The Hero and The Swamp Girl episode 4

Swamp 4

Mau tak mau aku mundur ketakutan.

“Yah… itu yang… dengan kata lain…”

Sebuah tangan kasar menepuk bahuku dengan paksa. Kapan mereka datang!? Penyihir Hitam! Jangan menakut-nakutiku tiba-tiba!

“Dia… Sampai sekarang, dia memiliki pendidikan yang terlindung. Dia selalu dipuji dan diberi terima kasih oleh para warga tetapi, karena bakat dangkalnya, tidak ada yang pernah benar-benar berbalik memarahinya. Sebaliknya, semua gadis yang mendekatinya ini jenis yang sama. Dianggap penting dan memuji mewah adalah normal baginya. Di tengah semua itu, yang secara sepihak dimarahi oleh seorang gadis pertama kalinya mungkin merasakan segar. Akibatnya, ia terbangun, kukira~”

Menatap penyihir yang memiliki senyum memikat seperti sedang geli, aku ingin menanyakan apa sebenarnya yang lucu.

“Ap… Apa yang dia ketahui…?”

Meskipun aku bertanya, aku takut mendengarkan jawabannya.

“Hmm? Misalnya, menikmati dicela buka-bukaan atau senang menerima pelecehan verbal, kurasa…”

Siapa yang butuh itu—! Semacam keahlian Super-M. Kurasa itu diperlukan untuk pahlawan memiliki banyak keahlia  tetapi hanya aku yang merasa bahwa tidak ada yang perlu untuk memperoleh semacam keahlian?

Aku ingin meninju diriku untuk melakukan sesuatu seperti membangunkan singa tidur. Aku ingin kembali ke hari itu. “Ada keahlian tertentu dan orang-orang yang lebih baik menyisakan tertidur.” Adalah apa yang kusadari tetapi, pada saat itu, sudah terlambat.

“B-begitu, apa yang harus kulakukan?”

“Menyerah.”

“Hah?”

Apa yang kudengar tadi?

“Itu wajah gembiranya. Ini pertama kalinya aku melihat dia sangat bahagia, bahkan bagiku yang telah dengannya begitu lama…. Untuk lebih tepatnya, ia senang sejak kemarin. Aku belum pernah melihat hal itu sampai sekarang. Tidak mungkin… Ini ‘cinta pertama’-nya?”

“La-lalu, bagaimana dengan membiarkan dia mengalami pepatah langsung, ‘Cinta pertama tidak terwujud’?”

Penyihir itu tertawa.

“Itu mustahil. Sampai sekarang, dia membunuh setiap monster yang dia targetkan. Bahkan Gigantes yang berada di Goa Monster Utara dan naga yang berada di Pegunungan Api Selatan tewas olehnya.”

Hentikan! Jangan mengelompokkan aku bersamaan dengan monster seperti naga atau Gigantes. Meskipun aku dikira seorang gadis rawa, aku hanya wanita manusia yang lemah dan normal—!

“Juga, bukannya sudah dibilang sebelumnya…?”

Tertawa ke arahku, penyihir itu mengusap rambutnya.

” ‘Cinta adalah monster’, atau begitulah.”

“………………………………”

T-A-K B-E-R-G-U-N-A—!

Orang ini tak berguna—!

Secara pribadi, aku berharap bahwa karena mereka berada di pihak yang sama, ia akan menghentikan pahlawan itu tapi aku tidak perlu kalimat buruk dan tua seperti “Sudah kuputuskan…”!

Aku berbalik. Pahlawan itu, dengan mata berkilau padaku, menatapku dengan tatapan penuh harap. Untuk sesaat, kurasa aku melihat dua telinga anjing muncul di antara rambut emasnya tapi itu mungkin hanyalah imajinasiku. Tanpa pikir panjang, aku dipukul dengan dorongan untuk mengikat tali di lehernya, mengkikat tali ke sebuah pohon, dan lari; tapi aku menahannya. Aku mundur, langkah demi langkah, satu langkah pada sesaat.

Aku memikirkan hal itu sebentar tapi tidak ada yang tersisa bagiku untuk mengatakan.

Selamat tinggal sudah.

Selamat tinggal, rawa.

Selamat tinggal, tempat memancing.

Selamat tinggal, hobiku.

Selamat tinggal, pahlawan-itu-sebenarnya-seorang-mesum.

“………Selamat tinggal.”

Tinggal lebih lama lagi adalah sia-sia jadi aku lari dengan kecepatan penuh. Melihat pahlawan itu lari mengejarku untuk menghentikanku, tanpa berpikir, aku:

“Jangan ikuti aku! Mesum!”

Aku melemparkan beberapa pelecehan verbal tetapi semua itu adalah membuat pahlawan itu memerah dan bahagia.

“Kau akan memanggilku dengan nama yang indah seperti itu, aku mengerti.”

*hembusan angin diam*

Oh nah. Berakhir, sudah berakhir. Pahlawan ini sudah berakhir.

—–

Setelah itu.

Party pahlawan berangkat… Yah, seharusnya sudah berangkat tapi, sebelum ada yang menyadari, party itu sering mampir kota ini. Bukankah itu aneh? “Demi perdamaian dunia, lakukan pekerjaanmu!” adalah apa yang kucibir… tidak, maksudku menasehati tapi ia hanya tersipu dan terus menggunakan kota ini sebagai pos pemeriksaan perjalanannya.

Dan, untuk beberapa alasan, kota ini dikenal sebagai “Persembunyian Pahlawan”, menjadi lebih banyak wisatawan. Area rawa kemudian dikenal sebagai “Rawa Kekasih” banyak pasangan mulai mengunjunginya. Pada saat tertentu, kutukan akan menghilang jika kau berlutut di depan seorang gadis dan mengambil sumpah cinta di area rawa, kau akan menikah dengan bahagia. Akibatnya, rawa itu menjadi tempat wisata dan kota yang tenang semakin keras dan sibuk. Pekerjaan baruku menjadi pemandu wisata. Aku sibuk bekerja sehari-hari.

Kemudian, aku menemukan itu Pahlawan Rufus dirinya yang menyebarkan kutukan yang mencurigakan. Setelah mengetahui bahwa ia adalah orang yang mengatakan kepada semua orang bahwa “Putriku dan aku terikat satu sama lain di sana”, aku benar-benar memukulnya sebagai hukuman.

Bahkan saat aku memukulnya:

“Suatu hari nanti, mari kita membangun sebuah rumah di dekat rawa dan tinggal di sana.”

Menghadap Rufus yang membuat pernyataan itu dengan kepala menatap awan:

“Aku menolak.”

Adalah 1-hit KO mantan gadis rawa.

fin


The Hero and The Swamp Girl

The Hero and The Swamp Girl

Score 7.7
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2012 Native Language: Indonesia
Menceritakan sebuah rawa yang dikabarkan sebagai rumah para monster. kisah seorang gadis dan Seorang Hero.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset