jelas nggak ngerti lah nyokap gue bahasa bro bro yoo

“Ibu mau bikin Pisang goreng? Ajarin aku dong buu ”

bercanda nih Lia -__-

“nyang bener?, iya nih mau bikin pisang goreng sekalian buat babehnye Bapi yang lagi ngambil mangga di belakang, tapi pan pada mau belajar bareng?”

“aku mah nggak ikut belajar bareng buu ”

“tapi ntar neng Lia jadi bau dapur, nih kayak enyak”

“gapapa buu  Aku nggak takut bau ehehehe”

ya ampun si Lia ada-ada aja

“Bro Bapi broo suasanya enak banget broo sejuk”

Iqbal menjadi manusia pertama yang duduk di bale gue selain Rafi

“setuju banget broo, ehhh gue manjat pohonnya yoo”

Dika malah asik liat pohon -_-, pasti dia nanti lupa cara turunnya

“gw mau tidur ajalah broo, goodnight”

Ilham Tidur, terus Riki juga ikut-ikutan, ingatkan sama Bale yang di bawah pohon rambutan? Kelelawar aja malem-malem sampai ketiduran di situ

Yang nulis tugasnya si Iqbal soalnya di antara gue sama Rafi tulisannya sama-sama jelek -_-, tapi ada yang aneh “Seni rupa dua dimensi yoo adalah karya seni broo yang di batasi dua sisi aja bro” kenapa tulis juga pake bahasa bro bro yoo!!!  akhirnya si Ilham di bangunin untuk jadi juru tulis, dan untungnya tulisan dia masih bisa di bilang wajar.

“jeng-jeng-jengg Pisan Goreng ala Lia udah jadi nih  hehehe”

di saat tugasnya belum jadi, 30 menit kemudian Lia datang dengan pisang goreng perdananya

Pisang gorengnya lumayan lahh, nggak terasa pisang goreng yang bisa di bilang banyak (dua piring gede) Abis!!, dan semuanya kekenyangan. Gimana dengan Tugas seninya? Nggak selesai gara-gara pisang gorengnya bikin juru tulis kekenyangan -_- pisang goreng juga yang bikin Guntur keluar-masuk WC sampai tiga kali!. Hari ini tugasnya nggak kelar di karenakan semua orang dalam radius 100 Meter dari pisang goreng kenyang! Lalu tertidur, tapi nggak tidur bareng Lia ya!!


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset