Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 25.2

25.2 "Kisah Romantis Di Antara Perang Dingin”

Nyonya besar sudah sampai rumah dengan selamat, dan sekarang waktunya gue pulang panas-panasan sama Jangkrik. Siang ini matahari lagi melotot ngeliatin gue naik Jangkrik, gila panas banget dah ibu kota ini, tapi karena gue pria tangguh! Panasnya cuma ada di pikiran, dan sekarang ini pikiran gue lagi penuh di isi sama Lili… Lili… Lili itu artinya panas matahari ini kalah sama panasnya cinta dari Lili hahaha. Sampai rumah nanti gue mau langsung tidur siang, tapi gue nggak lupa untuk sholat dzuhur namanya juga anak betawi coy!.

~~jejejejengggg jejejejenggg…~~

Pii nanti sore ke rumah aku ya 

baru mau tidur ehh ada SMS dari Lili, tapi kok tumben dia SMS, dan suruh gue ke rumah dia…

Walaupun dapet SMS yang mengandung 45% ancaman tetap aja nggak bisa menghancurkan niat gue buat tidur siang hehehe, siang ini gue benar-benar lelah, benar-benar letih #apasihgue , dan tadinya pengen gue bales SMS Lili sekalian mau nanyain ada apa sore-sore di rumahnya dia, tapi pasti nggak di bales -_- ahhh perempuan emang ribet kalo nggak di turutin bisa hancur kisah asmara gue . Nasib-nasib ehhh tapi demi mempertahankan cintaku pada Lili apapun akan aku lalui #Asekkk hahaha.

~~Beep beeepp!!~~

“Apppiiii… Apppiiiii”

Kayaknya ada yang manggil gue?, ahh padahal lagi enak-enak tidur siang

“Apii!! di mane apinye bang! Apinye di mane? Rumah kite bisa kebakaran bang!!”

“Etttdah! Kaga ada apinye!! ntu neng Lisa dateng manggilin si Bapi!, bangunin sono dah tuh anak”

Nyokap gue malah panik -_- udah kayak tukang nasi goreng yang waktu itu hahaha

“buset! Dasar anak mude pacaran begitu amat manggilnye… Baaapppiiiii!!! bangun! Noh ada neng Lia”

Neng Lisa?  Ehh Neng Lia?  Ehh Lili?, lah kok malah Lili yang ke rumah gue? Padahal baru jam 3 lebih dikit

“Iye nyak! Bapi udah bangun nih!!”

wahhh gawat nih urusannya! Gawat! Gue belum MANDI!!!

“Apa yang harus gue lakukan?” gue mulai panik, dan terus bertanya-tanya lalu tiba-tiba… Ada lampu menyala terang di atas kepala gue “Bangun tidur!, Mandi!, Selesaikan dalam 5 Menit, Keluar, dan bilang Hai ke Lili”. Nggak ada acara konser di kamar mandi! Semuanya harus gue selesaikan dengan se-singkat-singkatnya!, tapi harus tetap bersih, wangi, dan tetap tampil ganteng dong hahahah!.

“Hai Lili …”

Habis tampil ganteng gue langsung lari ke luar terus nyapa Lili sambil tangan kanan bersandar ke tembok, dan menyapa Lili dengan se-maskulin mungkin, tapi…

“hai juga Pi!”

“ehhh si Om ehehe kirain Lili”

sial! Gue berharap itu Lili sang bidadari hati!, tapi Zonk! Itu Bokapnya Lili 

“Lili lagi di dapur tuh”

tuh kan  kalo Lili ke rumah gue pasti tujuan pertamanya itu ke Dapur, dan gue langsung di kacangin 

Gue liat dari jauh ternyata Nyokapnya Lili juga ikut, tapi nunggu di dalam mobil, sedangkan Si Om ngobrol-ngobrol sama Bokap sampai gue anaknya sendiri bingung! Sejak kapan Bokap gue akrab sama Si Om? Padahal ini pertama kalinya Si Om ngobrol sama Bokap gue?. Kesimpulan yang gue dapat dari kebingungan antara Si Om dengan Bokap adalah gue tetap bingung -_-.

“Appiiiii ”

gue harap nggak ada yang panik lagi gara-gara “Api” -_-, oh iya Lili keluar dari Dapur dengan membawa sekotak makanan, dan bisa gue tebak kalo kotak itu isinya “Pisang Goreng” karena satu-satunya yang Lili bawa dari Dapur hanya pisang goreng

Beberapa saat setelah Lili keluar dari dapur dengan membawa sebuah kotak yang di curigai sebagai pisang goreng, gue pergi bersama keluarganya Lili katanya sih mau piknik lagi tapi pikniknya bukan di rumah Lili ya, dan Bokapnya Lili atau di kenal dengan sebutan ehhemm “Si Om” sudah izin ke Bokap gue. Jadi?, gue sudah mendapat restu dari kedua orang tua gue hahay. Sebelum masuk ke mobil gue pamit dulu, dan waktu pamit ternyata Nyokap gue nangis

“Nyak ngapain nangis? Anaknya kaga pergi jauh-jauh ini”

“apaaannn? Enyak kaga nangis! Ini nih kelilipan”

Nyokap gue pake acara nggak ngaku segala -_-

–15 Menit Dari rumah–

Gue sama Lili duduk berdua di belakang. 15 Menit dari rumah gue di isi dengan ke-romantisan orang tuanya Lili yang menyanyikan lagu-lagu romantis, mereka bilang Ini lagu waktu mereka masih muda, dan gue cuma jadi pendengar yang baik  sedangkan Lili ikut-ikutan nyanyi, malah Lili jadi yang paling heboh walaupun suaranya itu nggak layak di dengar sih ~ehh pacar macam apa gue ini! Pacar sendiri kok di hina!. Maafkan aku Lili bidadari dengan sejuta keindahan, tapi kalo lagi nyanyi sejuta keindahan itu hilang semua  ehehehe.

“Om… Kok kayaknya Om akrab banget sih sama Babeh?”

Karena gue masih bingung jadi ke-romantisan mereka gue ganggu deh hehehe

“ohhh itu, Om sama Bapak kamu itu teman dari kecil. Waktu kamu pertama kali ke rumah Om sama Vespa kamu itu Om penasaran, dan ternyata benar itu si Susilo yang dulu sering di bawa sama Bapak kamu waktu nongkrong sama anak-anak yang lain”

lahhh? Bisa jadi begini ceritanya?

“sempit banget ya dunia ini pi ”

tumben Lili benar kata-katanya

“ohhh tau gini saya rela deh Om kalo di jodohin sama Lili ehehehe”

“ihhh apaan sih Api”

lah kok malah Lili yang cemberut?, waahhh gawat nih kalo Lili sampai Bete, dan Si Om sama Tante malah ketawa-tawa doang lagi -_-

~~Beeepppp beeeeeepppppp!! sreeetttt gdraagghh beep beep beep beep beep beep beep…~~

“aaahhh aduuhhh”

Gue nggak tau apa yang terjadi! Semuanya berlangsung cepat banget, gelap! Gue nggak bisa ngeliat apa-apa, semua suara yang tadi gue dengar kayak lagu-lagu, suara orang tua Lili yang lagi ketawa, dan suara Lili tiba-tiba hilang! Suasananya jadi sunyi! Cuma terdengar suara klakson yang terdengar datar, dan terus berulang-ulang “Beep beep beep..”. Kepala gue sakit kayaknya terbentur sesuatu deh, tapi gue nggak tau!.

“kok ce-celana gue ada merah-merah… a-aahhh”

Perlahan gue buka mata, untuk buka mata aja rasanya berat banget, gue liat si OM nggak bergerak terus kepalanya menekan klakson di stir mobil! Gue liat airbagnya pecak tertusuk besi, dan si Tante juga diam aja menyender ke kursi mobil. Kayaknya ada yang menetes dari atas deh. Tunggu!, ternyata ada yang menetes dari kepala gue.

“h-hhahh?? da-daarah”

gue lemas banget! Buat ngomong aja agak susah. Tangan kanan gue pegang jidat ke arah tetesan tadi, dan pas gue liat ternyata tangan gue berlumuran darah!…

“Lilliiiii!!!”

seketika itu gue teringat sama Lili, dan gue teriak kencang banget, tapi gue sedikit lega karena Lili ternyata ada di sebelah kiri gue… Lili lagi tidur di pundak gue. Gue mulai tenang , gue nggak peduli lagi sama darah yang menetes dari kepala, gue usap-usap rambut Lili pake tangan kiri, da-dan lagi-lagi…

“Li… Ini bohong kan Li? Bangun Li, plis bangun… ehe-he ja-jangan bercanda dong Li… Lillliiiiii”

Gue kaget!, gue panik! Tangan kiri gue yang tadi usap-usap rambut Lili juga berlumuran darah!, da-dan Lili nggak bergerak sedikit pun. Mukanya pucat, mukanya datar banget, dan ini pertama kalinya gue liat muka Lili sedamai ini!. Gue teriak panggil nama Lili, gue teriak minta tolong dari dalam mobil yang nggak bisa ngeliat keluar karena banyak asap dimana-mana!, a-apa mungkin Lili udah ma…

“Liliiiii!!!”


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset