The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa episode 0

Chapter 0 : The Beginning

Gue pernah denger pepatah mainstream bilang Tak Kenal Maka Tak Sayang. Tapi bukan berarti juga Tak Kenal Maka Kita Pacaran, itu pepatah enggak mainstream bilang. Oke agar kita biasa sayang-sayangan dan pacaran, izinkan gue memperkenalkan diri

Hai!. Kenalin nama gue Rifqi Fauzan Akram, umur gue 14 tahun kelas 9. Gue biasa dipanggil Rifqi atau Ayam (iya ayam, iya enggak apa ledek aja). Mungkin sebagian orang masih bingung, ‘Orang gila macam apa lagi ini?!’. Gue emang baru-baru dateng ke dunia penulisan. Buku ini juga merupakan hasil keisengan gue dan temen gue yang mencetuskan ide ini. Iseng-iseng nulis, isengiseng masuk kaskus, iseng-iseng bikin trit, iseng-iseng pup di celana (lah?), dan terbitlah cerita ini! Hehehe.

Tunggu sebelum ada yang nanya kenapa gue dipanggil ayam, izinkan gue cerita disini.

Ceritanya gini :

*Flashback

Waktu itu gue itu orangnya culun banget terus gampang ketipu, suka disuruh-suruh, dan sebagainya. Rambut gue juga lepek, sampe2 bisa gue style persis mirip sama foto ini

cerbung.net

Yaahh mirip-mirip dikit lah. Bedanya gue gak alay dan muka gue gak kayak gitu. Malah banyak orang bilang muka gue mirip sama Adipati Dolken. Emang bener sih, secara gue ini kan selingkuhan Maudy ayunda.

Oke back to topic

Nah, gara-gara gue gak mau di ejek lagi alhasil gue pinging anti rambut gue. Gue pernah denger ktanya gaya rambut adalah sebuah unsur kekecean. Entah pepatah dari siapa gue gak tau, mungkin gue ngarang sendiri. Akhirnya gue mulai mencari gaya rambut di google. Setelah searching selama 3 jam (iya nyari gaya rambut aja 3 jam, gimana kalo nyari pacar?) akhirnya gue mnemukan gaya rambut yang cocok buat gue. Unik, menarik, dan kece akhirnya gue menemukan gaya rambut PANTAT AYAM. Bener kan? Unik, menarik, dan kece. Tapi tenang, gue gak bisa eek di kepala kok.

Akhirnya gue ubah gaya rambut gue dan esoknya gue bawa ke sekolah. Gue jalan dengan seluruh kepedean gue dengan gaya gue yang pake kacamata kotak (alay) dan gaya rambut gue yang baru.

Di kelas gue ketemu sama temen gue, temen gue bilang.
‘Eh nyet!, rambut lo kok gitu? Model apa neh? Morisai?’

Iya sebelum gue dipanggil ayam gue dipanggil monyet. Belakangan ini temen gue nyadar bahwa gue keturunan monyet. Emang bener.

‘Iya gue ganti gaya rambut. Namanya PANTAT AYAM MEN! Keren kan?’ GUe bangga.

‘Keren palalu peyang, lo jadi mirip ayam tau gak! Wuahahah’

Gue cuma senyum kecut

Semenjak itulah gue dipanggil ayam.

*Flashbek selesai

Hobi gue macem-macem dari main bola (bukan bola bawah perut), basket, futsal dan lain-lain. Tapi hobi gue yang paling absurd adalah pup dicelana. Hmmm dari kecil gue emang suka pup dicelana, kalo gak salah terakhir 3 bulan yang lalu. Iya cukup miris.

Sempet dulu cita-cita gue pingin jadi tukang sedot tinja. Yah tujuannya simpel, biar kalo gue pup bisa gue sedot sendiri. It’s very Easy men!.

Sampe saat ini gue masih jomblo. Udah 14 tahun kok. Gue emang enggak pernah pacaran. Kadang-kadang gue suka kebingungan muka mirip adipati dolken gak ada yang mau . Tapi saat ini gue baru tau kenapa gue masih jomblo, yaitu pada saat gue dilahirkan.

‘Herrghrghghgrhrgh’ nyokap gue ngeden kayak mau pup.

Suster bilang ‘Ayok sedikit lagi bu! Kepalanya udah keliatan’

Nyokap gue ngeden lagi ‘Hrghghghgghghghhh’ suaranya seperti serigala yang minta pup.

‘OEEKKK OOEEKKK, OEKKK’ akhirnya gue keluar dari perut nyokap gue. Gue dimandiin dan mulai dibedong.

Saat itu nyokap gue nanya ‘Gimana keadaan anak saya suster?’

Suster jawab ‘Maaf bu, sekali lagi maaf, anak ibu divonis oleh dokter jomblo seumur hidup!’

‘Oh..’ Nyokap gue cuma bisa jawab seperti itu. respon yang luar biasa kan?.
Gue panik, gue teriak ‘OEEKKKK gue JOMBLO OEKKK, OEEKKK’

Iya cerita yang cukup serem. Cerita ini isinya tentang kesialan gue sehari hari kok, dari yang ngegalauin, sampe yang bikin lo frustasi jedot-jedotin kepala ke kibor hehe.

cerbung.net

The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa

Score 2014
Status: Hiatus Tipe: Author: Native Language: Indonesia
Ada sedikit penjelasan tentang judul cerita gue Yaitu The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa. awalnya gue pilih ayam karena nama panggilan gue sendiri gitu deh, Entahlah gue dipanggil kayak gitu, asal muasalnya nih, gue dipanggil ayam gara-gara gaya rambut gue yang mirip ayam.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset