Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 6

06 “Paradoks Kembar”

Debut gue gagal, hari pertama seharusnya gue menebar kesan yang baik kepada semua orang di sekolah, dan menebar kelopak bunga nan romantis kepada semua wanita di sekolah…. Tapi gue bagaikan anak SMP yang salah sekolahan lalu bertemu dengan seorang anak SMA seolah-olah dia kakak gue!! ya tuhan, apa yang telahku perbuat… Hari ini aku berangkat sekolah dengan penuh harapan, tapi kenapa! Tapi kenapa tuhann jeruji besi itu menghalangiku!, kenapa tuhann warna celana ini menjadi biru

Hari ke-2 masuk sekolah, gue udah niatin hari ini! Nggak boleh cuma sampe depan gerbang sekolah doang  , celana sudah di pastikan berwarna abu-abu!, dan gue sudah memperganteng diri. 06:15 gue ketawa sendiri sambil panasin si Susilo “gue udah siap nih kaga bakal telat hahaha” gue bangga dengan persiapan yang sudah gue susun secara sistematis. Gue bawa dua pulpen hahaha gue lagi on fire nih, Menurut peramal: “hari ini cuaca cerah” – peramal cuaca

~~ treeeengggg teeeenggg bebebebeb treeenggggg gjegleg treengg trengg~~

Go.. go… gooo Susi!! yeahhh gue memacu Susilo dengan kecepatan maksimal! Pokoknya hari ini gue harus menjadi orang pertama yang menginjakan kaki di sekolah

~~glegg trakk mbeemmm..ss..s~~

“kenapa nih?” gue coba idupin lagi nggak bisa!! dan Ternyata bensinnya abis  . 06:40 seolah-olah jam tangan manggil-manggil gue!! gila, gue harus dorong Susilo sampe sekolah! gila lagi, gue gagal menjadi orang pertama yang menginjakan kaki di sekolah! Gila terus, biar jadi trilogi gila aja sih ehehehe. Sampai tempat parkir gue ke warung depan sekolah yang di tutup terpal hitam, tapi warungnya masih buka… Depresi abis dah! gue langsung beli minuman  . Bentar, wooeee Penjaga gerbang sekolah mulai menutup gerbang!!! ~~zzreeddd… zzzredddd~~ ←- suara gerbang di tarik

Botol minuman itu terlempar tanpa arah, tangan kanan yang seolah-olah ingin menggapai gerbang sekolah namun tak sampai, langkah kaki terdengar semakin cepat, dan mulai tidak seirama dengan hembusan nafas…

“Paakkk!!! Duitnya jatoohhh tuh!!”

Penjaga gerbang mulai menghentikan langkahnya

“Yeeeessss mantaapp!!!!… Woohooo!!!!!..”

Gue berhasil masuk ke sekolah! Dengan ke tekunan, dan kerja keras! Gue berhasil ngerjain Penjaga gerbang sekolah. Maafkan aku wahai penjaga gerbang  ehehehe, pagi-pagi gini gue lari 100 meter dengan gaya kodok capek bener. Sampai di depan mading pikiran gue habis… Di gedung mana? Di lantai berapa? Di kelas yang mana? Laahh ini mah sama aja! “ Masuk perut buaya di dalam perutnya ada ikan piranha!” gue udah bisa masuk ke sekolah tapi gue tetap telat masuk kelas

Nyokap gue pernah bilang kalo gue itu otaknya licin, gue nggak tau maksudnya apa?, tapi sekarang gue ngerti!. Di mading nggak ada informasi yang berhubungan dengan kelas gue, disini nggak ada informasi tentang kelas gue, Bukan Bapi kalo gini aja nyerah! Gue sms aja si Rafi muehehe… “Begoo… kita sekelas!, gedung pertama dari kiri, lantai 3… gw tunggu di WC, ganti” nah, gue langsung menghitung jumlah anak tangga sambil menuju ke lantai tiga

lama amat… buruan udah ada wali kelas nih”

gue ngangguk aja, capek bener ngitungin anak tangganya

“Rafi!! abis dari WC kok malah bawa tas… lah kok….a-ada dua  ?

Baru masuk kelas langsung di sambut hentakan sama wali kelas, tapi anehnya dia malah kebingungan

— KELAS HENING SEKETIKA–

“ yang namanya Rafi maju satu langkah ke depan!  ”

perasaan sekarang bukan waktunya upacara?, Rafi maju kedepan

“kamu yang masih pake tas siapa?… Kalian kembar?”

wali kelas gue mulai kepo… Gini nih kalo berada di tempat yang sama

“Saya Bapi buu, kita….”

jawab gue dengan lugu ehehehe

“kami nggak kembar buu!!”

langsung di potong sama si Rafi

“Bohong buuu, mereka kembarr”

anjriitt satu kelas langsung kompak gini nge bully gue, mamaahhhh Bapi di bully 

“ada dua afgan di kelas kita!! aaahhhh”

cewek-cewek mulai menggila kawan

“kami saudaraan buu, tapi beda orang tua”

tiba-tiba Gue dan Rafi kompak -__-

“Tuuhh kan Kembaaarrrrr!!”

Se kelas kompak lagiiiii, mamaaahhhh

“ohhh  yaudah yaudah kamu duduk di samping Aji, tuh”

Seolah-olah wali kelas gue ngerti, tapi di mukanya masih keliatan kebingungan gitu ehehe

“Bappiii tunggu”

kenapa lagi nih?

“Iya kenapa bu?”

karena gue penasaran langsung aja gue nengok ke wali kelas

“Ituu… Sleting celana kamu kebuka”

MAMAAAAHHHHHHH


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset