Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 20

20 "Senja Untukmu"

Hari sabtu ini nggak bakal gue lupakan, gue bersyukur punya sahabat kayak mereka! Ketika gue salah mereka ada bukan untuk ‘membenarkan’ kesalahan gue!, tapi mereka ada untuk mengatakan bahwa gue salah!, dan gue harus mempertanggung jawabkan kesalahan yang telah gue buat. Ada satu hal yang masih berputar di kepala gue “Apakah gue bisa menjadi orang yang selalu membuat Lia bahagia? Ataukah gue akan membuat Lia menangis seperti hari ini?”

Dari rumah Lia, tapi gue nggak langsung pulang. Entah apa yang membuat gue untuk pergi ke taman hari ini tanpa Lia, suasana di taman ini membuat gue tenang, gue ingin mengenang apa yang sudah terjadi kemarin, dan hari ini. Gue merasakan sesuatu yang sangat beda. Ya, hari ini taman lebih sepi, sunyi, tanpa Lia di samping gue, dan gue berharap bisa pergi ke taman ini bersama Lia selama mungkin “Apakah gue siap melepas Lia, dan semua kenangan ini suatu hari nanti?”. Gue jadi takut jika membayangkan perpisahan apapun itu dari Lia… Di bangku taman ini gue nangis, dan gue nggak tau kenapa bisa nangis kayak gini?.

Suara di jalan itu terdengar sangat ricuh di antara siang, dan malam menjelang malam minggu. Tidak terdengar lagi suara orang-orang yang saling berbicara satu dengan yang lainnya, kini hanya terdengar suara klakson kendaraan yang saling berbicara tanpa henti! seolah-olah suara klakson kendaraan itu mencerminkan emosi sang pengendara di dalamnya!… Marah?, Lelah?, Khawatir? Atau Bahagia? Cukup dengan klakson kendaraan itu, dan engkau akan tau jawabannya.

Tapi! Suara ricuh itu tidak terdengar sampai ke dalam taman… Sepertinya pepohonan sedang menahan suara ricuh itu agar semua yang berada di dalam taman dapat tenang. Di sebuah Bangku taman suasana sangat tenang, hanya terdengar suara angin berhembus, dan kicauan dari beberapa ekor burung. Seorang Laki-laki sedang menikmati kesunyian di bangku itu, ia menangis!, tapi tidak terlihat bahwa ia sedang menangis karena suatu masalah… Itu air mata ketenangan yang di tiup oleh angin, dan terpapar oleh langit sore. Laki-laki itu tidak sendiri, lampu taman menyaksikan ia menangis dari setiap sudut yang berbeda.

~~jejejejengggg jejejejenggg…~~

Bagaimana dengan tadi bro?

SMS dari Rafi seperti menyekat air mata gue yang entah berasal dari mana

Gue pulang ke rumah sekitar jam 15:30 sore ini jalanan macet banget kayak nggak tau aja kalo gue mau pergi kencan hari ini hehehe, tapi nggak masalah lah semua kesabaran pasti akan mendapat bayarannya . Gue selamat sampai rumah, dan gue di sambut hangat oleh mereka (siapa lagi kalo bukan sahabat-sahabat gue) DBT beserta awak kapal lainnya. Ada Rafi, dan Ijur juga di sana, tapi yang membuat hari ini beda adalah Gue sama Ijur sudah berdamai, dan semua itu karena bantuan Rafi

“Yoo Bro Bapi broo sudah pulang!”

“Hasilnya pasti memuaskan, Rafi percaya itu bung!”

“Assalamu-alaikum!! semua itu tidak ada terjadi tanpa kalian semua kawan”

Bukan Bapi namanya kalo nggak memberi salam hahaha

“Wa’alaikum Salam!”

dan bukan sahabat gue namanya kalo nggak menjawab salam dari gue hahaha

“gimana tadi pi?”

“broo Bapi gimana tadi, yoo ceritakan lah bro Bapi”

Ijur, dan DBT menyerang gue dengan pertanyaan yang tiada habisnya, gue udah kayak orang yang habis berperang hahaha

“nanti yoo gue ceritainnya… Ehh Fi, Bal, Jur tolong dong siapin si Jangkrik”

gue buru-buru

“bro Bapi bro si Jangkrik siapa bro?”

“itu sepeda lucu, Rafi tau kok”

“Ijur siap melaksanakan perintah!”

Gue parkir susilo di kamarnya, dan langsung berangkat menuju… KAMAR MANDI!! biar tambah ganteng, di dalam kamar mandi gue bernyanyi karena kepiawaian gue dalam mengatur nada-nada dalam mulut, dan mengeluarkannya sebagai suatu karya yang hanya dapat di nikmati oleh “sabun, gayung, sampo, sampai sikat WC”  nyahaha

“Bapi! itu si Jangkrik mau di apain sama temen-temen lu hah?!”

yaelah lagi enak-enak mandi gini malah di panggil sama Bokap -_-

“lagi di urut beh!”

gue ngomong sambil mempercepat frekuensi mandi cantik ini

“enyak!.. nyaakk?”

abis mandi gue cari Nyokap di ruang tamu

“Brisik amat! Mau ngapain lu? Tumben jam segini udah mandi… mau kemana lu hah?… Mending sini bantuin Enyak lu nih setrikain baju”

ternyata Nyokap gue ada di kamar lagi nyetrika baju

“nyak jas Bapi dimana? Sekalian setrikain yak”

“ett dulu dulu… Lu mao ngapain pake jas segala? Hahh! Noh temen-temen lu aja paling banter pake boxer sama kaos kutang doang di luar noh!”

“ettt dah si Enyak! Bapi mao sholat ashar dulu”

Kalo gue jawab pertanyaan Nyokap sampai Isya juga nggak selesai-selesai , sebagai anak yang baik gue harus beribadah terlebih dahulu, dan berdoa agar kedepannya lancar hehehe kayak nggak tau aja kalo anak gahoel lagi jatuh cinta. Ciiaatt!. Setelah selesai sholat gue langsung semprot parfum sana-sini, dan cabut uban yang baru tumbuh di kepala hehehe

“bujug buneng! Anak babeh wangi amat ini… lebih wangi dari pada kopinya buatan enyak lu!”

“ettdah si babeh masa anaknya udah cakep gini di samain sama kopi hitam”

“nih udah enyak setrika, udah wangi dah pokoknya! Hahaha”

“i love you enyaakkk Bapi terharuh”

“emang mao kemana lu?, segala si Jangkrik di keluarin dari kandangnya”

“biasa lah beh anak muda hehehe”

gue ngomongnya sambil cocokin jas

“gaya-gayaan aja lu ahh”

“tuh kan Nyak! Anak kite udah gede! Gantengnye aje udah nular dari Babeh hehehe”

“udah gede dari mane! Bangun tidur aja harus di siram dulu”

“ahhh Enyak kaya kaga pernah muda aje… Babeh jadi inget nih masa muda sama Enyak lu hahaha”

santai bener ngomongnya Bokap gue sambil ngopi lagi udah kayak orang tua -_- ~lahh?

“Enyak tambahin Bapi duit jajannya ya”

“apa lu kata?, kaga bantuin enyak hari ini udah minta duit lebih?, kaga bisa itu kaga bisa!”

“beh  masa anak babeh satu-satunya yang lagi berjuang demi Cinta kaga dapet duit tambahan sih beh?”

Plan B, minta ke Bokap hehehe

“tenang duit babeh tambahin, tapi besok bantuin babeh bersihin kebon di belakang noh”

“Babeh mah sama anak malah di giniin, emang siape ceweknya? Mirip enyak kan?”

“itu Nyak yang bikin pisang goreng kemarin”

gue ngomongnya malu-malu gitu hehehe, kalo di bayangin muka gue waktu itu hiiii

“si Neng Lia? Mantep bener dah anak Babeh hahaha, sebagai babeh yang baik harus bantu anaknya yang lagi jatuh cinta lah Enyak ku sayang”

“ ohhh jadi begitu! Babeh udah nggak setia lagi yee sama Enyak?… Ok, Fine! Kaga ada kopi buat besok!!!”

Nyokap gue ngambek sambil nutup pintu kamar

““wahai sayap-sayap patahku… aku tidak bisa terbang tanpamu… ohhh wahai bunga mawar payungkuuu… Tanpamu aku akan basah oleh tetesan air hujan yang lebih pahit dari kopi hitam yang engkau buatkan…. Kembalilah! Dan buatkan aku Kopi lagi ohh cintaku!!!”

Bokap dengan cepat menahan pintu, dan berlutut sambil mengucapkan mantra ajaib yang bisa di bilang basi! -_-

“Assalamu’alaikum”

karena gue nggak mau ganggu langsung aja keluar rumah, dan ngambil duit di meja yang udah di siapin sama Bokap

“Wiihh! Bro Bapi bro ganteng amat udah kayak Calon Presiden yooo”

“Bagaimana status si Jangkrik?”

gue ngomongnya pake nada serius udah kayak Presiden ngomong ke mentri-mentrinya hehehe

“Tekanan Ban stabil ”

“rantai licin ”

“terompet masih bunyi ”

“status All Green!”

“Good Job!, Do’a kan gue bro semuanya”

Inilah moment mengharukan udah kayak astronot yang pengen pergi ke luar angkasa, ada lagunya “Net tereett tererererettt tenet!!! tererererettt”, Gue rangkul sahabat-sahabat gue satu-persatu… Ahhhh ini moment yang susah di jelasin deh bahkan Iqbal aja keliatan mau nangis hehehe , Gue melaju bersama si Jangkrik, menjauh… menjauh… dan semakin menjauh dari kampung halaman

“Tunggu gue!! Liiiaaaa!”

“Ahuu!! ahuuuu!!!!”

Gue melaju sama Jangkrik dengan kecepatan penuh!!, selama di perjalanan banyak banget orang yang ngeliatin gue!, dan gue cuma bisa bunyiin bel sepeda sambil senyum kepada mereka udah kayak film tahun 80-90an hehehe. Gue capek banget!, tapi Jangkrik mendorong pedalnya ke atas “Terima Kasih jangkrik kau mengajarkanku untuk tidak berhenti sebelum sampai tujual!”.

“Wahai bel ajaib… Tolong panggilkan Lia”

sudah menjadi tradisi untuk bertanya kepada Bel ajaib terlebih dahulu

“wahh wahh wahhh… Ada pak Presiden ke sini”

Bokapnya Lia ngeliatin gue dengan alis miring sebelah, dan Jidat mengkerut tapi tetap terkesan seram!. Ternyata di sampingnya ada Nyokap Lia juga

“Ehh Om, Tante… Assalamu’alaikum  Lia nya ada?”

“Wa’alaikum Salam ”

Nyokapnya baik banget mirip sama Anaknya

“Wa’alaikum Salam… Lembek amat kamu! Tegain badan kamu, dan Bicara dengan penuh percaya diri… Kamu itu Lelaki ”

Bokapnya Lia seperti biasa selalu memberi masukan walau terkesan dingin kalo bicara

“Bapi ”

wiihh Lia muncul dari belakang orang tuanya, da-dan Cantik banget!!. Lia pake Dress terusan sampai bawah lutut di atas mata kaki, warna Pink, terkesan Simple tapi manis, dan lucu banget kalo dia yang pake. Umm, Mirip polwan pake dress gitu deh hehehe

Gue berikan tangan gue kayak pangeran-pangeran gitu, dan kami pun pamit sama orang tuanya Lia. Lia penasaran mau di culik kemana, tapi gue jawab aja ke tempat rahasia paling romantis sepanjang garis khatulistiwa hehehe. Ternyata gue tepat waktu jemput Lia karena ini waktunya senja muncul, dan mengawal kami menuju tempat yang paling romantis

“Taman?”

sampai di tujuan Lia malah bingung karena dia belum…

“Ayoo cepat Li!”

gue tarik tangan Lia, dan lari menuju bangku taman biasa

“Pelan-pelan dong piii… Ribet tau pake dress gini”

gue tarik terus 

“Lia  gue persembahkan Senja ini untukmu”

“Pi…”

yeah! Tepat waktu untuk menunjukan Senja dari sudut yang paling romantis sepanjang garis khatulistiwa, ta-tapi kok Lia malah nangis?

“Li… lu kenapa? Nggak suka ya? Gue nggak bermaksud bohong kok”

Kayaknya gue gagal lagi! Kayaknya ini emang kurang romantis, bodohnya gue 

“Bapiii”

“ehh?”

Astagfirullah… Astagfirullah!! Gue di peluk!!! kaget gue!

“Aku bahagia banget pii… Aku nggak akan pernah lupain ini :’)”

Lia ngomong sambil peluk gue di bawah senja?… Niatnya mau buat moment yang romantis, tapi kenapa malah gue yang senang karena moment ini

Ketika Senja berlalu kami pun bercanda, dan ngomongin ini-itu. Seperti biasa Lia ngomong tanpa henti, dan gue? Selalu menjadi pendengar yang baik  hehehe. Gue pasti nggak bakal siap jika semua ini akan berakhir suatu saat nanti :'(. Gue harus berubah!, Gue harus lebih baik dari kemarin!, dan gue nggak bakal buat Lia kecewa lagi. Ini harus menjadi awal!, dan bukan menjadi akhir!

“Permisi kakak ”

Ada dua orang bawa gitar, satu cowok, dan satu cewek dengan tampilan yang khas ala musisi, dan rambut panjang (rambut panjang biasa menggambarkan kebabasan)

“ehh iya ”

“maaf mengganggu… Kami mau membawakan sebuah lagu untuk kakak ”

“silahkan”

gue sama Lia malah senyum-senyum sendiri sambil malu-malu gitu hehehe

“saat bahagiaku duduk berdua denganmu
hanyalah bersamamu hmmm
mungkin aku terlanjur
tak sanggup jauh dari dirimu
ku ingin engkau selalu

tuk jadi milikku
ku ingin engkau mampu
ku ingin engkau selalu bisa
temani diriku sampai akhir hayatmu
meskipun itu hanya terucap
dari mulutmu oooh dari dirimu
yang terlanjur mampu bahagiakan aku
hingga ujung waktu selalu”

Gue sama Lia menikmati lagunya Ungu feat Andien – Saat Bahagia yang di bawakan oleh sepasang penyanyi taman ini. Semuanya terasa lebih dari sempurna! Senja, Lagu, dan lampu taman yang menjaga kami. Gue harus membuat kejutan yang lebih spesial, dan romantis lagi. Pas Calon musisi ini mau pergi malah gue tahan

“Li  nih”

“apaan ini pi? Nggak kebaca”

Astagfirullah gue lupa kalo tulisan gue jelek 

“sini gue bacain deh”

“tapi aku takut “

kenapa sih si Lia? Malah eror gini, tapi bakal tetap gue lanjutkan

“Aku tak mengerti mengapa aku merindukanmu?
Teringat selalu di antara imajinasiku
Mencemaskanmu di setiap detak waktu
apakah engkau meracuniku?

Membuatku terbuai dengan syahdunya perasaan ini
Bagai mengikat diantara siang dan malamku
Merajut kenangan di atas perih ini
Seakan takut kehilanganmu

Ya tuhan kenapa sepi ini membayangiku?
Membisikkan di sela-sela udara
Melukis cinta di antara tetesan air mata
Menghayati kebahagiaan di atas perihku

Apakah perasaan ini mengutukku?
Mengapa engkau selalu menghantuiku?
Andaikan perasaan ini bukan kesalahan
Ya tuhan mengapa engkau membiarkan aku dalam perih ini?

Terlena dengan ketenangan sang malam
Perasaan samar-samar diantara kesunyian
Terdiam menanti pagi
Apakah engkau menaburkan embun di hatiku?

Biarkan aku mengerti dirimu
Mencintaimu dan mendekapmu dengan sayap-sayapku
Biarkan aku menjadi bagian dari hidupmu dan mewarnainya dengan cintaku
Memilikimu dan menghapus semua kesepianmu”

Gue bacain puisi itu, dan dua orang tadi menjadi saksinya

“ihhh apaan sih pi”

malah salah tingkah gitu

“Lia  gue Cinta sama lo, gue nggak mau buat lu kecewa lagi kayak tadi, gue nggak mau ngeliat lu nangis kayak tadi… Gue nggak peduli kalo lu bakal menjauh dari gue setelah ini, tapi gue harus bilang semua ini sama lu . Gue nggak bisa mendam rasa ini lagi, gue sayang sama lu Lia, Gue pengen ini bertahan selamanya, gue pengen selalu ada di samping lu selama yang gue bisa Li ”

Gue ngomong sambil berlutut, dan pegang kedua tangan dia… Tanpa gue sadari ternyata penyanyi tadi mengiringi omongan gue pake lantunan gitar yang ahhh romantis :’)

“pii… Aku nangis lagi nih kamu jahat!”

“Li gue serius”

“kalo kamu bisa ngomong kayak tadi di depan mamah sama papah aku, nanti aku kasih tau jawabannya”

“yaudah yuk!”

Gue tarik tangan Lia lagi, gue nggak peduli apa yang bakal di bilang Bokapnya Lia!, ini semua harus gue lakukan malam ini. Gue naik Jangkrik (jangkrik itu sepeda ontel ya) dengan penuh semangat walaupun Lia agak berat sih hehehe namanya juga nggak jadian ~~ehh maksudnya belum jadian jadi gapapa lah ngeledek dikit hehehe. Di jalan ada pelari malam ramai banget di pinggir jalan, dan banyak yang cie-ciein gue sama Lia, dan Lia balas sambil senyum-senyum gitu

–Di Hadapan Kedua Orang Tua Lia–

“Seberapa tangguh kamu?  ”

Bokapnya Lia bikin gue down, tapi gue nggak akan membuat Keluarga gue malu

“Lia  gue Cinta sama lo, gue nggak mau buat lu kecewa lagi kayak tadi, Gue nggak peduli kalo lu bakal menjauh dari gue setelah ini, tapi gue harus bilang semua ini sama lu. Gue nggak bisa mendam rasa ini lagi, gue sayang sama lu Lia, Gue pengen ini bertahan selamanya, gue pengen selalu ada di samping lu selama yang gue bisa Li, gue nggak bakal lari!… Gue akan menjadi Lelaki yang lebih bertanggung jawab!

gue ngomongnya dengan nada yang lebih tinggi, dan gue harus tunjukin ke Bokapnya kalo gue percaya diri!

“Baappiii!”

Lia malah lari, dan masuk ke kamar sambil tutupin mulutnya… Gue tau dia nangis, Nyokapnya juga nangis sambil ngeliatin gue

“Hebat kamu pi!, Jangan pernah mundur setelah semua yang kamu mulai dari hari pertama kamu ke sini  ”

Bokapnya Lia nepuk kedua pundak gue, dan menatap mata gue dalem banget

“Pasti Om! ”

“bagus sudah kamu langsung pulang sana… Serahin sama Mamahnya sekarang”

“Assalamu’alaikum Om”

gue nggak bisa ngebantah, dan langsung pamit

“Wa’alaikum Salam”

Gue melangkah pulang seperti orang yang baru di hipnotis, kepala gue kosong, tapi penuh dengan banyak pertanyaan. Di rumah ternyata DBT, dan kawan-kawan masih nungguin gue sambil main gitar. Gue langsung bergabung sama mereka, dan bilang kalo gue puas dengan hasil yang belum tentu ini. Malam ini berlalu tanpa penyesalan  lalu kami tertidur di teras rumah bareng-bareng

~~Beep beeepp!!~~

“ahhh siapa sih pagi-pagi ganggu kita tidur ”

Rafi paling pertama mengeluh

“Bro Bapi broo liat tuhh”

“Li-Lia? ”

gue masih nggak percaya sambil kucek-kucek mata

“Apiii ”

itu Lia!!, dan bareng sama orang tuanya, tapi… Tapi gue belum mandi!!

“Api? Mana apinya?”

“isshh kan kita udah jadian  jadi aku panggil kamu Api ya hehehe”

“Li.. li… Ini beneran kan? ”

“ yaudah deh nggak jadi ya”

Lia balik badan

“jangan dong“

“Terus kamu panggil aku apa dong?”

“hmm Lili ya”

Lia senyum malu gitu, mukanya merah, dan langsung masuk ke dalam mobil terus pergi lagi 

“ahhuuu!! ahhhuuuu!!”

“Bro Bapi Broo hebat”

“Mantap Pi”

Selamat pagi minggu yang indah 


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset