Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 19

19 "Lebih Dari Bodoh!"

~~ treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

“enyyaakkk Bapi berangkat dulu!”

abis salam gue teriak aja dari jauh sekalian ngebangunin tetangga hehehe

Sebenarnya gue males banget ke sekolah hari ini, ngapain gue sekolah sedangkan di sana gue cuma ketemu sama penghianat yang bikin emosi sama hati panas doang. Hari ini mendingan gue tidur sampai siang sekalian tidur sama bantal guling bergambar ondel-ondel  hehehe, tapi karena gue bukan orang yang meninggalkan tanggung jawab hanya karena cemburu atau apalah namanya itu… Jadi gue tetap masuk sekolah

Pagi ini rasanya udah beda, beda banget sama pagi hari kemarin-kemarin, berangkat ke rumah Lia dengan pikiran kosong, beda kan? Padahal biasanya gue selalu semangat walaupun nyawa gue di pertaruhkan di rumahnya Lia, tapi apa boleh buat? Kini semuanya sudah beda. Gue sampai rumah Lia lebih lambat dari biasanya, tapi kok rumahnya nggak beda ya? .

“Assalamu’alaikum yuhuu… ~pssttt~ wahai Bel dimana kah Lia berada? ”

Biasanya Lia udah berdiri tegak di depan pintu rumahnya, tapi hari ini nggak? Makanya gue tanya sama Bel tapi tidak ada jawaban… Ahhhh pasti ini karena beda -_-

“hayoo! Lama banget sih pii”

“ Astagfirullah!”

gue lagi ngeliatin pintu rumahnya Lia ehhh orangnya malah bikin gue kaget dari belakang -_-

“bikin kaget aja sih -_-… Nih susilo lagi galau makanya jadi lama deh, ehh Bokap lu mana? Biasanya udah di sini?”

susilo galau? Padahal gue yang lagi galau  maafkan aku susilo

“yahh masa susilo kalah sih sama aku, aku aja lagi senang banget lho , papah lagi sarapan tuh dia titip pesan ke kamu pi… Katanya jangan macem-macem banyak agen papah di sekolah”

senang banget? Pasti gara-gara si Ijur! Si Mujur! Si Subur! Si Ubur-ubur! Yang mukanya kayak kue cucur. Yaelah itu Bokapnya Lia -_- secara langsung atau tidak langsung tetap aja mengancam keselamat gue 

“yaudah yuk naik”

Suasananya udah nggak kayak kemarin-kemarin lagi!, sepertinya Lia udah mulai berubah atau malah gue yang udah mulai berubah?. Sekarang kami jadi canggung gitu, males gue buat buka percakapan sama Lia, ngapain gue ngobrol sama dia sedangkan dia asik senyum-senyum sendiri. Tetap aja gue malah tenang sendiri… Ya, Lia udah mulai lebih bahagia dari sebelumnya, dan gue tenang karena dia bahagia… Dasar perasaan yang aneh

“ehhh pi kemarin Ijur katanya pengen jemput aku lho, tapi malah nggak dateng”

hahh??? ape lu kate??? baru aja Tenang gue ehh malah di bikin emosi gini

“oh”

bete gue di giniin, senang → di sakitin → tenang → di sakitin berulang terus

“kamu kenapa sih pi?”

“gapapa kok lagi fokus liat jalan aja”

Muka Lia jadi keliatan beda lagi kayak orang bingung gitu, tapi mau gimana lagi hati gue bilang lebih baik diam!, sampai di parkiran gue lepas helm, dan langsung jalan ke kelas… Iya, gue akuin gue mulai berubah! Tapi ini bukan kemauan gue!, dan gue juga sadar diri kok selama dia bahagia udah cukup buat gue… Ketika dia sedih gue akan kembali untuk mengulang senyum-senyum itu walaupun akan beda artinya nanti. Selama di jalan Lia cuma nunduk aja, dan hati gue lebih terpuruk saat itu juga.

“apaan nih? Minggir lu Jur ”

di kelas ternyata udah ada Rafi, Iqbal, dan Ijur. Satu hal yang buat gue emosi! Ijur duduk di tempat gue!

“Slow pi, gue mau duduk di sini aja… Nggak biasa gue duduk sama cewek”

“siapa lu? Konyol amat! Udah minggir!”

heran gue! Pagi-pagi gini anak baru udah banyak gaya

“bro Bapi broo tenang dulu”

“ahhh brisik lu Bal!”

“Pi…”

“banyak omong yee lu pada… Minggir Jur!”

gue nggak tau Rafi mau ngomong apa, tapi langsung aja gue potong… Paling males gue kalo pada ngomong rame-rame, dan banyak basa-basi!

“Baapiiii! Ada apa sih? Udah ahh pi jangan kayak gini dong, kamu kenapa sih?”

Lia yang baru masuk kelas ternyata mendengar gue yang lagi marah-marah, dan langsung ngedorong badan gue seolah-olah dia suruh gue menjauh dari Ijur

“ahhh!!”

Gue tatap mata mereka! Kenapa mereka semua sama! Dari cara mereka memandang gue udah beda, gue langsung jatuhin tas, dan langsung keluar kelas… Nggak peduli gue walaupun mereka manggil-manggil gue lagi!

“Jadi ketua kelas pakai Kuping!! dengarin gua an*jing! ”

inilah sifat asli Rafi, kalo udah emosi kata-katanya bikin sakit. Bisa kalah gue sebelum berantem kalo dengarin kata-katanya terus

“Gua nggak pernah berharap jadi ketua kelas!”

~~Zreeggkk!!~~

Gue ngomong gitu sambil nunjuk ke arah mereka, dan langsung menutup pintu kelas dengan kencang!. Nggak peduli lagi gue jadi ketua kelas ataupun jadi teman mereka! Dari awal gue nggak pernah berharap jadi ketua kelas!, gue cuma mau masuk sekolah seperti waktu gue SMP. Nggak di anggap, Nggak punya teman, Nggak punya musuh, dan gue nggak keberatan di perlakukan seperti itu waktu SMP!. Gue bisa menyelesaikan masalah gue sendiri, gue nggak berpangku tangan, dan gue nggak perduli sama semua orang di dekat gue!… Sederhana tanpa omong kosong!

Sekarang? Tidak ada tempat untuk kembali, keluar dari kelas, dan berharap waktu cepat terlampaui. Gue pergi ke lantai paling atas pojok, dimana nggak ada orang-orang yang berbicara omong kosong di antara kedua telinga gue! Hanya mendengarkan angin yang sedang berpuisi di balik jendela tua. Gue bolos pelajaran hari sabtu ini! Sampai bel pulang berbunyi, gue nggak tergerak untuk pulang, nggak peduli deh mereka ngomong apa di sana hahaha gue cuma mau tenang, dan berharap mereka semua lupa sama gue

“Woy!! ampas! Ternyata lu disini!”

dari sudut koridor lantai ini gue liat Rafi teriak penuh emosi, Iqbal di samping dia, tapi di belakangnya ada Ijur, dan Iqbal mulai lari ke arah gue

~~Bhuughh~~

Pipi kiri gue di tonjok sama Iqbal sampai gue terpental, dan terpojok. Gue nggak bisa balas pukulan Iqbal, gue nggak punya alasan untuk balas pukulan dia. Gue emang pantas untuk di perlakukan kayak gini, gue cuma bisa diam dengan tatap kosong

“Kenapa lu? Hah?… Kenapa lu diem aja?… Udah sadar lu?… Menyesal?, dan elu cuma diem aja disini?… Mana tanggung jawab lu anj*ing!!! ”

andaikan gue bisa setegas lu… Fi

“Pi udah pi…”

Sekilas gue liat Ijur cemas, kenapa dia cemas? Harusnya dia senang gue di perlakukan kayak gini

“Jawab gua!!… Bapi SAUDARA, TEMAN, DAN SAHABAT gua kaga kayak gini!… Sejak kapan lu bertindak kaga berfikir?… Bapi yang gua kenal selalu bisa jaga emosinya sendiri, bahkan lu bisa jaga emosi gua!!”

“Ma-maaf… Gue gak bisa jadi orang yang lu pengen… Walaupun lu anggap gue sahabat”

gue ngomong dengan nada menyesal, dan suara yang pelan

“Maaf lu kaga ada artinya!, Lia nangis gara-gara lu”

Lia? Nangis?, Orang macam apa gue ini?. Kenapa gue jadi salah arah gini?, gue udah gagal, gue udah bikin Lia kecewa…

“Pi maafin gue, gue yang salah… Kemarin Rafi sama Iqbal udah jelasin semuanya, dan gue ke rumah lu mau minta maaf karena bikin kacau semuanya, dan pas lu nggak mau ngomong sama gue makanya pagi ini gue mau minta maaf, tapi lu salah paham. Maaf Pi karena gue songong, Jam Istirahat kemarin gue baru tau kalo ternyata Lia itu saudara gue yang di bilang Nyokap sebelum pindah ke sini, makanya itu gue ajak Lia ke kantin sekalian tanya-tanya kabar keluarga dia”

“percuma kalian jelasin ini ke gue sekarang… Tolong anterin Lia pulang ya Jur, gue udah buat dia nangis, gue nggak pantas dekat dia lagi”

nggak ada yang bisa gue lakukan lagi sekarang

“Bro Bapi bro nggak ada yang namanya terlambat yoo”

“lu yang buat Lia nangis, dan harus lu yang buat dia bahagia. Lu nggak sendiri Pi, gua khawatir sama lu, jangan kayak orang bego lagi lah”

“oh iya Pi sekarang gue jadi anggota DBT, dan jadi bawahan Iqbal hehehe”

kayaknya DBT makin seru ada Ijur nih

“nggak nggak Broo ogut nggak punya bawahan yoo, ehh bro Bapi bro maaf yoo tadi ogut hajar, di suruh Rafi tadi”

dasar Rafi nggak mau ngotorin tangannya sendiri -_-

Gue, Rafi, Iqbal, dan Ijur jalan menuju parkiran sambil saling rangkul, dan tertawa bareng karena sikap gue yang bodoh ini. Hari ini sahabat gue nambah satu lagi, sepertinya gue banyak buat kesalahan di masa lalu. Gue bisa menyelesaikan masalah gue sendiri? Itu salah! Soalnya ujian aja gue masih judi jawaban pakai pensil ~~ehhh . Sampai di dekat parkiran mereka dorong gue ke depan, dan ini saatnya gue mempertanggung jawabkan dari setiap tetes air matanya Lia

“Li…”

Lia nundukin kepalanya, dan itu bikin gue gugup karena gue nggak berani liat dia nangis

“Hai”

Sakit! rasanya lebih sakit pas liat Lia tersenyum seolah-olah dia baik-baik aja. Maafin gue

“Li Maafin kebodohan gue ya”

gue lebih dari bodoh karena membuat cewek seperti Lia menangis, dan bersembunyi di balik senyum palsunya itu

“apaan sih pi , udah ahh yuk pulang”

Hari ini gue nggak tega ajak Lia ke taman, pasti dia capek habis nangis tadi. Selama perjalanan Lia diam aja sambil senyum tipis ke arah gue yang lagi liatin dia dari kaca spion, mungkin ini kehidupan ke dua gue, mungkin ini kesempatan ke dua gue, dan ini pasti sudah di “rencankan”. Gue harus buat Lia bahagia! Gue janji, gue yang “lebih dari bodoh” ini tidak akan membuat Lia kecewa lagi

“Lia… Mau gue goncengin naik sepeda lucu nggak?”

“yang bener pii?”

mukanya kembali kayak anak kecil di kasih permen kaki hehehe

“Sore ini gue jemput ya ”

“iya aku mau piii ”

“harus tampil cantik pokoknya kan kita mau kencan  hehehe”

Kesempatan kedua ini tidak akan gue sia-sia kan


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset