Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 26

26 "Surat Untuk Api"

Habis mengantar Lili ke rumahnya gue cuma senyum-senyum aja sambil naik Susilo dengan santai, walaupun terjebak lampu merah tetap senyum kawan hehehe. Gue liat di seberang jalan ada pak polisi sedang memperhatikan gue dari tadi, mungkin dia kira gue lagi mabuk kali ya hahaha “Saya lagi di mabuk cinta pak” rasanya pengen menyapa Pak Polisi sambil ngomong kayak gitu, tapi gue balas dengan senyuman aja deh karena senyum itu ibadah hehehe.

Bentar-bentar… Lah kok ada lampu merah?. Waahhh!, rumah gue udah kelewat :(. Sekarang gue nggak bisa tetap senyum 🙁 mau mutar balik jauh, udah gitu macet, dan udah gitu bakal ketemu Pak Polisi tadi :(. “Apa yang harus gue lakukan” lagi searching di otak loading… loading… Please Wait… Error!. Aduuhhh, pasrah aja deh gue.“selamat malam, bisa tolong ke pinggir pak?”

tuh kan pasti Pak Polisinya mau mentertawakan gue nih gara-gara lupa sama rumah sendiri, ehh kok suara Pak Polisinya mirip kayak suara Bokapnya Lili yak hahaha, tapi kenapa manggil pak! SeTUA itu kah gue? Padahal gue imut-imut gini

“selamat malam, saya masih muda pak”

untuk memperjelas, dan mempertegas kalo gue itu masih muda (ganteng) terus imut-imut (tetap ganteng) gue mulai melepas helm (biar jelas gantengnya)… Tssahhhh sambil kibar-kibarin rambut, tapi terkesan gagal karena rambut gue keriting (gagal juga ganteng kok)

“oh iya maaf mas bisa turun sebentar?, dan coba tolong mas jalan lurus”

“ehh? Iya pak”

kenapa nih gue?

“wahh mas jalan lurus aja gak bisa kok nekat segala naik motor mas”

“barusan saya jalan lurus pak”

feeling gue nggak enak nih padahal gue jalan udah lurus nggak liat ke bawah, kan gue belajar berjalan sebelum akhirnya dapat berlari mengejar impian dan cita-cita hahaha

“lurus dari mana mas, itu kakinya aja nggak pas di garis”

“ohhh harus pas di garis kakinya?, saya coba lagi ya pak”

Pak Polisinya cuma menganggukan kepala, dan tangannya ngasih tanda kalo gue di persilahkan untuk ‘coba lagi’

“lah itu kamu bisa”

“tadi saya kira jalan lurus tapi kakinya nggak boleh kena garis pak ehehe”

Maklum lah ya namanya juga anak baik-baik, dan itu pertama kalinya gue di suruh ke pinggir sama Polisi. Pak Polisi itu akhirnya percaya sama gue, terus habis itu gue tanya dong alasan dia kenapa gue di suruh jalan lurus, dan katanya gue dikira lagi mabuk gara-gara dari tadi senyum-senyum sendiri. Hebatnya malam ini ~fiiuhh~ udah gitu gue di lihatin terus lagi sama orang-orang dari jauh “belum pernah lihat orang ganteng di berhentikan sama Polisi ya” muehehe.

“Jangan senyum-senyum sendirian”

~~treeeengggg teeeenggg trrrreeenggggg…~~

“Mas, mas…”

kayaknya ada yang manggilin gue deh, kayaknya Pak Polisi yang tadi nih… Pura-pura nggak dengar ahh

“Mas, tunggu mas”

terpaksa deh gue celingak-celinguk cari asal suara itu

“ehh iya, ada apa ya bang?”

ternyata di samping gue ada orang naik vespa juga pantesan suaranya Susilo jadi terdengar double, ternyata oh ternyata susilo lagi ngobrol sama teman baru

“tadi ada apa mas sama polisi?, padahal kan mas-nya naik sekuteng”

“se-ku-ter bang, di kira mabuk saya bang tadi ehehe”

berani-beraninya ngeledek Susilo -_-

“oh hahaha, kenalin mas saya Aldi”

“kaga usah pake mas manggilnya, saya Bapi bang”

Gue cuma ngobrol sebentar sama si Aldi ini karena jarak yang memisahkan kita 🙁 dia belok ke kiri sedangkan gue lurus terus. Sampai rumah gue melakukan aktivitas seperti biasa yaitu membantu orang tua, namanya juga anak (ganteng) yang berbakti hehehe, habis itu habislah sudah aktivitas gue, cuma tiduran di kamar sambil memperhatikan kalung pemberian dari Lili 😀

~~jejejejengggg jejejejenggg…~~

“Api lagi ngapain? :D”

Lili tiba-tiba SMS gue kayak gitu padahal waktu itu dia bilang “kalo rumah kita nggak jauh kamu nggak usah SMS aku” kayak gitu ke gue terus suruh langsung ke rumahnya aja. Bingung gue kenapa ya cewek suka banget bikin cowok bingung?, atau gue-nya aja yang nggak peka sama Lili?. Ahhh bodo amat mendingan langsung tanya aja deh.

“lagi bingung nih Lili :/, tumben kamu sms kayak gitu?”

“ohhh jadi kamu nggak suka ya aku SMS kamu kayak gitu?, oke F-I-N-E”

kayaknya gue deh yang nggak peka ehehe kacau lagi suasananya ini mah, tapi maklum lah ya namanya juga pasangan yang romantis wajar aja kalo ada adegan semacam ini muehehehe

“ihh nggak beibeh, aku suka banget malah, yaaa tapinya aku bingung aja, waktu itu kan kamu bilang tentang “generasi idiot”

“kamu lebih suka aku SMS dari pada ketemu langsung ya sama aku?, oke F-I-N-E”

gue lebih memilih di suruh jalan lurus sama pak polisi sejauh 100 Meter deh dari pada dapat SMS kayak gini

“aku sukanya ketemu langsung soalnya kan aku jarang ada pulsa :(“

“ahahaha dasar Api beli pulsa makanya wlee :p, waktu itu kan aku di bilangin papah biar nggak jadi idiot katanya”

ohhh jadi ini ulahnya si Om, pantesan aja waktu itu Lili tiba-tiba bisa ceramahin gue “di balik pacar yang cantik terdapat Bokap yang galak ~ehh”

“Lili buku catatanya udah kamu tulis belum?, dasar anak papah wlee :p”

“udah dong :D, biarin anak papah kan aku mau jadi anak yang berbakti”

“apa kata pertama yang kamu tulis Li?, iya deh jadi anak yang berbakti, tapi harus jadi pacar yang setia ya sama aku hehehe”

“rahasia wlee :p, iya dong setia kan cuma aku doang yang mau jadi pacar kamu :p”

“cuma aku doang yang mau” aduh rasanya jleb banget 🙁

Gue SMSan sama Lili lagi, akhirnya gue beli pulsa untuk sesuatu yang bermanfaat (selain SMS tentang pengumuman ke warga kelas). Lili cerita banyak banget, ternyata bukan cuma mulutnya aja yang bawel, Lili juga bisa bawel dalam bentuk teks, sedangkan tangan gue aja sampai pegal buat balas SMS dari dia ehehehe. Lili bilang katanya mau jadi dokter suatu hari nanti (aamiin), dan gue cocok jadi Presiden katanya (Lili yang bilang lho ya).

– Senin Pagi –

Gue SMSan sampai ketiduran tadi malam, mata gue nggak kuat kali ya baca SMS banyak banget dari Lili, dan pagi ini gue dapat ucapan “Selamat pagi Api, I love you”. Dari siapa?, jelas dong dari bokapnya Lili ~ehh maksudnya dari Lili dong hehehe, tapi SMSnya nggak gue balas gara-gara hp gue tiba-tiba mati, kayaknya hp gue nggak sanggup menerima banyak SMS dari Lili hehehe.

~~ trengg teteng teng tengggg… ~~

adegan saat gue mandi, pakai bedak, lipstick nggak usah gue ceritain kali yak hehe

“Assalamu’alaikum, selamat pagi bel tolong panggilkan Lili, bilang pangerannya sudah datang”

tiba-tiba kok kayak ada yang duduk di belakang gue yak?, ahhh pasti Lili nih langsung jalan aja ah

~~treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

“woy, woy! Berhenti”

“lah?, kok Om ada di belakang Saya?”

“kamu ini, lihat-lihat dulu makanya”

Ternyata yang gue boncengin tadi itu Bokapnya Lili, untung belum sampai keluar komplek gue bawa Bokapnya Lili hehehe, kalo sampai keluar komplek ya harus bayar ke gue “calon mertua sama bisnis itu berbeda bung”. Waktu gue balik lagi ke rumah Lili ternyata yang di nanti-nanti sang bidadari hati sudah menunggu di luar, tapi kok mukanya kelihatan bete ya?, tumben Lili nggak teriak panggil-panggil nama gue.

“cepet langsung jalan”

jutek amat si pacar

“Assalamu’alaikum Om”

“Wa’alaikum salam, awas kamu kalo sampai salah bawa orang lagi”

~~treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

“tumben pagi-pagi nggak senyum kamu Li”

di perjalanan gue sama Lili diam-diam doang, ada yang aneh nih, tapi karena gue cerdas langsung aja gue tanyakan

“Kenapa SMS aku nggak di bales tadi malam?, terus kenapa SMS yang tadi pagi juga nggak di bales?, kamu selingkuh ya pi?, sama siapa?, ihhhh dasar sleting jahat”

“aduhh, aduuhhh ,sakit Li… kita lagi jalan lho nanti kalo nabrak gimana?”

Lili bawel bisa gue terima lah ya, tapi kalo bawel di tambah sama cubitan bertubi-tubi?, bukan cuma kuping yang sakit bro

“terus kenapa nggak kamu bales sms aku piii?, ihhh kamu mah bikin aku bete pagi-pagi, turunin aku di sini!”

“itu, anuu… Hp aku mati Li, sekarang aja nggak aku bawa, aku mah setia sama kamu Li”

~~ trengg teteng teng tengggg… ~~

“kenapa berhenti pi?”

“lah tadi katanya kamu mau turun, yaudah aku berhenti”

“ihhhh dasar Api nggak pekkaaaa!”

~Bleetakkk~

“Kesalahan kecil berakibat besar, WANITA”

Pagi-pagi gini sudah terjadi kekerasan dalam hubungan asmara gue sama Lili, helm gue di gampar sama Lili kencang banget, gue sekarang percaya “di balik muka yang lucu terdapat kekuatan yang besar”. Sampai di kelas Lili masih aja bete, bingung gue padahal sebentar lagi mau upacara.

– Di Lapangan waktu upacara –

Harusnya gue memimpin barisan di depan, tapi gue bilang ke Rafi kalo gue lagi nggak enak badan jadi Rafi yang memimpin barisan depan deh, padahal mah gue mau ke barisan belakang mau minta maaf (pacaran juga) sama Lili. Di belakang gue lihat Lili, dan ternyata dia masih cemberut gitu mukanya.

“Lili :)”

gue di cuekin

“Li aku mau minta maaf”

masih di cuekin

~cekkreekkk~

Gue di foto sama Lili terus dia malah ketawa-tawa katanya muka gue kayak orang bego! (tapi ganteng), untungnya nggak ada yang sadar kalo gue di foto, ehh gue sama Lili malah asik foto bareng deh hehehe. Ini pertama kalinya gue foto bareng sama Lili walaupun muka gue di bilang aneh sih, habis foto-foto terus gue ngobrol-ngobrol deh sambil ngomongin foto tadi.

“Apii…”

“apa?”

“aku pusing”

“yaudah yuk aku anterin ke UKS”

“nggak usa…”

“Liliii!”

Lili pingsan, dan untungnya bisa gue tangkap. Lili langsung gue gendong menuju UKS, gue khawatir sama Lili “apa ini ada hubungannya sama Lili waktu hidungnya berdarah?” banyak pertanyaan di kepala gue, semuanya membuat gue bingung. Upacara selesai gue di suruh kembali ke kelas, ketika gue jalan menuju kelas ternyata ada Bokap sama Nyokapnya Lili lari tergesah-gesah, bahkan gue di cuekin sama mereka.

Di dalam kelas gue nggak tenang, dan tasnya Lili di ambil sama guru katanya Lili mau langsung pulang. Gue pura-pura izin ke toilet sama guru, padahal gue mau ke UKS sumpah hati gue nggak tenang, belum sampai di UKS gue lihat di ujung lorong sekolah Lili lagi di gendong sama Bokapnya. Gue langsung lari mengejar mereka.

“tante”

“Bapi kamu lanjutin belajarnya ya :), Lia udah sama Papahnya tuh”

Dari muka Bokapnya Lili kelihatan cemas, dan panik, sedangkan Nyokapnya Lili menangis sambil memegang sapu tangan. Gue sadar diri kok, saat ini gue belum bisa berbuat apa-apa untuk membantu mereka, gue balik lagi tapi bukan ke kelas, gue nangis di pojok lorong, di tempat waktu Iqbal menonjok gue karena kebodohan gue. Di sini gue terbayang lagi sama kejadian waktu itu.

Gue nggak balik ke kelas, bel pulang sekolah sudah bunyi, tapi gue tetap di sini. Nggak tau kenapa rasanya kayak ada yang menahan gue untuk balik ke kelas, di sini nggak ada yang akan mendengar gue teriak, dan menangis. Gue cuma bersandar di tembok sambil melihat kalung pemberian Lili, dan berharap Lili baik-baik aja.

“nih tas lu, nanti balikin”

bukan cuma tas gue aja yang dia bawa, tapi Rafi meminjamkan jaket dia terus langsung pergi lagi

Gue lihat sudah hampir jam satu siang, gue pulang pakai jaketnya Rafi, kepala gue tutup pakai kupluk biar nggak kelihatan kalo gue habis nangis, dan waktu gue di panggil sama orang yang gue nggak tau siapa namanya, karena gue cuma menunduk sambil angkat tangan kanan. Sampai di parkiran ternyata udah sepi, dan gue langsung pulang padahal biasanya ramai sama DBT dan Lili.

Hari ini gue nggak pergi ke taman, padahal hampir setiap hari gue pergi ke taman sama Lili. Gue pergi ke rumah Lili, tapi cuma melihat dari jauh aja, dan ternyata rumahnya sepi seperti biasa. Gue harap seseorang yang berada di rumah itu bisa ceria lagi, dan cita-citanya tercapai suatu hari nanti, aamiin.

Sampai rumah gue ikut nongkrong bareng DBT, mereka meyakinkan gue kalo Lili cuma kepanasan aja, gue juga berharap kayak gitu, tapi saat gue melihat muka khawatir orang tuanya Lili, gue jadi tambah khawatir. Gue nggak bisa kayak gini, gue harus tenang biar bisa tetap berfikir jernih. Gue ikut tertawa bareng DBT karena gue nggak mau mereka khawatir sama gue.

Setelah adzan Isya DBT pamit pulang, dan gue langsung ke kamar. Kunci pintu, matikan lampu, suasananya tenang, dan gue cuma berbaring aja di kasur. “kenapa lu nggak SMS Lili pi?” rasanya kayak ada yang memanggil gue ketika gue berbaring sambil menutup mata, gue hidupkan hp, dan langsung SMS ke Lili.

“Lili gimana keadaan kamu sekarang?”

10 menit, 20 menit, 30 menit… Nggak ada balasan dari Lili, gue coba berfikir positif “Lili pasti lagi istirahat”

~~jejejejengggg jejejejenggg…~~

Lili balas SMS gue sekitar jam sembilan malam, gue baca SMSnya…

“Api kayaknya kita nggak bisa bersama lagi, maafin aku ya pi 🙂 kita harus putus”

“aha… hahaha… Li… apa lagi ini…”

~praakkk~

Ternyata benar ya, gue ini memang bodoh!. Entah apa yang gue pikir sampai gue bisa benar-benar membuat Lili bahagia, hahaha Lili bisa membuat gue bahagia, benar-benar bahagia, tapi gue apa?, gue nggak bisa membuat Lili bahagia!. Gue cuma orang pengecut yang mencoba membuat pacarnya bahagia, tapi GAGAL!.

Lili meninggalkan gue karena gue egois!, karena gue selalu berfikir apa yang menurut gue baik itu juga baik untuk dia!. Jujur gue sedih, gue sakit hati, tapi di sisi lain gue lega, dan bahagia. Hari ini lagi-lagi gue menangis!, malam ini gue menangis karena akhirnya gue mendapat jawaban atas semua pertanyaan yang menghantui gue!.

1 bulan lebih 21 jam sudah gue mengecewakan perempuan yang memberikan banyak kebahagiaan kepada gue (kepada “Api”). Semalaman gue nggak tidur, bukan gue yang mau terjaga sepanjang malam kayak gini!, tapi gue nggak bisa memejamkan mata, gue cuma terpaku melihat langit-langit kamar yang gelap, dan dengan pikiran yang kosong!.

– Selasa pagi di ruang kelas –

“Bro Bapi bro bangun”

“apaan Bal?”

“lu kenapa pucat begini Pi?”“ gapapa kok, cuma kurang tidur doang Fi hehehe, ehh Lia kemana Fi?”

“lah kenapa lu nanya Lia ke gw? Kan lu pacarnya, Tony kan udah kasih kabar lewat SMS kalo Lia masih sakit, emang belum lu baca SMSnya?”

Gue baru ingat kalo tadi malam hpnya gue lempar ke tembok, nggak tau deh masih bisa hidup atau nggak tuh hp hehehe, lagian juga sekarang udah nggak berguna lagi hpnya. Aneh, kok gue baru sadar ya kalo kelas ini tenang banget, sampai gue ketiduran, dan di suruh cuci muka sama guru hehehe.

“Pi tadi pagi lu ke rumah Lia kan?”

“nggak”

Rafi kenapa sih?, gangguin gue mulu segala nanya Lia, Lia, dan Lia!

“nggak gimana?, emangnya lu nggak cek keadaan si Lia dulu?”

“kenapa sih lu Fi bawel amat!, cek aja sendiri keadaannya”


biasanya juga nggak banyak omong si Rafi, tapi kenapa jadi bawel gini bikin gue emosi doang!
“kan lu pacarnya!, lagian di sini yang paling dekat sama Lia cuma lu!, mikir!”“nggak usah pake emosi dong lu!, gue udah putus sama dia!, puas lu!”paling males gue kalo ngomong sama orang yang nyolot kayak gitu!

DBT bilang katanya gue udah berubah, gue nggak tau apa maksudnya. Masa iya gue di bilang berubah cuma gara-gara jawab pertanyaan Rafi?, emang sih pertanyaannya bikin gue nggak nyaman, tapi biarin deh paling cuma perasaan mereka aja. Pulang sekolah gue langsung ngebut pergi ke rumah, sampai di rumah Bokap gue malah heran “lahh tumben bener lu pulangnya cepet!, kaga pacaran dulu emangnye?”.

Hari rabu gue pergi sekolah, langsung pulang, tidur siang, ngaji, terus tidur. Nggak ada yang spesial, dan nggak ada yang beda, semuanya gue jalani biasa-biasa aja. Hari kamis di sekolah Tony bilang kalo Lia keluar atau pindah dari sekolah ini, dan mulai banyak yang melihat gue dengan tatapan heran, sedangkan Rafi diam aja soalnya sejak gue emosi hari selasa kemarin, gue sama Rafi nggak pernah ngomong lagi.

Seperti kemarin habis sekolah gue langsung pulang nggak ada acara nongkrong-nongkrong segala macem, ada kejadian yang bikin gue kaget yaitu gue hampir menabrak kucing. Sampai rumah sama seperti kemarin Bokap gue heran kenapa gue pulangnya cepat, oh iya gue belum cerita ke Bokap sama Nyokap kalo gue udah putus sama Lia. Tidur siang untuk menghilangkan pikiran gue yang kacau karena hampir menabrak kucing tadi, ngaji, dan yang terakhir tidur.

~wroongg mbrebebebeb…~

“woy Bapi!”

“ahhh siapa sih tengah malam gini gangguin gue, bentar!”


untungnya gue belum pulas banget, langsung aja deh gue keluar dari pada Bokap bangun
“ngapain lu malam-malam ke sini?”gue kira siapa, ternyata Rafi. Sumpah males banget kalo sampai ribut sama dia malam-malam gini“akhir-akhir ini kenapa lu nggak peduli gitu sama Lia?”

“yaelah lu malam-malam cuma mau nanya itu?, lagian kan gue udah putus sama dia, udah deh jangan ngomongin itu lagi, males gue dengarnya!”

“ntar dulu!, nih gw ngomongnya baik-baik, dan lu juga jangan nyolot oke!. Gw tau lu udah putus, tapi kenapa lu kayak nggak peduli lagi sama dia?, Lia kan masih sakit”

“yang gue anggap benar selama ini ternyata salah Fi, sejak Lia jadian sama gue dia sering sakit-sakitan, dan ketika Lia mutusin gue. Gue sadar Lia lebih baik tanpa gue”

“lu udah baca SMS dari gw kan Pi?”

“SMS apaan?”

“Lili di rumah sakit cuma lu doang yang belum jenguk dia, dan dari tadi dia cuma manggil-manggil nama lu!”


gue langsung lari ke kamar. Hp gue berantakan gara-gara gue lempar waktu itu, dan baru gue coba hidupkan sekarang
“Aku harap kamu baik-baik aja, aku kangen banget sama kamu pi :). Selamat tinggal”Lia SMS gue hari rabu, dan banyak banget SMS dari Rafi yang nggak sempat gue baca karena gue langsung kepikiran sama LiaHabis gue baca SMS dari Lili, gue langsung gemetar!, tiba-tiba gue kepikiran Lili sampai nangis. Gue langsung ambil kunci, terus ngebut bawa Susilo. Ketika Rafi bilang cuma gue doang yang belum jenguk Lili, pikiran gue langsung kacau. Jujur gue menyesal banget, benar-benar bodoh ketika gue nggak peduli sama Lili walaupun statusnya bukan pacar lagi!. Entah udah berapa kali gue di bilang bego sama orang-orang di jalan karena ugal-ugalan, dan nggak terasa rumah sakitnya udah kelihatan “tunggu aku Li… plis tunggu sebentar lagi aku ada di samping kamu”

~Beeepppp grakkkk sreeetttt…~

“kenapa tuh?”

“woy lu gak kenapa-napa kan?”

“naik motor kencang banget sih”

gue di tabrak mobil sampai terpental

“Li… liii”

kaki gue sakit banget!, rasanya kaku!, gue mencoba bangun sambil manggil Lili dengan lirih

Sakit di kaki gue mulai berkurang, gue langsung lari menuju rumah sakit walaupun kaki gue lagi pincang, di depan pintu rumah sakit udah ada Iqbal, dan gue di bantu sama Iqbal ke ruangannya Lili di ICU. Di depan ruangan gue lihat si Om lagi memeluk Tante yang menangis sampai terisak-isak.

“Om, Tante gimana keadaan Lili?”

“Lia sudah tenang Pi, kamu tidak perlu khawatir”

Bokapnya Lili memeluk gue sambil nangis

“apa maksudnya Om?, lepasin Bapi Om, Lili kenapa?. Tante?, Iqbal?, Lili kenapa?”

gue panik, kenapa semuanya pada diam!, kenapa semuanya cuma menundukan kepala?

“Lia, sudah meninggal Pi”

Bokapnya Lili semakin kencang memeluk gue

“nggak mungkin Om!, nggakkk!, Lili udah janji sama Bapi kalo dia mau jadi dokter!, Om bohong kan?”

“permisi semuanya, tolong beri jalan”

“i-itu Lili Om!, itu Liliiiii!, lepasin Bapi Om!, Bapi mau ngomong sama Lili, Om tolong lepasin Bapi!”

Lili lewat di depan mata gue sendiri!, mukanya terlihat damai, tapi pucat pasi, dan rambutnya nggak ada!

“Lia sudah tenang sekarang, dia udah bahagia di sana :)”

Nyokapnya Lili ngomong sambil mengusap-usap rambut Lili, dan gue baru tau kalo rambutnya Lili itu rambut palsu

Gue terus meronta-ronta dari pelukan si Om, tapi ketika gue mendengar ucapan Nyokapnya Lili gue cuma bisa pasrah, gue baru sadar kalo gue sudah terlambat, badan gue lemas sampai akhirnya gue di gendong ke UGD karena luka bekas tabrakan tadi. Tangan kanan gue retak, lecet-lecet, dan dapat beberapa jahitan di pelipis, tapi kok nggak langsung terasa ya sakitnya?.

“Liillliiiiii!”

“tenang Pi”

“Fi gue dimana?, Lili dimana?. Gu-gue mimpi Fi kalo Lili meninggal, itu cuma mimpi kan Fi?, tangan gue kenapa Fi?, Fi…”

Di pikiran gue saat itu pasti gue pingsan karena kecelakaan, dan mimpi kalo Lili meninggal

“Tenang dulu Pi, tadi lu pingsan nggak lama setelah lu lihat Lia keluar dari ICU, semua yang lu lihat sebelumnya… Itu bukan mimpi”

“Ja-jadi?, Lili beneran udah meninggal Fi?, nggak Fi… nggak mungkin!, Li…”

“MAU LU NANGIS SEKENCANG APAPUN LIA NGGAK AKAN BALIK LAGI!, LIA PASTI NGGAK MAU LIHAT LU NANGIS KAYAK GINI PI!!”

Jujur gue panik waktu Rafi bilang kalo itu semua bukan mimpi, Rafi langsung memotong omongan gue, dan langsung ngomong pakai nada tinggi. Sedangkan gue?, cuma bisa diam. Gue cuma tertunduk, omongannya Rafi berhasil “membungkam” mata, mulut, dan hati gue. Badan gue juga masih lemas jadi percuma gue memaksakan diri untuk keluar ruangan.

“Fi, yang lain kemana?, sekarang jam berapa?”

sekitar 10 menit gue terdiam

“Iqbal lagi cari makanan, orang tuanya Lia lagi pulang dulu katanya si Tante kecapean. Udah jam 4 pagi lebih beberapa menit, dan lu udah boleh pulang kok”

“Alhamdulillah”

– Jam 05:25 –

“Bro Bapi bro ayo pulang”

Iqbal datang, gue kira dia bawa makanan

“naik apaan Bal?”

“Naik mobil bro”

Gue jalan sampai Lobby rumah sakit, dan ternyata si Om menunggu gue di sana. Masih agak sakit sih kaki gue, jalan aja masih agak pincang. Gue di antar sama si Om naik mobil, sedangkan Iqbal, dan Rafi balik duluan, jadi kami pisah di depan rumah sakit.

“Om bisa pergi ke taman dekat jembatan itu gak Om?”

“oke”

Suasana di taman ini hangat sekali, taman ini lebih bercahaya karena matahari baru saja terbit. Gue berjalan menuju bangku taman, rasanya seperti memutar rekaman dari masa lalu. Ya, ini seperti mimpi, bahkan gue masih ingat dengan suara Lili yang bawel di bangku ini, gue masih ingat ketika Lili menangis, tersenyum, tertawa, tapi semuanya hanya bisa gue ingat, gue tidak bisa mengulang semua itu.

“Gue nggak boleh nangis, nggak boleh nangis, nggak boleh nangis” gue mengulang kata-kata itu dalam setiap langkah di taman ini, gue mengulangnya di dalam hati, apapun yang terjadi gue harus kuat demi Lili, gue harus bisa itu. Semuanya seperti tempat yang baru, tempat yang belum pernah gue kunjungi, gue lihat sekitar, dan gue merasakan banyak hal yang nggak bisa gue jelaskan.

“Tidak semua hal bisa di jelaskan, seperti saat ini hanya bisa di rasakan”

“Kamu sering ke sini kan sama Lia?”

“iya Om”


gue jawab, tapi mata gue tetap heran, dan bingung dengan apa yang gue lihat di sini
“ini surat dari Lia, sama buku catatan ini yang selalu Lia pegang saat di rawat”“surat apa ini Om?”“udah kamu duduk terus baca, Om nggak tau isinya”

gue duduk di bangku tempat biasa sama Lili

*******
“Surat untuk Api”

Hai Api 🙂 mungkin waktu kamu baca surat ini aku udah bukan pacar kamu lagi. Maafin aku ya pi, aku sering bohong sama kamu, aku gak ada buat kamu, tapi kamu selalu ada buat aku… Kamu gak pernah marah sama aku. Api aku bahagia banget bisa kenal sama kamu, bisa jadi pacar kamu. Andaikan aku bisa lebih kuat, andaikan aku gak kalah sama penyakit ini :’) Pasti sekarang aku lagi ada di taman sama kamu pi, sama kamu yang selalu jagain aku di bangku taman, sama kamu yang gak pernah berubah, dan sama kamu yang selalu nungguin aku…

Piii… Kamu tau gak?, kamu itu pacar pertama aku lho hehehe, dan kamu juga pacar terakhir aku :’). Dulu sebenarnya aku gak mau jadi pacar kamu, dan berharap kamu gak berani bilang di depan Papah sama Mamah, tapi kamu beda… Aku nggak nyangka kalo kamu bakal tarik tangan aku, dan langsung pergi ke rumah

Aku bingung, aku harus tolak kamu, tapi di sisi lain aku cinta sama kamu pi, aku gak mau kehilangan kamu, aku senang saat sama kamu, saat kita bercanda-canda di atas Susilo… Aku takut piii aku takut nyakitin kamu suatu saat nanti. Seandainya gak ada bom di kepala aku ini… Aku pengen banget bisa sama kamu terus, aku mau kok jatuh lagi dari bangku taman karena aku tau kamu pasti ada di bawah untuk jagain, dan nangkap aku

Aku cuma bisa nangis, kenapa ya dunia ini gak adil sama aku?, kenapa ya hidup aku harus secepat ini?, padahal aku pengen banget jadi dokter biar aku bisa sembuhin anak-anak yang menderita penyakit sama kayak aku, biar mereka bisa bahagia, dan gak ada yang berfikir lagi kalo dunia ini gak adil, tapi karena penyakit ini aku bisa kenal sama kamu :’). Aku beruntung karena masih banyak yang sayang sama aku, walaupun aku selalu buat mereka khawatir, dan walaupun aku gak bisa selalu ada buat mereka

Waktu itu Mamah suruh aku buat terima kamu jadi pacar aku. “Heii Li… Lia sayang, kamu juga berhak untuk bahagia, kamu harus bahagia dengan semua ini, Mamah sama Papah udah bahagia sama kehadiran kamu sayang, sekarang giliran kamu untuk bahagia juga”. Kalo gak ada Mamah pasti aku cuma bisa nangis hehehe cengeng ya aku pi :’)

Maaf ya pi aku udah mutusin kamu, aku mau kamu benci sama aku biar nanti waktu aku pergi… Kamu gak perlu sedih, aku gak mau liat kamu sedih lagi, aku gak mau liat kamu nangis karena mikirin aku lagi. Malam itu aku liat kamu di taman sendirian lagi nangis, aku bisa rasain sakitnya hati kamu karena hati ini selalu dekat sama kamu pi, aku bisa dengar teriakan kamu di taman itu, aku nggak sanggup liat kamu kayak gitu, dan waktu itu aku langsung SMS kamu “Api besok jemput aku ya :)”. kamu harus bisa lewatin ini semua “Api tolong jangan sesali waktu yang telah kita habiskan bersama ya :)”

Good… Goodbye Api 🙂

*******

“Om”

“iya?”

“biarkan Bapi menangis Om”

Gue langsung di peluk, dan menangis di dadanya. Gue nggak bisa menahan air mata ini lagi, gue nggak bisa mengendalikan emosi gue. Gue cuma bisa menangis terisak-isak sambil kedua tangan gue mencengkram pundak si Om, gue harus merelakannya, gue harus melepaskan semuanya. “Maaf Li aku harus nangis lagi”

“terima kasih Pi, kamu sudah membahagiakan anak Om, kamu sudah membahagiakan Lia… Lia pasti bahagia di sana sekarang”

“Bahagiakanlah orang yang menyayangi kita, caranya mudah… Ikuti kata hati, dan lakukan sepenuh hati. Jangan sampai penyesalan menyambut kita di akhir nanti”


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset